Tags

, , , , , , , , , , , ,

“How can you have a war on terrorism when war itself is terrorism?”

 

 

“Bagaimana cara engkau mendefinisikan terorisme?” Kalo aku ditanya begitu sih, aku langsung kebayang pengeboman tempat ibadah, aksi penembakan massal di sekolah, penabrakan pesawat ke gedung di siang bolong, kalian tahulah maksudku; terorisme itu kerjaan yang membunuh banyak orang tak berdosa. Tapi, lebih dari tindakannya, terorisme itu sendiri sebenarnya mengacu kepada tujuan tindakan tersebut; untuk menyebarkan terror, menanamkan ketakutan publik, demi mecapai tujuan –politik ataupun ideology – satu golongan. Sicario: Day of the Soldado dengan cepat meninggalkan zona hitam-putih, tokoh-tokohnya tahu ladang kerja mereka adalah zona abu-abu; mereka paham untuk menyelesaikan pekerjaan mereka yang menyangkut hajat hidup orang banyak,  masalahnya tidak pernah soal benar atau salah. Mereka tidak ragu untuk balik melakukan terror, demi menangkap peneror yang sebenarnya.

Dan itulah sebabnya kenapa memerangi terorisme itu begitu susah, sebab teror itul sendiriah perang yang harus kita hadapi. Kita saling menyebarkan teror dalam usaha menghentikan peperangan, kita mencoba mengambil alih kendali dengan propaganda ketakutan.

 

 

Dalam adegan pembuka, kita melihat Matt Graver menginterogasi seseorang. Ia ditugaskan untuk menyelidiki pihak kartel dari negara mana yang udah mengizinkan pengebom bunuh diri masuk ke perbatasan. Jadi dia butuh jawaban dengan segera. He would take no bullshit. Tokoh yang diperankan Josh Brolin ini berkali lipat lebih intens dari film Sicario yang pertama (2015). Untuk mendapatkan jawaban yang ia mau, Matt mengancam akan mengebom rumah keluarga si terdakwa. Dan baik si yang diinterogasi, maupun kita, semua orang yang menyaksikan ini sama-sama tahu ancaman Matt tersebut bukan gertak sambal belaka. Perintah pengeboman akan segera meluncur jika ia tidak mendapat jawaban atau informasi yang memuaskan. Tokoh-tokoh film ini, mereka bukan orang baik-baik. Mereka adalah patriot yang mencoba menyelesaikan pekerjaan yang tidak diinginkan oleh orang lain. Kita tidak membela ataupun root for them. Malahan mungkin kita hanya duduk di studio terpana menyaksikan hal yang mereka lakukan. Merasa ngeri.

Sicario: Day of the Soldado, bukan Si Karyo: Suami-suami Takut Istri loh ya

 

Keunikan dari Sicario, yang tongkat estafetnya digenggam mantap oleh sutradara asal Italia, Stefano Sollima adalah bagaimana film ini tidak tampil selayaknya thriller Hollywood. Tidak pernah diakhiri untuk membuat kita merasa lega, puas. Gembira. Tidak sama sekali. Entertainment value film ini, bisa dikatakan nihil. Hampir setiap adegannya berakhir dengan begitu berbeda dari yang sudah kuharapkan. Sekuen-sekuen aksinya, malah tidak bisa dibilang sebagai sekuen aksi. Mereka tidak dilakukan untuk menghibur penonton, tidak untuk membuat kita berteriak seru. Sekuen aksi di film ini tak lebih dari adegan-adegan kekerasan yang dibuat sedemikian rupa nyata sehinggakita merasa ikut berada di sana. Kekerasan itu akan terjadi dengan begitu cepat, luar biasa brutal, namun tampak sangat efisien.

Kalian tahu gimana film-film lain menampilkan tokoh antihero; mereka dibuat likeable, kocak dengan sudut pandangnya yang twisted, kita tahu mereka sebenarnya baik jauh di lubuk hati terdalam mereka, mereka melakukan hal-hal keren yang membuat kita kagum. Pada Sicario: Soldado, nuh-uh, antiheronya benar-benar menekankan pada kata ‘anti’, like, kita anti deket-deket ama mereka. Film ini bahkan memasukkan pancingan Matt dan Alejandro saja tampak tidak benar-benar saling percaya. Atau malah, mereka berdua mengerti apa yang akan dilakukan pihak lain jika kondisi mengharuskan demikian, maka mereka juga suudzon kepada pihak yang lain. Ketajaman penulisan Taylor Sheridan menunjukkan tajinya di sini.  Aku akui, aku enggak ngebet banget menantikan sekuel Sicario, terlebih saat mengetahui Denis Villeneuve tidak lagi mengepalai filmnya. Namun kemudian, ketertarikanku naik kembali setelah Taylor Sheridan mengonfirmasi ia kembali duduk di kursi penulis scenario. Dan ia tahu, aspek paling mengejutkan yang dipunya Sicario adalah karakter Alejandro yang diperankan oleh Benicio Del Toro.

Pada film kedua ini, Del Toro  diberikan kesempatan untuk menggali lebih banyakdari tokoh Alejandro, karena kali ini giliran arc karakternya yang menutup dengan sempurnya. Dan dia memainkannya dengan sangat menakjubkan. Dalam usaha untuk menghentikan kartel yang membantu teroris menyebrang perbatasan, Alejandro harus berurusan dengan kelompok yang dipimpin oleh orang yang dahulu membunuh putrinya. In turn, Alejandro berada di posisi dia harus mengawal putri dari pembunuh tersebut. Kita paham dua hal mengenai tokoh Alejandro; Dia punya kompas moral sendiri, dan dia enggak akan segan-segan membunuh bocah jika perlu. Apabila memang dibutuhkan, Alejandro akan menyiksa orang. Simpel saja. Tak masalah baginya untuk keluar dari jalur hukum untuk mendapatkan jawaban atas masa lalunya, serta untuk melindungi negara tanah airnya. Although beberapa shot membuatku kepikiran, “Orang ini pernah gak sih dapet peran banci – it would be a challenge buatnya”

Berkat Alejandro aku jadi tahu kalo ‘sepatu’ adalah kata serapan dari bahasa Spanyol

l

 

Tak jarang memang kita melihat gambar-gambar seolah Sollima berusaha keras mengikuti jejak yang ditinggalkan oleh Villeneuve, ini bias menjadi distraksi juga, karena kita diingatkan oleh sebuah pencapaian yang luar biasa. Dari segi teknik, film ini masih berada di belakang  film yang pertama, namun dari segi cerita, Soldado punya kisah yang lebih kompleks. Film pertama pada dasarnya hanya tentang agen yang baru pertama kali terjun ke dunia hitam – narkoba, kartel, dan semacamnya, dan ia menemukan banyak rahasia seputar apa yang sebenarnya mereka lakukan. Cerita yang sederhana, yang terangkat berkat teknik filmmaking. Misi Matt dan Alejandro di film yang kedua ini lebih ribet.  Mereka coba memancing keributan antara kedua kartel di perbatasan, sementara berusaha untuk tidak ‘terlihat’ dalam artian, tidak ada orang yang boleh tahu Amerika campur tangan dalam masalah yang bukan benar-benar berada di negaranya. Kedua tokoh kita terjun langsung ke lapangan, mereka come up dengan sebuah strategi yang sungguh tak mulia – memanfaatkan anak kecil sebagai pion. Film ini mengeksplorasi efek perdagangan narkoba, perang antarkartel, penyelundupan imigran kepada anak-anak yang bersinggungan dengan masalah-masalah tersebut. Film menunjukkan dilema moral yang dihadapi oleh orang yang mestinya di pihak ‘pahlawan’ ketika mereka mencoba untuk menyelesaikan tugas. Tapi sesungguhnya tidak ada ‘orang baik’ di cerita ini, hanya dua kelompok yang berbeda tujuan, di mana kelompok yang satu lebih egois dibandingkan kelompok yang lain.

Anak-anak corrupt oleh narkoba, mereka kecanduan hal-hal yang tak berguna, itulah sejatinya teror  yang paling mengerikan. Film ini menunjukkan apa yang dapat terjadi kepada anak kecil yang tumbuh di dunia yang diteror oleh perang obat-obatan terlarang. Tokoh anak-anak pada film ini benar-benar merepresentasikan hal tersebut. Ada yang dibesarkan untuk menjadi kurir, dan pada akhirnya menjadi pembunuh. Mereka dijadikan alat untuk memicu perang dan adu domba. Hal yang paling menyedihkan adalah mereka dijadikan korban sekaligus sebagai pelaku.

 

 

 

Jika film pertamanya disukai kritik dan penonton kasual, karena it was simple story about orang baru yang melihat hal buruk yang dibeking oleh teknik filmmaking yang menakjubkan. Film ini, akan susah disukai oleh kritik karena moral yang dibawanya, its not really defining good or bad, sudut pandang ini mungkin akan banyak bertentangan dengan orang. Juga akan sulit diterima oleh penonton biasa, sebab filmnya gak ‘asik’, karena aksi-aksinya bukan dibuat untuk hiburan. Tapi buatku, aku mencoba melihat film bukan semata dari baik buruknya pesan moral atau apa, tapi lebih ke gimana cara mereka menceritakan. Selain babak ketiganya yang tampak agak tidak masuk di akal, oddsnya sangat langka untuk bisa kejadian, film ini bercerita dengan sangat kelam. Sama seperti pembunuh bayaran itu, film ini pun kejam, tapi efisien.
The Palace of Wisdom gives 7.5 out of 10 gold stars for SICARIO: DAY OF THE SOLDADO

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

Advertisements