Tags

, , , , , , , , , ,

“I’m searching for you, though I’ve met you not.”

 

 

 

Keenam kalinya bermain dalam film yang sama – lebih dari tiga film sebagai pasangan, chemistry Jefri Nichol dan Amanda Rawles tidak bisa lebih manis daripada ini. Seperti tidak ada apa-apa lagi di antara mereka; sebagai kekasih, akting mereka tampak sangat natural. Di Something in Between, mereka actually diberikan sesuatu yang serupa tapi tak sama untuk dimainkan. Sebab film ini bakal tak seperti kelihatannya. Jika Aruna & Lidahnya (2018) diam-diam memasukkan satu adegan spiritual (-ngeh gak yang manaa?), maka roman remaja garapan Asep Kudinar ini punya cerita yang totally dibangun dari konsep spiritual.

Dan yang ingin kusampaikan ini sebenarnya bukan spoiler. Meski memang film bakal ngereveal penjelasan mengenai apa yang terjadi di akhir, namun sedari menit-menit awal kita bisa menggunakan logika merangkai sendiri kesimpulan yang pun sebenarnya enggak benar-benar ditutupi tentang bagaimana dunia dalam cerita ini bekerja. Cerita bermula dari seorang cowok bernama Abi yang begitu terganggu dengan mimpi-mimpinya. Dia membuat sketsa tentang kejadian, tempat, dan orang-orang yang ia lihat di mimpinya. Tapi ada seorang gadis yang tidak bisa ia gambar wajahnya. Untuk mendapatkan closure mengenai mimpi anehnya tersebut, dia minta ijin meninggalkan rumah dan keluarganya di London. Dia pergi ke Jakarta, mencari tepatnya sekolah yang ia lihat dan gambarkan. Tentu saja dengan harapan, dia bisa bertemu dengan orang-orang yang ia lihat di mimpinya, terutama si cewek misterius, sehingga hidupnya bisa tenang.  Ketika dia menginjakkan kaki di lokasi yang benar, dari reaksi orang-orang di sekolah yang melihat dirinya – bahwasanya dulu ada murid di sana yang sangat mirip dengan Abi – jelas bahwa Abi sedang mengalami kenangan orang lain di dalam kepalanya. Ini bukan kasus seorang yang hilang ingatan, karena keluarga Abi juga tidak mengenali gambar-gambar yang ia buat. Dan semua kejadian tersebut sudah terjadi menjelang dua-puluh menit awal.

ah gue pikir gue jago gambar

 

 

Something in Between, to my surprise, lebih seperti versi yang lebih sederhana dari anime Your Name yang fenomenal di tahun 2016 lalu (top film 2016 versi My Dirt Sheet!) ketimbang cinta-cintaan anak sekolah yang bisa. Walaupun memang film ini menyerah kepada keinginannya untuk menjadi seperti Dilan 1990 (2018) yang sukses mengeset tren supaya tokoh cowok kudu bad boy baik hati yang suka ngegombal dengan tingkah yang dinilai aneh, tetapi Something in Between punya sesuatu yang lebih untuk ditawarkan. Film ini mencoba bicara tentang tema-tema spiritual seperti reinkarnasi, eksistensi, pencarian, di balik lapisan asmaranya. Bahkan ada bagian mengenai simbolisasi tangga yang dibicarakan dalam level kecil-kecilan, as opposed to Your Name yang adegan endingnya dibesarkan dengan simbol tangga. Untuk alasan tersebut, Something in Between sudah menjelma sebagai salah satu tontonan remaja paling dalem, dalam soal lapisan ceritanya, yang bisa kita dapatkan dari film Indonesia kekinian. Napas film ini adalah napas segar, pembuatnya juga cukup cerdas. Film ini bisa saja mengapitalisasi kefavoritan penonton akan cerita remaja dan hal-hal spiritual, in a good way.

Fakta bahwa banyak aktor senior di antaranya seperti Slamet Raharjo, Djenar Maesa Ayu, Yayu Unru,  mau ikutan bermain mungkin dapat kita artikan sebagai bentuk persetujuan mereka kepada Nichol dan Rawles; bahwa dua bintang remaja ini sudah bermain di level akting yang ‘matang’. Film bertumpu kepada hubungan antara tokoh Nichol dan Rawles. Nilai plusnya adalah mereka bermain dengan sangat meyakinkan. Unyunya mereka pacaran jadi daya pikat utama. Gimana tokoh Nichol mengejar hati tokoh Rawles. Film membuat tantangan yang dekat sama lingkungan anak sekolah; di mana seorang anak dari kelas biasa pengen masuk kelas unggul demi bareng gebetannya, semua drama sekolah yang bisa dipancing dari aspek ini membuat cerita punya suara tersendiri. Huruf gede tapinya adalah, film jadi terlalu fokus kepada porsi cerita ini. Mengapa pula hal tersebut menjadi masalah, tanyamu? Karena film enggak seharusnya tentang mereka berdua. Atau tepatnya; enggak seharusnya tentang tokoh mereka berdua pada saat itu.

Jadi begini, setelah sampai di sekolah yang ia gambar, Abi mendengar cerita tentang cowok yang mirip dengan dirinya – Gema. Adegan Abi menyusuri tempat-tempat yang penting pada hidup Gema di-intersplice dengan adegan kehidupan Gema di sekolah. Dan bagian cerita Gema ini, dia bertemu Maya – cewek tanpa wajah dalam gambar Abi, dia berusaha jadi pacarnya, mengalami berbagai tantangan (yang semuanya selesai dengan gampang), mengambil sebagian besar waktu cerita. Seolah ini film tentang Gema, bukan lagi tentang Abi yang mencari tahu siapa Gema. Yang kita ikuti adalah motivasi Gema, bukan Abi. Padahal Abi lah tokoh utama cerita. Tetapi tokoh ini jadi seperti tidak punya kehidupan sendiri sebagai Abi. Kita tidak pernah diperlihatkan siapa teman-teman Abi, bagaimana reaksi keluarganya begitu fakta tentang Abi dan Gema terungkap. Dia benar-benar sudah meninggalkan kehidupannya di London sana.

Abi hanyalah kotak kosong yang menggemakan karakter Gema.

 

 

Film seharusnya bercerita lebih banyak tentang gimana Abi dealing with the facts bahwa dirinya adalah reinkarnasi Gema. Bagian ini memang dibahas sedikit di akhir dan tak pelak lebih menarik. Kita akan melihat gimana dia harus mencari Maya di masa sekarang. Gimana dia berinteraksi dengan teman-teman Gema. Abi semacam muncul gitu aja di kota Gema, dan gimana reaksi sekitar cukup tergambarkan, meski porsinya mengalah banyak. Konflik yang dialami oleh ‘Maya’ yang baru jauh lebih menarik dibanding Abi. Suara tentang masalah eksistensi itu, like, siapa diri kita jika kita ternyata hanyalah sambungan dari keberadaan orang lain tentu lebih menantang daripada melihat apakah dua remaja ini pada akhirnya akan bersama. Maka dari itu juga, pointless membuat cerita jadi seolah menitikberatkan kepada apa yang sebenarnya terjadi. Adegan di rumah sakit di mana semua pemain ‘kebetulan’ ada di sana, sungguh overkill; tidak perlu. Kita tidak perlu untuk dipastikan bagaimana cara kerja arwah mereka terbang dan masuk ke bayi. Kita bisa menyimpulkan itu sendiri, bahkan tidak jadi soal mengenai jarak mereka, fokus dan apa mestinya digali adalah apa yang terjadi ketika kita mengetahui bahwa kita ditakdirkan bersama – namun bersama yang bukan sebagai pilihan kita sendiri.

Kita sungguh akan mengejar apa yang penting bagi kita. Jika itu cinta, kita tidak ingin dipisahkan darinya, kita ingin selamanya bersama. Akan tetapi, bagaimana jika yang kita kejar tersebut, yang ingin kita pertahankan itu, bukan benar-benar keinginan milik kita? Menakjubkan sejauh apa kita bertindak demi sesuatu yang kadang tidak kita ketahui ‘wujud’ aslinya.

 

Yang membuat film ini stuck di antara dua posisi adalah kecenderungannya untuk memfasilitasi kemalasanberpikir penonton. Walaupun cerita kita untuk remaja, bukan berarti harus bercerita dengan terlalu menuntun. Emangnya remaja pada bego semua apa. Dialog pada film ini banyak yang menjelaskan hal-hal yang sebenarnya tak pelru lagi dijelasin. Seperti pada adegan ketika Abi dan sepupunya menunggu chat dari seseorang. Kita sudah tahu pertanyaan mereka tidak dibalas, cerita juga sudah membangun ‘bunyi notifikasi’ pada adegan ini, tetapi naskah masih merasa perlu untuk menambahkan dialog “dia tidak menjawab pertanyaan kita”. Film ini sering bercerita dengan eksesif seperti demikian. Padahal semua yang dilakukan para tokoh, every little things comes full circle.

Aku bahkan sudah berniat ingin menjegal film ini dari aspek waktu cerita, you know, aku merasa bisa saja enggak mungkin si tokoh adalah reinkarnasi, jadi aku benar-benar memperhatikan petunjuk waktu yang disebar oleh film. Dan tahu apa, film ini dengan teliti dan tidak terburu-buru dalam menyebarkan informasi waktu; tanggal pada nisan, petunjuk umur tokoh cewek, perkiraan usia anak sahabat Gema, dan semua itu cocok dihubungkan – timelinenya bener. Jadi ya sungguh disayangkan aja sih, karena film sebenarnya cukup detil dalam membangun elemen cerita, tapi masih terlalu menuntun dan nyuapin dalam bercerita. Juga masih banyak trope-trope cerita remaja yang dimasukkan demi narasinya maju dengan gampang, seperti saingan cinta yang jahat begitu saja. Kadang pilihan yang dilakukan tokoh, terlihat aneh dan tanpa alasan, kecuali supaya cerita berlanjut ke poin plot berikutnya.

 

 

 

Mengejutkan akhirnya ada cerita remaja yang mengangkat hal berbeda sehubungan dengan romansanya sendiri. Film ini ditutup dengan nada yang sama dengan film Your Name. Yang membuat kecewa adalah ternyata film tak sepenuhnya berani untuk ‘move on’ dari berbagai trope dan kemudahan dalam bercerita. Film ini masih menganggap penontonnya yang kebanyakan remaja tak mampu berpikir dan menyimpulkan sendiri. Hal ini membuat dirinya tersangkut di antara bagus yang biasa aja dengan bagus yang luar biasa.
The Palace of Wisdom gives 6 out of 10 gold stars for SOMETHING IN BETWEEN.

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Pernahkah kalian mengejar sesuatu demi orang lain?

Bagaimana menurut kalian tentang tren remaja gombal di perfilman masa-masa ini? Apakah sebaiknya film remaja tetap dibiarkan ringan?

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

 

 

Advertisements