Tags

, , , , , , , , , , ,

 

Aku kasian sama Roman Reigns. Beneran. Dia berusaha memberikan yang terbaik, dia bekerja giat menaikkan skill di dalam dan luar ringnya, bisa diandaikan dia diberikan bola dan dia berusaha mencetak gol dengan bola tersebut.  Namun di situlah masalah, dia selalu diberikan ‘bola’. Roman Reigns adalah apa yang kita sebut sebagai korban bookingan. Bukan salah Roman Reigns jika dia selalu ditempatkan dalam situasi yang membuat penonton nge-boo habis-habisan. Habisnya, tim kreatif sendiri yang sepertinya kehabisan ide untuk menampilkan Reigns layaknya pahlawan babyface yang diniatkan. Pada Backlash 2018, para penulis, Vince McMahon, dan unfortunately Roman Reigns, kena batunya.  Para fans yang nonton langsung di studio literally tampak berbondong-bondong walk out dari arena saat pertandingan tunggal Reigns melawan Samoa Joe yang menjadi main event masih berlangsung. Banyak laporan yang menyebut alasan penonton itu keluar juga dipengaruhi oleh keadaan jadwal kereta dan traffic yang enggak mendukung. Apapun itu, yang jelas ngeloyor keluar di saat acara masih berlangsung adalah sebuah perbuatan yang menunjukkan gestur tidak hormat. Penonton yang walk out tidak peduli soal duit yang sudah mereka keluarkan, karena menurut mereka pulang tepat waktu lebih penting dari melihat Reigns dicecokin ke dalam kerongkongan mereka sekali lagi. Mereka tidak respect sama keputusan bookingan ini. Dan sejujurnya, WWE kinda deserve it.

WWE membuat Roman Reigns menghabiskan sebagian besar caturwulan kemaren dengan mengomel soal Brock Lesnar yang dianakemaskan oleh company, Reigns mempermasalahkan gimana Lesnar sepertinya mendapat perlakuan khusus, dan sekarang hal yang serupa terjadi kepada dirinya sendiri. Reigns jadi main event acara padahal pertandingan yang ia lagai tidak mempertaruhkan apa-apa.

Main event atau partai puncak yang menutup acara adalah big deal dalam pertunjukan WWE.  Tidak sembarang superstar ataupun tidak ngasal saja menunjuk match yang fungsinya mengirim penonton pulang dengan memuaskan sekaligus tetap membuat mereka geregetan untuk lanjut menonton lagi lain kali. Spot ini ditujukan untuk elemen-elemen cerita yang paling penting.  Biasanya jadi partai perebutan sabuk kejuaraan dunia, sabuk dengan kelas tertinggi dalam klasemen. Ketika Lita dan Trish Stratus dijadikan main event Raw, itu adalah momen paling spektakuler karena biasanya selalu superstar cowok yang dianugerahi posisi terhormat ini. Dalam menjalankan agenda Women’s Revolution, WWE memberikan kesempatan pada superstar cewek masa kini beraksi jadi penutup acara – untuk menunjukkan bahwa mereka berada di posisi yang sama dengan superstar cowok. Segitu pentingnya soal main event  ini, bahkan CM Punk cabut dari WWE  karena dirinya tidak kunjung diberikan spot main event di Wrestlemania; acara paling gede di WWE.

 

Roman Reigns melawan Samoa Joe enggak ada urusan menjadi penutup Backlash. Tidak ada sabuk yang dipertaruhkan. Ini adalah partai yang murni dari perseteruan Joe yang sadari awal kemunculannya sudah jadi bebuyutan Reigns, masalahnya feud mereka sudah tak perlu lagi dilanjutkan karena Joe dan Reigns sudah pisah brand  -Joe di Smackdown! Sedangkan Reigns di Raw – sehingga mereka tidak akan bertemu lagi.  Backlash adalah pay-per-view pertama di musim baru WWE, di mana pada musim ini Raw dan Smackdown! akan terus berbagi pay-per-view. Which is bring us kepada hal yang membuat para fans semakin gondok sama Roman Reigns; sebab there’s actually a championship match yang lebih pantes untuk dijadikan main event dalam Backlash. Sabuk tertinggi Smackdown! diperebutkan malam ini antara AJ Styles melawan Nakamura – sebuah feud yang dibuild up dengan cerita yang intense dan personal bagi kedua superstar, mereka punya history, belum lagi fakta bahwa keduanya adalah superstar yang punya ring skill teratas menjadikan pertemuan kedua mereka ini lebih ngedream match dibandingkan sebelumnya. Namun mereka belum cukup bergengsi bagi manajemen WWE untuk dijadikan penutup acara yang spektakuler. They’re actually bust their balls for us, tapi WWE masih memaksa kita untuk membawa pulang kemenangan Reigns yang tertebak dan gitu-gitu mulu sebagai kenangan terakhir.

Styles di Backlash kena backlash dari kursi

 

Buruknya bookingan partai terakhir ini tentu saja berimbas kepada partai-partai lain, sebab mereka didesain untuk tidak melebihi penutup. Styles dan Nakamura sudah mulai menunjukkan apa yang sebenarnya mereka bisa, namun tetap terhalang oleh penulisan yang dengan sengaja dirancang untuk mengulur perseteruan mereka. Ini adalah partai no-DQ dengan cerita yang berpusat di Nakamura yang hobi mukulin anu nya Styles. Mereka bisa saja bikin pertandingan yang totally bikin kita meringis. Hanya saja mereka memutuskan untuk bikin kita kesel dengan membuatnya berakhir no-contest. Matchnya sendiri enggak jelek, tapi hasilnya begitu tidak memuaskan, membuat penonton memutuskan semua gara-gara Reigns.

Salah satu elemen cerita kekinian yang digali oleh penulis adalah soal perundungan, dan di Backlash kita dapat dua match yang bertema bullying. Sayangnya hanya satu yang bekerja dengan baik. Big Cass dan Daniel Bryan perfect menghantarkan cerita dan drama yang dibutuhkan, hanya saja aksinya yang kurang. Maksudku kita tahu Bryan semestinya bermain di level yang lebih tinggi daripada itu. Dia supposedly di sini untuk membantu membangun karakter Big Cass. Masalahnya adalah Big Cass masih terlalu bland. Dia bagus di depan mikrofon, gerakannya juga enggak awkward, akan tetapi serangan-serangannya biasa aja. Dia tidak melakukan hal yang unik, pacenya lambat. Jika Big Cass memang diniatkan sebagai sesuatu yang besar, dia perlu dengan cepat step up his game melakoni peran dan kesempatan yang diberikan. Sebaliknya, match Nia Jax melawan Alexa Bliss terlihat sedikit out-of –ordinary, tapi lebih ke arah negatif. Perseteruan mereka lumayan menarik, Bliss memainkan karakter fake martyr yang nuduh Nia ngebully padahal sebenarnya dia yang jahat. Yang kecil actually ngerundung yang lebih besar. Mereka memberi kesempatan untuk Bliss melakukan serangan-seranga tak terduga, dengan tujuan memberikan kesan Nia vulnerable, tapi aksi-aksi tersebut tak pernah tampak meyakinkan. The match was too long, Bliss terlalu banyak menyerang. Di akhir match, Nia ngasih speech soal bangga dan kuat menjadi diri sendiri yang momennya tidak terasa sekuat yang diniatkan.

aku bangga jadi Nia Jax karena aku masih sanak saudara ama The Rock

 

 

Berbeda dengan Vince yang menurutnya sangat kocak melihat Fashion Police, Titus Worldwide, dateng ikut conga line No Way Jose dan kemudian bersama-sama New Day dan Bobby Roode menghajar Elias, bagian yang lumayan aku tunggu-tunggu adalah pertandingan Carmella melawan Charlotte. Aku lebih suka Carmella yang lemah tapi jahat sebagai juara karena itu artinya dia bakal melakukan apapun dengan sabuk juaranya itu, ketimbang Charlotte yang hanya menjadikan sabuk sebagai aksesoris. Aku penasaran gimana Carmella bisa menang lawan Charlotte, dan aku sungguhan terkejut WWE membuat Carmella menang clean atas sang Ratu. Bahkan lebih kaget lagi saat Carmella menggunakan Code of Silence, finisher submission yang biasanya ia pakai di NXT. Tapi yah memang matchnya standar aja, agak-agak annoying juga demi mendengar teriakan-teriakan Carmella

Don’t hate the player, hate the game

 

 

Berbeda dengan main event, partai pembuka biasanya selalu diposisikan buat pertandingan papan tengah di mana disuguhkan aksi-aksi cepat seperti high flying. It’s a less drama, more action. Rollins dan Miz kebagian posisi ini di Backlash, dan, maaaan, mereka deliver layaknya profesional sebenarnya profesional. Meskipun kita sudah bisa tahu duluan hasil akhirnya dengan menebak pake logika, tapi mereka dengan sukses membuat beberapa kali Miz tampak bakal memenangan pertandingan dengan meyakinkan. Aksi pertandingan ini padet oleh spot spot seru. Mereka juga menjual angle cedera kaki di cerita ini, yang membuat urgensi semakin nyata dan menjepit. Saking serunya match ini, aku pikir kita gak perlu nunggu lama sampai main event kalo memang mau walkout. Keluar aja sedari match ini berakhir.

 

 

 

Jika ada yang berhasil dilakukan oleh WWE pada Backlash 2018, maka itu adalah membunuh respek penonton terhadap produk yang mereka sajikan. Ketika kau bermaksud menghibur penonton, namun mereka malah asik ngechant sendiri, heboh-heboh di luar apa yang sedang kau usahakan, itu adalah tanda kau gagal menggaet mereka. Backlash sukses melakukan ini. Dia membuat kita tidak peduli kepada para superstar. Padahal sesungguhnya yang harus dipersalahkan adalah bookingan yang membuat semuanya menjadi begitu di bawah menengah.
The Palace of Wisdom menobatkan Miz melawan Seth Rollins sebagai MATCH OF THE NIGHT.

 

 

Full Results:
1. INTERCONTINENTAL CHAMPIONSHIP Seth Rollins mengalahkan The Miz
2. RAW WOMEN’S CHAMPIONSHIP Nia Jax bertahan dari Alexa Bliss
3. UNITED STATES CHAMPIONSHIP Jeff Hardy defeat Randy Orton
4. SINGLE Daniel Bryan bikin Big Cass tap out
5. SMACKDOWN! WOMEN’S CHAMPIONSHIP Carmella retains ngalahin Charlotte
6. WWE CHAMPIONSHIP NO-DQ Juara bertahan AJ Styles dan penantangnya, Shinsuke Nakamura sama-sama KO
7. TAG TEAM Braun Strowman dan Bobby Lashley mengalahkan Kevin Owens dan Sami Zayn
8. SINGLE Roman Reigns mengalahkan Samoa Joe, tapi tidak ada yang peduli.

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

Advertisements