Tags

, , , , , , , , , , , ,

 

 

 

Sebuah malam yang penuh perubahan di Metlife Stadium, New York. Bukan semata mecahin rekor penonton terbanyak (itu mah udah biasa!), melainkan juga rekor-rekor yang beneran luar biasa kayak pertandingan cewek pertama yang menutup WrestleMania, ataupun melahirkan juara WWE asal Afrika pertama – dan lebih spesifik lagi; juara dari Ghana pertama. WrestleMania 35 berhasil menorehkan pengaruh secara global. Ia menjadi acara penting, menandakan pergerakan zaman, menyuarakan perjuangan ekualitas dalam gagasan di balik aksi-aksi spektakuler. To look further beyond that, dalam skala yang lebih kecil, WrestleMania 35 pun adalah sebuah kesuksesan sebagai acara hiburan-langsung yang berdurasi hampir delapan-jam (termasuk kick-off show).

It’s not an easy feat to pull off. Beberapa tahun belakangan ini, WrestleMania – bahkan payperview gede WWE lainnya – berjuang keras untuk memaksimalkan durasi panjang yang mereka punya. Sekilas memang tampak sederhana; bukankah dengan waktu yang lebih panjang, acara bisa dikemas lebih leluasa sehingga menjadi semakin menarik? Well, masalah untuk acara live seperti WWE lebih kompleks daripada itu. Ada pertimbangan ‘daya-tahan’ penonton. Span-atensi yang semakin berkurang justru membuat semakin panjang durasi, resiko membosankan menjadi semakin gede. Kita tidak bisa meletakkan match-match seru begitu saja susul-menyusul. Penonton akan cepat lelah, dan akan menjadi terlalu capek untuk bersemangat di acara puncak. WWE berusaha memainkan pacing; memasukkan adegan-adegan backstage konyol, atau memasukkan match-match filler, supaya penonton bisa ‘beristirahat’ dari satu partai penting ke partai penting lain. Hanya saja, match dan segmen-segmen tersebut biasanya jadi kayak kata pepatah “karena nila setitik, rusak susu sebelanga”. People just want more dan mereka kesel dijejelin entertainment yang gak-jelas.

NXT Takeover – payperview dari brand NXT – adalah antitesis dari acara induk WWE. Digelar hanya sepanjang tiga jam. Diisi tak lebih dari lima-enam pertandingan, dengan paling banyak sekitar lima-belas superstar yang tampil. Tapi shownya selalu terasa padat, dan memuaskan. Setiap pertandingannya punya arahan cerita yang jelas, psikologi yang bener, sementara tetap menghibur dengan aksi-aksi yang tak ditahan-tahan. NXT Takeover seperti tak pernah dipusingkan oleh kebutuhan untuk menampilkan superstar sebanyak mungkin. Filosofinya adalah less is more. Ini gak bisa diterapkan di show utama WWE yang punya daftar superstar lebih besar. Thus, kepentingan untuk menshowcase keseluruhan mereka pun sama besarnya. Di antara mengakomodasi banyak sekaligus, membangun cerita, dan menyuguhkan aksi menghibur, acara WWE pada dasarnya bekerja secara long-term. Yang tampak sebagai keputusan match yang bego, ternyata hanya episode satu dari cerita perjuangan yang panjang. Maka kadang satu-dua payperview perlu untuk jadi ‘jelek’ dulu sebelum mendapat yang benar-benar make sense dan menghibur. Tapi tentu saja itu tidak bisa dijadikan alasan. WWE perlu untuk mencari formula supaya setiap acara mereka bisa sama menyenangkan untuk ditonton.

WrestleMania 35 mungkin memang hadir di waktu dan tempat yang tepat. Tapi sesungguhnya dalam acara ini WWE berhasil menemukan formula rahasia yang menjadikannya tontonan yang mengasyikkan dan tidak terasa membosankan walau panjang. Formula rahasia tersebut adalah; giving in to what people wants.

 

begitulah tampangku menonton acara ini dari awal hingga akhir

 

 

Mulai dari memenangkan Seth Rollins. Mematahkan losing-streak hometown superstar (di kick-off show). Menjuarakan Kofi Kingston. Menyerahkan dua sabuk kepada Becky Lynch – with absolutely no more bullshit. Hingga ke mengembalikan Dr. Thuganomics. Bahkan smallest act seperti menjadikan Alexa Bliss sebagai host dan Elias sebagai ‘penampilan musikal’ adalah tindakan nyata WWE sedang memanjakan fans. Memberikan apa yang penonton mau.

Aku gak akan ngomong terlalu panjang setelah teriak-teriak panjang yang kita lalui menyaksikan acara ini. WWE menekankan kembali fokus mereka kepada kita lewat video pembuka acara, merangkum kalimat dari Shakespeare yang practically bilang dunia ini adalah panggung sandiwara. “We are storytellers” kata para superstar WWE dalam video tersebut. Dan di sini, WWE melakukannya tanpa basa-basi. Setahun perjalanan cerita comes to an end, dan WWE melakukannya full untuk memenuhi keinginan penonton. Keputusan membuat pertarungan Lesnar singkat dan, surprise-surprise, menjadi pembuka adalah keputusan yang benar-benar tepat. Karena itulah yang penonton mau. Langsung to the point ke aksi seru.

Contoh paling seru dari gimana WWE mendengarkan para fans tentu saja adalah kasus Kofi Kingston dan Daniel Bryan. Kita harus mengakui perjalanan Wrestlemania Kofi berawal dari saat ia menggantikan Mustafa Ali yang cidera. Fans mengelu-elukan dirinya – due to the fact Kofi sudah berjuang sebelas tahun untuk stay relevant di papan tengah – dan alih-alih memaksakan cerita kembali ke alur rancangan mereka, WWE mendengarkan. Aku sendiri tadinya skeptis – gak mau bersorak terlalu cepat untuk Kofi. Karena biasanya WWE akan dengan angkuhnya nyuekin fans. Vince sendiri kan yang pernah bilang kalo fans itu sebenarnya tidak tahu apa yang mereka sendiri mau. Tapi kemudian, to my surprise, WWE mendevelopnya sehingga bukan saja ini adalah cerita yang kita usahakan bersama, tetapi juga merupakan sebuah storyline yang benar-benar menarik dan empowering. Kofi dan Bryan ini udah kayak cerita film Us (2019) buatan Jordan Peele. Bagi Bryan, Kofi adalah dirinya yang dulu; an under-privilege underdog. Bryan sebenarnya takut sama Kofi karena dia tahu persis kekuatan yang timbul dari perjuangan pembuktian diri menggapai kesempatan. Bagi Bryan, melawan Kofi sama seperti melawan dirinya di tahun 2014 yang lalu – dirinya yang udah menaklukan authority dan WrestleMania. Cerita yang sangat kuat, yang tentu saja tidak membawa kerugian di dalam ring. Actually, Kofi melawan Bryan adalah pertandingan terbaik di WrestleMania. Kita semua terinvest ke dalam ceritanya sehingga perhatian kita tak sedetikpun teralihkan. Setiap pinfall, setiap jurus gede, membuat kita merinding oleh intensnya emosi.

Semua cerita dalam pertandingan-pertandingan acara ini didesain untuk menjawab keinginan para fans. Tapi bukan berarti tak ada kejutan. Pada partai main event yang bersejarah itu, misalnya, WWE mewujudkan harapan fans untuk melihat The Man berjaya. Match tiga cewek perkasa ini begitu brutal dan stiff, sangat layak untuk jadi main-event, dan meskipun akhirannya agak antiklimaks tapi gak satupun dari kita menyangka Rousey-lah yang actually di-pin alias dikalahkan. Dan twistnya adalah, cerita ini tidak berakhir seperti yang diucapkan Rousey di video pembuka; ini tidak seperti ending.

Pada dasarnya, sebagian besar pertandingan di acara ini seperti epitome dari chant “You suck!” yang kita layangkan kepada Kurt Angle. Kita terhibur saat menyebutnya ‘payah’. Tidak ada yang pengen melihat Corbin jadi lawan terakhir Angle, apalagi Corbin yang menang, tapi kita tahu cerita musti berakhir begitu, dan apa yang kita inginkan sebenarnya adalah Kurt Angle mendapat satu I lagi dari moto 3 I yang dia punya. Intensity, Integrity, Intelligence. Dan kini, Immortal. Match tag team cewek suck abis tapi kita senang karena duo favorit kita yang menang. Kita ogah melihat Shane lagi-lagi menang, namun kita bersorak-sorai melihat Shane dan Miz main hardcore gila-gilaan. Kita sebenarnya bosen melihat Lashley lawan Balor melulu, tapi kita excited demi melihat demon beraksi. Dan kejuaraan Tag Team Smackdown, kupikir kita semua gak akan masalahin siapa yang menang, karena yang paling penting adalah keempat tim yang terlibat telah menyuguhkan atraksi tarung yang dahsyat. Bahkan Batista melawan Triple H yang begitu obvious pemenangnya (berkat stipulasi yang gak perlu) saja masih menghibur kita lantaran kita mendapatkan apa yang kita harapkan dari dua superstar masa lalu ini.

Is this a game over? Is this an end game?

 

Memang sih, terlalu banyak fan-favorit yang menang tak ayal akan membuat kesal juga bagi beberapa orang yang pengen hasil yang lebih menantang. Seperti Roman Reigns melawan Drew McIntyre yang sebenarnya bisa dibuat jadi lebih kelam. Atau juga Orton lawan Styles yang bisa dibuat lebih gede karena pertandingan mereka sama sekali tidak terasa seperti partai sebergengsi partai WrestleMania. Tapi toh kedua partai tersebut berhasil juga bercerita dengan sangat fokus. Tentang Styles yang melihat RKO, dan tentang simbolisasi Reigns mengalahkan leukemia by himself. So they both served a storyline purpose dalam batasan waktu yang diberikan. Walaupun memang tidak sebesar yang seharusnya bisa dilakukan. Dan to be fair, match Mysterio lawan Samoa Joe berlangsung singkat sepertinya karena Rey masih belum sembuh benar dari cidera angkle-nya.

 

 

 

WrestleMania 35 adalah salah satu delapan-jam paling asyik yang pernah aku habiskan sambil makan kacang. Dua belas match dalam lima setengah jam. Tidak semelelahkan seperti yang sudah kuantisipasi, ternyata. Ada banyak feel-good moment, yang tidak merusak kesinambungan ataupun kelogisan cerita. WWE benar-benar berhasil menyenangkan hati para penggemarnya. Totally sebuah cara yang benar dalam merayakan perubahan. The Palace of Wisdom menobatkan WWE Championship antara Kofi Kingston melawan Daniel Bryan sebagai MATCH OF THE NIGHT

 

Full Results:
1. UNIVERSAL CHAMPIONSHIP Seth Rollins merebut gelar dari Brock Lesnar
2. SINGLE AJ Styles mengalahkan Randy Orton.
3. SMACKDOWN TAG TEAM CHAMPIONSHIP FATAL 4 WAY The Uso bertahan dari The Bar, Rusev dan Shinsuke Nakamura, serta Ricochet dan Aleister Black.
4. FALLS COUNT ANYWHERE Shane McMahon menang dari The Miz karena suatu “keajaiban WrestleMania”.
5. WOMEN’S TAG TEAM CHAMPIONSHIP FATAL FOUR WAY The Iiconics jadi juara baru ngalahin Sasha Banks dan Bayley, Tamina dan Nia Jax, serta Natalya dan Beth Phoenix.
6. WWE CHAMPIONSHIP Kofi Kingston memulai hari baru sebagai juara setelah ngalahin The New Daniel Bryan.
7. UNITED STATES CHAMPIONSHIP Samoa Joe retained by quickly defeating Rey Mysterio.
8. SINGLE Roman Reigns menang dari Drew McIntyre.
9. NO HOLDS BARRED Triple H gak jadi harus pensiun karena berhasil mengalahkan Batista.
10. ANGLE’S FAREWELL Baron Corbin ngalahin Kurt Angle.
11. INTERCONTINENTAL CHAMPIONSHIP Finn Balor mengeluarkan Demon jadi juara baru ngalahin Bobby Lashley.
12. RAW AND SMACKDOWN WOMEN’S CHAMPIONSHIP TRIPLE THREAT WINNER TAKE ALL Becky Lynch jadi dobel champion ngalahin Ronda Rousey dan Charlotte Flair.

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.

Advertisements