Tags

, , , , , , , , , , , , ,

 

Hardy Boyz baliiiiiiiikkkk!

Untuk sekali ini, Wrestlemania bener-bener NGEDELIVER APA YANG TERTULIS PADA TAGLINENYA. Acara ini sukses bikin kita naik-turun dalam sebuah perjalanan panjang. Buatku kemunculan Hardy Boyz menjadi surprise paling “wah!” I didn’t see that coming. Ketika New Day dalam balutan attire ala-ala Final Fantasy (aku ngenalin boneka kayak moogle dan gambar chocobo, tapi enggak yakin game Final Fantasy seri yang mana – mungkin yang baru since they advertising the latest FF 14) ngumumin bakal ada satu tim lagi yang ikutan dalam Ladder Match kejuaraan Tag Team, aku udah siap untuk menghujani TV dengan gumpalan kertas. Namun kemudian musik ngejreng menghentak yang aku dengar sejak hari pertama aku nonton gulat itu terdengar, dan muncullah Matt dan Jeff Hardy, fresh dari kontrak dengan promotor wresling lain; Jeff kelihatan seperti dicomot dari 2009, Matt menggebrak bikin kita makin menggelinjang dengan his Broken mannerism, dan aku literally berdiri di kursi!

Jeff girang banget mau ngeBROKENin tangga

 

Jika sepuluh atau dua puluh tahun yang akan datang orang-orang membicarakan Wrestlemania 33, maka orang-orang tersebut akan membicarakan kembalinya Hardy Boyz, lamaran John Cena, dan momen pensiunnya Undertaker.

 

Ini adalah bisnis di mana jika engkau bertanding dalam apa yang menjadi pertandingan terakhirmu, kau harus kalah. Tidak peduli siapapun dirimu. Ric Flair kalah. Shawn Michaels kalah. Dan Undertaker pun kudu begitu. Istilahnya adalah menyerahkan ‘obor’ kepada superstar lain. Mengistirahatkan legacy. Legenda enggak bakal pernah mati, itu benar. Tapi kita kudu nerima kenyataan bahwa yang terbaik di antara merekapun butuh untuk redup dan beristirahat. Banyak fans yang kesel kenapa Taker harus passing his torch kepada Roman Reigns – yang sudah begitu sering dihujat sehingga kini namanya kerap disalahejakan menjadi Booman Reigns. Aku sendiri juga enggak senang ngeliat Roman gets the upper hand, menghajar tokoh yang sudah menghiburku sejak kecil. Gampang bagi kita semua untuk enggak suka sama Roman, namun jika orang ‘gede’ terbaik di sejarah wrestling saja benar-benar melihat dirinya pantas kalah oleh Roman, maka kita harusnya menghormati keputusan tersebut.

Apalagi dalam pertandingannya ini, Taker terlihat sangat kepayahan. Kondisi dan umurnya enggak lagi sesuai dengan pertandingan keras selama dua-puluh menit. Di pertengahan, tidak lagi kelihatan seperti Taker dikalahkan oleh superstar yang lebih muda, cerita mereka malah lebih ke Undertaker tidak bisa mengalahkan fisiknya sendiri. Kita masih bisa ngerasain semangat gimmick Deadman ada pada dirinya, namun setiap gerakan yang ia eksekusi, terlihat jelas bahwa Taker just can’t handle it anymore.
The last shot of topi, jubah, dan sarung tangan yang ditinggalkan oleh Undertaker di tengah ring adalah pemandangan yang sangat sureal. Wrestlemania 33 DIBUKA DENGAN GEMPITA, DAN DITUTUP DENGAN MURAM DURJA. Simbolisme adegan tersebut sangat kuat. In fact, ada banyak simbol dan metafora visual yang bisa kita temui sepanjang acara ini. The most obvious one sekaligus yang paling kocak adalah di video pembuka di mana mereka nyamain disuplex oleh Brock Lesnar sama kayak experience terjun ketika naik wahana roller coaster.

WWE has really STEP UP THEIR GAME DALAM SEGI DESAIN PRODUKSI. Set acara ini terlihat sangat menakjubkan. Panggungnya megah dan kreatif. Kostum-kostum superstarnya keren parah. Aku suka banget liat kostum Maryse. Banyak spesial entrance yang bikin kita tepuk tangan bersorak riuh rendah. Pencahayaan dan kerja kameranya juga kelas dewa banget. It’s a visual triumph. Kalo ini film, maka nilai sinematografinya pastilah udah tinggi sekali. Dan ngomong-ngomong soal kaitan dengan film, WWE mulai mengintegralkan GAYA SINEMATIK ke dalam presentasi acaranya. Bukan hanya sekedar kembang api yang digunakan dengan timing dan occasion yang lebih kreatif. Kita bisa lihat misalnya dari entrance Seth Rollins; dia membawa obor, mengarahkan apinya ke bawah, dan efek video komputer pada ramp menampilkan api yang menjalar sampai ke ring. Teknik yang sangat membantu ngepush bukan hanya karakter, melainkan juga cerita yang ingin disampaikan.

Jericho selalu punya ide buat masuk jadi nominasi Fashion of the Year

 

In the past, kita udah ngeliat beberapa kali WWE ngelakuin hal teknis kayak sambaran petir untuk showcasing ‘kekuatan’ Kane dan Undertaker. Tapi belum pernah WWE actually memakai hal semacam begitu saat pertandingan berlangsung. Penggunaan efek ini, aku pikir, bisa bekerja dengan baik jika digunakan dengan tepat dan enggak berlebihan. Saat pertandingan Bray Wyatt melawan Randy Orton, kita disuguhkan oleh visual mengerikan pada canvas ring setiap kali Wyatt unggul. Image cacing dan belatung tersebut sukses bikin Orton ngabur ke luar ring. Ini memberikan dampak psikologis yang kuat, terasa seger juga. Namun sayangnya, seperti juga film-film bioskop dengan efek yang terlalu canggih, masalah pasti terletak kepada penulisan. Match-match Wrestlemania kali ini kebanyakan MENDERITA OLEH BOOKING yang sepertinya memang enggak niat untuk bikin match bintang-lima. Kembali ke kasus Wyatt melawan Orton, matchnya sendiri jika kita pisahkan dari efek-efeknya, maka akan menjadi match yang amat standar dengan hasil yang juga standar. Tuker-tukeran finishernya terasa buru-buru. They go back to zero; Orton going nowhere dengan arahan juara sebagai face, dan Wyatt kembali menjadi irrelevant.

Wyatt kalah bahkan setelah dia menunjukkan kekuatan magisnya.

 

Wrestlemania kali ini memanfaatkan cinematic experience yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

 

Tiga dari empat pertandingan awal sebenarnya adalah puncak terbaik yang disuguhkan oleh Wrestlemania. AJ Styles melawan Shane McMahon adalah pilihan tepat untuk membuka acara dikarenakan kedua orang ini sama-sama rela untuk ngelakuin apapun. Penulisan dan psikologi ceritanya pun sangat well-thought. Dimulai dengan Shane harus ngelawan Styles di environment di mana dia enggak bisa ngelakuin hal-hal ekstrim yang jadi andelannya. Styles ngerasa dia bakal unggul, karena dia adalah the best pure wrestler di Smackdown, atau malah di seluruh rooster WWE sekarang ini. Namun Shane dengan mengejutkan mengimbangi Styles, dia kick out dari Styles Clash! Jadi Styles lantas membalas dengan balik coba mengalahkan Shane di dalam permainannya sendiri. Wasit kena tendangan nyasar dan tong sampah ikut andil dalam pertandingan. Lucunya, di sini aku melihat Shane menjadi McMahon yang paling egomaniak, dia kelihatan jago banget di semua bagian. Dia bisa mukul. Dia bisa banting. Dia bisa Shooting Star Press. Sepertinya ini pertama kalinya dalam pertandingan di mana AJ Styles kelihatan yang ‘beraksi’ lebih sedikit ketimbang lawannya. Makanya aku senang Styles yang menang karena sebenarnya dia enggak perlu buktiin apa-apa kepada Shane.

Kevin Owens melawan Chris Jericho juga bagus. Keduanya udah saling kenal gaya masing-masing, dan mereka mau melangkah lebih jauh dalam mengeksplorasi apa yang bisa lakukan terhadap masing-masing. Pop Up Powerbomb yang dicounter dengan Codebreaker itu contohnya. Sweet! Dan Owens actually ngebreak pin count dengan nempelin SATU JARI ke tali ring dalam usahanya mengejek lukisan yang diberikan oleh Chris Jericho kepadanya di Festival Persahabatan tempo hari. Match mereka penuh oleh karakter dan oleh aksi, seperti juga pertandingan tag team yang dimenangkan oleh Hardy Boyz. Those were a very good match. Meski sayangnya Kejuaraan United States kedorong ke bayang-bayang oleh betapa padetnya acara ini dan Pertandingan Tag Team enggak actually make sense dari booking standpoint.

Feud yang udah dibuild up dari kemaren-kemaren semacam ternegasi oleh kemunculan Hardys sebagai peserta dadakan, dan kemenangan mereka hanyalah pure buat ‘Wrestlemania moment’. Satu lagi build-up yang jadi pointless adalah Nia Jax yang entah kenapa malah ditulis tereliminasi duluan dalam pertandingan Fatal 4 Way buat Raw Women’s Championship. Dia jadi terlihat lemah. Status pertandingannya juga jadi pointless, like, kalo gitu kenapa enggak Triple Threat aja? Apa gunanya ngepush orang yang ditambah di last minute only to have her kalah duluan? Dan kemudian Sasha Banks kalah kepentok turnbuckle yang mestinya terekpos tapi karena botch maka pinggir ringnya masih empuk, dan kita enggak pernah dikasih liat Sasha berantem ama Bayley. Angle persahabatan mereka enggak berkembang ke mana-mana, it feels like Sasha juga enggak perlu ada di match ini. Dan personally, aku ngerasa final two Bayley dan Charlotte (anak Ric Flair ini doyan banget eksekusi move dengan sangat anggun!) juga ngebotch; I think it should’ve ended with Super Bayley to Bayley instead of Macho Man’s Elbow Drop.

Nia harusnya masuk final karena she’s not like most girls

 

Bookingan Kejuaraan Wanita Smackdown malah lebih parah lagi. Aku seneng match Alexa Bliss Nyaawww ini naik status dari pre-show ke main card, tapi ternyata kepentingannya malah turun drastis. Keenam cewek tersebut bertarung dalam sebuah pertemuan singkat yang peran utamanya adalah sebagai cooling down moment antara dua pertandingan yang lebih besar. Masing-masing berusaha memanfaatkan waktu dengan maksimal, mereka berbagi spot untuk saling mengembangkan karakter, but it feels so rushed out. Dan aku masih belum bisa melihat Naomi sebagai championship material, skillnya medioker, dan aku kesel kenapa WWE ngebikin Alexa selalu lemah di hadapan Naomi. Tahun lalu match cewek jadi Match of the Night, sekarang sepertinya mereka kembali jadi ‘jeda pariwara’ -__-

Yang paling mengecewakan adalah partai tag team campuran antara John Cena dan Nikki melawan Miz dan Maryse. Aku lumayan kangen liat entrance dan tarungnya Maryse, but she’s not even wrestling here. Miz hebat bertingkah antagonis, dan dia menghabiskan menit-menit di atas ring sebagai seorang brengsek hanya untuk dibalas dengan moves serentak dari Cena dan Nikki. Build up partai ini sangat bagus dan kocak dan seger, mereka harusnya bercerita dengan hebat lewat pertandingan ini. Tapi enggak. Cena enggak perlu susah-susah untuk menang, karena ini hanyalah sebagai ajang pencitraan buat Cena melamar. Everybody saw that coming. Padahal akan lebih bagus kalo Cena dan Nikki berjuang keras sebelum akhirnya menang atas Miz dan Maryse. Dan bagian paling lame dari lamaran ini adalah Cena membuktikan sendiri kebenaran kata-kata Miz soal dia hanya ngelakuin sesuatu yang baik di depan kamera.

 

Lima jam lebih, nyaris tujuh jam jika ditonton bersama kick off shownya, Wrestlemania 33 memang melelahkan. Biar gak capek dan boring, kami yang nonton bareng di Warung Darurat malah sempet ngadain acara niru-niruin superstar dadakan demi ngisi keboringan saat Pitbull ‘konser’. Jika paruh akhir dibook dengan lebih seru, cepet dengan banyak aksi, maka acara ini bukan tak-mungkin jadi salah satu Wrestlemania terasyik. Makanya kita enggak punya masalah ama match Goldberg melawan Lesnar. Match ini punya keunggulan karena berlangsung singkat dan penuh oleh aksi, meski memang bukan pertandingan yang great. Dan makanya lagi, Seth Rollins melawan Triple H yang punya formula sebuah match yang hebat (wounded face mengalahkan heel yang culas) malah terasa menjadi biasa aja. Jadi enggak ada bedanya ama pertandingan Triple H tahun lalu. Memang, booking dan susunan match Wrestlemania kali ini agak aneh. It’s a good show dengan nuansa muram yang bikin kita terus kepikiran perihal momen terakhirnya
The Palace of Wisdom menobatkan AJ Styles melawan Shane McMahon sebagai Match of the Night.

 

 

 

Full Results:
1. SINGLE AJ Styles defeated Shane McMahon.
2. WWE UNITED STATES CHAMPIONSHIP Kevin Owens jadi juara baru mengalahkan Chris Jericho.
3. WWE RAW WOMEN’S CHAMPIONSHIP FATAL 4 WAY ELIMINATON Bayley retains setelah mengalahkan Charlotte Flair di final-two.
4. WWE RAW TAG TEAM CHAMPIONSHIP FATAL 4 WAY LADDER Hardy Boys make a surprising return dan memenangkan sabuk atas Luke Gallows & Karl Anderson, Sheamus & Cesaro, dan Enzo & Big Cass
5. MIXED TAG TEAM John Cena dan Nikki Bella ngalahin The Miz dan Maryse.
6. NON-SANCTIONED Seth Rollins mengalahkan Triple H
7. WWE CHAMPIONSHIP Randy Orton merebut sabuk.
8. WWE UNIVERSAL CHAMPIONSHIP Brock Lesnar defeated Goldberg.
9. WWE SMACKDOWN WOMEN’S CHAMPIONSHIP SIX PACK CHALLENGE Naomi jadi juara di kampung halamannya. Full Results:
10. NO HOLDS BARRED Roman Reigns bikin pension The Undertaker.

 

 

 

 

That’s all we have for now.

Thank you, Undertaker!

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We? We be the judge.

Advertisements