Tags

, , , , , , , , , , ,

“The man who kills himself kills all men.”

 

 

Datang dengan sebuah ide cemerlang kadang memang begitu melelahkan sampai-sampai kita tidak begitu saja ‘sanggup’ mengembangkannya menjadi suatu karya utuh. Sehingga kita membutuhkan penulis bayangan – ghostwriter – untuk menyelesaikannya buat kita. Dalam dunia seni dan literatur, praktek ghostwriting ini sudah lumrah. Banyak buku-buku dari pengarang terkenal yang diketahui ditulis dengan jasa penulis bayangan – yang menulis tanpa dicantumkan namanya. H.P. Lovecraft pake ghostwriter. R.L. Stine pake juga. Tom Clancy. Buku-buku autobiografi banyak yang menggunakan ghostwriter entah itu dalam penyuntingan ataupun nyaris secara keseluruhan untuk alasan yang jelas; tidak semua publik figur bisa menulis dengan literasi yang baik.

Dan sesungguhnya tidaklah memalukan untuk mengakui kita butuh pertolongan orang lain; tema penting inilah yang bekerja di balik horor komedi cerdas yang literally mereferensikan hantu beneran pada ghost dalam istilah ‘ghostwriter’.

 

Naya membawa adik cowoknya yang baru SMP tinggal di sebuah rumah tua yang harganya terlalu miring untuk ukuran rumah tersebut. It was a good deal bagi Naya yang mencari nafkah sebagai seorang penulis. Novelnya berhasil menjadi best-seller, tapi itu tiga tahun yang lalu. Dengan royalti yang semakin berkurang, Naya perlu untuk menulis cerita hits berikutnya. Ya, selain cewek pemberani, Naya juga mandiri, dan dia tidak mau untuk meminta bantuan orang lain – bahkan kepada pacarnya yang aktor sinetron kondang. Sifat enggan-minta-tolong tersebut yang menjadi fokus utama inner journey Naya dalam cerita Ghost Writer. Naya menemukan buku diari di rumah barunya yang mengerikan. Berisi kisah pilu seorang cowok yang bunuh diri karena merasa ditekan oleh orangtua yang menyalahkan dirinya karena suatu tragedi. Inilah cerita yang sekiranya dapat menyambung hidup Naya dan adiknya. But the catch is, untuk dapat menuliskannya Naya yang gak mau dibantu harus minta tolong kepada hantu pemilik buku yang ternyata masih bergentayangan di rumah itu.

aku menemukan dua referensi Scott Pilgrim gentayangan di film ini; di kaos si adek dan di poster kamarnya

 

Bagian terbaik dari film ini adalah interaksi antara Naya dengan hantu Galih. Tatjana Saphira dan Ge Pamungkas, sebelumnya juga pernah main bareng di Negeri Van Oranje (2015), terlihat sangat seru bercanda-canda berdua. Menarik sekali melihat Naya dan Galih berusaha bekerja sama menulis buku. Mereka saling kasih usul apa yang harus ditulis, apa yang tidak boleh. Juga ada peraturan dari gimana Naya bisa melihat Galih. Seperti peraturan Death Note; orang yang menyentuh diari Galih akan bisa melihat sosoknya. Peraturan ini dimainkan oleh film dengan kreatif dan menghasilkan banyak adegan kocak. Kita butuh lebih banyak interaksi antara mereka berdua. Proses menulis bukunya terasa lebih singkat dibanding porsi cerita yang lain, banyak yang digambarkan sebagai montase. Tapi memang sih, kupikir, hanya ada sedikit cara untuk memfilmkan dua orang menulis buku tanpa berlama-lama dan menjadi membosankan.

Mengusung perpaduan unholy antara horor dengan komedi, Ghost Writer benar-benar ciamik ketika dia mencoba untuk membuat kita tertawa. Ernest Prakasa yang ‘hanya’ tertulis sebagai produser di kredit agaknya jadi ghost writer juga lantaran candaan dan tektok dialog yang kita jumpai dalam cerita ini terasa gaya Ernest banget. Tentu saja dengan tidak bermaksud untuk mengecilkan peran sutradara, Bene Dion Rajagukguk. Komedi didorong olehnya bahkan lebih jauh lagi. Rasa-rasanya tidak banyak sutradara yang mampu menyisipkan teror hantu ke sekuen bathroom joke yang cukup panjang, dan membuat nyaris satu studio penonton terbahak-bahak. Benar-benar selera merakyat.

Ada sisipan candaan obrolan tokoh yang diperankan oleh Arie Kriting dan Muhadkly Acho yang berdebat soal hantu kala menonton video-video seram di kantor mereka. Peran dan adegan mereka memang terasa seperti tempelan, meskipun ada satu percakapan yang sebenarnya memerankan peranan yang penting daripada kelihatannya. Karena mereka membahas sesuatu yang integral dengan tema besar cerita. Mereka mendebatkan soal kenapa orang yang bunuh diri kembali ke dunia sebagai hantu yang penasaran. Masalah belum tuntas apa yang ingin mereka selesaikan. Bukankah bunuh diri adalah tindak yang direncanakan, dan bunuh diri berarti dia yang mematikan dirinya sendiri. Inilah yang ingin ditekankan oleh film. Orang yang bunuh diri mati bukan salah orang lain. Malahan, justru orang yang bunuh diri sebenarnya juga ikut ‘membunuh’ orang lain. Bunuh diri adalah perbuatan yang egois. Seolah menyalahkan, memberikan hukuman kepada orang yang ditinggal. Tentu, dunia mungkin memang kejam. Dunia mungkin membully. Dunia tidak adil dan tidak perhatian. Tapi itu bukan alasan untuk menjadikan bunuh diri sebagai statement menyadarkan orang lain yang memperlakukan kita salah, atau cuek sama kita. Bunuh diri adalah ultimate form dari mengasihani diri sendiri. Tindak dramatisasi sebuah sikap pasif agresif yang sangat berlebihan. Untuk tidak membocorkan terlalu banyak; Inilah yang disadari oleh Galih, yang kemudian menjadi pendukung untuk pembelajaran karakter Naya

Tokoh-tokoh sentral dalam film ini bertindak seolah mereka tidak butuh bantuan orang lain. Bahkan ada satu tokoh yang berkata marah “aku bisa hidup sendiri, tidak butuh bantuan” padahal dua menit sebelumnya dia baru saja diselamatkan dari jepitan lemari. They act tough as statement to others as they put themselves in danger. Film ini menyuarakan pesan anti-bunuhdiri. Jangan gengsi atau malu untuk minta tolong. Apalagi kemudian bunuh diri untuk menyalahkan orang-orang terdekat yang tidak mengerti bahasa minta tolong kita.

 

ketika kau sadar hantu adalah penulis lebih baik darimu yang hanya mampu memainkan kata ‘rawon’ dan ‘setan’.

 

Sebagai katalis untuk horor dan komedi, digunakan drama. Backstory para hantu, dan juga Naya, mampu mengubah air mata derai tawa kita menjadi air mata sedih dan haru. Pada elemen ini film menunjukkan taringnya sebagai tontonan keluarga selama libur Lebaran. Konflik antarkarakter juga cukup efektif. Kerumitan hubungan antara Naya dengan Galih berimbas kepada hubungan Naya dengan pacarnya, film juga mengeksplorasi hal tersebut tanpa pernah tersandung masalah tone. Dari tawa, sedih, ke takut, kemudian tertawa lagi, cerita bergulir cepat dan kita berpegang kepada karakter-karakter yang udah seperti bunglon. Mampu bekerja dengan baik dalam kondisi tone cerita yang berbeda. Tapi terkadang, pergerakan ini begitu cepat sehingga cerita seperti melayang. Editing film ini kurang ketat. Beberapa adegan ada yang terasa masuk begitu saja. Ada juga yang terasa berakhir seperti terburu.

Kadang naskah tampak lebih pintar dari filmnya – aku gak ngerti apakah itu mungkin. Tapi ada pilihan yang diambil oleh film yang membuatku merasa seperti demikian. Seperti istilah ghost writer sendiri. Seharusnya Naya yang menulis cerita si hantu; tapi kalo begitu gak cocok sebagai harafiah ghost writer. Naskah menyadari hal tersebut dan membuat Galih, yang walaupun sering typo, punya diksi lebih baik dari Naya dan kita melihat sebagian besar Galih yang menulis ceritanya. Pada akhirnya penulis hantu berubah menjadi hantu penulis. Tapi bukan ghostwriter lagi dong namanya kalo si hantu nulis ceritanya sendiri. Kita tidak benar-benar dapat sense Naya adalah penulis yang baik seperti yang disebutkan. Malahan, Naya si tokoh utama nyaris menjadi hantu dalam ceritanya sendiri. Stake ekonominya juga kurang terasa menekan.

 

 

Dengan premis dan perpaduan yang menarik, film ini bakal dengan mudah disukai oleh banyak penonton. Permainan aktingnya juga menyenangkan. Naskahnya cerdas men-tackle permasalahan yang penting. Namun berceritanya; banyak elemen-elemen penting yang diceritakan dengan lepas dari bagian utama. Ada bathroom joke yang cukup panjang yang bisa jadi turn off buat sebagian penonton. Meskipun gagasan yang terkandung masih bisa kita dapatkan pdengan cukup jelas, tetep saja kita melihatnya dan berpikir ‘adegan itu seharusnya bisa difungsikan dengan lebih baik lagi’.
The Palace of Wisdom gives 5.5 out of 10 gold stars for GHOST WRITER

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Apakah pendapat kalian soal ‘tren’ bunuh diri yang sempat tren di media sosial beberapa waktu yang lalu? Siapa menurut kalian yang salah dalam kasus remaja di malaysia yang melompat dari lantai atas apartemen karena 60% teman di instagramnya mengevote dia untuk bunuh diri?

Tell us in the comments 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.