Tags

, , , , , , , , , , , ,

 

Apa asiknya ngadain pesta tapi tanpa orang. Maka WWE pun memutar otak mereka, hingga akhirnya menemukan konsep baru yang membuat SummerSlam, si Pesta Terbesar di Musim Panas kali ini bisa tetap meriah oleh penonton yang hanya bisa menyaksikan dari rumah. Pada SummerSlam 2020 kita melihat aplikasi dari konsep yang disebut WWE sebagai ThunderDome.

Tribun penonton di sekeliling ring disulap menjadi barisan LED, yang akan menampilkan wajah ratusan fans yang menonton dari webcam masing-masing. Such a fun concept, kita yang di Indonesia juga bisa mendaftar untuk jadi penonton di sana, dan ternyata memang konsep ini terlihat keren di TV. WWE berhasil menemukan cara untuk membuat wajah-wajah penonton ini mendistraksi kita dari atraksi yang sesungguhnya. Mereka melakukannya demi mendapatkan keriuhan fans yang tepat untuk menghidupkan suasana. Tepuk tangan dan sorakan itu jelas jauh lebih baik daripada yel-yel maksa dari ‘penonton’ di Performance Center, seperti yang selama ini kita dapatkan semenjak pandemi. Menonton SummerSlam kali ini, rasanya nyaris sama seperti menonton acara WWE sebelum Corona. Dan untuk membuat hal lebih greget, WWE yang kayaknya lagi murah rezeki, mengembalikan pyro ke arena! Jadi, ya, pesta kali ini memang beneran rame oleh sorakan, lighting, pyro. Dan cup!

Kalo di Indonesia, mungkin acara ini udah masuk rekor Muri sebagai Pertunjukan TV Live dengan Penonton Virtual Terbanyak

 

 

As exciting as seeing Street Prophet’s entrance, kita-kita penonton gulat ini tentulah akan tetap menomorsatukan aksi di atas ring. SummerSlam 2020 tidak punya pertandingan spesial, dengan momen atau spot yang luar biasa mencengangkan. Walau sekilas itu terdengar seperti sesuatu yang buruk, tapi pada kenyataannya tidak sejelek itu. Karena pada pay-per-view itu semua partai terasa berimbang. Dengan outcome yang terarah, entah itu sesuai dengan gimmick/tema acara ataupun didesain untuk mendeliver cerita. Jadi, meskipun tidak ada satu pertandingan yang mencuat, acara ini sebaliknya juga tidak punya banyak kelemahan. Hanya ada satu pertandingan yang benar-benar terasa kurang memuaskan, kita akan bahas itu di bagian akhir.

Untuk sekarang aku mau bicara soal seorang non-pegulat bikin kejutan di atas ring! Well, sebenarnya dua orang, karena that happened twice dalam dua hari ini! Pertama kita melihat Pat McAfee menyuguhkan pertandingan yang lebih menghibur daripada keseluruhan acara Raw minggu lalu di NXT TakeOver hari Sabtu. Dan kini, di SummerSlam ini kita melihat anak Rey Mysterio, si Dominik, berhasil membuat kita berjingkrak-jingkrak seru saat melihat dia membanting tulang demi ayahnya, berhadapan dengan Seth Rollins. Yea, time flies fast – rasanya baru SummerSlam kemaren kita menonton Rey dan Eddie Guerrero rebutan hak asuk Dominik yang gemetar jadi saksi di pinggir ring, dan sekarang kita melihat Dominik itu terbang dengan jurus-jurus Rey dan Eddie! Jelas bukan hanya waktu yang bisa terbang di sini! Namun sebenarnya, yang membuat partai ini menghibur adalah character-work yang kuat dari kedua kubu. Rollins sedari awal sudah menunjukkan permainan heel yang istimewa dengan muncul mengenakan attire tribute untuk kostum pertandingan legendaris Mysterio di WCW. Bergerak mulai dari sana, Rollins menunjukkan pemahamannya terhadap psikologi yang diniatkan oleh cerita. Karena tidaklah logis jika Dominik bisa mengungguli Rollins yang sudah tinggi jam terbang, maka Rollins ‘memberikan’ Dominik celah untuk mengoutsmart dirinya dengan kerap meledek atau talk trash. Ada satu momen ketika Dominik berhasil menghindar dari Curb Stomp, dan nyaris mencuri pertandingan. And that was really good. Walaupun match ini agak kepanjangan, tapi mereka berhasil mendeliver cerita, dan itulah sebabnya jadi tetap terasa menghibur.

Narasi-narasi drama di WWE belakangan memang lagi keren-kerennya. Salah satu yang paling dipush adalah soal Bayley dan Sasha Banks, dengan perjuangan Asuka sebagai bumbu yang bikin sajian ini semakin pedes. Di sini Asuka bergulat dua kali, melawan Banks dan Bayley, memperebutkan sabuk mereka bergantian. But really, di drama ini Sasha Banks adalah tokoh utamanya. Urutan pertandingan tersebut jadi kunci yang penting, dan SummerSlam melakukannya dengan benar. Pertama Banks dibuat khawatir saat Asuka berhadapan dengan Bayley, karena bukan saja dia mencemaskan sohibnya, Banks juga mencemaskan bakal berhadapan dengan Asuka yang seperti apa nanti. Apalagi komentator juga memberikan subteks bahwa Bayley dan Asuka merupakan yang paling berprestasi dari NXT, keduanya telah mencapai semua. Perbedaan Asuka dan Bayley adalah Bayley belum pernah menang Royal Rumble, dan reigns NXT Bayley diakhiri oleh Asuka sendiri. Ini menciptakan tekanan – yang terdeliver keren lewat ekspresi Banks. Maka Banks aktif membantu Bayley. Dan saat tiba giliran dia melawan Asuka, kita bisa merasakan urgensi darinya.

Setiap kali bertanding, Asuka dan Banks selalu menyuguhkan pertarungan yang keras, dengan banyak gerakan counter yang seperti dilakukan impromtu karena keduanya sama-sama intens. Dalam SummerSlam ini juga seperti demikian. Dan jika ini sebuah film, maka ini adalah cerita tentang kegagalan Sasha Banks. Kejadian akhir pada match Banks dibuat mirip dengan kejadian akhir di match Bayley. Perbedaannya tentu saja terletak pada kali ini siapa yang berada di luar dan seharusnya membantu.

Tampangmu ketika menyadari kau tak pernah menang setiap mempertahankan sabuk di PPV

 

Menakjubkan gimana WWE berhasil menarik-ulur dan menggoda kita dengan storyline Banks-vs-Bayley. Kita sudah dapat kisah ‘persahabatan’ mereka ini dari tahun 2018 loh. Aku gak tau, mungkin WWE bingung mau ngasih posisi face dalam skenario tersebut untuk siapa. Yang jelas, dengan build up dan pengembangan seperti ini, kupikir kita semua bisa berharap untuk pay off yang bener-bener pecah. Karena toh yang sesimpel storyline Mandy Rose dan Sonya DeVille saja bisa worked greatly. Semua orang respek sama Sonya sekarang, aku yakin; setelah promonya yang keren di Smackdown sebelum acara ini. Akan menarik untuk memantau bagaimana WWE mengakali stipulasi ‘loser leaves’ ini, mungkin setelah kasus yang menimpanya di real life Sonya memang butuh rehat sebentar, tapi kita bisa yakin bahwa dia akan comeback one way or another.

Match teraneh di acara ini adalah Kejuaraan WWE antara Drew McIntyre melawan Randy Orton. Aneh dalam artian yang sebagian besar positif. Partai ini, menilik dari storyline dan star power, seharusnya jadi main event. Namun WWE mengincar sesuatu yang benar-benar ‘you’ll never see it coming’ untuk menutup acara. Sehingga partai Kejuaraan WWE ini mendapat arahan yang berbeda, meski sama-sama masih dalam lingkup tajuk ‘you’ll never see it coming’. Dan inilah yang membuatnya jadi aneh-tapi-menarik. Both Orton dan McIntyre sudah sah jadi papan atas, mereka punya semua; kharisma, skill, segala macam. Interestingly, dalam pertandingan ini tidak satupun dari mereka yang berhasil menyarangkan special move masing-masing. Tidak ada RKO. Tidak ada Claymore (so it would be clay-less xD). Pertarungannya seru, kelas partai utama, tapi tidak berlangsung seperti yang kita semua sangka. Malah, seingatku aku belum pernah menyaksikan pertandingan sekaliber ini, dengan superstar top semacam mereka, yang berlangsung tanpa finisher.

Dengan tema You Will Never See It Coming, dalam acara SummerSlam ini WWE ingin membuktikan bahwa mereka masih bisa memberikan kita kejutan.

 

‘It’ dalam ‘You’ll never see it coming’ ternyata merujuk kepada Roman Reigns. Sungguh sebuah kejutan baik yang beneran tidak terduga. Bukan saja menyelamatkan kita dari main event yang uninspiring antara The Fiend melawan Braun Strowman, tapi sepertinya juga penyelamat rating acara WWE untuk ke depannya. Tapinya lagi, ‘It’ di situ ternyata juga merujuk kepada Alexa Bliss. Yang benar-benar tak kelihatan wujudnya. Padahal Bliss jadi faktor penting dalam storyline antara Strowman dengan Bray Wyatt. Aneh jika karakter ini tidak dimunculkan karena jadi tidak ada pay off. Semua orang sudah terinvest ke dalam cerita mereka yang melibatkan Bliss. Membuatnya tidak ada hanya membuat penulisan/bookingan seperti trying too hard untuk menjadi tak-tertebak. It’s also weird saat ada juara dan ada pemenang MITB di satu tempat, tapi saat sang juara tak berkutik, si Mr. MITB tidak datang menggunakan kesempatan.

Padahal aku sekalian pengen lihat gimana kocaknya The Fiend kena Caterpillar

 

 

 

Geng Retribution juga absen di sini. Padahal selama ini mereka selalu datang mengganggu acara WWE. Mereka di sini hanya nongol di video package. Yang menariknya adalah kaos baru si Roman Reigns. Tulisannya ‘Wreck Everyone and Leave’. Apakah menurut kalian Reigns ada sangkut pautnya dengan Retribution? Anyway, SummerSlam 2020 cukup menghibur. Matchnya fairly good, enggak ada yang terlalu unggul, ataupun terlampau jelek. Main event-nya lah yang paling parah, tapi tertebus oleh kejutan yang menyusul. Selebihnya ada yang bagus tapi agak kepanjangan kayak matchnya anak Mysterio, ada yang terlalu ngikut tema kayak Kejuaraan WWE. Milih Match of the Night di sini cukup susah, tapi aku akan membagikannya kepada pertandingan yang punya storyline yang paling matang, dan aksi yang garang. MATCH OF THE NIGHT dijatuhkan kepada Asuka melawan Sasha Banks.

 

 

 

 

Full Results:

1. SMACKDOWN WOMEN’S CHAMPIONSHIP Bayley mempertahankan gelar dari Asuka
2. RAW TAG TEAM CHAMPIONSHIP Street Prophet retains over Andrade and Angel Garza
3. NO DISQUALIFICATION LOSER LEAVES WWE Mandy Rose dikalahkan meja, eh maksudnya, Mandy Rose mengalahkan Sonya Deville
4. STREET FIGHT Seth Rollins menghajar Dominik Mysterio
5. RAW WOMEN’S CHAMPIONSHIP Asuka merebut kembali sabuk dari Sasha Banks
6. WWE CHAMPIONSHIP Juara bertahan Drew McIntyre ngalahin Randy Orton
7. UNIVERSAL CHAMPIONSHIP The Fiend Bray Wyatt jadi juara baru mengalahkan Braun Strowman 

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA