Tags

, , , , , , , , , , ,

Meskipun ditambahin belakangan – alias ceritanya tak terasa berkembang natural karena seperti diubah dari rencana awal, tapi perseteruan antara Roman Reigns dengan Edge dengan Daniel Bryan tak pelak merupakan storyline terflesh-out yang dipunya oleh WrestleMania 37 secara keseluruhan. This is what we invested in the most. Pertandingan mereka ini benar-benar pantas mendapat posisi sebagai pertandingan terakhir. Sebagai main event. Main event di antara main event, kalo perlu. Makanya, WWE menempatkan ini pada Malam Kedua. Dan bicara soal storyline, pertandingan-pertandingan pada Malam Kedua ini memang punya cerita yang lebih terbentuk. Sebut saja seteru Randy Orton dengan The Fiend yang sudah dibangun sejak tahun lalu. Apollo Crews dengan Big E, yang bahkan sudah melewati satu pergantian arahan karakter dalam pengembangannya. Yang komedi seperti cerita teori konspirasi Samy Zayn aja cukup terbuild up. 

WrestleMania 37 Malam Kedua ini, di atas kertas, jadi terasa lebih solid. Padat oleh feud yang bukan cuma gede di nama-nama pemainnya. Apalagi, dengan absennya cuaca buruk yang mengganggu teknis, Malam Kedua diharapkan banyak penonton lebih baik daripada Malam Kesatu. Dan garis standar itu sudah diset dengan cukup tinggi oleh Malam Kesatu, yang sukses menghibur dan heboh walaupun sempat mengalami delay dan berbagai gangguan.

 

Nyatanya, Malam Kedua ini secara kualitas hiburan, dimulai dengan cukup bergelombang. Alias kurang begitu baik. Match horor antara Orton melawan The Fiend yang udah bikin penasaran banyak orang, ternyata enggak benar-benar sebuah match. Setidaknya, bukan dalam sense match yang punya akhir atau penyelesaian untuk feudnya. Match ini ternyata hanya jembatan untuk development berikutnya dari cerita The Fiend. Namun mengatakannya mengecewakan pun bagiku sebenarnya tidak tepat. Karena aku sudah punya dugaan, atau tepatnya kecurigaan. Karena selama ini pandemi ini match dari The Fiend selalu mengandalkan cut-cut teatrikal. Match dan storyline The Fiend yang karakternya supernatural itu didesain khusus untuk masa-masa arena enggak ada penonton. Sehingga WWE bisa bebas bereksperimen dengan trik-trik editing. Sedangkan, WrestleMania 37 sudah diisi kembali oleh penonton. Tanda tanya besar itu jadi muncul; bagaimana WWE melakukan match dan menyambung trik The Fiend ke depannya. Nah, inilah yang ternyata beneran jadi fokus oleh WWE. Orton melawan The Fiend di malam ini terasa sangat bland, karena basically tidak ada hal baru yang bisa mereka lakukan. Sehingga pilihan bagi WWE adalah menyingkat pertarungan, membuat penonton tetap hype dengan efek-efek pada entrance (The Fiend yang terbakar jadi sembuh, Alexa Bliss dengan kotak Jack-in-the-box gede), dan ‘mengganti’ arahan match pakai kejutan atau katakanlah twist dari segi cerita. Alexa Bliss mendistract Fiend, muncul lengkap dengan mahkota duri dan darah hitam mengalir deras dari keningnya.

wm9d0744c6-alexa-bliss-turns-on-the-fiend-as-randy-orton-wins-at-wrestlemania-37

Kenalin, Alexa iBliss

 

Adalah pilihan yang aneh dari WWE untuk menempatkan kejuaraan Tag Team Cewek sesudah pertandingan yang basically cuma promo-drama tersebut. Bukan apa-apa. Hanya saja aku tidak bisa mengingat ada penonton atau fans yang benar-benar minta pertandingan antara Shayna dan Nia, melawan Natalya dan Tamina. Heck, pertandingan ini adalah sambungan dari Malam Kesatu di mana Natalya dan Tamina memenangkan hak untuk menantang juara bertahan. Jadi pada dasarnya, build up pertandingan ini cuma satu hari. Permulaan yang benar-benar rough. WWE harus melakukan kerja ekstra keras membangun simpati kita kepada dua veteran, dua anak legend, dua superstar yang biasanya cuma jadi batu loncatan. WWE bahkan berusaha membuat kita peduli sama seteru antara Nia Jax dengan Tamina, yang pernah jadi rekanan tag team. In fact, Tamina-lah di sini yang dipush sebagai ‘tokoh utama’. And boy, sungguh kerja keras yang nyaris mustahil. Tapi bukan berarti tanpa hasil. WWE justru sebenarnya hampir berhasil dengan push dadakan ini. Aku toh tertarik juga menontonnya. Yang bikin match ini jadi datar, pada akhirnya adalah ke-sloppy-an eksekusi dari superstar.  Aksi di pertandingan itu rangenya mulai dari kayak ngebotch hingga serangan yang benar-benar telak (ampe bikin bibir berdarah!), karena low-key ngebotch itu hihihi….

Show ini pick up the pace setelahnya. Tiga single-match; Satu pertandingan papan-tengah, dan dua kejuaraan mid-card disusun beruntut untuk memastikan kita mendapat tontonan gulat yang berkualitas. Riddle dan Sheamus menyuguhkan kontes fisik yang absolutely entertaining dengan spot-spot gede nan berbahaya. Pertandingan mereka diakhiri dengan penyelesaian menggunakan kombinasi gerakan yang unik. Riddle pun ngesold dampaknya dengan meyakinkan. Dia terduduk bersandar di pembatas arena dengan mulut berdarah. Penilaianku untuk Riddle adalah oke. Pribadinya mungkin memang terlalu ‘sok-berattitude’ seperti yang dikabarkan, tapi sejauh ini dia tampak mau bekerja sama jika itu menyangkut aksi di dalam ring. Dan buatku, itu dulu yang penting.

Kevin Owens dan Sami Zayn, sudah bermain di  level khusus mereka sendiri. Mereka sudah begitu saling mengenal sehingga chemistry dan kekompakan (dalam pertengkaran) itu sudah natural. Mereka di sini berhasil membuat pertandingan yang sepertinya tadinya diniatkan untuk ‘komedi’ menjadi pertarungan legit. Dengan tentu saja tidak sedikitpun mengurangi nilai ‘menghibur’nya. Mereka berhasil membuat pertandingan mereka terasa spesial. Really, mereka gak butuh si Youtuber itu. Logan Paul memang gak menambah banyak untuk pertandingan ini. Dia gak terjun beraksi kayak Bad Bunny yang bikin orang surprise di Malam Kesatu. Surprise pada Malam Kedua ini justru datang di akhir pertandingan antara Big E dengan Apollo Crews. Match mereka dibikin singkat – bahkan mungkin terlalu singkat untuk live up to the name pertandingan Nigeria Drum Fight. Tapi pertandingan ini berfungsi sebagai bridge untuk melanjutkan feud, dan melakukan fungsi itu lebih baik dan memuaskan ketimbang pertandingan Orton dan Fiend di awal. 

wm20210411_WM37_RiddleSheamus_Alt--d0b0152d9fbd8df8a571af53ada17bf6

Sangat keras untuk sebuah pertandingan yang masalah utamanya adalah otoped.

 

Tapi acara ini dengan cepat kehilangan sensasi ‘big moment’nya. Match-match tersebut seru, tapi terasa normal. Semakin ke sini, aku semakin lupa sedang menyaksikan WrestleMania. Hal ini makin terasa pada match Kejuaraan Cewek dari brand Raw. Asuka melawan Rhea Ripley. Dua superstar dengan karakter yang cukup brutal (dibandingkan dengan average karakter superstar cewek yang lain), menyuguhkan pertandingan yang cukup keras, tapi rasanya datar. Kurang bumbu. Absennya cerita seteru yang compelling itu terasa banget di sini. Bahkan penampilan live rock yang mengiri entrance Rhea enggak berhasil mengangkat sensasi pada match ini. Tadinya kupikir ini merupakan kekurangan bagi acara. Namun lantas muncul kemungkinan baru. Bagaimana jika ternyata memang didesain seperti itu oleh WWE. Bagaimana jika WWE sengaja mengurangi intensitas match-match single yang actually bikin penonton penasaran tersebut. Tujuan apa? Supaya main event acara ini benar-benar sukses terasa gede. Bagaimana jika WWE memang sengaja menyimpan seluruh energi kita untuk pertandingan terakhir tersebut.

Ini tentu saja bukan perkiraan liar. Bertahun-tahun nonton WWE memang sudah terbukti, bahwa bukan rahasia umum lagi mereka seringkali mendesain urutan pertandingan untuk goal mempush up pertandingan utama. Menempatkan pertandingan cewek di antara dua pertandingan kejuaraan dunia, misalnya. Untuk kasus WrestleMania 37 ini, yang main eventnya sudah ‘tercemar’ oleh rewrite, yang udah berubah menjadi Triple Threat alih-alih Single Match (pertandingan satu-lawan-satu dipercaya sebagai lebih bergengsi), yang acaranya sendiri sudah dibagi dua dengan beberapa pertandingan filler ditempatkan di Malam Kesatu, jadi masuk akal kalo partai-partai yang berpotensi ‘steal the show’ harus dinerf oleh WWE sendiri. Seperti yang udah kusebut di atas, Roman Reigns dan Edge dan Daniel Bryan perlu untuk dipush-ulang, perlu untuk dikuatkan posisinya. This is the number one story right now. Sedangkan kita tahu, match tersebut mulai banyak dibecandain. Mulai banyak beredar meme soal Daniel Bryan memasukkan dirinya sendiri di dalam perkelahian apapun

wmEyPuUwYWEAEFy52

Kayak ini

 

Dan yang paling lucu ini:

wm168720053_1424098071281278_3347199088636487312_n

 

WWE ingin memastikan bahwa pertandingan tersebut tetap terasa berkelas. Dan mereka melakukan apapun yang mereka bisa. Dan mereka berhasil. Acara ini bergerak dengan tempo yang didesain oleh WWE. Main event pertandingan ini berhasil mengembalikan sensasi ‘big moment’ tersebut. Pertandingan tersebut berhasil mencuatkan cerita dramatis dari tiga superstar yang pulih dari sakit mereka, dan kini berebut spotlight. Tidak ada babyface cemen di sini. Tidak ada antagonis komikal di sini. Semua karakternya tampil dan berkembang dengan balance. Kita dengan gampang jadi peduli. Aksi-aksi mereka pun terdeliver dengan dahsyat. Baik Reigns, Edge, maupun Bryan semua bertanding seperti ini pertandingan terakhir mereka. Segitu emosionalnya pertandingan ini! Terdeliver dengan baik kepada kita karena kita sudah begitu siap, kita tidak lelah oleh berondongan keseruan. Dan kita meninggalkannya dengan semangat dan euforia gegap gempita. Ah, beginilah rasanya sebuah WrestleMania!!

 

 

 

Jadi, kalian bertanya bagaimana perbandingan Malam Satu dengan Malam Dua Wrestlemania 37? Well, jika kita melihat dari segi kualitas pertandingan satu persatu, Malam Kedua punya lebih banyak pertandingan seru nan berbobot. Tapi jika kita lihat secara overall sebagai sebuah acara hiburan, maka Malam Kesatu-lah yang membawa pulang piala. Sepertinya insiden badai dan segala ‘kekacauan’ yang menyertainya telah menjadi hal menguntungkan bagi Malam Kesatu. Karena jadi seperti mencuatkan dirinya sebagai sesuatu yang khusus. Apalagi karena itu adalah benar-benar pertama kalinya penonton bisa nonton kembali di stadion. Malam Kedua sedikit kurang terasa spesial karena WWE ingin memastikan main event mereka – setelah dua malam dan beragam match seru – tetap terasa spesial dan penonton enggak capek, jadi WWE sengaja menurunkan intensitas di tengah. Namun bagaimana pun juga, Kejuaraaan Universal antara Roman Reigns melawan Daniel Bryan melawan Edge berhasil menjadi Match of the Night. Of the Nights, malah, kalo boleh digabungkan.

 

 

 

Full Result:

1. SINGLE Randy Orton def. The Fiend Bray Wyatt
2. WOMEN’S TAG TEAM CHAMPIONSHIP Shayna Baszler dan Nia Jax berhasil bertahan dari Natalya dan Tamina 
3. SINGLE Kevin Owens ngalahin Sami Zayn
4. UNITED STATES CHAMPIONSHIP Sheamus merebut sabuk Riddle
5. INTERCONTINENTAL CHAMPIONSHIP NIGERIAN DRUM FIGHT Apollo Crews jadi juara baru mengalahkan Big E
6. RAW WOMEN’S CHAMPIONSHIP Rhea Ripley menghentikan reigns Asuka
7. UNIVERSAL CHAMPIONSHIP Roman Reigns kembali keluar sebagai juara atas Edge dan Daniel Bryan

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.