THE CONJURING: THE DEVIL MADE ME DO IT Review

“Till death do us part”

 

Sekuel kedua dari The Conjuring (dan kedelapan dari Conjuring Universe) jelas tidak dibuat karena disuruh oleh setan. It is more like, the ‘duit’ made them do it. Begitulah adanya industri. Suka atau tidak, kita tidak bisa menutup mata bahwa membuat franchise atau movie universe segede itu jelas enggak bisa dibilang gampang. Paling enggak, ada dua cara melakukannya. Pertama, just give audiences whatever they want; kasih ‘wahana’ yang itu-itu terus dan duduk santai mengeruk cuan sambil menyaksikan kualitas kreasi yang semakin lama semakin menurun. Atau, mencoba untuk mengemulasikan sesuatu yang baru; mengambil resiko untuk dianggap sedikit berbeda, tapi sekaligus juga berjuang menjaga ‘hati’ kreasi tersebut tetap pada tempatnya.

The Conjuring Tiga (nyebutnya gini aja biar singkat) ini, berjalan di garis batas dua cara tersebut. Film memberi kita panggung baru dan cara main baru pada kisah relasi dan aksi Ed dan Lorraine yang sudah kita semua cintai sejak film pertama, tapinya juga film ini berpegang erat pada elemen-elemen ‘wahana horor’ yang sudah membuat universe ini begitu laku dan dijadikan patokan horor mainstream kekinian (alias jadi banyak yang niru). And that leaves me with a really mixed feeling about this whole movie.

Cerita film ini dibuka layaknya Conjuring ‘normal’. Ed dan Lorraine sedang membantu sebuah keluarga yang anak bungsunya kerasukan. Namun kejadian lantas ngegas menjadi bahkan lebih menakutkan lagi ketika iblis yang merasuki si anak, pindah ke abang-abang pacar kakaknya si anak. Mendadak, keadaan menjadi tenang. Aftermath dari kejadian tersebutlah yang ternyata jadi fokus konflik cerita. Ini bukan lagi cerita tentang keluarga dan rumah baru berhantu mereka seperti yang sudah-sudah. Sepulangnya dari TKP, si abang-abang yang bernama Arne Johnson itu merasakan ada yang aneh pada tubuhnya. Dia juga merasa diserang oleh setan. Padahal aslinya, dia just killed a man, put a bulle.. eh salah itu lirik lagu Queen…. Aslinya, Arne telah membunuh seseorang. Arne ditangkap polisi dan hendak dihukum mati. Sehingga Ed dan Lorraine berusaha membantunya. Cuma mereka yang percaya bahwa yang membunuh itu bukan keinginan Arne. Ed dan Lorraine harus mengungkap kasus kesurupan tersebut secepatnya. Kasus yang ternyata lebih gede daripada sekadar ‘kesurupan’. Dan semua itu dilakukan sambil berurusan dengan penyakit jantung yang diderita Ed. 

conjuringng-the-devil-made-me-do-it-100-748x499
Kali ini, pasangan demon buster kita mungkin akan terpisah selamanya…

 

Pada bagian awal itu – dan pada beberapa bagian nantinya – Michael Chaves yang menggantikan posisikan James Wan sebagai sutradara berhasil memvisualkan adegan-adegan horor yang sehati dan sejiwa dengan film-film pendahulunya. Chaves juga berhasil memenuhi ekspektasi studio dalam membuat adegan horor tersebut jadi komersil. Alias sesuai selera mainstream. Kita akan lihat adegan kesurupan yang bombastis. Kita juga nanti bakal melihat adegan-adegan yang scarenya dibuild up banget, misalnya adegan Ed dan Lorraine di kamar mayat. Adegan tersebut membuatku berhasil ketawa nervous, which is my defense mechanism kalo lagi takut banget. Building up tampaknya memang jadi kekuatan film ini. Chaves berhasil menjaga tempo, dengan presisi mengatur kamera, dan bahkan penempatan tulisan yang ngasih tahu kasus nyata Ed dan Lorraine mana yang kini dijadikan inspirasi cerita dilakukan pada momentum yang tepat. Sehingga saat nonton ini di awal itu rasanya langsung ke-hook banget. 

Aku suka gimana film ini berusaha memberikan kondisi yang berbeda kepada Ed dan Lorraine. Sedari opening tadi itu kita sudah diperlihatkan Ed sekarang punya kelemahan. Karena si iblis, Ed jadi punya kondisi yang membuat jantungnya lemah. Untuk berlari saja dia kepayahan. Salah-salah bisa masuk rumah sakit lagi. Ini menciptakan stake yang sangat berarti bagi mereka berdua. Mengganggu dinamika yang sudah terbangun sejak dua film sebelumnya. Lorraine harus beraksi sendiri. Sementara Ed, mencoba untuk sebisa mungkin berada di sana bersama Lorraine. Feeling saling terkoneksi dan harus bersama itu dijadikan kontras oleh ‘penjahat’ film ini yang melakukan koneksi tapi untuk memisahkan. Vera Farmiga dan Patrick Wilson menunjukkan chemistry yang semakin kuat, on top of permainan akting yang emosional. Mereka membuat gampang bagi kita untuk bersimpati kepada mereka.

Kisah Ed dan Lorraine ini benar-benar seperti menemukan oase di padang pasir. Di tengah-tengah cerita horor, kisah cinta mereka berdiri untuk kita jadikan panutan. Karena bahkan godaan dan tipuan iblis pun tak mampu untuk memisahkan mereka berdua.

 

Yang di ujung tanduk di sini bukan hanya soal keselamatan nyawa Ed, tapi juga keselamatan ‘relationship’ mereka. Karena film juga mengestablish cara-kerja kesurupan; kita diperlihatkan pov mereka-mereka yang kesurupan, kita melihat mereka gak tahu mana yang nyata, mana yang bukan. Yang mereka lihat adalah orang terkasih mereka diserang iblis, sedangkan pada realitanya iblis itu justru sang kekasih. Relasi Ed dan Lorraine sebagai pasangan sudah demikian kuat mengakar, kita sudah melihat mereka menempuh banyak rintangan bersama. Nah di film inilah, kebersamaan itu terasa benar-benar terancam. Sehingga jadi ketegangan sendiri bagi kita yang sudah peduli. Film juga memperlihatkan sedikit soal kejadian bagaimana kedua orang ini bertemu, dan adegan kecil nan-singkat itu menambah bobot yang lumayan untuk memperkuat simpati kita terhadap hubungan keduanya.

Pembangunan film ini bekerja dengan baik, tapi tidak untuk waktu yang lama. Belum sampai pertengahan durasi, aku merasakan ketertarikanku berkurang. Dan itu tepatnya adalah saat cerita yang sudah seperti membangun ke arah yang totally berbeda dari Conjuring terdahulu, tapi ternyata hanya menjadi ‘gak beda-beda amat’. Cerita film ini berdasarkan kasus peradilan pertama di Amerika, dalam hal ini pertama kalinya terdakwa menggunakan ‘setan yang nyuruh gue’ sebagai pembelaan resminya. Film seperti akan mengarah ke membahas hal yang menjadi judul tersebut. Hal yang jadi sensasi banget back then at 80s’s America. Ada adegan ketika Ed dan Lorraine berusaha meyakinkan pengacara untuk mau membantu Arnie mencari keringanan hukum, karena you know, the devil did tell him to do it. Ini kan sebenarnya juga bisa jadi konflik yang menarik. Bagaimana investigator alam goib seperti mereka harus ‘beradu’ dengan polisi dan pengadilan. Bagaimana fakta-fakta kasus bertemu dengan spiritual. Aku pikir, wow film berani banget banting stir kalo bahas ke arah ini. Tapi ternyata memang tidak berani. Build up untuk meyakinkan pengacara tadi ternyata penyelesaiannya sangat gampang – dan malah dibuat komedi sepintas oleh film ini. Mainlah ke rumah, nanti kami kenalin kamu sama Annabelle.

Setelahnya, Ed dan Lorraine tidak pernah dapat kesulitan lagi perihal meyakinkan polisi kalo yang mereka omongkan soal kasus itu adalah kebenaran. Orang-orang hukum itu percaya aja. Bahkan ada adegan ketika polisi beneran minta kerja sama menyelidiki TKP. Film ini tidak berniat mengeksplorasi ‘kejadian nyata’, melainkan tetap berada di penggalian investigasi fantasi yang bahkan gak benar-benar ngasih hal baru. Atau malah ngasih hal yang mengerikan. Ed dan Lorraine jadi semacam detektif menyelidiki kasus, hanya saja penyelidikan mereka gak actually meneliti petunjuk. Melainkan memegang benda dan melihat vision tentang kebenaran. Come on! Vision si Lorraine ini basically cuma ekposisi yang dilakukan dengan cara yang paling gampang. Ini gak ada bedanya ama flashback berisi eksposisi kejadian sebenarnya yang dilakukan oleh Perempuan Tanah Jahanam (2020). Malah di Conjuring ini lebih parah, karena bukan cuma dilakukan satu kali.

conjuring_210423112659-962
Polisi dan pengacaranya jadi percaya seperti kita yang kadang-kadang percaya banget ama ramalan zodiak

 

Enggan menjadi pembahasan kasus dan psikologis pria yang membunuh karena mengaku kesurupan, karena bakal menyimpang jauh dari franchisenya, film ini toh memang berubah juga. Dari horor rumah hantu ke penyelidikan whodunit dengan unsur cult atau ilmu sihir.  Musuh utama mereka kali ini mungkin saja adalah manusia. Untuk stay true dengan jati diri franchise/universenya, film ini mempertahankan apalagi kalo bukan jumpscarenya. Masalahnya adalah keabsenan James Wan memang tak bisa untuk tidak ternotice. Untuk beberapa kali memang Chaves berjuang keras untuk katakanlah meniru gaya Wan, membuat ‘good’ jumpscare dari build up tensi. Tapi tidak jarang juga dia seperti kembali ke jumpscare-jumpscare basic. Chaves akan sering mematikan lampu. Membuat apa yang ada di layar itu jadi susah untuk dilihat. Ini gak sama dengan bermain lewat bayangan. Karena yang dilakukan Chaves di sini adalah betul-betul menutupi pandangan kita, membuat kita susah untuk melihat apa yang sedang terjadi. Kalo kita sedang sial, kita akan menyipitkan mata berusaha mempertajam penglihatan. Dan datanglah jumpscare itu!

Film ini enggak seram. Dan pilihan film untuk membumbui beberapa adegan dengan komedi certainly enggak membantu film dalam kasus ini. Malah membuat kita jadi tertawa juga di adegan-adegan yang mestinya memang didesain untuk seram. Ada waktu saat nonton film ini ketika aku tidak lagi tertawa nervous, melainkan tertawa ya karena yang kulihat itu menurutku lucu. Dan aku gak yakin film ini sengaja melucu atau tidak. Misalnya seperti ketika botol sekecil itu tapi air di dalamnya ternyata bisa dipakai untuk menggambar lingkaran yang cukup besar untuk orang dewasa duduk bersila di dalamnya. Atau ketika melihat tampang smug si pastor penjara begitu kesurupan bombastis itu berhenti. Maan, si pastor pasti ngira dialah yang berhasil menghentikan itu padahal semuanya karena musuh mereka telah berhasil dikalahkan nun jauh di tempat lain. Dan ngomong-ngomong soal musuh, film benar-benar menuliskan karakter ini dengan sangat awkward. Motivasinya gak jelas. Kenapa orang-orang itu yang ia target juga gak jelas, dan kenapa ngalahin dia gampang banget. Kenapa dia begitu ‘kebetulannya’ gak ada di altar padahal bukankah dia sedang melakukan ritual untuk bikin Arne kesurupan?

Mari kembali lagi ke awal ulasan karena aku jadi gak yakin sekarang. Who made you wrote — WHO MADE THIS?!!

 

 

 

Clearly, terburuk di antara tiga film The Conjuring. Film Conjuring yang kedua berhasil mencapai nilai 8 bintang emas, sementara Conjuring yang pertama sukses nangkring di posisi ke-8 di Top Movies of 2013ku. Sedangkan film ketiga ini kayaknya bakal masuk daftar Kekecewaan Bioskopku di akhir tahun nanti. Aku sudah seneng dengan kasusnya. Aku juga suka banget sama Ed dan Lorraine, serta situasi yang harus mereka hadapi dalam cerita kali ini. Hanya saja, film ini mengambil perubahan, tapi tidak benar-benar berani. Sehingga bahasannya jadi dangkal. Dan gak klop. Film berusaha membuat whodunit jadi seram, tapi gagal. Film-film santet Indonesia bisa lebih seram daripada ini.
The Palace of Wisdom gives 5 out of 10 gold stars for THE CONJURING: THE DEVIL MADE ME DO IT.

 

 

That’s all we have for now.

Setelah menyaksikan film ini, apa yang bisa kalian simpulkan dari perbedaan witchraft di Amerika dengan santet atau perdukunan di Indonesia? Apakah di Indonesia pernah ada kasus santet yang dibawa ke peradilan? Bagaimana hukum santet di mata hukum di Indonesia?

Share with us in the comments yaa

 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

We?

We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA

KUNTILANAK 2 Review

“Out of my way, I’m going to see my mother.”

 

 

Dinda dan saudara-saudara angkatnya sesama anak yatim piatu harus saling menjaga, lantaran mereka masih berada dalam usia yang rentan diculik oleh kuntilanak. ‘Peraturan’ tersebut sudah ditetapkan sejak film pertama yang rilis lebaran tahun lalu. Bayangkan gaya magnet, hanya saja alih-alih kutub utara dan selatan, dinamika tarik menarik itu datang dari anak-anak yang rindu kasih sayang seorang ibu dengan setan yang mencari anak untuk ia besarkan. Dan meski Dinda dan saudara-saudaranya sudah dianggap anak sendiri oleh Ibu Donna, ancaman itu tetap ada. Buktinya, seorang wanita aneh muncul di pintu rumah. Mengaku sebagai ibu kandung Dinda. Inciting incident ini menciptakan riak konflik. Sesayang apapun sama keluarga baru, Dinda toh penasaran juga sama wanita tersebut. Masa depan tinggal bersama ibu kandung jelas adalah undangan yang tak mampu ditolak oleh anak kecil seperti Dinda. Maka, Dinda tak mengindahkan larangan Ibu Donna yang bermaksud mengonfirmasi dulu siapa sebenarnya wanita bernama Karmila tersebut. Dinda langsung minta pergi mengunjungi rumah Karmila. Saudara-saudara yang lain bersedia ikut mengantarkan. Tentu saja, rumah wanita berambut hitam panjang dan bergaun putih itu terletak di tengah-tengah hutan. Sementara kamera terus berpindah antara investigasi Donna dan Dinda yang berusaha menjalin hubungan dengan ibu yang baru pertama ia lihat, dramatic irony kita bertumbuh. Ada yang gak beres dengan Karmila. Dan anak-anak tersebut semuanya berada dalam bahaya.

this is what you get for hating on the trees!

 

Hal terbaik yang terjadi pada sekuel ini adalah Karina Suwandi. Cara ia memerankan Karmila akan membuat kita berhasil melek melewati cerita dan dialog film yang datar dan membosankan. Lucu sekali tokohnya yang ‘orang mati’ justru adalah yang memberikan nyawa kepada film ini. Setiap kali Karmila muncul di layar, nuansa misteri itu menguar. Dan begitu cerita sampai di titik pengungkapan dia yang sebenarnya, level kengerian dalam permainan akting Suwandi semakin bertambah. Satu-satunya masalahku buat tokoh kuntilanak ini adalah dia tampak lemah, tapi sekiranya itu adalah resiko ketika kita menghadirkan cerita horor dengan protagonis anak kecil. Dibutuhkan banyak suspend of disbelief ketika hantu harus kalah oleh anak-anak.

Selain Karina, tidak ada lagi penambahan yang berarti yang dilakukan oleh film ini. Tokoh yang diperankan oleh Susan Sameh dan Maxime Bouttier – berdua ini tugasnya sebagai semacam kakak yang menjaga anak-anak – beneran setidakberguna yang bisa kita bayangkan dalam tokoh cerita. Yang satu kerjaannya beryoga ria tanpa alasan yang jelas. Dan tokoh Susan Sameh; maaaaaan, Kuntilanak 2 ini mungkin adalah salah satu film horor yang paling cepat membuktikan diri bahwa dia ditulis dengan sangat ngasal yang tidak menghormati tokoh-tokohnya sedikit pun. Tidak butuh sepuluh menit, tiga-empat menit setelah prolog dan opening title kita langsung mendapat dialog Susan Sameh yang berkata dia butuh bantuan pacarnya untuk menjaga adik-adik angkatnya bermain di pasar malam. Wow. Ini sangat menggambarkan banget seberapa besar perhatian pembuat film ini dalam menciptakan tokoh-tokohnya (which is zero). Dua remaja tersebut – malahan, semua tokoh dewasa yang manusia dalam film ini – mengambil tindakan yang jauh lebih bego daripada tokoh anak-anak. Tapi bukan berarti tokoh anak-anaknya jauh lebih baik, loh.

Ketika sebuah film dibuat sekuelnya, biasanya itu karena film pertamanya sukses di pasaran. Penonton banyak yang suka, sehingga pembuat ingin menghadirkan lagi apa yang disukai oleh para penonton. And this film did just that. Tidak ada sesuatu yang baru, tidak ada breakthrough apapun, karena buat apa ngambil resiko kan? Dasar kapitalis. Cerita Kuntilanak 2 nyaris mirip dengan cerita film pertama. Tokoh anak-anak tidak diberikan pengembangan apapun. Mereka seperti dicopy paste dari film sebelumnya. Jika ada perubahan, maka itu adalah film ini terasa less-fun ketimbang film induknya. Tidak ada penggalian yang lebih jauh terhadap masing-masing tokoh. Elemen anak yang paling kecil merasa iri sama Dinda yang bakal punya ibu asli tak pernah berbuah menjadi sesuatu yang gede, hanya terasa seperti sisipan supaya si anak kebagian dialog. Interaksi anak-anak dalam film ini dikurangi sampai ke titik dialog antarmereka terasa kaku. Mereka tak lagi terasa seperti teman, apalagi keluarga yang bersatu karena suka-duka. Padahal justru hubungan mereka, kekocakan mereka menghadapi suasana mengerikan yang jauh di luar nalar mereka, yang menjadi daya tarik Kuntilanak yang pertama. Kuntilanak 2 meninggalkan keceriaan, dan fokus ke menjadi kelam sepanjang waktu. Film mengorbankan ‘warna’ dari tokoh anak-anak untuk lingkungan yang mendukung penggunaan CGI.

Bahkan Dinda yang tokoh utama pun; Cerita menjanjikan pandangan yang lebih dalam terhadap masa lalu tokoh ini, tapi seiring durasi berjalan konflik Dinda seperti terabaikan. Dinda malah berubah menjadi tokoh yang pasif. Dalam film ini, Dinda menjadi perlu untuk diselamatkan – sesuatu yang tidak terjadi kepadanya pada film pertama. Hanya ada satu momen film memperbolehkan Sandrinna Michelle bermain emosi yang genuine, yakni tatkala rombongan mereka bertemu Karmila dan Dinda tampak ragu – dia ingin ‘masuk’ tapi luapan emosi menahannya. Film harusnya lebih fokus kepada momen-momen emosional antara Dinda dengan apa yang ia sangka adalah ibu kandungnya. Supaya kita terinvest, sehingga ketika semua menjadi ‘gila’, perubahan emosi Dinda bisa terpancar kuat. Membuat film ini menjadi berkali lipat lebih enak untuk diikuti.

Namun, film malah menghabiskan waktu untuk memperlihatkan adegan-adegan scare yang gak nambah apa-apa buat cerita. Scare yang pointless. Apa gunanya kita diperlihatkan adegan main wayang yang ada bayangan kuntilanak. Apa faedahnya mereka beryoga di tengah kamar. Apa fungsinya Susan Sameh ditakut-takuti sampai pingsan. Film membuat hantu-hantu dalam film ini kelihatan seperti anak kecil yang iseng luar biasa. Dan sesungguhnya pada film horor, adegan yang menyeramkan tak berarah seperti ini lebih parah dari adegan scare yang merupakan mimpi.

Awaaas ada Hantu Ponta dan Ponti yang enggak ‘Penting’!

 

Dinda begitu terlena kepada ibu kandungnya. Melihatnya, aku teringat kepada Sephiroth dalam game Final Fantasy VII. Tapi bukan Sephiroth yang keren, melainkan Sephiroth yang dalam fase ‘gila’, yang membaca semua buku di perpustakaan bawah tanah untuk mencari tahu tentang siapa ibunya. Dinda dan Sephiroth sama-sama anak yang tumbuh tanpa pernah mengenal ibu kandung. Dan yea, sesungguhnya ada sesuatu yang menyeramkan di sana. Menyedihkan, memang, tapi sedih yang menyeramkan. Karena baik Dinda dan Sephiroth menjadi begitu desperate.

Kebutuhan mereka untuk mencari ibu begitu besar, sehingga mereka bahkan tak bisa melihat mereka mengejar sesuatu yang salah. Sephiroth mengejar sel alien, dan Dinda mengejar setan pemujaan. Aku tidak bisa membayangkan hal malang itu terjadi kepada diriku. Aku pikir, kita semua yang beruntung masih bisa melihat, menyentuh, ibu kandung kita, seharusnya lebih bersyukur.

 

 

Setelah semua hal tersebut dikatakan, aku hanya mau nambahkan:

Tidak mungkin aku sendiri dong yang melihat desain gerbang ‘markas’ Kuntilanak (itu tuh yang di poster) tampak seperti vulva?

 

Aku gak bisa mastiin apakah desain yang wujudnya begitu itu memang disengaja dan punya maksud. But if they do, film ini bisa jadi sebenarnya punya tidak kehilangan selera humor yang jadi kekuatan film pertamanya. Karena cerita film ini memang berpusat pada ibu dan anak. Perjalanan Dinda masuk ke sana di babak ketiga, final battle yang mengambil tempat di dalam sana, dapat menjadi lebih bermakna jika kita melihatnya sebagai simbol seorang anak yang mencari hingga ke dalam rahim ibunya.

Atau mungkin film ini ingin menyugestikan bahwa kata ‘kuntilanak’ sesungguhnya berasal dari kata ‘cunt‘?

 

 

 

Film ini mempertahankan appealnya dengan memasang anak kecil sebagai tokoh utama, yang punya kelompok berisi anak-anak yang adorable. Dan film benar-benar menyerahkan semua kerja kepada kehadiran anak-anak ini. Mereka diadu dengan penampilan Karina Suwandi yang pol nyeremin. Sementara elemen yang lainnya bisa nyantai. Cerita dibuat berjalan lambat dan penuh adegan-adegan anak kecil ketakutan yang bahkan scarenya enggak signifikan dengan cerita. Ada niat untuk berubah dari pembuat film; cerita yang dihadirkan sebenarnya mulai contained. Fokus mengumpul. Tidak lagi sekedar rentetan kejadian jalanjalan-ada yang diculik-cari mustika. Hanya saja, tidaj terjun ke pengembangan dalam. Sehingga masih seperti paparan informasi. Atmosfer yang dibangun tidak pernah bekerja dengan baik karena sebagian besar fungsinya memang cuma untuk memungkinkan CGI. Dialog dan interaksi kini semakin bland. Menyedihkan jika sekuel tidak sanggup mengungguli film pertama yang bahkan tidak begitu bagus. Tapi tentu saja pembuat filmnya tidak akan peduli selagi masih banyak penonton yang suka dan menelan mentah-mentah apa yang mereka berikan.
The Palace of Wisdom gives 2 out of 10 gold stars for KUNTILANAK 2

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Menurut kalian seberapa deep maksud dari desain poster film ini?

Tell us in the comments 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.

 

 

 

THE NUN Review

“Prayer without action is powerless”

 

 

 

Berdoa itu ada waktunya. Sudah kewajiban manusia untuk menyempatkan diri untuk berterima kasih kepada Sang Pencipta. Tuhan tidak akan pernah bosan sering-sering kita panggil. Tuhan justru senang jika kita sering mengingat-Nya, meminta kepada-Nya. Namun, berdoa setiap waktu hingga lupa untuk berusaha, sama saja dengan ngobrol ama foto kecengan di wallpaper laptopmu, tapi gak pernah berusaha ngajak jalan. Kalo gak diusahakan, ya selamanya keinginan itu gak bakal terwujud. Seperti suster-suster di biara terkutuk di film The Nun; mereka lupa bahwasanya berdoa dan berusaha itu kudu seimbang. Ada waktunya untuk bertindak, melakukan perjuangan terhadap suatu hal yang diminta, alih-alih berlutut sampai pagi.

Nun jauh bahkan sebelum boneka Annabelle dibuat, terdapat sebuah biara di pedalaman Romania. Biara yang dijauhi penduduk bahkan oleh kuda-kuda mereka, itu terkutuk untuk alasan yang jelas; gerbang neraka terbuka di bawahnya. Iblis bernama Valak enjoy aja keluar masuk dari sana, berpakaian ala biarawati, mengambil satu-persatu Wanita Suci Kekasih Tuhan yang berdoa meminta perlindungan darinya. Tidak ada yang actually bergerak untuk menghentikan Valak. Sampai ketika seorang Pastor dari Vatikan diutus untuk menyelidiki apa yang terjadi di biara tersebut, barulah Valak mendapat perlawanan yang berarti. Si Pastor datang bersama biarawati muda yang bahkan belum mengucapkan sumpahnya. Tindakan merekalah yang menyebabkan misteri biara tersebut perlahan terkuak. Irene, sang biarawati, pun akhirnya menunjukkan tindak pengorbanan yang sesungguhnya, yang merupakan pukulan telak kepada Valak. Dibantu oleh seorang pria lokal penyuplai makanan yang dipanggil Frenchie, mereka berusaha menemukan senjata pamungkas demi menutup kembali Gerbang Neraka, menahan Valak kekal di dalam sana.

semoga yang di belakangku cuma bayangan pohon natal

 

Doa kita gak bakal dikabulin kalo gak dibarengi dengan usaha. Siapa sih yang mau ngasih sesuatu ke orang yang kerjaannya ngeluh dan beratap nestapa sepanjang waktu. Ther Nun akan mengajarkan kita untuk bangkit dan mengambil tindakan, untuk diri kita sendiri serta untuk orang lain. Karena dari perjalanan Irene, kita pun akan belajar satu-dua hal tentang pengorbanan yang dengan ikhlas kita lakukan atas nama perubahan ke arah yang lebih baik.

 

 

The Nun seperti menantang untuk berdiri tegak tatap sombong ketakutan kita terhadap setan. Yea, film ini exist berkat kepopuleran Valak, hantu suster dari universe The Conjuring yang debut di seri keduanya. Siapa yang bisa lupa kemunculan Valak yang berjalan dari dinding ke pigura lukisan untuk kemudian nongol di mimpi-mimpi buruk kita. Film The Nun ini, akan membawa kita untuk benar-benar berhadapan dengan hantu pawang ular yang tampangnya mirip Marilyn Manson pake kerudung tersebut. Setting cerita memang dibuat se-creepy mungkin. Hal-hal ganjil kita temukan di awal-awal cerita, darah di tangga yang kian hari bertambah alih-alih mengering, pemandangan pekarangan yang penuh kuburan bernisan salib gede, suara krincing-krincing lonceng dari setiap kuburan, semua itu ditujukan untuk membangun kengerian kita – supaya kita menantikan kemunculan Valak dengan mengkeret di tempat duduk masing-masing. Hanya saja, kita malah jadi penasaran. Alih-alih mengekspansi mitologi Valak – yang mana semestinya itu yang disajikan film ini sebagai alasan untuk mengetahui origin si iblis – film malah memfokuskan ke misteri biara itu sendiri. Penjelasan mengenai Valak hanya disebutkan dalam satu adegan tokoh Pastor membaca informasi di sebuah kitab. Selebihnya, film adalah pencarian Darah Kristus untuk menyegel Gerbang, dengan Valak dan hantu-hantu lain muncul entah itu untuk mengganggu ataupun memberi petunjuk.

Tempat gelap, pintu-pintu yang menutup dan mengunci sendiri, ’teka-teki’ dari hantu penghuninya. Menonton film ini seperti sedang menyaksikan orang bermain wahana Escape Room, kalian tahu, kesan yang ada malah seru. Seramnya jadi nomor dua. Dengan hantu yang bisa kalah dengan ditembak senjata api, film juga seperti lebih ke aksi ala film-film zombie. Tidak ada ‘peraturan’ yang jelas soal setan dalam film ini. Kenapa mereka bisa terluka oleh peluru biasa, apakah mereka setan yang berdarah daging, like, apakah mereka dibangkitkan oleh suatu kekuatan jahat ataukah mereka berupa jejak yang ditinggalkan jiwa di dunia (Ya, aku mengutip Snape). Pada satu sekuen kita diperlihatkan mayat yang sudah mengeriput seperti mumi, lalu mayat tersebut bangkit menyerang Irene dan kita melihat wujud si setan tidak lagi keriput, ia seperti sosok yang bicara kepada Irene di adegan sebelumnya. Dan kemudian si setan kalah dengan dibakar. Tidak benar-benar jelas dalam film ini apa yang sebenarnya mereka hadapi. Pertempuran terakhir dengan Valak pun malah jatohnya lucu. Memang sih, gak jatoh sekonyol Scooby Doo, tapi lebih dekat ke arah sana ketimbang horor dramatis yang menyentak urat ketakutan kita.

“they don’t want Nun, they don’t want Nun”

 

Film ini mengikat dengan baik ke permulaan film The Conjuring (2013), dan sayangnya itulah hal terbaik yang berhasil diraih oleh The Nun. This is like a throw-away movie, yang ada hanya untuk mengisi ruang yang sebenarnya pun tak ada pengaruhnya jika dibiarkan kosong. Melihatnya kembali, sekilas, memang bisa tampak mengesankan gimana film ini ternyata adalah cerita lengkap dari satu adegan di film sebelumnya. Tapi dari kacamata pembuat, ya semua aspek sebenarnya bisa dipanjang-panjangin. Enggak benar-benar susah mengarang cerita dari satu aspek minor dari sebuah film panjang, dan menarik satu cerita baru dari sana. Cerita The Nun sendiri pun sebenarnya bukan cerita yang kompleks, sangat sederhana, malah. Jadi, hal terbaik yang dilakukan oleh film ini juga sebenarnya enggak berarti banyak. Mereka hanya menarik background baru, tokoh-tokoh baru, dan bahkan yang baru-baru itu enggak berhasil dikembangkan dengan maksimal.

Taissa Farmiga didaulat untuk memerankan Suster Irene yang ditunjuk oleh Vatikan sebagai orang yang harus dibawa Pastor Burke menyelidiki Biara Terkutuk. Kita memang dikasih tahu Irene ini punya Penglihatan; dia bisa melihat dan berkomunikasi dengan makhluk halus – sama seperti Burke. Tapi kita tidak pernah tahu kenapa Vatikan secara khusus memilih dia, yang bahkan belum mengucap sumpah. I mean, dari sekian banyak suster, masa iya cuma dia yang bisa Melihat? Seharusnya ada alsan khusus, namun alasan Irene menjadi tokoh film tersebut masih merupakan misteri hingga akhir cerita. Aku suka Taissa, menurutku dia hebat di American Horror Story, dia sudah jago bermain horor – in fact, Taissa menang Unyu op the Year berkat penampilannya di serial ini. Di The Nun, dia juga enggak bermain jelek. Sayangnya, tokoh yang ia perankan di sini setengah-matang.

Taissa adalah adik dari Vera Farmiga, pemeran Lorraine di semesta Conjuring, mereka secara natural obviously mirip – jadi pasti ada sesuatu yang diniatkan dari castingnya kan? Membuat kita berasumsi jangan-jangan tokoh mereka sebenarnya adalah orang yang sama. Tapi toh hal tersebut juga tidak masuk akal, there’s no way Irene dan Lorraine adalah orang yang sama. Yang satunya suster, pengorbanan adalah arc tokohnya, jadi mustahil jika nanti setelah dewasa dia menikah, terlebih mengganti nama. Irene akan membuang arc-nya jika dia menikah. Tidak ada indikasi tokoh majornya punya hubungan dengan tokoh utama semesta cerita, membuat Irene semakin terasa random lagi untuk berada di sana.

 

 

 

 

Kurangnya latar belakang tokoh – si Pastor punya penyesalan sehubungan dengan pekerjaannya di masa lalu, selain itu kita tidak banyak tahu, membuat kita sulit untuk peduli ketika mereka berada di dalam bahaya. Terlebih, setiap keputusan yang dibuat oleh para tokoh benar-benar klise dan bego; Mereka akan berpencar di setiap kesempatan. Film ini memang bukan jawaban jika kita berdoa “Oh Tuhan, tunjukkanlah hamba film yang bagus”.  Ada banyak kekurangan yang mestinya enggak diulang lagi, kita hanya harus ambil tindakan untuk mengenalinya. Satu-satunya cara untuk kita bisa menikmati film ini adalah dengan menganggapnya sebagai petualangan misteri. Karena film ini lebih kepada seru, dan konyol, ketimbang seram. Bahkan jumpscarenya enggak bikin kaget.
The Palace of Wisdom gives 2 out of 10 gold stars for THE NUN.

 

 

That’s all we have for now.
Menurut kalian apa kita perlu untuk mengenal siapa Valak – apakah kita benar-benar butuh untuk menonton film ini? Apa kira-kira hubungan Irene dengan Lorraine? 

Kalo ketemu hantu, kira-kira kalian akan berdoa atau langsung ambil langkah seribu?

 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017