Tags

, , , , , , ,

Waktu kecil saya pernah ngeliat bokap lagi nonton tv malam-malam, “Itu tinju, Pa?” “Enggak, gusti.” Saya enggak ingat itu pertandingan siapa, but I was captivated by what I saw on the screen. Eh tau-tau channel nya diganti. “Jelek ah. Boongan.”, kata bapake.

Boongan.

Ya, enggak ngerti juga kenapa sebagian besar orang nganggap wrestling itu jelek karena bohongan. Mukulnya gak beneran kena. Tendang-tendangannya juga. Tetapi bukankah semua acara tipi, bahkan film-film, juga bohongan- semua ada skenarionya? Sayangnya orang-orang di Indonesia berpendapat sama seperti babeh saya. Makanya ngarepin WWE ngadain live show di Indonesia itu sama aja kayak ngarepin Indonesia menang Piala Dunia. Not in the next couple of years. Sayang banget, padahal bisa jadi ajang promosiin wisata Indonesia juga loh; para superstar bisa disuruh main-main ke berbagai tempat menarik seIndonesia, pemerintah sini aja yang enggak jeli.
Mangkanya karena sadar gak mungkin bakal ada di sinilah, saya bela-belain dateng ke Kuala Lumpur begitu tau kalo WWE ngadain tur ke sana!

mtf_BSePE_871

 

Excited banget, soalnya bukan saja ini adalah event resmi WWE pertama yang saya hadiri, ini juga kali pertama saya ke luar negeri completely alone, tanpa orangtua, gak pake temen-temen. Awalnya sempet keder juga, gimana kalo saya ditipu perihal tiket show nya? Gimana nanti kalo di sana banyak orang yang suka ngejahatin anak-anak manis seperti saya? Gimana nanti kalo saya disuntik gila kayak orang gila yang dulu suka berkeliaran di gerbang SD saya? Belum lagi masalah ribet transport, hotel, dan semacamnya. Ah dasar mental ngebet dan nekat yang sudah erat merekat, dengan bermodal sketsa Paige, colokan listrik berkaki tiga, ditambah keuntungan bisa mengerti nonton Upin-Ipin tanpa liat teks, saya akhirnya mendaratkan kaki ke sana juga!

20141011_103410

 

Perjalanan dari bandara KLIA 2 ke Putra Indoor Stadium ternyata gak susye-susye amat. Jaringan stesen dan tren di Malaysia is well-organized, cuma perlu literally read the directions and we’ll be fine. Saya justru salah naik kereta begitu nanya sama abang-abang di stasiun. Untung bisa turun di stasiun berikutnya dan balik arah lagi. Jadi, dari KLIA 2 saya naik KL Transit sampai ke Bandar Tasik Selatan dan lanjut naik LRT Ampang Line ke Bukit Jalil. Dari stesen Bukit Jalil tinggal jalan dikit ke stadion.

Saking semangatnya, saya hadir di sana kecepetan. Acara baru dimulai jam 7 malam, jam 12 siang saya udah duduk ngejogrok di pelataran stadion. Nontonin tukang calo tiket keliaran jualin tiket orang-orang di sekitar sono. Ada yang berusaha jual tiket di bawah harga normal, enggak tau deh itu tiketnya valid ato enggak. Iseng saya timbul demi ngeliat pintu masuk yang berjudul ‘Media Meet & Greet’. Mumpung sepi, saya nyelonong aja masuk ke sana. Alhamdulillah di dalam ada yang security yang nyetop, “Looking for something, sir?” katanya. “I am from media..” saya mulai nyerocos sambil (berusaha) pasang muka datar. “Sorry, the meet-greet event will start at five” kata si satpam sambil menggiring saya keluar hahaha. Belum kapok, jam lima sore saya ke sana lagi. Kali ini di pintunya dijaga sama mbak-mbak yang sebenarnya cukup kece kalo saja dia biarin saya masuk.
“Hi, this is for media partner and invitation only. May I see your ID?”
Oh okay, cool. I am from Indonesian media” *siap merogoh kartu panitia kuliah sambil nyebutin nama media karangan*
“Is your name on the list, Sir?”
Sampai di sini saya bengong ngeliatin daftar nama di meja. Nimbang-nimbang nekat lanjutin bohong apa enggak yaa. Bisa saja sih saya ngaku jadi si Hakim Abdurrazak yang tertera di daftar itu. Akhirnya saya pasrah nyerah dan bilang kalo nama saya enggak ada di dalam daftar. Ngeri juga kali kalo ketahuan bohong dan ujung-ujungnya di-ban dari arena haha! Setelah dapat senyum pepsodent dari si mbak (eh, orang Malaysia pake pepsodent gak sih?) dan dikasih ‘hadiah hiburan’ berwujud goody bag dari sponsor, saya balik ke antrean masuk yang naujubile udah panjang banget!
20141011_175704

 

Di dalam stadium lebih rame lagi. Seneng aja bisa lihat pemandangan yang gak bakal ditemuin di Indonesia. Segerombolan datuk-datuk yang lagi ngomongin CM Punk, satu keluarga yang datang pake kaos John Cena yang merah menyala, pasangan ABG yang ngisi malam minggu mereka dengan nonton WWE pake kaos D-X, tak ketinggalan juga para cosplayer yang berseliweran berasa superstar beneran. Sama seperti di negara asalnya, di Kuala Lumpur sepertinya WWE sudah menjadi tontonan keluarga. Antusias sekali mereka terhadap acara ini. Penonton asingnya juga enggak cuma dari Indonesia, ada yang dari Singapura, Filipina, ampe Cina segala. Pemasukan banget tuh, bayangin kalo taun depan Indonesia ngadain juga.
Saya makin semangat meski duduk di Retractable Area yang enggak deket-deket amat dari ring, karena barisan di depan saya kosong dan kursinya tepat menghadap depan ring. Dan asiknya, di kalangan penonton sepertinya ada satu unwritten rule yang yah, sama-sama tahu lah: Enggak boleh nonton berdiri kecuali saat Entrance Superstar dan saat victory celebration! Hahaha… Tapi sempet galau juga begitu nyadar yang duduk di sebelah saya adalah cewek india yang kalo diliat-liat look dan edgyness-nya mirip sama, well my ultimate goal sejak Mei lalu sebenarnya adalah ngajakin this one particular person tapi gatot alias gagal total karena baru dikasih hadiah ulangtaun aja Mama nya udah marah, apalagi kalo anaknya saya ajak nonton ke negara tetangga -..-

 

 
And finally, setelah video sambutan dari Triple H, announcer Justin Roberts muncul membuka acara dan the show is started!!!
Mereka masang John Cena melawan Bray Wyatt sebagai match pertama, billed it as the Wrestlemania Rematch! Gilee baru mulai udah abis-abisan. Seneng banget bisa ikutan berpartisipasi jadi ‘firefly’ di entrance nya Bray yang keren abis itu
Screenshot_2014-10-13-19-08-55-1
Nonton live terasa banget serunya. Show WWE itu bergantung kepada penonton, dan crowd Malaysia cukup gokil dengan chant nya. Kebayang deh kalo di Indonesia pasti bakal ada chant yang lebih gilak dan kreatif lagi semacam “Wasit goblog!!” haha. Tau gak gimana kalo lagi ada di tempat umum yang berisik terus pas kita ngomong tautau mendadak sepi dan kita jadi tengsin sendiri karena suara kita terdengar jelas dan garing sekali? Nah, saat nonton WWE justru sebaliknya! Saat sunyi dan kita neriakin chant, niscaya akan dibalas ama penonton lain dan mulailah rangkaian chant-chant yang seru! I actually have started some chants, paling enggak di area sekitaran tempat duduk doang. Saat Cena dan Bray mulai duel, saya teriak “Bray’s gonna kill you~~!!” yang kemudian langsung disambut “Let’s Go Cena!” dari sekitaran saya yang ternyata fans John Cena semua, termasuk si cewek India. Dan mulailah perang “Let’s Go Cena” vs. “Cena Sucks!” yang seru abis. Duel nya juga seru, Bray awal-awal sempat unggul, namun akhirnya seperti biasa John Cena lah yang menang.
DSCN0124
As Cena walks out of the ring, saya teriak lagi “Yea, you still suck, Cena!!” yang sukses bikin the others ngakak.

 

Pertandingan kedua adalah Fatal 4 Way match buat ngerebutin Kejuaraan NXT. Si juara bertahan, Adrian Neville melawan Bo Dallas melawan Sin Cara melawan Sami Zayn. Aksi yang disuguhkan para superstar di pertandingan ini cepat sekali jadi susah buat difoto. You know, high flying actions! And Sami Zayn actually ngacungin jempol right to my direction saat saya ngechant “Ole! Ole! Olee!!”, si cewek India sampai bilang “He saw you!” dengan nada iri ke saya hhaha! Kemudian crowd Malaysia mulai ngechant ciptaan mereka sendiri “Bo-le, Bo-le, Bo-le!!” yang gabungan dari chant “Ole!” dan “Bo!”.
20141011_195534
I tried to capture Neville when he does his Red Arrow finisher, tapi kamera hape saya jelek banget, dan saya lagi ngehemat baterai kamera saku buat match-nya Paige dan AJ hhihi

 

Partai ketiga adalah Tag Team kocak antara Los Matadores dan si banteng kecil El Torito melawan Heath Slater dan Titus O’Neil. Arena sontak menggonggong niruin Titus begitu dia muncul ke dalam ring. Kali ini saya tereak “I hate you, Bay-BY!!” ke Slater yang memang gayanya songong begitu. This made people to started chanting “wuuuuu!!” setiap kali Slater berhasil mengeksekusi suatu gerakan. Akhirannya cukup mencengangkan, Slater dan Titus menang! Padahal biasanya kalo live show gini karakter heel atau antagonis pasti selalu kalah. Benar saja, gak lama kemudian, karena menang dengan curang, wasit membatalkan keputusan sehingga match diulang dan kali ini Matadores lah yang menang. Penonton pada ngakak berat ngeliat aksi El Torito yang menghajar Slater.

 
20141011_201954
Big Show melawan The Miz mulai sesudahnya. Big Show mendapat sambutan yang sangat meriah, lebih meriah dari Miz yang baru saja ngerayain ulang tahunnya. Cerita pertandingan ini sama dengan yang di tv, di mana Miz mau bertarung dengan syarat sebagai bintang film, wajahnya enggak boleh dipukul. Sekali lagi saya bersyukur bisa ikutan dalam chant “woooo!” legendaris saat Big Show nyudutin Miz ke pojok ring, nyuruh seantero arena untuk diam (“ssshhhhh!!”), dan menampar dada Miz sekeras-kerasnya. Bunyinya nyaring-nyaring pedih, bro! Hahaha.. Miz akhirnya kalah kena Chokeslam dari Big Show. “Bye, Miz!” teriak si cewek India.

 

Setelah rehat sebentar, pertunjukan dimulai kembali dengan….. Divas Championship antara AJ melawan Paige. Ini yang paling saya tunggu-tunggu! Saya rekamin tuh entrance mereka. Penonton mulai neriakin “CM Punk!” begitu AJ datang. Beda sendiri, saya teriakin “I am your best friend, Paige!” ke Paige sambil melambaikan sketsa yang saya gambar. Too bad, she didn’t see it, terlalu jauh dan gelap juga sih. Match mereka keren seperti biasa, mereka sempet ber-skipping off juga, sebelum akhirnya Paige kena Shiranui dengan telak oleh AJ. Terus Paige menyerah kalah kena Black Widow. Sayang finisher submissionnya Paige gak keluar.
DSCN0134
Dan baterai kamera saya pun mengumumkan kekalahannya dalam perang melawan waktu ini.

 
Tag Team antara Kofi Kingston dan Big E melawan anak buah Bray Wyatt; Erick Rowan and Luke Harper is next. Meski mengelu-elukan Kofi dan Big E, penonton toh ikutan nyanyi “He’s got the whole world in his hands” begitu Rowan dan Harper muncul. Standar tag team match, tapi kelihatannya Harper dan Rowan main gak seganas saat mereka main di televisi. I really like it when Harper does his hands gesture after hitting some big moves. Dia seperti bilang, ‘this is the end!’. pure evil! Double team move keren dari Big E dan Kofi mengakhiri pertandingan ini.
20141011_212000

 

Justin Roberts ngumumin saatnya Main Event. Ahh cepat sekali waktu berlalu bila kita sedang bersenang-senang. Match penutup malam ini adalah Kejuaraan United States antara Sheamus melawan Mr. Money in the Bank Seth Rollins. Rollins muncul duluan dengan diiringi chant “You sold out!” dari penonton. Sheamus menyusul dan arena langsung menggelegar lagi. Dang, penonton sini energi nya gak abis-abis. Rollins bener-bener pandai memancing heat dari penonton, menjelang tengah pertandingan sebagian besar penonton jadi dukung Sheamus. “You sold out!” terus berkumandang sedangkan sepertinya enggak ada chant jelek buat Sheamus. Well, saya jadi merasa perlu untuk neriakin “You’re too white!!” kepada Sheamus yang kontan mancing ”What??” dari si cewek India wkwkwk
Rollins berusaha curang mau mukul pake kopernya, tapi Sheamus lebih gesit. Si Celtic Warrior berhasil menyarangkan Brogue Kick dan mempertahankan sabuk emasnya. Setelah itu dia promo sedikit tentang betapa great nya fans Malaysia dan dia pamit dan udah. Gitu aja. Agak flat memang akhirannya. Saya ngarepin ada semacam acara seremoni penutupan, but nothing happens.

 

 

Penonton terus pada cabut ngerubutin merchandise stand. Ngomong-ngomong tentang merchs nya, jelek banget. Serius. Kaos yang dijual buatan Malaysia, bukan asli dari WWE. Heck, bahkan kaos Triple H yang saya pake terlihat lebih asli dari yang mereka jual. Malah ada dua orang yang bertanya di mana saya mendapatkan kaos yang saya pake. Udah gitu mereka jualnya mahal banget; 75 ringgit (sekitar 300ribuan) untuk kaos yang gak otentik itu keterlaluan. Dagangan yang lumayan cuma majalah WWE impor dan poster bertanda tangan asli John Cena. Seandainya ada tanda tangan Paige, atau AJ, atau Bray, pasti saya beli tuh hahaha.

Well, the show is over dan saya punya waktu sampai jam 11 pagi untuk berkelana di ranah Malaysia. Saya balik naik LRT ke Bandar Tasik Selatan, mampir di Terminal TBS yang lebih mirip mall dibanding mirip terminal di Indonesia. Di sana semua buka 24 jam, dan banyak orang-orang yang nginap di sana karena ketinggalan bis malam. I found an empty bench bersebelahan dengan colokan listrik dan meresmikan kursi itu jadi tempat tidur malam ini hhaha. Paginya main dulu ke sekitaran KL Sentral sebelum akhirnya balik ke bandara untuk siap-siap menuju Indonesia.

 

 

That’s all we have for now.
Betul-betul pengalaman yang menyenangkan. The show was amazing! Setelah bertahun-tahun nonton di tipi, ngedonlot, akhirnya sekarang dapat kesempatan untuk nonton langsung. Walaupun belum beruntung bisa ketemu langsung sama superstarnya (selfie with Paige? Nyawww mauuuuu :3), it’s okay. Gotta crawl before you walk, right?
Nonton langsung itu berantemnya bener-bener jadi keliatan asli! Para superstar memang tampil gak setengah-setengah. Mereka semua memang profesional yang menyuguhkan penampilan yang total kepada para fans, yeah even Heath Slater lol!

 

 

 

In this world there are winners and losers
Simak nih quotes nya Seth Rollins buat para losers
mtf_BSePE_468
See? We’d be the judge

 

 

 

 

Advertisements