Tags

, , , , , , , , , , ,

 

Januari adalah bulan yang panjang, cuacanya bikin hidung meler. Bulan di mana kita dalam keadaan tercabik antara galau resolusi tahun lama yang gak kesampaian dengan semangat resolusi tahun baru yang daftarnya semakin panjang. Kalo kalian penggemar film, Januari adalah bulan antara nungguin film kelas Oscar di bioskop sembari mantengin film-film kelas B yang actually ditayangin bioskop atau nungguin subtitle film kelas Oscar di donlotan, dengan gambar yang bikin mata cenat-cenut. It’s not really fun, bulan Januari. Tapi tiga dari sepuluh orang di antara kita, adalah penggemar pro-wrestling, dan buat mereka Januari adalah bulan yang penuh kejutan. Memang, pesta terbesar WWE jatoh di bulan April, namun malam paling fun dan paling unpredictable itu datangnya di Januari.

Dan pada Januari 2018, WWE ‘remember the Rumble.’

Royal Rumble adalah soal angka, dan stats yang kutulis di atas adalah karangan belaka

 

Aku meminjam kalimat slogan Royal Rumble tahun lalu bukan tanpa sebab. Selama bertahun-tahun belakangan ini, tampaknya melupakan kodrat acara yang selalu ditunggu-tunggu oleh fans. Kita dapat Royal Rumble yang hasilnya sudah kita prediksi dalam ketakutan. Kita gak mau itu terjadi hanya karena kita tahu itu akan terjadi, dan apa yang terjadi? Tentu saja adalah kemenangan yang dinantikan oleh tidak satupun orang kecuali si empunya acara. Boleh dikatakan, semenjak 2010, tidak ada pertandingan Royal Rumble yang benar-benar memberi kesan yang menyenangkan. Aku enggak bilang selama itu WWE sudah salah menangkap sinyal dari penonton. Aku hanya bilang, di Januari 2018 ini, WWE akhirnya melakukan sesuatu yang benar.

WWE mengingat fondasi kreativitas yang menjadikan Royal Rumble sebuah konsep yang luar biasa pada awaln diciptakan. WWE mengingat Royal Rumble berfungsi sebagai pentas untuk mengenalkan bintang masa depan sekaligus panggung untuk memperkenalkan kembali legenda-legenda yang sudah pernah menghibur penonton semua. WWE akhirnya mengingat semua daya tarik yang dimiliki oleh Royal Rumble. Yang terpenting adalah, WWE akhirnya mengingat kembali bahwa Royal Rumble adalah pencetak bintang masa depan, bukan sekadar ‘plot device’ dalam sebuah skenario tertutup yang sebagian besar orang menebaknya sebagai wanti-wanti hal yang tidak diinginkan.

Pada Januari 2018, WWE memberikan kepada kita dua pertandingan Royal Rumble. Yang khusus untuk para superstar cowok seperti biasa. Dan yang spesial karetnya dua, Royal Rumble untuk superstar wanita dan pemenangnya eventually bisa memilih untuk melawan Juara Wanita brand yang ia inginkan. Kedua pertandingan tersebut berhasil terdeliver dengan luar biasa menyenangkan. Ada sedikit kesamaan formula, kedua pemenang dari masing-masing match itupun sebenarnya sudah bisa ditebak ataupun sudah banyak yang ngarepin.

Tapi WWE memainkan skenarionya dengan sangat berani, penonton benar-benar dua kali ditaro di situasi antara yang kita inginkan melawan yang kita tahu diinginkan oleh WWE. Sesungguhnya adalah sebuah teknik manipulasi prasangka, taktik pengecohan yang luar biasa,  dan hal tersebut membangkitkan tensi dan ngebuild momen antisipasi yangbetul-betul kuat. Sehingga penyelesaian masing-masingnya terasa sangat memuaskan

 

Pertandingan Royal Rumble cowok adalah contoh hebat dari sebuah konten yang beragam, yang punya psikologi yang efektif, yang meriah oleh emosi. Bookingan para peserta dilakukan dengan cermat. Sebagian besar superstar (kecuali hanya satu dua orang) terasa benar-benar penting dan beralasan untuk ada di sana. Surprise entrant-nya enggak banyak-banyak amat, namun semuanya terasa sangat berkesan lantaran timing dan penggunaan yang sangat pas. Di antara yang sukses bikin aku terkejut adalah Rey Mysterio dan juara NXT Andrade ‘Cien’ Almas. Rey tampak sangat gemilang sampai-sampai dalam hati aku memohon kalo ini bukan penampilan one-night-only, aku pengen dia dikontrak lagi. Dan Almas, dang aku mungkin salah satu dari sedikit fans yang suka ngeliat dia menyabet juara – dan untuk melihat dia muncul setelah menonton pertandingan kejuaraannya melawan Johnny Gargano di NXT yang super duper bikin gak mau duduk saking excitingnya – adalah sebuah momen mark out sejadi-jadinya buatku.

Juga ada banyak humor yang diselipin. Aksi komedi dari The Hurricane bikin kita tertawa sampai menitikkan air mata nostalgia. Waktu dan tempat diberikan buat Elias dan nyanyiannya (peserta yang lain conveniently pada tepar). Kofi Kingston dapat kesempatan lagi untuk mengeksplorasi keahlian bermain ‘lantai adalah lava’ yang membuatnya peserta langganan Royal Rumble. Dan running-jokes yang melibatkan Heath Slater dengan beberapa peserta sangat kocak dan tidak terasa buang-buang nomer peserta, seperti Royal Rumble yang sudah-sudah. Banyak elemen di match ini yang actually berbuntut kepada sesuatu. Well, kecuali buat Baron Corbin yang entah kenapa penampilannya semakin dipersingkat. Unfortunately indeed.

Tapi mungkin yang paling awesome dari pertandingan ini adalah pemandangan antargenerasi yang disuguhkan oleh penulis. Menjelang akhir kita akan melihat superstar tiga generasi –Golden, Ruthless Aggression, dan Jaman Now – bertarung di atas ring. Final Fournya Roman Reigns, John Cena, Finn Balor, dan Shinsuke Nakamura turut dilakukan dengan baik. Interaksi keempat orang ini bikin para fans menggelinjang begitu menyadari ini adalah New Japan melawan WWE. Ini adalah Cena melawan tiga calon penggantinya. Scene tersebut worked in so many level.

salah satu kontes Final Two terbaik yang pernah ada

 

Menyadari Royal Rumble cewek punya ‘deck kartu’ yang lebih sedikit, WWE bermain-main dengan penempatan superstar lebih cermat, dan yang kita dapatkan adalah variasi ‘legend’ dengan superstar recent yang sangat menarik. Langkah mengambil fokus kepada peserta- peserta kejutan ini terbukti berhasil sebab beberapa dari superstar masa lalu itu tampak gak benar-benar ‘still got it’ (komentar monoton dan sepenggal-penggal dari Stephanie McMahon di meja announcer tak banyak membantu) dan kita masih memaklumi dan hanya peduli sama siapa yang muncul berikutnya. Not to say aksinya kurang banyak, paruh akhir match ini juga tak kalah seru dengan aksi-aksi twist dan turn, tapi di bagian tengah memang match ini tampak sedikit lowong. Tapi siapa yang peduli, kita toh masih sangat menikmati setiap detik pada layar. Michelle McCool, Vickie Guerrero, interaksi antara Trish dengan Mickie James, dan Torrie Wilson yang kelihatan beda (lebih cantik dari yang kuingat) adalah beberapa yang bikin aku bersorak pada pertandingan ini.

Baik Nakamura maupun Asuka benar-benar pantas untuk menang. Fans sudah lama memohon untuk AJ Styles melawan Nakamura, dan tampaknya kita akan mendapat ini. Asuka, kendati demikian, masih tampak abu-abu mengenai siapa yang akan dia hadapi. Ngebooking seseorang yang tidak pernah kalah memang tricky, sebab kita juga tidak ingin membuat lawan-lawan Asuka terlihat lemah. Menurutku, pengungkapan siapa yang dia pilih sebenarnya adalah hal yang cukup pantas untuk jadi alasan kenapa match ini diset sebagai main event, tapi ternyata WWE melakukan sesuatu yang menarik lain di sini. Ronda Rousey. Finally, cewek petarung UFC ini menjawab rumor dengan muncul – lengkap pakai jaket Roddy Piper, meyandang namanya (Rowdy Ronda Rousey!), dan diiringi musik Bad Reputation yang cocok banget sama personanya – naik ke atas ring, menunjuk tulisan Wrestlemania di atas arena. Obviously, kemunculan Rousey akan membuat WWE meledak di media mainstream; ini adalah efek yang diinginkan WWE. Tapi kupikir, segmen ini sedikit mengecilkan bukan hanya kemenangan Asuka, melainkan juga Royal Rumble cewek sendiri yang sedari awal adalah tentang superstar cewek yang pernah berjuang di WWE. Fokus itu terganti begitu saja dengan kemunculan Rousey. Aku hanya berharap WWE punya rencana jangka panjang, and I really mean that, terhadap Rousey. Menjadikannya superstar tetap alih-alih datang-pergi, misalnya.

Pose nunjuk Rousey udah Bezita banget, kereeennnnn!!

.

Berbeda dengan departemen kamera yang malam itu tampak agak off; mereka sering melewatkan aksi, merekam ekspresi pemain sedetik lebih lama, juga sering berpindah angle dengan frantic, Departemen cerita tampak meningkatkan kualitas mereka. Bukti terkuatnya dapat kita lihat di pertandingan NXT Takeover belakangan ini. On the main roster show, however, cerita-cerita tersebut kadang malah jatoh gak make sense ataupun enggak mendapat respon yang diinginkan sebab ada faktor jangka waktu yang turut andil. Kevin Owens dengan AJ Styles, misalnya. Handicap match yang  juga melibatkan Sami Zayn sebenarnya punya psikologi dan cerita yang kuat dan necessary, tetapi program mereka sudah berjalan begitu lama sehingga match ini tampak sebagai filler untuk mengulur-ngulur saja. Storyline yang melatarbelakangi Seth Rollins dengan Jason Jordan sebagai juara tag team Raw juga dianggap meh padahal sesungguhnya sangat penting untuk ngebuild up karakter Jordan. Match tag team mereka dicuri apinya karena penempatan yang benar-benar merugikan. Raw Tag Team Championship dijadwalkan setelah Royal Rumble cowok yang begitu pecah sehingga penonton, kalo boleh dibilang, ‘masih lemes’ dan akhirnnya mendapat reaksi yang sunyi senyap. Bahkan kejuaraan Universal yang digadangkan sebagai pertemuan antara Beast, Machine, dan Monster juga terdengar ‘krik-krik’. Penonton sudah begitu terpesona oleh Royal Rumble, sehingga mereka tak peduli apapun selain segera melihat Royal Rumble yang kedua.

 

 

 

Jalan ke Wrestlemania itu sudah diaspal, dan dibutuhkan enam puluh superstars dari generasi yang berbeda, dua match Royal Rumble yang super menyenangkan, dan satu cewek paling badass di dunia. Kalo kalian mau ‘meracuni’ teman dengan WWE, tontonkan PPV ini kepada mereka! The Palace of Wisdom memilih 30-Man Royal Rumble sebagai MATCH OF THE NIGHT

 

Full Results:
1. WWE CHAMPIONSHIP HANDICAP AJ Styles retain setelah Kevin Owens dan Sami Zayn bermasalah ama wasit goblog.
2. SMACKDOWN TAG TEAM CHAMPIONSHIP 2-OUT OF -3 FALLS The Usos menang 2-0 dari Chad Gable dan Shelton Benjamin.
3. 30-MAN ROYAL RUMBLE Shinsuke Nakamura menang mengeliminasi Roman Reigns.
4. RAW TAG TEAM CHAMPIONSHIP The Bar jadi juara baru ngalahin Seth Rollins dan Jason Jordan.
5. UNIVERSAL CHAMPIONSHIP TRIPLE THREAT Brock Lesnar ngalahin Kane dan Braun Strowman.
6. 30-WOMAN ROYAL RUMBLE Asuka menang mengeliminasi Nikki Bella

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 

We?
We got the PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

Advertisements