Tags

, , , , , , , , , , ,

“Faith is believing without seeing.”

 

 

Menunggangi arus animo horor yang lagi tinggi-tingginya, Hitmaker Studios menyumbangkan satu film hantu lagi di tahun ini. Dan dengan Mata Batin, mereka tampaknya benar-benar sudah menemukan jalan sebagai pencetak horor-horor cult di era kekinian.

Mata Batin hadir dengan perwujudan cerita horor yang sangat main fisik di mana adegan slasher jadi nada tertinggi. Film menerapkan formula yang sama dengan yang mereka eksperimenkan di The Doll (2016) dan diestablish lagi di The Doll 2 (2017) Aku sangat surprise saat menonton The Doll 2, film itu seoah terbagi menjadi bagian psikologikal drama dan bagian bunuh-bunuhan, dan kedua bagian tersebut bekerja dengan baik. Pada Mata Batin ini, sutradara Rocky Soraya kembali menekankan kepada drama keluarga, tentu saja dengan twist demi twist yang membawa cerita berkelok ke arah yang berdarah. Nilai minus yang kuberikan kepada The Doll 2 datang dari penggunaan trope-trope horor yang actually menjadi beban dalam penceritaan, dan aku berharap mereka mengurangi trope-trope ini di film selanjutnya. Sayangnya, hal tersebut juga termasuk yang mereka pertahankan dalam film Mata Batin.

But actually, Mata Batin ini adalah salah satu film yang rada susye buatku untuk diulas.  Aku menemukan film ini sebagai tontonan yang sangat mixed dari segi penilaian. Aku menikmati filmnya, namun sekaligus aku juga kecewa. Ceritanya punya elemen horor yang bagus, mereka tahu apa yang harus digali, akan tetapi produk akhir yang kita saksikan ini, aku merasa berdosa kalo mengatakannya sebagai salah satu horor terbaik Indonesia tahun ini. Because it is not. Ada banyak poin lemah yang dipunya oleh film ini, tetapi mereka berusaha memainkannya sebagai nilai lebih, tapinya lagi usaha tersebut tidak benar-benar berhasil. Ini adalah jenis film yang bisa berdampak lebih besar jika mereka ngeubah arahannya sedikit atau jika mereka mengambil langkah yang sedikit lebih berbeda.

Indera Keenam semua memanggilku, Mata Ketiga itulah dirikuu

 

Babak satunya adalah yang paling lemah. Di luar sepuluh menit pertama yang digunakan untuk melandaskan pengertian bahwa film ini tak sungkan untuk menjadi sedikit sadis – kita melihat anak kecil dilukai, basically tidak ada kejadian menarik di babak ini. Mata Batin hanyalah cerita lain tentang seorang anak yang bisa melihat hantu, tetapi gak ada orang dewasa yang percaya sama dia. Kalo kalian tumbuh dengan baca Goosebumps dan banyak nonton film horor, trope begini jelas akan terasa sangat usang yang makin lama-makin gak masuk akal. I mean, c’mon, ada berapa anak kecil sih di dunia ini yang ngeliat hantu dan bukannya lari malah mandangin si hantu? Si anak kecil, Abel (Bianca Hello tidak diberikan banyak range emosi selain takut dan bingung), menjadi begitu ketakutan, dia menutup diri dengan memakai headphone dan sendirian di kamarnya. Setelah mereka dewasa, kakak Abel, si Alia (Nah Jessica Mila nih di sini yang dikasih kesempatan untuk main total) harus kembali ke Indonesia. Orangtua mereka meninggal dalam kecelakaan sehingga Alia lah yang mengurus Abel di rumah masa kecil mereka yang gede dan yang udah melukai Abel secara fisik dan mental.

Alih-alih mengeksplorasi tentang usaha Alia taking care Abel sehingga dia bisa hidup normal, film mengambil langkah tak terduga, menaikkan stake, menjadikan ini sebagai cerita tentang orang-orang bermata batin, yang bisa melihat hantu, yang berusaha hidup tenang di rumah mereka sendiri. Konflik utama lapisan terluar film ini adalah Abel dan Alia yang diganggu oleh hantu-hantu penasaran yang menempati rumah mereka. Mereka harus membantu hantu-hantu tersebut memecahkan misteri kematian, dan kemudian cerita berkembang menjadi seperti Insidious yang digabungkan dengan wahana rumah hantu.

Jika biasanya kita harus melihat dulu baru bisa percaya, maka Mata Batin dengan ceritanya akan memperlihatkan bahwa kita bisa yakin kepada sesuatu hal tanpa harus melihatnya. Malahan, film ini menegaskan bahwa kita harus percaya dulu, sebelum bisa melihat dan peduli kepada keyakinan orang lain. Karena terkadang ‘pandangan’ kita sempit oleh hal-hal yang tidak mau kita mengerti.

 

Serius deh, di bagian awal, film ini datar banget. Alia bisa jadi adalah salah satu tokoh utama film yang ditulis dengan paling plin-plan. Karakternya ditulis sebagai cewek yang berani, namun kita melihat dia pulang ke rumah aja ditemani oleh cowoknya. Davin (tokohnya Denny Sumargo di sini udah kayak kerikil) benar-benar dibuat tak banyak berguna. Padahal mestinya twist bukan alasan untuk bikin karakter menjadi antara ada dan tiada seperti ini. Dia cuma ngekor aja, hanya ada di sana. Karena nampaknya Alia memang selalu butuh support.

Di ‘jaman now’, setiap karya pada vokal bicara tentang pemberdayaan dan kemandirian. Eh, Mata Batin membuat tokoh ceweknya terlihat lemah, dan anak-anak dicuekin gitu aja. Ada anak yang terluka karena orang tak dikenal, dan mereka gak menjual rumah tersebut adalah tanda bahwa gak ada yang peduli sama Abel. Dan Abel ini bukannya completely nutup diri, dia sempat open up dengan bilang dia diikuti orang di sekolah, dan Alia gak melakukan apa-apa sehubungan dengan pernyataan tersebut.  Kakak paling cuek sedunia deh pokoknya. Bayangin nih, Alia dan Abel  kakak beradik yang sudah lama tak bertemu, orangtua mereka baru saja meninggal,  mereka berdua lalu pulang ke rumah yang tidak mereka tempati lagi sejak kecil, dan sesampainya di rumah itu, Alia malah berkeliling dengan Davin. Abel ditinggal sendirian, mengeksplorasi rumah yang dihuni hantu berkain dan bersuara musik yang keras.

Kalo lagi gak ada Davin, Alia akan menggenggam botol cola.

 

Babak kedua barulah ada kejadian menarik. Buatku, di sinilah film memilih sebuah langkah yang sangat unexpected. Kepada paranormal yang tahu-segala tapi dilarang oleh naskah untuk mengambil aksi, Alia meminta mata batinnya dibuka supaya dia bisa langsung melihat sendiri apa yang sudah membuat adiknya ketakutan. Ada banyak adegan seram yang menurutku punya undertone kocak yang datang dari reaksi Alia melihat makhluk-makhluk gaib itu. Dia actually berinteraksi dengan mereka. Aku ngakak ketika di satu adegan Alia menelpon Abel, dia curhat panjang lebar tentang kejadian aneh yang baru saja ia alami, ada hantu yang baru saja ngobrol dengannya, dan Abel menanggapinya dengan “Kakak belum liat yang lainnya.” Singkat. Padat. Di momen itu konteksnya terasa seolah jawaban tersebut adalah jari tengah gede yang disodorin Abel kepada Alia yang selama ini gak percaya sama dirinya. Ini seperti Abel bilang “I told you” dengan pelampiasan hati haha. Alia ketakutan di rumah sakit – notabene sarangnya hantu – dan I was like “WRONG MOVE, gurl!” melihat dia lari ke dalam elevator. Dan kemudian dia naik mobil dan nabrak hantu. Dan hantunya malah melotot. Ada banyak nuansa lucu, namun film tidak menggubris mereka. Film memandang dirinya sendiri terlalu serius. Sehingga berbagai ‘kebegoan’ yang muncul menjadi flaw, dan pada akhirnya membuat film ini tidak terasa begitu berbeda dari horor-horor yang lain.

“Mbak, tolong, eyke sudah mati kok ditabrak lagi”

 

Film tetap membuatku tertarik, karena mereka memasukkan banyak aspek-aspek yang bikin kocak. Alat pendeteksi hantu itu, misalnya. Aku acungin jempol deh. Anak-anak geologi aja belum ada yang kepikiran loh menjadikan kompas sebagai radar setan, biasanya kami hanya ngeplesetin alat itu jadi tempat bedak masker doang. Mata Batin memang berusaha melihat trope-trope horor dari sudut yang lain. Daripada bikin bandul yang lebih simpel, mereka menggunakan kompas. Daripada pake lagu Boneka Abdi, mereka sekarang pakai lagu Naik Kereta Api yang gak ada seram-seramnya sama sekali sebagai lagu hantu. Itu juga liriknya salah! Ahahaha aku gak tau kenapa si hantu nyanyinya “tut..tut..tuuutt… siapa hendak turun”. Mestinya lirik yang benar kan “turut” ya, I mean, apa gunanya bikin lagu tentang kereta api kalo liriknya malah nyuruh orang turun.

 

 

Dijamin ngakak deh, nonton film ini. Jika diarahkan sehingga bisa jadi modern cult classic, film ini sudah berada di jalan yang benar. Seharusnya mereka mengembrace adegan-adegan konyol yang hadir unintentionally tersebut supaya di masa depan akan ada banyak orang yang berkumpul untuk nonton ini dan tertawa-tawa having fun bersama. Karena jika dilihat dari tone yang serius, film ini terlalu banyak cela untuk bisa digolongkan sebagai film bagus. Walaupun memang dia punya cerita yang cukup menyentuh dan berani mengeksplorasi hubungan kakak dan adik bersaudari. Ada perbincangan tentang melepas orang yang kita cintai. Pun sebagai horor, film ini juga di level so-so. Masih bisa ditonton, tetapi tidak banyak berbeda dengan horor kebanyakan yang lantang dan ngagetin. Formula gore dan kesurupan yang mereka lakukan menarik, namun tanpa inovasi dengan cepat menjadi basi.
The Palace of Wisdom gives 5 out of 10 gold stars for MATA BATIN.

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 

We? We be the judge.

Advertisements