Tags

, , , , , , , , , , , ,

“Pressure can make a diamond”

 

 

Uncut Gems benar-benar sesuai dengan judulnya, ia persis sama dengan permata yang belum dipotong, yang masih berupa bongkah batuan. Segar tapi kasar. Keras. Gak cakep, kecuali dilihat pakai lup atau di bawah mikroskop. Seni menakjubkan yang tercipta dari proses yang melibatkan suhu dan tekanan.

Cerita dengan karakter yang merusak diri sendiri, yang gegabah mengambil keputusan-keputusan salah sehingga justru memparah keadaan, dengan stake yang luar biasa berbahaya, sepertinya sudah jadi cap-dagang sutradara bersaudara Benny dan Josh Safdie. Dalam Uncut Gems mereka mengisahkan Howard Ratner, seorang bisnisman di New York. Dan ‘bisnisman’ di sini berarti dia adalah seorang pengusaha bisnis permata sekaligus pria yang gemar bertaruh.  Sebegitunya sehingga beberapa momen setelah ‘berkenalan’ dengannya kita tahu Howard sedang berkubang dalam hutang kepada somekind of a mafia. Howard berusaha membayar hutangnya dengan bertaruh lagi, dengan resiko hutangnya nambah. Terus saja gali lubang tutup lubang. Di tangannya ada bongkahan mentah Black Opal, permata yang ia tahu bernilai tinggi karena kesukaran mendapatkannya. Opal itulah yang kini digunakan Howard untuk pertaruhan besar yang ia harap dapat membayar semua hutang-hutang berikut bunganya. Namun peruntungan Howard tak kunjung membaik. Kini bahaya semakin besar. Bukan saja bangkrut dan kehilangan Opalnya yang berharga, situasi hutang dan taruhan Howard juga mengancam keselamatan keluarga, gundik, dan dirinya sendiri.

Azab Penjual Batu Akik Tukang Judi

 

Safdie Bersaudara mempersembahkan studi karakter yang menghipnotis lewat paduan nyentrik antara kerja kamera, permainan visual dan lantunan musik. Sebegitu kuatnya sehingga mau tak mau kita tetap berpegang pada tokoh Howard yang sama sekali bukan teladan melainkan sangat self-destructive ini. Tentu saja kita tidak bisa memisahkan persoalan ini dari si pemeran Howard itu sendiri. Mr. Adam Sandler. Maaan, yea, aku jadi respek pada aktor yang biasanya ngereceh di film-film konyol ini sehingga merasa aku perlu ngasih titel ‘mister’ dalam penyebutan namanya. Dia masih insufferable karena karakter Howard ini begitu meledak-ledak, tapi karismanya membuat kita masih menyisakan ruang untuk simpati. Sandler memerankan Howard sebagai pribadi yang jarang mingkem, gak bisa diam, selalu bergerak ke sana kemari, selalu ngomong. Heck, sebenarnya Howard ini akan sering berteriak-teriak. Semua tokoh film akan teriak-teriak.

MEREKA AKAN BERARGUMEN DI TOKO! HOWARD MENAWARKAN PERMATA UNTUK DITUKAR TAMBAH! ADA TOKOH YANG MINTA SEWA OPAL! ADA PEGAWAI TOKO YANG KESUSAHAN MEMBUKA PINTU BERALARM BUZZER! PEGAWAI SATU LAGI NERIAKIN ADA MAFIA DI PINTU DEPAN!! MAFIANYA TERIAK NAGIH UTANG! HOWARD MENERIAKKAN PENANGGUHAN BAYARAN DAN MENJANJIKAN BUNGA LEBIH!!! Kalian yang merasa gak nyaman dengan capslock semua kayak gitu, niscaya akan sangat kesel ngikutin dialog film ini. Semuanya diletuskan keluar, semuanya pakai tanda seru!! Ribut, KACAU BELIAU!!

Aku awalnya enggak suka sama gaya film ini. Sure, di dunia nyata orang memang wajar bisa sepanik dan seheboh itu kalo ada masalah, bakal sengotot itu kalo berargumen, mengeraskan suara supaya didengar. Namun buatku yang introvert, itu terlalu berisik. Rasanya kacau sekali. Aku akan keluar ruangan kalo sekitarku mulai bising. Cabut ke tempat yang lebih tenang. Nonton film ini, aku juga pengen banget melengos. Mengasingkan diri ke game Duel Links or something. Terlebih, si Howard ini ‘penyakit’nya parah banget. Susah untuk peduli sama penjudi kayak dia. Yang udah dapat uang bukannya segera lunasin hutang malah berjudi lagi. Yang sampe rela nipu; ada adegan di pelelangan yang dia sengaja nyuruh temannya terus menaikkan harga Opal karena dia tahu ada pelanggan yang udah begitu tertarik sama Opalnya. Howard terus saja mengambil keputusan berbahaya yang membuat kita ingin meneriakinya bersama-sama. Dia yang seharusnya adalah seorang ayah malah mempertaruhkan keselamatan keluarganya. Namun diam-diam film berhasil menyokolkan kuku-kukunya kepada kita. Mencengkeram kuat-kuat. Ada perasaan ingin melihat Howard akhirnya berhasil setelah semua kegagalan dan things go wrong itu. Terutama di pertaruhan besar pada babak ketiga itu. Aku merasa kita exactly seperti tiga mafia yang dikurung oleh Howard; duduk di lantai memandangnya dengan kesal dan benci tapi di dalam hati mendukung dia untuk berhasil – menginginkan dia untuk, sekali ini saja, berhasil. Film begitu handalnya nge-skill perasaan kita sebab pada ending bakal ada suatu peristiwa yang akan membuat kita yang sudah merasa sepenuhnya di belakang Howard menjadi tertegun. Aku harap aku enggak merusak apapun buat pembaca ulasan yang belum nonton filmnya dengan mengatakan soal ending, soalnya Uncut Gems ini adalah tipe film yang harus ditonton sendiri tanpa tahu apa yang harus ditunggu saat menontonnya.

Segala hingar bingar berlangsung mengisi narasi yang juga berjalan dengan amat cepat. Ingin rasanya menghentikan layar sesaat buat menikmati visual, dan mengambil nafas. Namun film tidak meminta kita untuk beristirahat, kita harus menghormati permintannya. Sebab kekacauan, ke-frantic-an yang digambar oleh film sebenarnya demi memparalelkan – menunjukkan- bahwa Howard juga sedang ditempa oleh tekanan dan stress. Sama seperti batuan yang ia dewakan untuk dilelang. Adegan pembuka dan penutup yang artsy film ini literally menyamakan Howard dengan batu permata. Kita dibawa melihat menembus ke dalam batuan, melihat urat-urat permata secara mikroskopis, begitu dekat, kemudian beralih begitu saja ke isi dalam tubuh Howard. Yang disugestikan adalah dua benda ini telah ditempa dengan tekanan, melewati berbagai stress, ‘suhu yang panas’, sehingga meskipun dari luar tampak seperti bongkahan tak penting, tetapi ada yang berharga di dalamnya. Sebuah seni, kalo boleh dibilang. Howard memberikan hidupnya sebuah keindahan,

yang memang begitu personal sehingga hanya dia dan beberapa orang yang juga hidup penuh stress bisa mengerti.

 

Hidup ini keras. Setiap aksi selalu ada konsekuensi, dan dibayangi oleh resiko. Howard menikmati menempuh resiko-resiko. Ia bahkan seperti lebih menikmati resikonya ketimbang reward besar di balik resiko tersebut. Shot terakhir Howard memberitahu kita keindahan yang ia alami di dalam benaknya. He’s winning in life, big-time, dengan cara secantik permata Opal. Howard adalah gambaran miring seorang pencari nafkah yang percaya bahwa perjuangan dan resiko itu harusnya dinikmati. Ya, sampai mati.

 

Film ini bukanlah peringatan bahayanya judi, kau enggak boleh candu bertaruh karena itu merugikan bagimu. Uncut Gems meletakkan kita tepat di belakang Howard, supaya kita merasakan hidup ‘kacau’ orang ini. Kita, yang hidupnya biasa-biasa aja. Kita yang tentu saja lebih memilih secure secara finansial. Kita, yang mungkin merasa terlalu sial untuk mengadu nasib. Kita-kita ini disuruh oleh Uncut Gems, “hey coba deh jalani hari seperti Howard, lihat dulu, mungkin kalian suka”. Film enggak lupa untuk menetapkan kepada kita bahwa bahayanya memang sangat tinggi, hidup akan hancur jika gagal. Tapi rasa puasnya sungguh luar biasa. Film ingin kita mencicipi sedikit ini. Sukur-sukur kita enggak ikut kecanduan setelah merasakannya.

 

 

 

Lancang sekali memang film ini, membawa perasaan kita naik turun mencemaskan penjudi, bersorak bersamanya, sekaligus merasa kesal sama ulahnya. Bukan tokohnya yang mengalami perubahan, melainkan kita yang nonton. Howard tetap kecanduan judi dari awal hingga akhir. Reaksi kita terhadapnya yang berubah. Film ini memang sedikit menyentil persoalan kepercayaan kita terhadap suatu hal – hal spiritual dalam meyakini sesuatu, bahkan jika itu adalah kemenangan yang tak pasti -sebab di sini tokohnya disebutkan mulai dari Yahudi hingga menjadikan Opal sebagai jimat keberuntungan. Bicara soal kepercayaan, toh duo sutradara bersaudara film ini memang nekat mempercayakan peran-peran kepada yang enggak terbiasa dalam film. Adam Sandler didukung oleh pemain basket, komedian, musisi, dan pemain-pemain baru. Namun hasilnya benar-benar terbayar keren. Ini adalah film yang unik, endingnya devastating, dan ini adalah film yang really loud. jika kalian suka lihat orang ngobrol teriak-teriak kalian akan lebih menyukai film ini daripada aku.
The Palace of Wisdom gives 7.5 gold stars out of 10 for UNCUT GEMS.

 

 

 

That’s all we have for now.

Pernahkan kalian berjudi? Apa hal paling berharga yang pernah kalian pertaruhkan dalam hidup? Menurut kalian kenapa sih orang bisa sampai kecanduan berjudi – apakah memang menang besar begitu penting?

 

Share  with us in the comments 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.