Tags

, , , , , , , , ,

 

 

Mengutip jargon superstar paling ‘nyetrum’ dalam sejarah olahraga-hiburan:

Finally…, the crowds have come back, to, Wres-tle-Maniaaaaaa!!!

Tentu saja, penonton-langsung di arena sangat vital perannya dalam acara hiburan seperti WWE. Makanya, malam kesatu dari WrestleMania 37 ini jadi malam bersejarah. Malam ini menandakan satu tahun perjuangan WWE sebagai show orang-orang bergulat untuk tetap mengudara tanpa penonton di arena, dan bahwa perjuangan itu kini usai sudah. Penonton sudah diperbolehkan hadir, tentu saja dengan mematuhi protokol kesehatan. Dan untuk menyambut mereka semua, sudah barang tentu WWE harus menghadirkan sesuatu yang spesial. Kata sambutan dari Vince McMahon himself (dengan jejeran ‘cast’ dan pengurus berbaris bersamanya), dan sebagai pertandingan yang paling pertama haruslah pertandingan yang dahsyat. Sudah barang tentu, musik pertama yang penonton dengar itu haruslah musik milik seorang pejuang yang benar-benar didukung.

Drew McIntyre merupakan satu-satunya pegulat di locker room itu yang paling pantas mendapat kehormatan tersebut. McIntyre sudah membopong WWE di pundak kekarnya selama pandemi, selama sepi penonton. Performa McIntyre yang sepanjang tahun itu sebagai juara dunia telah memastikan penonton enggak pindah channel. Sehingga make sense sekali – dan sama sekali tidak merendahkan kasta Kejuaraan WWE itu sendiri – McIntyre membuka malam kemenangan WWE atas pembatasan penonton tersebut. Dan teori tersebut memang langsung terbukti mujarab. Penonton di arena langsung sorak sorai (melupakan delay badai yang sempat menghambat acara) saat entrance teatrikal Drew McIntyre. Pertandingan McIntyre melawan Bobby Lashley pun memang sudah dinanti-nanti. Dua powerhouse ini saling hajar, saling banting, saling menunjukkan dominasi – membuat alur pertandingan jadi semakin menarik. Ini adalah salah satu pertandingan pembuka terbaik yang kita lihat dalam dua tahun belakangan. Perfectly signaling that WWE is really back in business.

wmEyooiWEXAAcGRVr

 Bisakah kita melupakan dua special host yang awkward itu dan hanya menikmati set panggung yang menakjubkan?

 

Seperti tahun sebelumnya, WrestleMania kali ini juga diadakan dalam dua malam. Ini membuat WWE punya banyak ruang untuk diisi dengan penampilan lebih banyak superstar. Dan bisa lebih fokus dalam menyusun pertandingan-pertandingannya. Namun tentu saja itu juga mendatangkan pertanyaan-pertanyaan baru yang harus dengan segera ditetapkan oleh WWE sebelum berkembang menjadi masalah. Dua malam itu, apakah berarti acara WrestleMania ini dibagi dua. Like, ketika kita bikin film panjang banget, lalu filmnya kita bagi dua jadi part 1 dan part 2, ditayangkan di waktu berbeda, yang ketika dinilai oleh kritikus, maka penilaiannya akan menganggap dua bagian itu sebagai dua film yang berbeda. Apakah WrestleMania ini juga seperti demikian; apakah pertandingan terakhir di malam kesatu ini bukanlah Main Event yang sebenarnya. Apakah seharusnya aku ngereview satu kali saja nanti setelah malam kedua beres.

Tidak seperti sebelumnya, WWE kini sudah siap untuk memastikan. Kedua malam tersebut bukan part satu dan part dua. Officially, WWE menyebutnya sebagai “WrestleMania 37 Saturday” dan “Wrestlemania 37 Sunday”. Yang menandakan bahwa kedua partai terakhir pada masing-masing malam tersebut adalah benar sebagai Main Event. Dan ini adalah langkah yang adil banget, karena seingatku baru sekali ini dua pemenang Royal Rumble (pemenang cowok dan pemenang cewek) bener-bener dihadiahi posisi main event. Pada malam kesatu ini, yang jadi main event adalah perebutan gelar Smackdown Women’s Champion antara Sasha Banks melawan Bianca Belair. Match yang memang harus disolidifikasi sebagai main event, karena muatan statusnya sebagai pencetak sejarah. Sasha dan Bianca adalah untuk pertama kalinya dua superstar kulit-hitam yang berlaga sebagai main event, yang berlaga memperebutkan kejuaraan tertinggi (sesuai divisinya)! Sebuah feat yang harus dicatat ke dalam history… em, mungkin dalam kasus ini tepatnya ‘herstory’.

Dan match mereka benar-benar terdeliver sebagai pertandingan penutup yang begitu bergengsi. Sejak Bianca didraft ke Smackdown, pertemuannya dengan Sasha sudah jadi dream-match buatku. Aku bersorak ketika Bianca menang Royal Rumble, dan setelahnya, kuakui ketertarikanku terhadap pertandingan mereka ini semakin berkurang. WWE did not do great job dalam ngebuild up cerita seteru mereka. Actually, hampir semua pertandingan atau rivalry di acara WrestleMania 37 ini punya masalah serupa. Terbayang keren, tapi build upnya kurang dari ‘lumayan-memuaskan’. Mungkin WWE sengaja, mungkin WWE ingin nunjukin ke kita kelebihan superstar masa kini. Para superstar kekinian begitu unggul di aksi ring, mereka gak benar-benar butuh build up! Sasha dan Bianca ngedeliver match yang superseru, match yang benar-benar bercerita banyak hal. Mulai dari pembuktian ESTnya Bianca, hingga ke cerita tentang bagaimana Sasha bisa dijuluki sebagai The Boss. Sasha yang terus mengincar rambut Bianca, perfectly membangun rambut tersebut sebagai senjata pamungkas, adalah sentuhan yang manis dalam alur pertandingan ini.

wm159487363_20361268393

Pasti pedih-pedih pas mandi

 

Untuk urusan mini-build up seperti begitu, memang tim WWE jago sekali. Di sini kita juga melihat gimana perfectnya WWE ngetease hal-hal seperti UFOnya Cesaro ke Seth Rollins, pembalasan dendam Braun buat Shane si tukang bully, dan aksi gulat Omos, bahkan aksinya si seleb Bad Bunny. WWE benar-benar tahu apa yang ingin kita lihat, kemudian ngeshape itu perlahan-lahan. Narasi yang diangkat adalah bahwa Rollins benci banget dipermalukan sama jurus puter-puternya Cesaro, jadi gerakan tersebut hanya benar-benar dilakukan di saat yang tepat. WWE tahu kita semua gak mau lihat Braun melawan Shane, jadi mereka membentuk match tersebut sebagai pesan moral, yang dilakukan dengan cukup kreatif lewat pertandingan di dalam kandang. Sampai di detik akhir sebenarnya aku masih kesal kenapa harus New Day lagi yang nampil di WrestleMania, tapi kemudian aku sadar bahwa itu semua adalah soal Omos saat komentator mulai menyebut bahwa yang dilakukan Omos di sini adalah pencapaian debut terbesar dalam beberapa tahun terakhir. New Day suka ngereference Dragon Ball, well, di match ini, Kofi dan Xavier Woods persis kayak Gohan dan Krillin yang dihajar bolak-balik oleh Nappa. Dan Bad Bunny… man, WWE sepertinya benar-benar sudah mulai selektif terhadap seleb yang bakal mereka ‘kasih ijin’ bertanding. Meskipun dari luar tampangnya snob dan gak-meyakinkan, Bad Bunny benar-benar punya move loh! Pertandingan tag teamnya bersama Damian Priest melawan Miz dan Morrison (original Dirt Sheet!) termasuk yang paling menghibur malam ini. Priest gak banyak tampil – dia lebih kayak abang yang jagain adiknya – dan sebagian besar aksi dilakukan oleh Bad Bunny sendiri. Termasuk gerakan Bunny Destroyer yang bikin takjub semua orang di arena!!

WWE mungkin memang sudah berhasil menaklukan corona (terbukti dari banyak juga penonton di arena yang masker mereka ‘kelupaan’ dipasang), tapi bukan berarti sudah tidak ada masalah. Acara ini sebenarnya sempat terdelay oleh cuaca buruk. Sekitar tiga-puluh menit di awal, arena sempat dikosongkan menunggu hujan berpetir reda, dan WWE mengisi durasi dengan wawancara demi wawancara impromptu. Keprofesional kru diuji. Namun sepandai-pandainya Jeff Hardy meloncat, sesekali bakal keselimpet juga. Botch-botch teknis secara sporadis terjadi. Mandy Rose yang jatuh terjerembap saat berjalan di ramp yang tampaknya masih belum kering dipel, suara mic yang gak stabil, announcer yang salah sebut nama pemenang – mungkin karena lagi rusuh di belakang sana. Hal-hal seperti itulah. First-half show ini terasa agak messy, tapi bisa dimaklumi. Meskipun sebenarnya aku cukup penasaran, apakah delay 30 menit itu menyebabkan beberapa match harus dipotong durasinya? Apakah karenanya, para superstar harus memodifikasi match yang sudah mereka latih sebelumnya untuk menyesuaikan waktu kembali? Jika iya, tentunya ini menambah nilai bagi keprofesionalan mereka semua. 

wmBayley

Acara ini butuh lebih banyak Bayley

 

Yang mengganggu buatku sebenarnya lebih ke presentasi acara. Ada satu match yang terasa mengganjal. Seperti gak klop dengan konteks acara ini. Konteks berupa bahwa malam kesatu ini sama pentingnya dengan malam kedua nanti. Match itu adalah pertandingan tag team turmoil divisi cewek. Stipulasi pertandingan tersebut adalah pemenangnya akan menantang juara Tag Team Nia Jax dan Shayna Baszler pada malam kedua esok. Sehingga ada kesan ‘naik level’ di sini. Ada kesan antara acara ini memang bersambung ke malam berikutnya, atau kesan bahwa acara ini belumlah puncak. Dan ini mengganggu karena acara dengan main event sebersejarah Bianca lawan Sasha itu haruslah dianggap sebagai acara yang sama pentingnya – tidak ada tingkat. Pertandingan Tag Team Turmoil itu sendiri menarik, walaupun gak bagus. Menarik karena akhirannya seperti Natalya melakukan pilihan di luar script. Dia batal nge-Sharpshooter, dan ngetag Tamina. Menyuruh partnernya itu untuk mem-‘finish her’ lawannya. Natalya memberikan kemenangan pin kepada Tamina.

 

Malam Kesatu WrestleMania 37 ini adalah show yang hebat. Penonton yang hadir benar-benar adalah bagian dari show, karena sekarang nonton WWE jadi seru kembali. Berisi match-match menghibur, bahkan ada yang di luar dugaan. Matchnya seru, terangkat dari build-up dan cerita feud mereka yang biasa-biasa aja. Setidaknya ‘rasa spesial’ itu hadir di sini. Di awal, sempat terkendala teknis karena cuaca buruk. Tapi hal yang menjadi satu-satunya kritikanku di sini adalah persoalan match ‘bersambung’ yang bentrok dengan niatan untuk membuat malam ini sebagai pagelaran penting yang punya main event sendiri. Untuk pertandingannya sendiri, aku menobatkan Sasha Banks melawan Bianca Belair, The Boss vs. EST of WWE sebagai Match of the Night.

See you at Night II!

 

 

 

Full Result:

1. WWE CHAMPIONSHIP Bobby Lashley bertahan dari Drew McIntyre
2. NO.1 CONTENDER TAG TEAM TURMOIL Natalya dan Tamina mengalahkan The Riott Squad, Carmella dan Billie Kay, Naomi dan Lana
3. SINGLE Cesaro ngalahin Seth Rollins
4. RAW TAG TEAM CHAMPIONSHIP AJ Styles dan Omos merebut sabuk dari The New Day
5. STEEL CAGE Braun Strowman ngasih pelajaran ke Shane McMahon
6. TAG TEAM Bad Bunny dan Damian Priest menang atas The Miz dan John Morrison
7. SMACKDOWN WOMEN’S CHAMPIONSHIP bianca Belair jadi juara baru ngalahin Sasha Banks

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.