THE MARVELS Review

 

“The greatest mistake you can make in life is to be continually fearing you will make one.”

 

 

Berikut alasan kenapa film superhero komik Marvel mulai kehilangan appeal si mata penonton. Pertama, konsep multiverse yang seperti pedang bermata dua; bikin seru tapi sekaligus juga membuat cerita jadi redundant dan kehilangan stake karena karakter yang mati tidak lantas berarti mereka ‘mati’ selamanya. Kedua, model sinematik universe yang menjadi begitu kompleks sehingga orang mau nonton satu film aja harus ‘ngerjain PR’ alias nonton film dan serial-serial suplemennya terlebih dahulu. MCU – dan IP superhero lain yang ingin mengikuti jejaknya – tentu harus menyadari gak semua penonton film terbiasa dengan desain ala komik seperti demikian, serta bahwa film haruslah bisa berdiri sendiri secara utuh sebelum dihias dengan teaser-teaser penyambung ke ‘episode berikutnya’. Inilah yang terasa sekali diperjuangkan keras oleh The Marvels karya Nia DaCosta. Entry lanjutan Phase 5 yang sebenarnya cukup fresh dengan variasi pada menampilkan perspektif tiga superhero sentral yang saling terpaut, tapi juga gak bisa bebas dari eksposisi buru-buru yang tampak semrawut.

Carol Danvers selama ini menjaga semesta dari luar angkasa. Hanya ditemani kucing oren alien. Captain Marvel kita terbiasa beroperasi sendirian. Sampai ketika kekuatannya tanpa sengaja saling terkait dengan kekuatan light-based lainnya. Yaitu kekuatan milik Monica Rambeau, dan kekuatan milik superhero remaja Ms. Marvel. Terkait di sini maksudnya adalah ketiga superhero ini tidak bisa mengeluarkan kekuatan penuh mereka tanpa membuat mereka saling bertukar tempat. Membingungkan bagi musuh, mereka sendiri, dan kita. Keadaan tersebut membuat mereka bertiga harus dekat-dekat, membuat mereka harus bekerja sama sampai biang semuanya, si Dar-Benn pemimpin baru bangsa Kree yang berniat mencuri sumberdaya planet lain dengan bracelet sakti serupa milik Ms. Marvel, dikalahkan.  Secara personal, bagi Carol ini juga adalah perjuangan emosional. Karena dia punya konflik relasi yang belum ter-resolve dengan Monica (ponakan angkat yang ia tinggalkan sejak kecil). Serta ia harus menjaga dan menerima keberadaan Ms. Marvel, yang actually sangat mengidolakan dirinya.

Bayangkan terjebak bareng fans petakilan dan ponakan yang membuatmu merasa bersalah

 

Itulah PR-PR itu. Kenapa Monica bisa punya kekuatan superhero. Siapa Kamala si Ms. Marvel. Kenapa dia bisa punya bracelet yang sama dengan si musuh utama. Film ini sadar bahwa mereka gak bisa mengandalkan penonton untuk nonton WandaVision ataupun Ms. Marvel. Not to mention film pertama Captain Marvel. Sehingga film ini ‘terpaksa’ menggunakan babak pertama cerita dengan full ngasih rekap apa yang terjadi pada serial mereka masing-masing. Cara yang dilakukan untuk menyampaikan tsunami informasi tersebut memang cukup kreatif, misalnya lewat gambar-tangan ala komik. Akan tetapi seharusnya babak krusial tersebut digunakan untuk lebih kuat melandaskan fondasi journey karakter macam apa yang harus dilalui oleh karakter utama. The way cerita The Marvels terbentuk adalah lebih seperti kisah tentang tiga superhero terjebak dalam keadaan unik dan mereka harus belajar bergerak dalam keadaan tersebut untuk mengalahkan musuh.

Dan dengan bentukannya tersebut, film ini memang terasa menyenangkan. Yang kita tonton bukan lagi sekadar Captain Marvel, superhero superkuat, yang bersikap dan gestur stoic. Monica dan Kamala bukan hanya jadi pendukung untuk perkembangan karakter Carol, tapi mereka juga mendukung untuk memberikan lebih banyak warna kepada keseluruhan film. Monica menjadi voice of reason yang menambatkan Carol kepada konflik-konflik kerabat, konflik-konflik yang manusiawi. They go all the way back, dan film menjadikan relasi mereka sebagai hati dari cerita. Kamala berfungsi sebagai comedic relief, sekaligus jadi perwakilan penonton remaja yang tentunya juga mengidolakan tokoh superhero. Kamala adalah kita kalo kita mendadak ketemu sama idola. Dua karakter ini juga memperdalam role dunia MCU. Kupikir Kamala dan keluarga Pakistan-Amerikanya bakal terutama menarik bagi penonton Indonesia, karena kapan lagi kita bisa dapat representasi muslim dalam lingkup jagat superhero. Di pertengahan awal, film juggle dari perspektif dan environment ketiga karakter sentral. Untuk penonton casual, bagian ini mungkin sedikit bingung, meski seru. Perlahan, begitu cerita telah menempatkan mereka bersama-sama, cerita akan lebih mudah dicerna, dan interaksi tiga karakter ini – momen-momen mereka berusaha bonding dan bekerja sama – akan jadi pesona tersendiri. Kuat oleh girl power pula.

Aku sendiri cukup terhibur juga Brie Larson kembali mendapat kesempatan untuk menunjukkan sisi ‘dork’nya.  Ngingetin kayak waktu dia di Scott Pilgrim ataupun ketika jadi bintang tamu di serial Community. Di film ini dia jadi Captain Marvel yang lebih ‘cair’ dari yang sudah-sudah. Dan menurutku memang Brie ini lebih dapet meranin karakter yang awkward ketimbang yang pure stoic. Sisi yang lebih emosinal dari Carol juga berusaha digali. Selain dengan Monica, Carol juga berurusan pribadi dengan Dar-Benn. Dinamika protagonis dan antagonis di sini sebenarnya cukup menarik. Benar-benar epitome dari baik dan jahat itu hanya soal sudut pandang. Bagi Dar-Benn mencuri laut hingga matahari planet lain memang didasarkan oleh balas dendam kepada Captain Marvel, tapi itu tindakannya itu juga ia lakukan untuk menghidupkan kembali planetnya yang ‘lumpuh’ akibat Captain Marvel yang menghancurkan A.I. di planetnya. Captain Marvel mereka anggap sebagai Annihilator, dan sebutan itu ‘memakan’ dari dalam. Karena membuatnya merasa telah gagal sebagai pahlawan. Tindakannya untuk menolong malah berdampak buruk.

Berpuluh-puluh tahun Captain Marvel menghindar dari pulang ke Bumi karena dia merasa telah gagal. Dia takut ketahuan telah gagal sebagai pahlawan, sebagai sosok panutan bagi Monica. Tangled-nya kekuatan mereka bertiga membuat Captain Marvel mau tak mau harus berkonfrontasi dengan perasaannya tersebut. Dan pada akhirnya dia belajar banyak dari Kamala dan Monica, belajar untuk menghadapi ketakutannya tersebut.

 

Dari muatannya, memang film ini harusnya bisa mencapai level menghibur sekaligus emosional.  Banyak sekali tempat film ini bisa mengeksplorasi cerita. Tapi aku gagal paham kenapa film ini malah termasuk film Marvel yang durasinya paling singkat. Ini seperti ketika kita punya banyak bahan untuk dimasak, tapi kitanya sendiri ogah berlama-lama di dapur. Hasilnya ya bahan-bahan itu dimasak ala kadarnya. Tiga karakter sentral; Kamala, Carol, Monica seharusnya adalah tiga karakter dengan journey masing-masing. Tapi most of the time di paruh awal, mereka ini satu dimensi. Mereka lebih sering tampak kayak tiga traits yang membentuk satu orang ketimbang tiga karakter kompleks masing-masing. Coba tonton lagi dan hitung sendiri berapa lama Kamala bertingkah kayak fans yang starstruck yang comically mendamba aproval dari Captain Marvel sebelum akhirnya dia bersikap lebih manusiawi.

Captain Marvel nyanyi Black Sheep lagi, please

 

Ah, aku hampir lupa sama actionnya. Actionnya ngisi di slot-slot standar formula film superhero. Di babak awal. Di tengah saat mereka ‘kalah’. Dan final boss fight. Variasi jurus-jurus dan kemampuan mereka seru. Kamala bisa bikin platform dan shield kayak Steven Universe. Monica bisa tembus-tembus kayak Noob Saibot. Captain Marvel bisa menumbuk sambil terbang cepet banget kayak Super Saiyan. Adegan mereka berantem sambil berpindah-pindah juga sebenarnya seru, walau sempat ngeselin juga mainly karena editingnya agak kurang mulus. Adegan aksi mereka ini sifatnya serius. At one point, seorang karakter tertusuk. Aksi-aksi ini pun memang terasa agak gak masuk juga dengan interaksi-interaksi atau detour komedi yang lebih sering dilakukan oleh film ini.

Sepertinya karena dibebankan oleh banyaknya eksposisi dan waktu yang kurang renggang, maka film jadi terutama mengandalkan tone komedi. Like, bahkan Nick Fury di film ini gak ngelakuin banyak selain ngasih celetukan atau komentar lucu. Tone-tone komedi film ini jadi semakin liar sehingga aku jadi bertanya-tanya kenapa mereka gak sekalian bikin film kartun saja. Sebenarnya oke saja kalo memang diniatkan seperti itu. Adegan-adegan seperti evakuasi stasiun ruang angkasa dengan menggunakan kucing-kucing alien yang ngasih vibe komedi agak horor, ataupun adegan nyanyi-nyanyi ala Bollywood dengan menampilkan aktor Korea (apakah ini bentuk ke-ignorant barat yang nganggep semua Asia sama? haha), akan terasa lebih klop kalo film memang diniatkan sebagai komedi petualangan absurd. Namun film ini terlalu sibuk untuk menghamparkan informasi pada babak pembuka, membuat tiga karakter sentral lebih sebagai spektrum sikap berbeda dari satu kesatuan yang sama, sehingga tone film tidak benar-benar terbangun dan film lantas berjalan dengan nada yang serampangan antara konyol dan heartfelt. Seperti tidak ada ritme.

 

 




Memang menghibur, tapi ‘menghibur’ bukan lantas berarti film yang bagus. Menghibur hanya berartinya karakternya menyenangkan, dialog dan kejadiannya lucu, petualangannya seru. Film ini berkisah tentang Captain Marvel yang kekuatannya terpaut kusut dengan kekuatan dua superhero lain. But also film ini sendirinya juga bercerita dengan silang sengkarut. Kebutuhan untuk memuat banyak eksposisi berusaha ‘dimuluskan’ lewat nada komedi, yang membuat bagian yang lebih emosional dan serius justru jadi seperti bagian yang disematkan. Naskah jadi terlalu lama masuk ke dalam bagian yang penting, dan bahkan setelah itupun naskah masih memuat detour konyol. Film ini mungkin mampu membuat kita sedikit tertarik kembali kepada superhero, tapi belum cukup untuk mengembalikan genre ini kepada pencapaian kualitas film-film awal dari MCU.
The Palace of Wisdom gives 5.5 out of 10 gold stars for THE MARVELS

 

 




That’s all we have for now.

Apakah kalian tertarik dengan kelompok Avenger remaja yang sedang berusaha dikumpulkan oleh Kamala pada mid-credit scene? Apakah menurut kalian storyline itu bisa membuat penonton tertarik kembali dengan MCU?

Share pendapat kalian di comments yaa

Setelah nonton ini,  kalian yang masih pengen tontonan seru bisa coba serial Hijack, serial thriller seru tentang pembajakan di pesawat yang dibintangi oleh Idris Elba di Apple TV+ Yang pengen ngerasain ketegangannya bisa langsung subscribe dari link ini yaa https://apple.co/46yw8RX

Get it on Apple TV
Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA and BEST BOOK REVIEW HORROR & THRILLER EDITION ON TWINKL



Comments

Leave a Reply