Tags

, , , , , , , , , , , ,

 

“Dia sahabatku”, ujar Becky Lynch mengenai Charlotte Flair. “And she was holding me back.” 

Menurut Becky, Charlotte sudah merebut begitu saja kesempatan yang sudah susah payah ia usahakan. Seteru antara dua pegulat wanita dari brand Smackdown tersebut merupakan salah satu storyline paling menarik yang dipunya oleh WWE saat ini, karena cerita tersebut berakar dari dosa kita yang paling manusiawi; dengki. Teman makan teman. Sodara nusuk sodara. Itu semua karena kita kadang suka gak senang sama prestasi yang didapat oleh teman kita. Kita merasa kita lebih baik, sudah bekerja lebih keras; ini giliran kita. It’s in our natural instinct. Sebab afterall, manusia hanyalah binatang yang punya peradaban. Baik Becky maupun Charlotte, sebenarnya tidak ada tokoh baik di sini – yang ada hanya mana yang hipokrit dan mana yang sudah muak.

Kasarnya, ada sisi kebinatangan dalam diri kita yang hanya tahu makan atau dimakan. Dan tahu bahwa lebih baik untuk memakan duluan. Sisi binatang ini kadang memang meminta dan memang lebih baik untuk dilepaskan. Hell in a Cell lewat narasi noice-over pada video pembukanya percaya bahwa nafsu buas yang menyiksa batin manusia tersebut ada yang perlu untuk dibiarkan bebas dan ada yang musti dikandangkan. Masalahnya adalah; mana yang mana.

 

manusia itu kadang “Sepintar setan, dan dua kali lebih cantik”

 

 

Bicara soal pilihan, keputusan-keputusan yang diambil oleh Hell in a Cell soal bookingan match mereka toh terkadang sering terlihat sebagai keputusan yang meragukan. Yang salah. Seperti misalnya kita paham kenapa acara bertajuk Hell in a Cell ini enggak bisa semuanya berupa partai Hell in a Cell; it would be an overkill – yang berdampak kepada penonton kehabisan energi lantaran pace acara yang di luar kendali. Dari sudut penyusunan acara, tempo harus diperhatikan. Tapi pertandingan mana yang harus dikandangkan; di sinilah letak kesalahpilihan yang dilakukan oleh acara. Pertandingan yang dibook berakhir bersih dan punya akar cerita personal seperti Becky Lynch melawan Charlotte tadi misalnya, pertandingan mereka seharusnya berada dalam kerangkeng. Akan sangat ganjil dan tentu saja awkward terasa jika sebuah pertandingan yang punya peraturan berupa “tidak ada peraturan” selesai dengan keputusan yang mengambang seperti yang kita lihat pada main event acara ini. AJ Styles dan Samoa Joe tepat diadakan sebagai pertai single biasa, meski penulis tetap melakukan keputusan aneh; entah kenapa mereka gemar mengakhir pertandingan Styles dengan kontroversi yang dipaksakan. Dari dengan Owens, Nakamura, hingga kini dengan Joe, it’s not even interesting anymore.

Salah satu keputusan terbaik yang diterapkan oleh acara ini adalah mengubah kandang menjadi warna merah. Kesan sangar jadi menguar kuat. Merah itu cocok sekali dengan ‘neraka’, dengan ‘darah’, dua kata yang langsung terbayang ketika ada orang yang menyebutkan Hell in a Cell. Bahkan Mick Foley, pegulat yang menjadi legenda karena aksinya di salah satu pertandingan tersebut, berasosiasi dengan warna merah, as in mengenakan flanel merah sebagai kostum default.

 

Pertandingan pembuka yang digelar dalam kandang juga terasa sangat pas. Sangat brutal, apa yang dilakukan oleh Randy Orton, apa yang rela diemban oleh Jeff Hardy. Dengan tema acara, pertandingan mereka juga nyambung. Ini seperti throwback ke masa lalu di mana Hell in a Cell digunakan supaya sisi buas para superstar enggak keluar ke mana-mana. Mereka ditahan di kerangkeng, dan mereka bertarung mati-matian melepaskan semuanya. Fakta bahwa Jeff Hardy dan Orton dua-dua adalah pemain lama, menguatkan semua ini – Jeff Hardy malah memakai ring gear baju jaring-jaring khas dirinya sewaktu masih di Attitude Era. Ngelihat Orton dengan obeng tergigit di mulutnya, Jeff Hardy yang lubang kuping dipelintir oleh obeng tersebut, bulir-bulir darah di punggung Orton yang berbaris membentuk replika ikat pinggang Jeff Hardy, kulit pahanya yang terkelupas. Pertandingan tersebut sebrutal apa yang bisa kita minta kepada era kekinian. Orton yang memaksa wasit untuk menghitung pinnya terhadap Jeff Hardy yang pingsan – entah ini dia improvisasi atau memang skenario, memberikan bobot drama yang gede. By itself, pertandingan tersebut adalah pilihan yang tepat, it really sets up the mood.

Pengekornya, sayang tidak berhasil mempertahankan mood yang sudah terbangun tersebut. Hanya partai Tag Team antara Ambrose dan Rollins melawan Ziggler dan McIntyre yang berhasil menandingi – bahkan menyaingi pencapaian Orton dan Hardy pada pertandingan pertama, baik dari segi cerita dan segi aksi. Pertandingan-pertandingan yang lain memiliki cerita yang baik, psikologi karakter yang sesuai dengan konteks cerita, tapi kualitas aksinya tidak bisa mengimbangi standar yang sudah diset. Becky dan Charlotte tadi misalnya, ada beberapa gerakan yang enggak mulus. Joe dan Styles, ‘tight’ dari segi teknis, namun kehilangan urgensi demi kepentingan melanjutkan storyline.

Ada dua pertandingan yang kita sudah sama-sama tahu bakal tersuguhkan dengan less-action more-drama. WWE benar-benar mencoba menutupi kekurangan Maryse dan Brie dengan drama; dengan tipe match yang kusebut cutscene match pada ulasan pay-per-view yang lalu. Begitupun ketimpangan antara Rousey dan Bliss – both ways. Pertandingannya di sini adalah sebagai giliran Rousey untuk bermain sebagai seseorang yang ‘kurang diuntungkan; dia perlu belajar berbagai variasi angle cerita sebagai seorang bintang baru. Kedua match ini berhasil terdeliver dengan baik, dan tidak benar-benar punya kekurangan. Hanya saja, melihat gambaran besar pertunjukan, kehadiran kedua pertandingan memperlebar rentang hiburan yang diset dengan tinggi di awal tadi.

Lagu entrance Maryse lebih awesome dari punyanya The Miz

 

Main event acara ini bertindak sebagai twist. Jika diawal mereka sudah membawa kita melihat bahwa struktur sel itu digunakan supaya para superstar bisa mengeluarkan sisi terburuk mereka tanpa membahayakan siapapun, maka pertandingan dalam sel yang diwasiti oleh Mick Foley tersebut sesungguhnya ingin memperlihatkan bahwa kandang juga digunakan untuk melindungi dari kebuasaan yang datang dari luar. Keputusan yang menarik. Namun setelah dieksekusi, hasilnya malah aneh. Maksudku, kenapa kita jadi lebih peduli kepada Ambrose dan Rollins yang berantem dengan Ziggler dan McIntyre di luar di atas kandang sana, padahal semestinya kita gigit-gigit jari melihat pertarungan brutal antara Reigns melawan Strowman di neraka di dalam sel?

Ending match yang datang tak lama kemudian malah lebih aneh lagi. It’s awesome melihat Lesnar tiba-tiba datang dan menendang lepas pintu kandang. Interferensi semestinya akan selalu menyenangkan, dengan syarat pertandingan yang diganggu itu tetap selesai. Dalam kasus acara ini, pilihan untuk menjadikan match tersebut seolah cliffhanger dalam film sungguh keputusan yang masih terbuka untuk perdebatan. Dan lucunya, kontradiktif sekali dengan Mick Foley yang mereka pajang berada di sana. Gini loh; Foley jadi legenda dan dia membantu ngesell pertandingan Hell in a Cell ini dengan fakta bahwa dia pernah terjun dua kali dari atas kandang, dan tetap menyelesaikan pertandingan meski bukan-tak mungkin dia hampir mati. Dan kemudian kita melihat Strowman dan Reigns tepar begitu saja kena F5 dari Lesnar yang datang mengamuk, kedua kontestan tidak sanggup melanjutkan pertandingan. Ini mengurangi nilai kengerian Hell in a Cell sendiri. Di samping tentu saja membuat dua superstar teratas brand Raw itu tampak lemah. Amat sangat lemah.

 

 

 

Hell in a Cell kesepuluh yang diadakan oleh WWE ini sebenarnya punya potensi untuk menjadi salah satu acara terbaik tahun ini. Konteks cerita setiap matchnya berjalan dengan baik dan konsisten. Tapi ada beberapa pilihan yang seharusnya bisa dipikirkan ulang. Ada cara dan pilihan yang bisa membuat acara ini lebih menarik dan menghibur lagi. Satu yang menurutku seharusnya bisa diperbaiki, di luar performa dan pertandingan adalah, Michael Cole sebagai komentator. Ini sebenarnya sudah menjadi keluhan umum sih, tapi kupikir Cole sangat ‘bego’ di sini. Komentarnya terlihat seperti membaca cue card. Kata-katanya tidak terasa seperti datang dari ucapan orang yang menonton, lebih seperti menjelaskan apa yang di layar. Pada adegan Ambrose naik memanjat kandang di pertandingan akhir, kita bisa mendengar jelas Cole terdiam dan mengulangi dua kalimat terakhir yang ia ucapkan, karena dia ngucapinnya kecepetan. Bayangkan, dia udah ngomen Ambrose manjat padahal di layar belum kejadian. Kemudian entah dia sadar atau ditegur, dia mengulangi komentarnya, disesuaikan ama pemandangan di layar. It’s really silly, seriously.
The Palace of Wisdom menobatkan Ziggler dan McIntyre melawan Rollins dan Amrose sebagai MATCH OF THE NIGHT.

 

 

Full Results:
1. HELL IN A CELL Randy Orton beat the superhero out of Jeff Hardy
2. SMACKDOWN WOMEN’S CHAMPIONSHIP Becky Lynch merebut apa yang pantas menjadi miliknya dari tangan Charlotte Flair
3. RAW TAG TEAM CHAMPIONSHIP Dolph Ziggler dan Drew McIntyre retain dalam sebuah sekuen yang menarik atas Dean Ambrose dan Seth Rollins
4. WWE CHAMPIONSHIP AJ Styles menang tapi kontroversi, membuat Samoa Joe mengamuk kepada Paige 
5. MIXED TAG TEAM Maryse dan The Miz mengalahkan pasangan Brie Bella dan Daniel Bryan
6. RAW WOMEN’S CHAMPIONSHIP Ronda Rousey ngalahin Alexa Bliss 
7. UNIVERSAL CHAMPIONSHIP HELL IN A CELL Juara bertahan Roman Reigns dan penantang Braun Strowman sama-sama tepar 

 

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.

Apakah ini bakal jadi pertandingan terakhir dari Jeff Hardy? Bagaimana pendapat kalian tentang Braun Strowman dengan koper kontraknya? What’s your favorite Hell in a Cell match of all time?

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

 

 

Advertisements