Tags

, , , , , , , , , , , , , ,

“… being human means we invite spectators to ponder what lies behind.”

 

 

Selayang pandang, komedi aksi Hit & Run yang disutradarai oleh Ody C. Harahap tampak seperti komentar lucu dari fenomena polisi yang semakin sering muncul (lebih tepatnya; memunculkan) diri di televisi dan sosial media. Kita sering tergelak melihat postingan video-video polisi yang berjoget di sela-sela tugasnya. Bahkan salah satu stasiun televisi ada yang nayangin reality show khusus untuk memperlihatkan seluk beluk kinerja polisi. Menontonnya tentu saja seru dan menghibur.

Trope ‘polisi narsis’ dimunculkan oleh Hit & Run di mana kita mendapat Tegar sebagai tokoh utama. Seorang polisi yang begitu cool dan jagoan, sehingga setiap kali dia beraksi – entah itu gerebek kelab malam atau melumpuhkan maling di toko swayalan – dua kamera in his command harus ada ‘menembak’ semua aksinya. Tegar (Joe Taslim mencoba bersenang-senang dalam peran utama layar lebarnya yang pertama) adalah polisi sekaligus selebriti. Judul film ini actually mengacu kepada judul reality show yang dimiliki oleh Tegar. Dua kerjaan profesional Tegar tersebut akan membawa kita ke banyak momen-momen komedi, momen-momen aksi, dan seringkali kedua momen-momen itu bercampur menjadi satu. Salah satu misi membawa Tegar bertemu dengan banyak orang, salah satunya adalah Meisa (Tatjana Saphira loh ya, bukan Tatjana Safari), seorang diva televisi yang punya ‘kehidupan in-camera’ yang sama dengan Tegar. Misi perburuan gembong narkoba yang kabur dari penjara itu semakin intens dan personal as orang-orang di sekitar Tegar yang tadinya hanya ia niatkan sebagai ‘penonton’ berangsur tertarik masuk menjadi ‘pemain’ yang membuat mereka semua dalam berada dalam jangkauan marabahaya.

Hidup adalah reality show yang sesungguhnya. Mengutip kata aktor John Cusack; bahwasanya kata ‘person’ itu berasal dari bahasa Latin yakni ‘persona’ yang artinya topeng. Kita berusaha mencari topeng yang disukai dan diapresiasi oleh publik sehingga kita nyaman berada di baliknya. Di saat yang bersamaan itu juga berarti kita sebagai manusia mengundang manusia lain untuk merenungkan apa yang ada di balik topeng-peran kita.

 

Light, Camera, Acti…Bak! Bik! Bugh! Wewwrgh!

 

Plot – yang menjadi inner persona – film ini sebenarnya enggak buruk. Tegar yang harus belajar menyadari bahwa dia boleh saja adalah bintang utama dalam reality shownya, namun reality show itu hanyalah bagian kecil dari hidupnya. Dan hidupnya sendiri juga secuil bagian dari banyak kehidupan lain yang ada di sekitarnya. Adegan pertarungan besar dengan preman narkoba yang paling jago berantem mencerminkan bahwa teman-teman Tegar bukan hanya penonton. Tegar memerlukan bantuan mereka. Tegar, setegar apapun namanya, harus mengakui kalo dia butuh orang yang mengerti dirinya di balik topeng polisi ngehits yang ia kenakan.

Inner persona film ini sayangnya, terkubur begitu dalam. Film menciptakan banyak ‘topeng-topeng’ berupa elemen-elemen penghias untuk menarik perhatian penonton. Susah memang menjual cerita original karena penonton biasanya lebih mudah tertarik dengan branding. Lebaran ini, Hit & Run bersaing dengan empat film lain yang tiga di antaranya adalah sekuel. Butuh banyak usaha, bukan saja untuk menjual cerita ini, melainkan juga untuk membuatnya terwujud menjadi film. Hit & Run tampil dengan begitu banyak hiasan yang all over the place sehingga gagasan aslinya nyaris tak kelihatan lagi. Apa yang seharusnya adalah lapisan, atau layer yang membungkus cerita, pada akhirnya hanya menjadi tempelan jika tidak berhasil dintegralkan dengan baik. Menyebabkan benturan tone cerita setiap kali film berusaha live it up to it’s unusual genre.

Hit & Run mainly tampil sebagai buddy cop komedi karena interaksi paling banyak datang dari Tegar dan ‘partner terpaksanya – seorang pemuda yang punya koneksi ke tempat-tempat yang berhubungan dengan jaringan bandar narkoba yang ia cari. Dinamika antara Tegar dengan Lio (delivery dan penampilan akting Chandra Liow adalah yang paling lemah di sini, dia annoying alih-alih kocak) tidak mampu bekerja dengan baik sebagai fondasi utama. Development tokoh Lio memang sangat kurang, kita tidak pernah percaya pada setengah hal yang diucap oleh mulutnya. Melihat Tegar memarahinya tidak menimbulkan simpati, apalagi menarik urat ketawa. Aku berbisik “bunuh, bunuh!” karena aku pengen karakter ini lenyap dan diganti oleh sidekick yang lebih menarik. Agak-agaknya film berusaha meniru chemistry antara Jackie Chan dengan Chris Tucker di Rush Hour (1998). Langkah-langkah investigasi mereka pun mirip. Bahkan ada adegan dengan musik di tape mobil yang mirip dengan adegan film tersebut. Ketinggian, memang. Jangankan Chan dan Tucker, kharisma Liow bahkan tidak mampu mengimbangi Taslim.

Tentu saja harus ada cinta-cintaan. Love interest udah jadi staple standar di film-film Indonesia yang mengincar ‘laku di pasar’. Dalam Hit & Run, however, elemen ini hadir setengah-setengah. Dengan cara yang aneh pula. Sekuen romance dalam film ini berupa Tegar main piano bernyanyi bersama Meisa. See the problem? ‘adegan’ nyanyi ditempatkan sebagai ‘sekuen’ – underdeveloped banget. Meisa harusnya diberikan lebih banyak peranan karena karakter ini yang paling mendukung inner-journey Tegar. Permainan akting Tatjana Saphira paling menonjol di sini lantaran dia harus beralternate antara berakting sebagai orang yang lagi akting sebagai penyanyi lebay yang jadi gimmicknya dengan berakting sebagai pribadi asli si penyanyi. Tatjana juga sedikit terlibat porsi aksi. Tapi film kelihatan seperti tak tahu harus melakukan apalagi buat dua tokoh ini. Seharusnya ini yang mengambil center stage.

lebih cocok jadi Hit & Miss

 

Jika kita dapat melihat ke balik topeng seseorang, maka kita akan mendapat cahaya soal siapa sebenarnya mereka. Dan jika cahaya tersebut cukup terang, pada saat itulah kita akan jatuh cinta. 

 

Ada satu, eh salah, DUA lagi hubungan penting Tegar yang ter-glossed over. Disebutkan di awal, menghilang di tengah, dan baru dibahas lagi di akhir. Yakni dengan adiknya, dan dengan si preman narkoba itu sendiri. Dua tokoh ini padahal orang yang penting dalam kehidupan Tegar. Mereka adalah alasan kenapa Tegar menjadi narsis sekaligus punya keinginan yang kuat untuk membasmi kejahatan. Drama kakak-adik yang dimiliki cerita juga sesungguhnya yang membuat film ini pantas berlaga di masa-masa lebaran; there’s a lot more tentang keluarga yang disinggung oleh film ini. Tapi semuanya disebut sekenanya saja. Pada saat preskon di Bandung, aku sempat bertanya kepada beberapa cast ‘apa sih yang mereka sukai dari karakter mereka di film ini’. Nadya Arina yang jadi adik Tegar dan Yayan Ruhian yang jadi bebuyutan Tegar tidak bisa menjawabnya karena nanti akan spoiler. That’s how bad the characterization in this film is.  Beberapa tokohnya cuma pion dalam cerita – kau penjahat, kau sandra – tidak benar-benar ada karakter.

Yang dengan antusias menjawab tentu saja adalah Joe Taslim karena tokoh Tegar menawarkan banyak hal baru untuk ia jalani.  Dia melakukan semuanya mulai dari komedi, bernarsis ria, hingga berantem yang udah jadi zona nyamannya. Satu lagi yang mengaku dan benar-benar terlihat have fun dalam film ini adalah Jefri Nichol. Aktor muda yang biasanya jadi pemain utama ini pada Hit & Run perannya gak gede-gede amat, tapi sangat berbeda. Sudah seperti satir dari peran-peran yang biasa ia mainkan. Penggemar Nichol akan melihat hal tersebut sebagai suatu appeal yang luar biasa. Karena faktor eksternal semacam demikian, film ini akan jadi dua kali lebih bekerja di mata penggemar-penggemar satuan elemennya.

Penggemar aksi tentunya akan sangat senang. Belum lama ini kita dibikin excited sama kemunculan dua ikon laga tanah air di John Wick: Chapter 3 – Parabellum (2019), dan Hit & Run bisa jadi encore yang kita minta. Sekuen aksinya sangat serius, walaupun kamera agak sedikit terlalu banyak bergoyang, kita bisa melihat porsi aksi ini digarap oleh orang-orang yang memang mengerti cara bercerita lewat adegan berantem. Aksi tak pelak adalah bagian terbaik yang dimiliki oleh film ini. Ada sense nostalgia juga; penggemar film laga pasti jejeritan menyadari ini adalah pertemuan pertama Taslim dengan Ruhian setelah The Raid delapan tahun yang lalu.

 

 

 

Pengen menghadirkan aksi serius yang bisa dinikmati oleh lebih banyak kalangan, film menampilkan komedi yang lebih banyak miss ketimbang hit dan adegan laga yang hits hard! Punya materi yang menarik, tapi eksekusinya menyerempet di bawah standar. Film berusaha menutupi dengan membuat ceritanya berlapis. Memasukkan terlalu banyak aspek dalam upaya untuk tampil menghibur, akan tetapi tidak pernah bercampur dengan baik. Sehingga jatohnya sebagai tempelan, dan menyebabkan tone cerita amburadul. Juga kelihatannya aneh komedi dengan tokoh yang dikelilingi kamera ke mana-mana, mungkin kalo dibuat bergaya mockumentary ala What We Do in the Shadows (2014) bisa lebih maksimal kocaknya. Buddy-cop namun tema besar ceritanya tersimbol pada hubungan tokoh utama dengan penyanyi; sudah bisa lihat dong gimana kacaunya film ini. Meskipun demikian, hardcore fans dari pemain ataupun dari genrenya akan menyukai film ini lantaran banyak persona-persona aneh yang diberikan, banyak tantangan tak-biasa yang dimainkan.
The Palace of Wisdom gives 5 out of 10 gold stars for HIT & RUN.

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Menurut kalian narsis itu penting gak sih? Seberapa jauh kalian menempuh usaha untuk pencitraan?

Share with us in the comments 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.