Tags

, , , , , , ,

Tonight is Halloween and I guess this is just the right time buat ‘ngidupin’ kembali My Dirt Sheet dengan note bertema horror hihihi

Warning! Semua dialog tertawa di note ini diganti menjadi hihihihihi

Malam jumat setahun yang lalu, saya dan ketiga manusia gak kenal usia semacam Yoga, Azam, dan Aldi sepakat buat bertamu ke rumah hantu di La Piazza, Jakarta. Sekali-kali boleh dong gantian kita yang ngapelin setan, masa setan mulu yg nyatronin manusia. Kala itu, tema rumah hantu di sana adalah Gerbong Hantu. Setingan nya dibikin seolah pengunjung masuk ke stasiun kereta api tua bernama Stasiun Beos yang merupakan stasiun pertama di Indonesia.

Setelah membayar tiket, kami berempat masuk ke dalam stasiun dengan langkah berani (lebih tepatnya diberani-beraniin). Mental saya sempat mental demi ngeliat pemeran kuntilanak yang lewat di samping rombongan kami. Dengan anggunnya dia berjalan ke dalam wahana. Dengan takut-takut saya lirik kakinya, oh ternyata masih nginjek tanah. Fiuhh..

Wahana setan-setanannya terbagi menjadi dua stage; stage stasiun (difficulty: medium) dan stage gerbong (difficulty: yang jantungan dilarang masuk). Kami mutusin buat belok kanan, ke arah stage stasiun dulu. Selagi ngantri anak-anak awalnya pasang lagak cool, tapi begitu dapet kabar buruk yaitu yang masuk ntar dibatasi berdua-berdua, masing-masing mulai menampakkan watak aslinya. Penakut. Yoga dengan noraknya kumat kebelet pipis, Azam dan Aldi dorong-dorongan, gak mau masuk duluan, dan saya? Sibuk nyari alesan biar gak jadi masuk ke sarang setan itu, “anu, permen karet gue ketinggalan di mobil. Dah..” Kontan kerah baju saya dicengkram sama yang lain 😀

Suasana yang gelap plus suara-suara dari dalam wahana memang sukses bikin nyali makin ciut. Satu-satunya alasan yang bikin kami tetep nekat masuk adalah: MALU SAMA UMUR. Soalnya setelah melihat sekeliling, sepertinya kami yang paling bangkotan di sana hihihihi

Azam dan Aldi kebagian masuk duluan. Dan menurut pengakuan mereka, begitu masuk mereka segera mengambil langkah seribu hihihi.

Tibalah giliran saya ama Yoga melangkah masuk ke dalam stasiun. Kata yang jaga pintunya sih di dalam ntar bakal ada pemandu. So, saya jadi tenang, gak perlu takut nyasar. Di dalam, penerangannya sangat minim, niat utama saya buat poto2 bareng setan di dalem langsung pupus. Setelah baca bismilah seratus kali kami akhirnya mulai berjalan. Eh, di sebelah ada hantu berwujud nenek2 lagi duduk. Menyangka itu adalah pemandu, dengan nyante kami liwat di depan si nenek. Begitu kami lewat, tuh hantu bangun dan mulai menguber kami sambil mukulin panci. JEDERR!! Udah kayak ospek geologi aja suaranya. Dasar tukang jaga pintu penipu…

Di ruangan kedua suasana lebih gelap lagi. Saya ama Yoga mutusin buat main aman dengan mengamati keadaan sekitar, ngitungin hantu-hantu yang ada di dalam ruangan itu sebelum mulai berjalan. Taktik ini terbukti efektif. Jurus ngagetin dari para hantu jadi gak mempan karena kami udah tau di mana aja letak hantunya. Terang aja hantu-hantunya jadi pada keki. Mereka mulai ogah-ogahan menakuti kami. Kejadian kocak adalah pas di taman. Kan ada sumur gede, kami langsung menaksir kalo di dalam tuh sumur pasti ada setannya

ketauan dech…

Otomatis si Yoga ngambil jalan ke kanan, mendekat ke arah semak-semak boongan. Di dalam tuh semak rupanya ada sesosok hantu, tangannya udah terulur mau menggapai. Sayang tepat saat itu saya nyeletuk, “Yog, tuh ada ada hantu di belakang!”, Yoga noleh dan si hantu dengan malu-malu narik lagi tangannya hihihi.

Di sana kami nyasar. Bingung jalannya di mana. Siapa suruh lampunya dimatiin. Yoga nyaris merusak set gerbong di depan, disangkanya ada pintu di sana. Hantu penganten yang lagi duduk rileks di pojokan udah gak napsu lagi nakut-nakutin kami, dia cuma diem ngeliatin. Helpless, saya nanya jalan ke si hantu. Akhirnya hantu yg tadi gagal ngagetin Yoga, keluar dari persembunyiannya dan nyenterin ke arah yang bener. Eh pas dia nyenter, terekspos lah sesosok pocong yang lagi ngumpet di gerbong sebelah. Hihihihihi. Si pocong cuma bisa pasrah waktu kami lewat dengan cueknya.

Yg paling sukses ngagetin saya adalah saat jalan, tau-tau tirai sebelah terbuka SREETT!! tapi hantunya kaga ada. Saya bengong. Yoga lanjut jalan.

“Darah, darah!”

Saya makin heran, suara apaan tuh. Saya nengok ke bawah dan..

“Tiba-tibaa ada hantu di kakikuuu~”

Ga taunya deket kaki saya sudah ngejogrok sesosok hantu kecil, putih, gak imut, dan annoying, persis Oompa Loompa!

ini Oompa Loompa.

Sekarang bayangkan rambutnya panjang berwarna putih.

oops, sorry about that

Tuh Hantu Oompa Loompa ngintilin kami sampai ke pintu keluar. Udah saya coba usir pake ngancem mau dipoto tapi kaga mempan, dia terus aja ngikut. Sempat ada niat buat ngegendong tuh setan dan membawanya keluar hihihi

Berikutnya kami mencoba stage gerbong

“naik kereta api, tut tut tuut! siiiapa hendak smapuu~t”

Untungnya di wahana ini boleh masuk berempat. Kami masuk dengan formasi kereta api dengan posisi Yoga paling depan, Aldi, saya, dan Azam paling belakang. Di wahana ini setannya lebih banyak. Mereka pada main keroyokan. Begitu masuk kami udah disambut ama hantu cewek duduk di kursi penumpang. Formasi kami jadi kacau beliau. Pada rebutan mau dapat posisi di tengah. Pada tarik-tarikan baju. Tereak-tereak kayak cewek nginjek kecoak. Pemandangan kami yang kocar-kacir ketakutan pastilah sangat kocak. Buktinya hantu yg bertugas ngagetin dari jendela aja sampai tertawa waktu ngagetin kami. Kalo diliat dari luar, bayangan kami yang lari dikejar pastilah kayak adegan di kartun Scooby-Doo.

ah sial, saya jadi Velma…

Di gerbong berikut ada satu penampakan  yg melawan semua hukum alam. Ada pocong lagi berdiri. Pocong bukan sembarang pocong,

bukan yang ini

tapi pocong yang berwarna merah!

ilustrasi: kiamat sudah dekat

Eh, apa jangan-jangan pocong merah itu yang jahat ya? Pocong putih itu yang baik, makanya dia dikurung oleh ibu tirinya di dalam sumur. Oh pocong putih, malang benar nasibmu….

Anyway, tuh pocong merah diem aja berdiri di tengah gerbong. Aldi dan Azam udah gak mikir lagi, mereka langsung pake jurus pamungkas: LARI!!Saya yang aslinya males lari tapi karena takut ntar ditinggal sendiri (lagian siapa yang sudi ditinggal sendiri di gerbong sarah sehan, eh sori, sarang setan!) jadi ikutan ngibrit sekencang-kencangnya. Yoga ketinggalan di belakang. Udah gak tau lagi deh, wujud setan-setan yang muncul setelah itu. Yang pasti jumlah hantunya banyak sekali!

Nyampe pintu keluar tu leganya luar biasa. Oh ya, ada satu pengunjung cewek yang keluar dengan air mata mengalir deras. Dia ditinggal kabur cowoknya, dan sebelah sendalnya ketinggalan di dalem hihihihihi

Setelah itu, kami poto-poto sama hantunya

“S…SKRI..PSIIII..III~”

Gak lengkap ngakhiri tulisan tanpa kesimpulan dan saran, so here they are:

1. Kalo masuk sebaiknya berdua, kalo ramean makin serem. Yang satu histeris, yang lain ikutan histeris. Setannya makin semangat gangguin.

2. Lampunya terangin dong, sayang kan set yang bagus dan kostum-kostum hantunya jadi gak keliatan

3. Cabut dong peraturan gak boleh motoin setannya. Kalo gak mau, mestinya ada yang nge-video-in saat pengunjung masuk, ntar videonya dijadiin oleh-oleh buat sang pengunjung. Kan seru tuh, jadi adegan-adegan kocak pas di dalem lagi dikejar hantu bisa ditonton lagi. Yang pipis di celana juga ntar bisa ketahuan 😀

Ps: Happy Halloween everybody, have fun ditakut-takuti setan. Komennya dong 😀

Pesan dari the Palace of Wisdom:

That’s all for now.

Because in life, there are WINNERs and there are…

 

 

seriously, pocong itu warnanya putiihhh!!

Now go, feel the power of wisdom!

Advertisements