Tags

, , , , , , , , ,

 

Dengan Fastlane berada di antara WrestleMania dan Elimination Chamber, kali ini ‘Road to WrestleMania’ terasa jadi panjang banget. Aku gak ingat perjalanan menuju puncak itu bisa jadi seboring ini sebelumnya. I mean, sebenarnya sudah sejak 2016 WWE mengubah jadwal mereka dari yang tadinya hanya ada dua event (Royal Rumble dan No Way Out/Elimination Chamber) dalam kurun dua bulan menjelang WrestleMania, menjadi tiga event. Fastlane atau occasionally Roadblock atau satu pay-per-view ditambahkan sebagai filler/teaser WrestleMania. Dan selama itu, buatku, ya fine-fine aja. Biasanya pada Fastlane, cerita pertandingan-pertandingan yang diusung untuk WrestleMania sudah fixed. Tahun lalu bahkan Fastlane ditiadakan, dan diganti dengan ppv hura-hura di Arab Saudi. Jadi, meskipun kita tahu pertandingan di acara ini tidak penting, tapi setidaknya kita sudah hype ke WrestleMania. Tahun ini tidak terasa seperti demikian.

Fastlane selalu akan jadi ‘filler show’, tapi Fastlane tahun ini bahkan terasa lebih parah karena walking into it, WWE jelas sekali masih belum punya visi untuk WrestleMania.

 

Cerita yang ada dalam acara ini, berbagai rivalry yang bakal mengisi partai-partai di WrestleMania, masih seperti ngacak. Antara kemenangan Edge di Royal Rumble, ke memilih Roman Reigns yang sedang hot-hotnya sebagai pemimpin Smackdown, ke ‘kemunculan’ super-dramatis Daniel Bryan ke skena kejuaraan di Elimination Chamber; jalan cerita ini terasa memiliki cabang, yang tidak diniatkan melainkan cabang yang muncul karena WWE bersikap ‘lihat perkembangannya entar’. Kejuaraan Tag Team (baik divisi cowok maupun cewek) sama-sama tak-kelihatan hilalnya; dengan juara Tag Team cewek malah keseret dalam seteru Kejuaraan yang lain – praktisnya membuat mereka tak punya kandidat alias bangunan seteru yang solid untuk WrestleMania. Pada Fastlane kali ini, kita malah melihat beberapa feud baru nongol. Inilah yang menyebabkan jalan itu rasanya panjang sekali. WrestleMania hanya berjarak tiga minggu dari Fastlane, dan dengan melihat beberapa feud baru tampak mulai menuju fix pada Fastlane ini, maka kemungkinan besar pertandingan di WrestleMania akan terasa kurang hype karena praktisnya hanya ada tiga minggu untuk dibangun.

Seth Rollins pake term vision seperti menunjukkan bahwa Vince baru beres nonton serial Marvel

 

Aku sebenarnya udah hype banget sama Sasha Banks melawan Bianca Belair di WrestleMania nanti. Mereka punya ‘brand’ yang sama-sama menarik untuk diadu, untuk dijual. Yang satu The Boss, satunya lagi EST. Jangan dulu soal gimana nanti pertandingannya, ngebayangin seteru mereka aja udah bikin menggelinjang. Tapi ternyata WWE sama sekali tidak menemukan cerita yang cocok untuk kedua pegulat perempuan masa-depan ini. WWE malah ngebuild mereka ke dalam trope cerita penantang-yang-jadi-teman. Trope yang udah usang karena udah berkali-kali dilakukan. Dua superstar yang harusnya jadi rival, malah jadi satu tim dan mereka berusaha merebut sabuk tag team, hanya untuk menemukan bahwa mereka enggak cocok satu sama lain dan baru akhirnya berantem. Betul-betul sebuah kesempatan yang mubazir. Banks dan Belair harusnya punya dua bulan untuk saling mengungguli, saling ‘ribut’ mengembangkan karakter masing-masing, tapi alih-alih itu, mereka dibuat jadi sok-sok berteman dan mengejar sabuk dari juara yang juga enggak punya cerita apa-apa.

Makanya match tag team mereka di sini hambar sekali. Kita tidak sekalipun percaya mereka bakal menang. Kita tahu mereka bakal berantem. Dan seperti AEW dengan ledakan yang kecil dan malu-maluin, momen Belair dan Banks berantem di match ini pun terasa kecil dan malu-maluin. Dilakukan dengan basic, dan juga kikuk banget. Sasha Banks selalu bagus meranin karakter jahat, namun bahkan di sini pun dia tampak tak-meyakinkan. Shayna dan Nia Jax, the actual tag team champions, juga dirugikan oleh match ngadi-ngadi kayak gini, karena mereka seharusnya pun punya waktu dua bulan untuk membangun seteru dengan penantang yang lebih kredibel. Juara Tag Team kita sayangnya hanya jadi bidak dalam build-up konyol kejuaraan cewek yang harusnya bisa unik dan benar-benar gede.

Di Fastlane yang udah semepet ini dengan WrestleMania, WWE baru mulai memperkenalkan kita dengan feud-feud beraneka rupa. Ranging from Apollo Crews yang berganti karakter – yang ternyata menarik dan bikin penasaran banyak orang, hingga ke feud yang tak seorang pun minta, yakni antara Shane McMahon dengan Braun Strowman. Kalo menurutku pribadi sih, orang yang ngepitch Shane lawan Braun itu kudunya dipecat, tapi kalo ternyata ini idenya Vince sendiri ya apa boleh buat. Yang jelas, Shane dan Braun punya build yang begitu bego – melibatkan seember penuh cairan ijo (emangnya ini Nickelodeon!), sehingga fans mulai gusar di sosial media, dan WWE menghadiahi kita yang telah menyuarakan opini dengan mengubah match mereka di Fastlane ini menjadi Braun melawan Elias. Ini udah kayak kata bijak dari Minang. “Batuka baruang jo cigak”. It was a really troll move dari WWE. Satu-satunya hal yang bikin mata kita melek cuma Elbow Drop dari Elias, sisa matchnya datar, dan Shane dan Braun kemungkinan besar tetap akan jadi bertanding – di WrestleMania!

Kadang-kadang memang WWE seaneh itu. Kadang-kadang aku punya perasaan kalo Vince itu gak suka lihat kita senang, sebelum dia nyuruh kita untuk senang. Buktinya, fans udah tertarik ama rivalry antara Apollo Crews dengan Big E, tapi WWE memutuskan untuk meneruskan build up rivalry tersebut dengan cara yang… awkward mungkin kata yang tepat. Aku gak percaya akhiran match tersebut adalah botch. Jadi, Apollo ngeroll up Big E, dihitungan kedua Big E mengcounter sehingga kini dia yang ngepin Apollo, dan menang. Namun yang kelihatan di kita adalah mereka guling-gulingan dan wasit menghitung sampai lima. Sekali lagi, troll move dari WWE yang memutuskan untuk mengakhiri pertandingan Fastlane kedua superstar yang sudah saling membenci ini dengan sesepele itu. Padahal feud mereka yang menarik itu perlu untuk berakhir dengan big ending (no Big E pun intended). And also, intro musik Apollo Crews yang dia neriakin namanya itu cringe banget, mestinya ganti aja sama apa kek, nigerian war cry juga bisa.

Vince juga kayaknya baru beres nonton Black Panther.

 

Padahal kalo mereka mau, mereka bisa kok ngasih yang beneran seru dan menarik. Sheamus lawan Drew McIntyre, misalnya. Walaupun udah tiga kali nyaris berturut-turut kedua superstar itu ditandingkan, tapi WWE masih bisa nemuin narasi yang sesuai dan tetap menjaga hype pertandingannya. Eksekusinya pun beneran deliver. Match No-DQ kedua superstar-satu-kampung itu jadi total intens. Banyak spot-spot brutal yang bikin kita terhibur. Endingnya pun pas dan menutup, enggak kayak dipanjang-panjangin. Match ini fungsinya adalah untuk mengembalikan kembali (sekaligus juga reinvent) Drew McIntyre sebagai penantang kejuaraan untuk WrestleMania. Yang sedikit gak klop buatku adalah, seharusnya mereka juga ngebuild sang juara baru, yakni Bobby Lashley. Aku pikir Lashley bakalan muncul di sini, sekadar ngasih ‘message’ atau apa, tapi tidak.

Match yang benar-benar pas sesuai perkiraan, dan bekerja dengan efektif memenuhi fungsinya justru adalah match yang bukan exactly a match. Alexa Bliss melawan Randy Orton, pertandingan langka cowok melawan cewek, yang semua orang tahu akan berlangsung dalam gimmick teatrikal. Alias dengan gimmick editing kamera dan efek visual. WWE toh berhasil membuat ini tidak konyol dan menarik untuk disaksikan, meskipun kalo kata temenku “keliatan jelas bo’ongnya”. WWE kali ini membawa gimmick teatrikal tersebut lebih dekat ke atas ring. Kita akan melihat bola api terbang dan set lampu yang jatuh nyaris niban Orton, yang editannya cukup seamless. ‘Match’ berakhir dengan seperti yang sudah diduga oleh fans, yakni dengan kemunculan The Fiend. Serunya, WWE berhasil ngasih dua kejutan kecil. Pertama berupa penampilan baru dari The Fiend.

Dan kedua, cara Alexa Bliss ngepin Orton lol.

 

 

Pilihanku sebagai MATCH OF THE NIGHT jatuh kepada main event Universal Championship antara Roman Reigns melawan Daniel Bryan. Secara kualitas, match ini seru dan benar-benar bekerja dalam lingkup sebuah narasi. Bryan ingin mengalahkan Reigns, secara spesifik dengan membuatnya tap out. Maka sepanjang match, kedua superstar ini berusaha menunjukkan narasi tersebut. Bryan berusaha menjegal Reigns, berusaha menguncinya. Sedangkan Reigns berusaha mengoverpower Bryan. Simpel, tapi efektif. Bikin match jadi seru karena ada dinamika yang berjalan. Menjelang akhir, match ini memang jadi agak chaos ala-ala match di Attitude Era (meriah oleh interference dan kebegoan wasit), tapi narasi tadi tetap konsisten dilakukan. Kita akan melihat Reigns beneran tap out atau tidak; itulah yang diangkat terus oleh match ini. Nilai minusku untuk match ini cuma di-build up dan kehadiran Edge sebagai enforcer, yang menurutku kurang beralasan. Karena lucu aja kenapa Edge begitu peduli siapa yang bakal menang, padahal dia sendiri toh sudah pasti bertanding di WrestleMania. Tindakan Edge di sini seperti build up ke arah dia menjadi heel/antagonis, tapi bukankah masih ada cara lain untuk membuat dia menjadi jahat?

 

 

WWE Fastlane 2021 adalah show filler yang kalo gak ditonton pun sebenarnya gak rugi, kita tidak akan melewatkan banyak. Hanya ada satu match yang beneran penting yakni Reigns vs. Bryan, dengan campur tangan Edge. Dan satu match lagi yang fungsinya untuk pure-hiburan aja, yakni Alexa Bliss vs. Randy Orton. Selebihnya, bland, dengan beberapa aksi ring yang cukup seru. Berikut full resultnya:

1. WOMEN’S TAG TEAM CHAMPIONSHIP Shayna Baszler dan Nia Jax bertahan lagi dari Sasha Banks dan Bianca Belair
2. INTERCONTINENTAL CHAMPIONSHIP Big E tetap juara ngalahin Apollo Crews
3. SINGLE Braun Strowman menghajar Elias
4. SINGLE Seth Rollins defeated Shinsuke Nakamura
5. NO HOLDS BARRED Drew McIntyre bikin Sheamus babak belur
6. NO-DQ(?) Alexa Bliss dibantu The Fiend mengalahkan Randy Orton
5. UNIVERSAL CHAMPIONSHIP Daniel Bryan gagal merebut sabuk dari Roman Reigns

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.