Tags

, , , , , , , , , ,

 

Pekan menjelang 21 Agustus merupakan pekan paling heboh bagi penggemar olahraga hiburan pro-wrestling. Ya, meski diawali dengan kembalinya CM Punk ke ring promosi gulat sebelah (setelah tujuh tahun absen karena merasa getir dan makan ati sama bisnis yang ia geluti ini), tapi WWE sebenarnya memegang kunci untuk mengapitalisasi keriuhan penonton/penggemar gulat yang terbakar kembali semangatnya. Akan sangat gampang bagi WWE untuk menyambung euforia tersebut dengan suguhan dan kejutan yang lebih keras lagi, sebab 21 Agustus sudah dimiliki oleh mereka. SummerSlam yang sudah lama dijargonkan sebagai ‘Pesta Terbesar di Musim Panas’ tak pelak akan dihadiri oleh penonton gulat yang enggak sabar, bukan saja untuk melihat kelanjutan/puncak dari beberapa match yang supergede (dream matches kalo boleh dibilang), namun juga enggak sabar untuk melihat langkah counter dari WWE kepada promosi gulat saingannya tersebut.

Antisipasi membendung gede, dan kini semuanya terserah kepada Vince McMahon dan pasukannya!

summerb9b90cc46d000557-600x338

And yet, they still did this

 

Dan dalam sense menutup pekan heboh musim panas, WWE memang melakukannya dengan gemilang. Partai Utama SummerSlam ini adalah pertandingan impian antara dua anak-emas, dengan didasari oleh storyline yang benar-benar mumpuni. Setidaknya kali ini pertemuan antara Roman Reigns dengan John Cena (fresh from The Suicide Squad!) clear dalam peran mana yang baik, mana yang jahat. Reigns dalam selang waktu yang cukup lama meneror Smackdown dengan reign kejuaraan yang licik, tapi juga kuat. Mengakar kepada pandangan sinisternya soal kepala keluarga. Ini mendapat tantangan yang luar biasa ketika John Cena, de facto leader dari generasi pegulat WWE era modern, kembali untuk memberi Roman Reigns pelajaran. Cerita pertemuan kedua nama gede ini aja udah exiciting. Ini kayaknya pertama kalinya, sejak waktu yang lama, aku nonton partai utama starring John Cena dengan semangat. Aku bahkan excited sama kaos baru John Cena yang mash up ama game Mario Bros 3!

Bahkan kesalahan WWE mengadakan stipulasi yang membuat pertandingan mereka jadi ketebak hasil akhirnya (“Jika Reigns kalah, dia keluar dari WWE” – iye iyein aja WWE membiarkan hottest superstar mereka hengkang) hanya mengurangi sedikit keseruan match ini. Match yang udah kuat mengakar karena tiga hal. Storyline yang udah mengakar kuat. Roman Reigns yang aksi dan karakter-work nya semakin kuat serta believable. Serta John Cena yang ngehype jalannya pertandingan dengan pendekatan seolah dia sedang akting dalam film laga! Serius, perhatiin deh Cena di match ini aktingnya ‘lebay’, misalnya ketika dia menyadari itungan wasit dan bergegas menarik tubuh Reigns yang tepar abis kebanting di meja komentator ke atas ring. Besides tiga hal itu, ada satu lagi yang disimpan WWE sebagai kejutan paripurna. The Return of Brock Lesnar!! Ini arena pecah. Hype itu di ubun-ubun ketika Lesnar datang right to Reign’s face. Reign yang langsung ditarik mundur oleh Paul Heyman; ya, Paul Heyman yang sebelum ini kita semua kenal sebagai advokat untuk Lesnar. The Drama!!!

summer841504508

Bray Wyatt ternyata enggak dipecat. Tapi difusionkan dengan Brock Lesnar!!

 

Partai lain yang bikin excited dan dilakukan dengan benar oleh WWE adalah Seth Rollins lawan Edge. Feud yang apinya dimulai sejak tujuh tahun yang lalu. Saat batang leher Edge berada dalam belas kasihan pijakan kaki Rollins. The Architect didn’t pull the trigger, dan di pertandingan ini, Rollins bersumpah dia akan melakukannya. Di lain pihak, Edge mengakui kejadian tersebut membuatnya masuk ke tempat gelap dalam dirinya. Tempat gelap yang sudah lama dia tinggalkan. Dan kita dapat lagu entrance The Brood yang serem itu menghiasi seteru mereka ini! Keren adalah satu kata yang kupakai untuk menggambarkan konflik mereka. Edge yang menggunakan kalimat pertama yang ia ucapkan di atas ring WWE untuk mengintimidasi Rollins menambah banyak kepada bobot cerita mereka. Eksekusi matchnya dilakukan dengan perfect. Sejak dirinya clear untuk beraksi lagi, Edge sebelum ini selalu berusaha membuktikan diri. Match-match dia semuanya kepanjangan. Kali ini tidak. Edge tampak lebih fokus kepada yang actually bisa dia lakukan ketimbang membuktikan diri. Dan hasilnya sebuah match yang seru dan intens. Rollins di sini bertugas sebagai algojo; dia terus mengincar leher belakang Edge. Match mereka jadi ada ritme dan tensi, dan purpose. Inilah yang membuatnya enjoy untuk diikuti. Kita peduli sama setiap gerakan, bantingan, dan counter yang dilakukan.

Keseruan dan physicality match ini diikuti ketat oleh pertandingan Damian Priest melawan Sheamus. Ini melampaui ekspektasiku. Pertandingan mereka nyaris kayak pertandingan gede yang dibuat oleh acara NXT. Mereka saling bergantian mengenai lawannya dengan gerakan-gerakan yang terlihat sakit. Aksinya memang tak sempurna, karena sesekali kita temukan gerakan yang timingnya kurang pas. Either Sheamus tampak menunggu terlalu lama, atau Priest kagok dikit sebelum nyerang. Tapi kalo mengingat ini adalah dua orang berbadan gede yang berantem, kekagokan dan semua itu tadi malah menambah ke aspek realisme yang dipertontonkan. Pertandingan mereka ini terasa seperti yang gak diniatkan untuk bagus, tapi Sheamus dan Priest give it all and make it good.

Dua pertandingan Tag Team yang dijadwalkan mestinya mencontoh hal tersebut. Kejuaraan Tag Team dari Smackdown adalah soal keluarga, sedangkan yang dari Raw adalah soal persahabatan. Mereka sama-sama punya tema, sama-sama melibatkan tim yang sudah terbukti sanggup bikin penonton melotot menatap. Namun kedua pertandingan tersebut hanya berakhir secukupnya. Asal sudah memenuhi fungsi saja. Orton dan Riddle memuaskan penonton lewat kerja sama mereka menumbangkan Omos (dan AJ Styles). Kembar Uso membuktikan mereka bisa kembali kompak sehingga bisa memberi pelajaran pada duo ayah-anak Rey dan Dominik. Match mereka gak pernah terasa lebih besar daripada itu. Aksi dan alurnya pun standar-standar aja.

Itulah, WWE di sini punya kesempatan untuk all-out melakukan counter yang heboh. Mereka punya penutup yang keren, tapi perjalanan menuju klimaks tersebut tidak benar-benar digarap dengan baik. WWE masih pada formula selang-seling antara pertandingan bagus dengan pertandingan cooling-down. Tapi kali ini, cooling downnya agak sedikit kebanyakan. WWE memang punya counter-measure, tapi mereka meletakkannya ke tangan yang salah.

 

Aku yakin gak satupun dari lima puluh ribu penonton di arena itu yang kepikiran bahwa Goldberg lawan Lashley ternyata akan berat di drama. Apalagi drama yang ‘protagonis’nya adalah Goldberg. Dan anaknya. Yang masuk gitu aja, dan gak bisa akting! See, kecenderungan WWE (yang lama-lama bisa jadi penyakit) adalah mereka lebih memilih menampilkan kejutan dibandingkan mengambil langkah yang benar tapi telah diduga oleh penonton. WWE tu kayak alergi menuruti keinginan penonton. Kita ingin Lashley menang dari Goldberg, dalam match yang ‘beneran match’. WWE memberikan match yang ternyata tak lebih dari cutscene dalam video game, Lashley memang menang tapi matchnya gak penting, melainkan cuma untuk memperpanjang story. Sebenarnya ini bagus untuk membangun karakter beringas Lashley, tapi bahkan untuk itu saja pun WWE kayak ngasal aja. Editing Lashley unleash kursi, misalnya, direkam dengan frantic alias terlalu banyak cut. Dramanya jadi gak kenak.

Gulat itu mesti imbang, akting dan aksi. Showmanship dan in-ring skill. Dalam match Jinder Mahal lawan Drew McIntrye kita akan melihat gimana parahnya kalo keseimbangan tersebut gak ada. Matchnya jadi datar sekali. Seteru itu mestinya personal buat Mahal dan Drew, apalagi karena mereka dulunya satu tim. Tapi personal itu sama sekali gak kelihatan dalam pertandingan mereka. Melainkan cuma bag-big-bug yang bahkan gak seru-seru amat. Karena keduanya gagal dalam menceritakan. To their defense, mungkin mereka berdua juga bingung sama psikologi match karena WWE juga gak bener dalam ngedevelop feud tersebut. WWE malah membuat inti dari masalah mereka adalah soal rusak-rusakin barang. Beda lagi kasusnya dengan Alexa Bliss lawan Eva Marie. Dua superstar ini harusnya adalah karakter yang hebat di akting. Mereka seharusnya membuktikan permainan akting mereka bisa membuat pertandingan mereka menarik, menutup kekurangan di departemen aksi. BUT, akting mereka di sini ternyata gak kalah buruknya. Apalagi Eva Marie. Tidak ada intensitas dalam cerita yang mereka sampaikan. Bliss mencoba sekuat tenaga, tapi ternyata dia berakting ngomong sama boneka masih lebih menarik dan meyakinkan dibandingkan dia berakting sama Eva Marie. 

summerbliss-lilly-e1629597888172

Jangan-jangan kerusakan teknis yang terjadi sana-sini di arena itu adalah ulah Lilly?!!

 

Ngomong-ngomong soal superstar cewek, di sinilah SummerSlam yang paling failed. WWE once dikenal sebagai promotion dengan divisi cewek terbaik. WWE seperti menyangka di situlah kesempatan mereka menjegal pesaing, sayangnya justru dalam upaya mempertahankan itu, WWE jadi terjegal sendiri. WWE jadi gak berani ngambil resiko, dan memilih untuk menyerahkan kembali kepada superstar seperti Charlotte, dan Becky Lynch (Ya, Becky returns di acara ini), superstar yang sudah terbentuk, untuk menjadi ujung tombak. Cara pengembalian kepada Charlotte dan Becky itulah yang dilakukan salah oleh WWE.

Dua kejuaraan cewek dalam acara ini sama-sama membuat superstar muda yang butuh untuk dipush dan dibentuk, kalah dalam cara yang merusak momentum karakter mereka. Pada Raw, Nikki A.S.H kalah clean, dia tap out kepada Charlotte, padahal itu pertandingannya adalah Triple Threat. Umum kita ketahui, pertandingan Triple Threat biasa diadakan untuk melindungi sang juara. Supaya title bisa pindah, tanpa membuat sang juara bertahan terlihat lemah. Yang juara itu gak kalah dipin atau submit. Nah, di match SummerSlam ini, Charlotte bukan saja mengalahkan Nikki yang juara bertahan, dia juga membantai Rhea Ripley – another young star in the making. Ini overpush yang keterlaluan.

Tapi yang lebih parah adalah, kejuaraan cewek di Smackdown. Sebagai pengganti Sasha Banks yang entah karena Covid atau apa, Bianca Belair harus melawan penantang baru. Tadinya yang datang adalah Carmella, tapi kemudian muncul Becky Lynch. Penonton pun ke-hype. Bianca setuju untuk melawan Lynch. Bianca Belair yang baru-baru ini dapat penghargaan atas matchnya di WrestleMania, yang dipush gede-gedean sebagai EST saat feud dengan Bayley, yang bisa ngangkat dua orang sekaligus, dibikin kalah disucker punch dan dimanhandle oleh Becky Lynch dalam 20 detik saja (jika kita anggap kata-kata Michael Cole sebagai kebenaran, maka nama jurus baru Becky Lynch yang mirip jurus The Rock itu adalah The Manhandle Slam). Booking yang sangat mencederai karakter Bianca. WWE, sekali lagi, seperti alergi menuruti keinginan penonton – melihat match beneran antara EST melawan The Man, yang bisa saja mereka bikin saat itu. Tapi enggak. WWE memilih cara yang paling merugikan pemain barunya. Heck, ada Carmella juga di sana, mereka bisa saja bikin ini Triple Threat dan membuat Lynch ngepin Carmella instead. Dari cara kejadiannya berlangsung, Lynch seperti diniatkan untuk jadi heel. Tapi, dengan membuatnya mengorbankan superstar yang lebih butuh untuk ‘dijaga’, yang jadi heel di sini – di mata penonton – justru adalah bookingan WWE itu sendiri.

 

 

 

 

Dalam situasi persaingan yang semakin ketat, WWE seharusnya mengambil langkah yang lebih bijak dalam memperlakukan bintang-bintangnya. SummerSlam mau tak mau akan dipandang sebagai langkah counter dari WWE kepada pesaing. Setidaknya jadi langkah untuk menunjukkan WWE really care about karakter, dan produk mereka secara overall. Kejutan-kejutan memang menyenangkan. Tapi dalam konteks WWE, kejutan bisa berarti superstar favoritmu bisa kalah atau malah dipecat kapan saja. SummerSlam ini udah benar-benar kayak mencerminkan situasi WWE seputar bagaimana mereka menghandle olahraga hiburan ini. Mereka butuh untuk berhenti melempar dadu, dan menjadi benar-benar serius. Dari sekian banyak match di sini, yang benar-benar enjoyable untuk wrestlingnya hanya, dua atau tiga match. Selebihnya datar, enggak spesial, bahkan gak sedikit yang gak jelas poinnya apa – both di dunia hiburan dan di dunia olahraga-hiburan. Untuk pertandingannya sendiri, Edge melawan Seth Rollins kunobatkan sebagai sebagai Match of the Night.

 

 

 

Full Result:

1. RAW TAG TEAM CHAMPIONSHIP Riddle dan Randy Orton jadi juara baru ngalahin AJ Styles dan Omos
2. SINGLE Alexa Bliss menang dari Eva Marie 
3. UNITED STATES CHAMPIONSHIP Damien Priest merebut sabuk Sheamus
4. SMACKDOWN TAG TEAM CHAMPIONSHIP Jimmy and Jey Uso bertahan dari Rey Mysterio dan Dominik
5. SMACKDOWN WOMEN’S CHAMPIONSHIP Becky Lynch ngesquash juara bertahan Bianca Belair
6. SINGLE Drew McIntrye defeat Jinder Mahal
7. RAW WOMEN’S CHAMPIONSHIP TRIPLE THREAT Charlotte jadi juara lagi, ngalahin Nikki A.S.H dan Rhea Ripley
8. SINGLE Edge mengungguli Seth Rollins 
9. WWE CHAMPIONSHIP The All Mighty Bobby Lashley menang karena Goldberg cedera
10. UNIVERSAL CHAMPIONSHIP Roman Reigns tetap juara menang atas John Cena

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 


We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.