Tags

, , , , , , , , , , , , ,

 

Banyak dari kita yang sudah siap meninggalkan WWE, ketika AEW meneriakkan angin-angin surga akan produk tayangan gulat yang edgy. Tapi dengan payperview terbaru mereka; Stomping Grounds, WWE menunjukkan bahwa mereka belum berniat untuk menggantung sepatu. Terlebih untuk pesaing yang bahkan barely bisa dibilang apple to apple.   

Menjelang hari-H, acara ini dibangun dengan sedikit sekali kejutan menyenangkan. Stomping Grounds diisi oleh deretan pertandingan yang entah itu sudah acap kita lihat per minggu – to make it worse hampir setengah pertandingan acara ini diisi oleh orang yang itu-itu juga semenjak house show hari lebaran di Arab Saudi – ataupun oleh pertandingan yang pesertanya membuat kita bertanya-tanya, kenapa jadi mereka yang tanding? kenapa dia malah di match yang itu – kirain mau tag team? Penjualan tiket Stomping Grounds pun diberitakan lesu. Vince McMahon mungkin memang orang yang keras kepala – terus menerus ngepush karakter yang ngebosenin hanya karena dia suka – tapi Vince juga adalah seorang pebisnis yang handal. Dan bagi pebisnis, tak ada cambukan yang lebih keras dibandingkan jumlah penjualan. Makanya, WWE kali ini berpikir cukup jernih.

Tak lagi bikin sesuatu yang kacau beliau kayak Money in the Bank 2019, ataupun bermain terlalu aman kayak Super Showdown, WWE seolah menekan tombol reset dan kembali ke formula acara yang sudah membuat mereka sukses untuk waktu yang lama; Pertunjukan solid wrestling dengan bumbu storyline yang masuk akal dan benar-benar memanfaatkan kekuatan pengkarakteran tokoh-tokohnya.

 

Coba itu kameranya digeser sedikit lagi ke kiri, kursi-kursi kosongnya gak kerekam tuuh

 

 

Kekuatan dari pertunjukan WWE biasanya adalah penonton yang baru saat itu menyaksikan, bakal langsung bisa mengerti tokoh-tokohnya. Siapa yang jahat, siapa yang baik. Siapa temannya siapa, siapa musuhnya siapa. Mana yang pacaran. Mana yang diam-diam mendendam. Inilah yang membuatku pertama kali tertarik menonton WWE. Ketika para superstar seperti beneran punya kehidupan yang sesuai dengan gimmick mereka di luar ring. WWE berusaha kembali membuat seperti ini dengan konsep Kejuaraan 24/7 yang bisa kita temukan sisipan perebutan gelarnya di pertengahan acara. Kita melihat juara bertahan Dave Maverick harus kalah pada hari pernikahannya sendiri ketika R Truth muncul mengepinnya dari belakang. Meskipun lebih berfungsi sebagai lucu-lucuan, tapi para penonton senang dan terhibur menyaksikan skit yang fresh ini lantaran akhirnya mereka punya sesuatu yang kontinu untuk diikuti. Dalam basis acara mingguan, memang lebih sering daripada enggak WWE mengesampingkan kekontinuan. Dan hal tersebut berdampak buruk pada karakter-karakter yang dimainkan oleh superstar. Membuat mereka membosankan. Membuat ceritanya enggak masuk akal.

Stomping Grounds adalah acara langka yang dihasilkan oleh WWE, karena actually acara ini terasa sangat contained. Menutup. Konsisten luar biasa. Dengan segmen A punya kesinambungan dengan segmen C. Dengan si anu punya dampak dan peran terhadap cerita si itu. Dinamika cerita-cerita yang mengisi acara ini berhasil membuat Stomping Grounds menjadi satu episode yang solid. Yang kita beneran peduli dan penasaran terhadap setiap karakter yang muncul, apalagi yang terjadi – siapa lagi yang mereka lawan, bagaimana jadinya pertemanan mereka, apakah mereka masih juara bulan depan. 

Aku sangat menikmati cerita antara Bayley, Alexa Bliss, dan Nikki Cross. Ketiga superstar sangat terbantu oleh pertandingan ini. Bagi Bliss secara personal, ini juga adalah ajang pembuktian dia masih belum akan gantung sepatu. Karakter Bliss butuh comeback yang kuat setelah ‘dipermalukan’ oleh Ronda Rousey. Dan Bliss sendiri juga perlu memperlihatkan kembalinya dia menjadi lebih kuat sebagai seorang pegulat semenjak rentetan cedera. Untuk Bayley, ini adalah sebuah redemption. Karakter Bayley mengalami upgrade semenjak Money in the Bank 2019, dia bukan lagi semata ‘anak manis’. Bayley menunjukkan sisi fierce yang semakin menguat, dan kemenangannya di sini membuktikan dengan kekuatan baru itulah makanya dia pantas menjadi juara. Sementara Nikki Cross; ia sedang melakukan transformasi karakter dan pengembangannya sejauh ini semakin menarik dengan akhir pertandingan ini yang punya sedikit twist.

Dari ‘mean girl’ Alexa Bliss kita pindah ke ‘mean boy’ Samoa Joe. Semenjak hari-harinya di TNA, kita udah tahu Joe bersinergi luar biasa efektif ketika dihadapkan dengan lawan yang ‘bisa terbang’. Dan semenjak golden era kita tahu WWE paling jago menggarap cerita underdog. Tidak susah untuk menambahkan satu dan satu menjadi dua. Match Joe melawan Ricochet adalah contoh klasik pertarungan dua sisi yang berbeda ukuran, WWE mengapitalisasi trope ini dengan sangat berhasil. Perbedaan gaya tarung kedua superstar juga menambah bobot kespesialan pertandingan. Melihat Ricochet ‘dibully’ tapi terus bangun dan menghimpun serangan, kita tidak bisa tidak terinvest ke dalam match tersebut. Dan semuanya terbayar oleh hasil mengejutkan yang terasa sangat memuaskan.

Ketika mau pergi makan dan tau-tau kau teringat ada gulat di internet

 

Cowok dan cewek dalam perseteruan kesetaraan yang tak ada habisnya. Hanya di WWE kesamaan itu mungkin paling bisa dipertontonkan. Paling enggak di WWE, semua superstarnya seragam pake sepatu boots. Dan hanya di WWE lah ada cewek bergelar The Man. WWE sendiri sepertinya memang sedang fokus kepada eksplorasi cerita tentang kesetaraan gender. Mereka terus saja mendorong cerita seteru antara The Man dengan The Sassy Southern Belle meskipun Lacey Evans masih tergolong hijau sehingga selalu berhasil menemukan cara untuk ‘tersandung’ saat menapak bumi. Pertandingan-pertandingan Evans selalu kurang sempurna, her timing’s often off, dan kita bisa melihat dia nyaris kesandung saat berjalan menuju ring di akhir-akhir acara. Tapi karakternya sangat kuat. Maka tidak heran jika tap-out cepat yang ia lakukan bukanlah pertanda ini bakal terakhir kali kita melihat Lynch melawan dirinya. Tie in yang dilakukan oleh WWE bukan terbatas kepada misteri apakah Brock Lesnar akan cash-in kontrak MITB, melainkan juga keterlibatan cewek-cewek dalam kejuaran cowok. Evans, dan Baron Corbin adalah jembatan yang menghubungkan antara dua divisi. Relationship real-life antara Becky Lynch dengan Seth Rollins actually digunakan oleh WWE (tunggu, apa mungkin mereka disuruh pacaran supaya storyline ini bisa berlanjut?) untuk further enchance storyline dalam kaitannya dengan revolusi wanita.

Beberapa orang akan menganggap main event Stomping Grounds sebagai pertandingan yang sangat bego, dan buang-buang slot. Tetapi sesungguhnya that whole match adalah sebuah pengembangan di mana semua karakter yang terlibat mendapat penggalian yang menyuburkan gimmick mereka saat ini. Hasil akhirnya pun tidak benar-benar predictable. Penonton menge-boo para heel, menyiratkan cerita yang berhasil. Aku sendiri penasaran ke mana akhirnya WWE akan membawa semua ini. Karena menurutku, WWE di sini mengambil resiko yang cukup berani. Semacam pergantian role dalam trope ‘damsel in distress’ yang mereka lakukan di atas trope ‘wasit korup’ yang sudah sering kita lihat.

Yea, akhirnya. Akhirnya ada perubahan dan resiko yang diambil. Dua partai kejuaraan tag team yang kita lihat di acara ini menggunakan formula yang fresh, sekaligus tetap berhasil menyuguhkan aksi yang bikin kita menghentak-hentakkan kaki. Kita melihat ketika heel actually berhasil menjalan strategi mereka; jika biasanya kita melihat satu anggota tim baik ‘dikurung’ di atas ring, maka itu akan berujung pada hot tag di mana situasi berbalik. Untuk kali ini, kita melihat hasil yang berbeda dari strategi semacam itu. Sementara pada tag team yang menampilkan Daniel Bryan dan Rowan melawan Heavy Machinery (konsep gimmicknya aja udah menarik; jagoan planet melawan ‘mesin’ alat-alat berat!), WWE akhirnya menemukan cara untuk membuat heel yang disukai penonton tetap terlihat jahat sehingga berhasil memancing reaksi yang diinginkan. Kedua pertandingan tag team amat menghibur. Spotlight paling gede adalah buat Heavy Machinery yang di sini mencuat tampak kuat dan benar-benar konek dengan penonton

ada yang lihat awkward momen antara Ricochet dengan Charlotte?

 

Tapi Stomping Grounds bukan acara yang sempurna. Masih ada juga momen yang bikin kita menyepak tanah dengan kesal. Atau mengetuk-ngetuk kaki ke lantai dengan tak-sabar. Pertandingan Roman Reigns melawan Drew McIntyre yang ditemenin oleh Shane McMahon, misalnya. Sebenarnya di awal menyenangkan untuk ditonton, tapi ternyata match ini diarahkan berbeda dari kelihatan di awal. Merek diberikan waktu yang cukup panjang sehingga jurus-jurus powerhouse itu dengan cepat membosankan. ‘Hiburan’ bergantung kepada aksi Shane yang berusaha curang, namun itu mengorbankan karakter McIntyre yang hanya tampak keluar sebagai anak buah, ketimbang main event player seperti yang seharusnya.

Kofi Kingston dan Dolph Ziggler juga begitu. They go all the waaaaay back. Jadi, stipulasi steel cage diniatkan sebagai sesuatu yang bisa menghasilkan efek ‘puncak seteru’. WWE juga membangun kandang itu sebagai lingkungan yang berkebalikan dari ‘habitat’ Kingston; Ruang gerak dan jelajah tali ring yang sempit, submission kelemahan Kingston yang tidak punya batas break. Dan tau kan gimana Kingston terkenal sebagai escape artist dari eliminasi Royal Rumble karena kemampuannya gak nyentuhin kaki ke lantai? Nah, pada Steel Cage justru Kofi mendapat tantangan dalam upayanya untuk sesegera mungkin nyentuhin kaki ke lantai di luar kandang. Konsep yang menarik, tetapi eksekusi mereka sangat membosankan. ‘Race’ untuk keluar dari kandang yang Kingston dan Ziggler lakukan tidak pernah tampak gereget, khususnya ketika pilihan ending yang dilakukan benar-benar ngepoint out betapa begonya gimmick cage match sedari awal. Alias sebenarnya sangat gampang untuk keluar dari kandang tersebut.

 

 

 

Diisi oleh pertandingan demi pertandingan yang solid, yang bercerita dengan baik, yang punya aksi memikat dan gak sekedar unjuk high-spot. Nyesel deh kayaknya penonton sono yang gak jadi beli tiket. Stomping Grounds adalah salah satu acara paling konsisten yang pernah diproduksi oleh WWE. Hanya saja, main eventnya yang lebih fokus pada cerita ketimbang aksi, dapat membuat banyak orang kecewa. Terutama karena Corbin dan Evans sudah demikian sukses menjadi karakter heel sehingga penonton enggak mau banget mereka harus dilawan lagi nanti ke depannya. The Palace of Wisdom actually kebingungan memilih MATCH OF THE NIGHT, karena semuanya berbobot. Namun pilihan tetap harus dijatuhkan, dan kami memilih Samoa Joe melawan Ricochet karena tingkat kesulitan aksi yang mereka lakukan.

 

Full Results:
1. RAW WOMEN’S CHAMPIONSHIP Becky Lynch bertahan dari Lacey Evans
2. TAG TEAM Kevin Owens dan Sami Zayn mengalahkan The New Day
3. UNITED STATES CHAMPIONSHIP Ricochet jadi juara baru ngalahin Samoa Joe
4. SMACKDOWN TAG TEAM CHAMPIONSHIP The New Daniel Bryan dan Rowan tetap juara menang atas Heavy Machinery
5. SMACKDOWN WOMEN’S CHAMPIONSHIP Bayley mempertahankan sabuknya dari Alexa Bliss
6. SINGLE Roman Reigns menghajar Drew McIntyre
7. WWE CHAMPIONSHIP STEEL CAGE Kofi Kingston tetap juara setelah keluar kandang lebih dulu daripada Dolph Ziggler
8. UNIVERSAL CHAMPIONSHIP, with lacey evans sebagai wasit, juara bertahan Seth Rollins mengalahkan Baron Corbin 

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.