Tags

, , , , , , , , , , ,

“The object is not truth but persuasion.”

 

 

 

Bikin film itu gampang. Punya kamera, punya cerita, tinggal syut. Semua hal yang bisa dipikirin, yang bisa ditulisin, bisa dijadikan film. Menjual film pun nantinya bisa diakali. Kita harus tahu dibuat untuk siapa, gimmick-gimmick pemasarannya bisa disesuaikan dengan kemampuan. Yang susah itu adalah, minta ijin orangtua. Kita gak ijin, mereka gak restu, gak bakal bener deh yang kita usahakan – gak berkah. Kita bohong, ketahuan; filmnnya gak bakal jadi. Terus gimana dong. “Boleh gak kita ngejar mimpi, tapi dilarang orangtua?” pertanyaan Sterling tak pelak akan berdering di dalam setiap kita yang punya mimpi.

Sterling (Bima Azriel dalam peran utamanya yang pertama) punya mama yang banyak aturan banget. Dulunya mereka tinggal di Hongkong, Sterling diajarin bikin vlog supaya bisa punya banyak temen meskipun enggak keluar rumah. Main di luar rumah itu bahaya! Sterling nanti kotor, Sterling nanti jatoh dan terluka. Jadilah Sterling ini anak yang tidak banyak bisa apa-apa, naik sepeda aja dia gak bisa. Cuma kamera dan bikin video yang ia bisa. Cuma ‘follower’ yang ia punya. Ketika keluarga Sterling mampir ke rumah kakek di desa, Sterling dapat kesempatan untuk bikin film beneran. Untuk dapat teman beneran. Tetapi mengejar mimpi itu butuh pengorbanan. Menangkap petir adalah perbuatan yang berbahaya. Sterling harus menyadari, mamanya bukan antagonis di dalam cerita ini. Orangtua hanyalah salah satu dari rintangan yang harus ia hadapi demi menghadapi pertempuran besar yang sesungguhnya; Pembuktian diri.

daripada ngerjain LKS terus, mending sekali-kali main sepeda

 

 

Menyenangkan sekali melihat anak-anak bermain di luar, mengajak teman-temannya untuk berembuk bersama menyusun langkah, actually melakukan sesuatu. Sterling bagai ikan di luar kolam di desa itu. Dia kenalan dengan teman-teman baru, melihat langsung hal-hal yang sebelumnya hanya ia tahu dari internet. Sense of discovery membuat cerita ini hangat. Buatku, melihat Sterling dan Gianto (alias Giant) mencoba melakukan sesuatu yang gede melampui batas umur mereka, memang cukup bikin rindu. Juga malu. Rindu karena aku merasa masa-masa itu sudah lama kulewati. Malu, sama semangat mereka yang meskipun bikin film sembunyi-sembunyi, dengan alat yang seadanya – mereka pakai alat curling rambut sebagai papan sutradara – tetapi mereka tak ragu untuk bergerak. Berusaha mewujudkan mimpi. Sedangkan aku, belum mulai ngapa-ngapain, sudah pesimis duluan. Pikiran buruk sudah nyampe ke mana-mana; kebanyakan mikir dan takut gagal. Ya gimana mau maju kalo gerak aja takut? Sterling dan teman-temannya enggak gitu. Film ini pun enggak mangkir dari resiko yang harus dihadapi seorang yang punya karya; Dikata-katain.  Sterling dan teman-teman juga dihadapkan sama ketidakpedean, sama akting yang dinilai lebay, sama karya yang dianggap jelek. Dan anak-anak itu menghadapinya dengan lebih baik dari sebagian kita. Mereka enggak patah semangat.

Begitu positifnya film ini untuk anak kecil. Mengajarkan mereka untuk berani mencoba. Untuk tidak gentar dalam menghadapi rintangan. Untuk tidak takut gagal. Seperti naik sepeda, jika terjatuh, kita simply duduk lagi di atas sadel dan meneruskan mengayuh, membuat roda itu berputar. Memang terdengar cheesy, kita bisa berdalih itu semua hanya impian kanak-kanak yang tidak realistis. Tapi objeknya di sini terletak kepada usaha kita, seberapa besar kita mendorong diri untuk mewujudkan keinginan.

 

 

Sekarang, setiap orang punya kamera di handphonenya. Semua orang bisa membuat film, jika mereka percaya mereka bisa. Tingkat keindahan yang bisa film ini capai adalah jika mereka mampu membuat anak-anak kecil jaman sekarang pergi keluar, mencabut handphone mereka dari saku, dan merekam video sendiri, tertawa-tawa membuat film bersama. Oh, betapa aku berharap para orangtua yang membawa anak mereka menonton film ini, ikutan nyaksiin dengan serius. Supaya mereka bisa merefleksikan diri sendiri; apa benar kita ingin anak bahagia, atau hanya ingin anak nurut sama kita. Siapa sih sebenarnya egois di sini. Hubungan antara Sterling dan mamanya sangat relatable buat banyak orang. Terkadang orangtua bisa menjadi overprotektif, mereka lupa rasanya menjadi anak-anak.

Film ini akan sangat menyenangkan untuk keluarga. Permainan perannya mungkin tidak terlalu menonjol, kecuali satu anak, Fatih Unru pemeran Giant, yang mencuri pertunjukan dengan luwesnya akting yang dia lakukan. Giant actually adalah teman yang menggebah Sterling untuk membuat film, dia menjadi tokoh utama dalam film superhero yang mereka buat, jadi dia berada di tingkatan peran yang berbeda dari tokoh yang lain. Hubungan Sterling dengan Giant akan membuat kita tertawa.  Bagaimana Giant membautanya tergerak, membuka mata terhadap apa itu yang namanya film. Giant bisa menjadi sedikit meta dengan pengetahuannya tentang film-film lama. Tokoh ini pun punya lapisan yang cukup dalam, motivasinya pengen jadi terkenal adalah supaya ibunya yang enggak pulang-pulang bisa melihatnya di televisi. Ia mengisi hari-hari kosongnya tanpa ibu dengan menonton film, ini cukup sedih memang.

Giant seperti Nelson di The Simpsons, tapi kehilangan ibu alih-alih ayah

 

 

Saat kita membawa adik atau anak untuk nonton ini, mungkin akan timbul kekhawatiran. Film ini kinda membawa mixed message buat anak kecil sehubungan dengan berbohong. Giant berbohong nyaris setiap waktu, ia gunakan bohong untuk membujuk orang. Sterling berbohong kepada mamanya. Kadang kakek Sterling melarang ia berbohong, kadang beliau turut berpura-pura. Malahan, film dan akting itu sendiri adalah seni berbohong, tak ubahnya pertunjukan tukang obat yang Sterling lihat di jalanan. Anak kecil akan butuh bimbingan untuk memahami konteks berbohong yang ditampilkan oleh film ini. Karena, to be honest, film ini juga tidak pernah benar-benar gamblang dalam menjelaskan sikapnya dalam berbohong. Berbohong seperti apa yang diperbolehkan? Bolehkah gak sih, bikin video tetapi pake stuntman? Pembuat film itu, ditunjukkan sama dengan tukang obat; mereka berbohong atas nama pertunjukan. Tapi pembuat film pada film ini mendelik sewot dikatain tukang obat. Seharusnya ada adegan yang memperlihatkan kedua kubu kompak, ataupun paling enggak, berinteraksi, hanya untuk menunjukkan di mana sebenarnya film ini berdiri.

Membuat orang percaya terhadap suatu hal yang gak nyata, hal yang tidak benar-benar terjadi, ada seninya. Tujuannya adalah bukan untuk menipu; bukan untuk membuat orang lain tidak melihat kebenaran, melainkan untuk membujuk mereka untuk melihat hal tersebut sebagai sesuatu yang bisa dipercaya dalam momen itu. Film adalah salah satu bentuk dari seni berbohong. Dan itu tak sejauh kedengarannya, sebab dalam hidup, kita bersandiwara setiap waktu. kIta merasa perlu untuk menutupi beberapa hal terhadap beberapa orang tertentu. Rahasia untuk tidak saling menyakiti adalah, kita tidak menciptakan sesuatu yang palsu – kita hanya mengatakan seperlunya dari satu kebenaran utuh.

 

I have a weak spot untuk film-film dengan adegan backstage atau pembuatan film. Petualangan Menangkap Petir ini, aku malah langsung tertarik untuk alasan itu.  Tapi aku pun tak bisa bohong, film ini punya banyak kelemahan. Naskahnya, for one. Konflik filmnya terasa tidak kuat, stakenya tidak benar-benar membuat semua menjadi memprihatinkan buat Sterling. Alasan mamanya melarang terasa mengada-ngada, I mean, kalo memang ngelarang main, kenapa gak dibawa aja anaknya ikut ke kota. Kenapa lantas ngelarang bikin film, kan bisa aja nyuruh bikin film tapi harus di dalam rumah. Elemen anak berusaha stand up dan membuktikan diri kepada orangtuanya tidak begitu terasa, karena kurasa film enggak ingin terlihat terlalu keras untuk konsumsi anak kecil. Lapisan-lapisan yang ada di cerita mestinya bisa digali lagi. Sterling akan meminta bantuan kepada dua orang dewasa yang terkenal di kampung sebagai pembuat film fenomenal, padahal mereka hanya bekerja sebagai tukang video kawinan. Seharusnya ada momen lebih banyak seputar Sterling belajar dari mereka, karakter si tukang video yang diperankan oleh Abimana Aryasatya mestinya dibuat saling mengisi dengan karakter Sterling – mereka saling belajar, hubungannya mestinya bisa lebih digali, seperti hubungan antara Bima dengan Chef Rama di Koki-Koki Cilik (2018). Karena dalam setiap cerita underdog (Sterling adalah underdog di mata mamanya, dia harus memenangkan pengakuan sang mama) selalu dibutuhkan sosok mentor yang dijadikan pembelajaran oleh tokoh utama. Petualangan Menangkap Petir kurang menggali elemen ini.

 

 

 

Aku harap film ini dapat kesempatan untuk merasakan kepuasan sudah membuat anak kecil penontonnya tergerak untuk membuat film. Seperti aku yang ketika membuat film pendek, meskipun hasilnya jelek, tapi aku merasa senang tak terkira demi melihat anak-anak kecil yang nonton syuting tau-tau bikin film sendiri dengan handphone mereka di sekitar lokasi. Cerita film ini hangat, akrab, tidak menampilkan anak kecil sebagai aksesoris dari orang dewasa. Mereka punya pikiran, punya keinginan, film ini membuat mereka bergerak layaknya anak-anak. I do feel bad mengritik film anak-anak seinspiratif ini, tapi ya film ini mestinya diceritakan dengan lebih mendekap lagi. Ada elemen-elemen cerita yang masih bisa digali, ada emosi-emosi yang mestinya bisa dikeluarkan lebih kena lagi.
The Palace of Wisdom gives 6.5 out of 10 gold stars for PETUALANGAN MENANGKAP PETIR.

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

Advertisements