Tags

, , , , , , , , , , ,

“The most truly generous persons are those who give silently without hope of praise or reward.”

 

 

Mendapati harga oleh-oleh di Vietnam cukup mahal, Pak Bossman dalam My Stupid Boss 2 mengajukan usulan menakjubkan supaya dia dan para karyawannya sebaiknya bertindak dan kelihatan seperti orang lokal. Maka duit kantor yang bahkan untuk makan saja diirit tersebut dikeluarkan untuk membeli pakaian yang melengkapkan ‘penyamaran’ mereka sebagai penduduk sana.

Setelah satu film, tetep saja kita – dan tentunya Diana ‘Kerani’ beserta rekan-rekan kantornya yang lain – masih belum bisa mengerti logika yang berjalan di dalam kepala si Bossman. Pria ini pelit banget kayak Paman Gober, tapi suka mamerin motor baru yang ia beli. Bossman menikmati menyuruh orang lain memperhatikan kehebatan dirinya, namun juga dengan lincah mengucapkan lebih dulu “gak ada duit” setiap kali ada orang yang datang kepadanya. Keunikan karakternya ini memang lantas menjadi lucu, dan dalam film kedua yang masih tetap digarap oleh Upi Avianto, Bossman kini mengambil alih pusat cerita. Karena kepelitan dan ke-gakmautahuan-nya sama mesin kantor yang pada rusak, sebagian karyawan angkat kaki dari pabrik furnitur miliknya. Alih-alih mendengarkan ‘nasihat’ Kerani untuk memperbaiki sikap – dengan kocaknya malah balik menuding semua gegara Kerani yang terlalu judes -, Bossman yang kebetulan diundang ke Vietnam memutuskan untuk mencari karyawan baru langsung ke pedalaman desa Vietnam. Supaya murah!

baru tau kan nama asli Bossman itu Hendrik Suryaman, dasar IQ tempe semua!

 

Mendebatkan kemampuan akting Reza Rahadian sepertinya bakal sama membuang-buang waktunya dengan menyuruh Bossman beliin mesin kayu yang baru. I mean, kita semua tahu Reza adalah salah satu aktor yang sudah teruji mainin karkater bermacam rupa. My Stupid Boss ini tak pelak hidup berkat penampilan aktingnya memainkan sosok bos yang kita semua pengen tendang bokongnya. Nyebelin, tapi juga kocak. Dalam film ini kita pun bakal tergelak melihat tingkah lakunya terhadap para karyawan. Terutama pada Kerani. Tokoh Kerani boleh saja sudah dikurangi, cewek ini nyaris tak membuat keputusan apa-apa – dia hanya bereaksi terhadap aksi yang digerakkan oleh Bossman. Tapi banter Bunga Citra Lestari dengan Reza secara konstan menjadi pemantik tawa. Pool jokes yang dimiliki oleh naskah juga tetap luwes lantaran film ini mengambil setting di negara tetangga. Kita masih akan melihat gimana benturan bahasa diracik dengan menyenangkan. Film benar-benar tahu apa yang kocak dari masing-masing negara yang menjadi latar tempat cerita. Kehadiran Morgan Oey menjadi warga Malaysia yang sekarang tinggal di Vietnam totally mencuri perhatian. Dia bahkan gak perlu rambut palsu dan sumpelan apapun untuk tampil meyakinkan sebagai penduduk lokal.

My Stupid Boss 2 memang mengekspansi dunia cerita ke Vietnam, dalam rangka mencari materi komedi in sense of writing, tetap sayangnya keseluruhan narasi film ini seperti jalan di tempat jika dibandingkan dengan film yang pertama. Dan biar aku ingatkan sedikit, film pertamanya itu pun sesungguhnya hadir nyaris tanpa plot. Reviewnya bisa kalian baca di sini. Masalah yang dihadirkan tetap sama; pandangan bagaimana orang seperti Bossman bisa hadir di dunia. Dan kita sudah tahu Bossman nyebelin tapi hatinya baik. Film kedua ini mungkin mendengar kritikan terhadap Bossman di film yang pertama; bahwa dia dibuat manusiawi dengan begitu mendadak, di babak akhir tiba-tiba saja dia diperlihatkan sisi baiknya, karena dalam film kedua ini sejak babak awal kita sudah diperlihatkan hal tersebut. Masalahnya adalah, tidak ada plot karakter dari Bossman. Tokoh ini dibuat dengan premis ‘nyebelin tapi baik’ tanpa ada penggalian atau development seperti tokoh-tokoh film seharusnya. Dari awal film sampai akhir dia sama aja. Kerani di film kedua ini juga sama jalan di tempatnya. Jika pada film pertama paling tidak dia belajar untuk mengenal siapa yang ia sebelin itu, maka di film kedua ini tidak ada lagi pembelajaran yang ia jalani. Tidak ada penyelesaian masalah yang konkrit pada film ini, sebab masalah yang hadir juga tidak benar-benar menambah kepada bobot penokohan. Dan hal tersebut dapat kita simpulkan terjadi lantaran memang film ini hanya berniat untuk lucu-lucuan semata. Gangster India dan Mafia Cina yang mengancam dan menawarkan secercah konflik dan stake, pada akhirnya juga ternyata hanya tuas komedi – klimaksnya mereka dance-off nari India versus koreo boyband. There’s no real story. Narasinya tidak punya struktur yang kuat.

Dalam ekonomi sekarang, mungkin maklum-maklum saja jika pelit ngeluarin duit. Asal jangan pelit hati. Bossman menjadi karakter yang menarik karena di balik kepelitan itu, dia sebenarnya peduli. Dia memang tidak menunjukkan. Tetapi dari sikap Kerani dan para karyawan yang dekat dengannya kita tahu bahwa hati Bossman sudah memberikan sesuatu kepada mereka semua.

 

Rasa-rasanya baru kali ini aku menonton sebuah cerita perjalanan yang tidak ada pencapaian apa-apa; yang tokohnya tidak mendapat pelajaran apa-apa baik secara inner maupun outer. Bossman tidak berhasil mendapat karyawan yang baru (meskipun kita bisa berpendapat dia tidak kehilangan orang yang benar-benar penting di sekililingnya). Bossman tidak pernah diperlihatkan terpengaruh sama karyawan yang benar-benar angkat kaki. Masalah dia sebagai ‘orang ketiga’ dalam rumahtangga Kerani hanya sebagai candaan. Pabrik mereka tak pernah diperlihatkan ada pembenahan dan dianggap penting banget oleh naskah selaih cuma soal lokasi dan situasi untuk komedi. Masalah keuangan yang menimpa selesai dengan mudah, adapun implikasi yang lebih serius malah digantung sebagai komedi.

kusangkakan lucu berpanjangan, rupanya meringis mengundang

 

Memang sih film ini kocak, namun saat berjalan empat-puluh menit aku tetap tidak menemukan plot, journey, apapun yang signifikan. Pembelaan yang ada ialah film ini diniatkan sebagai komedi, but I can’t really just take that. Sebab banyak film komedi yang mampu tampil berisi. Lagipula, di menit-menit awal film ini menyerempet banyak hal mulai dari Pemilu, kediktatoran, hak warga negara – tampak seperti memparalelkan keadaan di kantor pabrik mereka dengan keadaan negara. But it was a false sign. Film ini ternyata lebih seperti eksperimen PHnya untuk mencari (atau malah menerapkan untuk memfamiliarkan) formula Warkop yang baru. Semua yang kusebutkan pada review film pertama, masih bisa diaplikasikan untuk film ini. Begitulah ‘tidak ada perubahan’ yang terjadi pada My Stupid Boss 2.

 

 

 

Lucu dan memikat perhatian karena mengambil setting negara tetangga, dan memainkannya sehingga terasa ‘jauh tapi dekat’. Harta yang paling berharga yang dipunya oleh film ini adalah penampilan akting dan komedi-komedi yang datang dari parodi budaya-pop negara-negara Asia Tenggara. Sayangnya film ini very disposable. Karena tidak ada cinematic journey. Dan ini ironis karena dalam cerita, tokoh-tokoh film ini melakukan perjalanan ke negara lain. Jangankan dari awal hingga akhir, dibandingkan dari film pertamanya saja film ini tidak terasa begitu banyak perubahan. Kita bisa menonton film ini dan tertawa, merasa terhibur, dan ketika filmnya berakhir kita tidak merasakan sesuatu seperti yang biasanya terasa ketika menonton film.
The Palace of Wisdom gives 2 gold stars out of 10 for MY STUPID BOSS 2.

 

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Mengapa menurutmu Kerani masih mau bekerja untuk Bossman? Pernahkan kalian punya pengalaman mendapat bos yang seperti Bossman? Seberapa kikirnya sih kamu secara emosional?

Tell us in the comments 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.