Tags

, , , , , , , , , ,

“The best relationships are the ones that you didn’t expect to be in.”

 

 

Saat ini malam hari, suasana sepi sekali. Kamu sendirian di dalam kafe, hanya ditemani oleh aroma khas campuran susu dan kopi panas di dalam cangkir yang putih mengkilat. “Tuk. Tuk. Tuk.” Sayup-sayup kamu mendengar suara aneh dari luar toko. Ketukan pelan itu terus terdengar, temponya teratur. Cepat dan mantap. Berdentum masuk ke telinga, seolah-olah suara itu berasal dari dalam kepalamu. Bunyi apa itu? Pikiran buruk mulai menghantui pikiranmu. Suara setankah. Atau lebih buruk lagi, itu suara maling?! Apa yang kamu lakukan berikutnya tergantung kepribadianmu.

Kalo kamu waras, maka kamu akan ngunci pintu, berdiam di dalam toko, dan menghubungi polisi.

Kalo kamu penakut, maka kamu akan pulang ke rumah, tak lupa mengunci pintu.

Kalo kamu kebanyakan nonton film horor, maka kamu akan langsung tunggang langgang pulang begitu ketukan ketiga terdengar.

Tapi kalo kamu berani, seperti Starla, kamu akan ngambil tongkat baseball, keluar dari toko demi mencari dan menggebuk sumber suara misterius yang bisa berasal dari apa saja tersebut.

 

Begitulah Hema dan Starla pertama kali bertemu. Dua remaja ini almost instantly saling jatuh cinta. Hema membuat perbandingan mereka seperti bulan dan bintang. Perumpaman itu gak malu-malu diakui oleh film, nama Hema Chandra literally berarti bulan emas dan nama Starla bukan berarti dia penggemar kopi sehingga namanya diplesetin dari Starbucks. Starla adalah star, bintang, yang ditemukan oleh Hema. Bintang yang membuatnya bersinar, kata Hema di atas helipad. Doo, romantis banget si Hema bikin mata penonton cewek berbinar-binar pengen semua.

Naturally, kita akan melihat bintang jika hidung kita dihantam oleh tongkat baseball

 

Bagi penggemar yang udah ngikutin Hema dan Starla dari saat mereka masih di youtube series, pastilah film ini adalah sebuah lanjutan kisah yang menghapus rasa penasaran. Film ini menceritakan kelanjutan dari cinta yang tumbuh dalam semalam itu. Konflik apa yang menanti mereka. Pertanyaan terbesar pada film ini adalah apakah yang Hema dan Starla rasakan itu benar-benar rasa cinta. Aku gak ngiikutin seriesnya, satu-satunya pengetahuanku tentang materi ini adalah bahwa Surat Cinta untuk Starla berasal dari sebuah lagu. Dan ketika aku menonton film ini, buatku justru membuat film punya daya tarik sendiri.

Kita akan dilempar begitu saja ke tengah-tengah romansa mereka. Kita yang awam, akan bertanya siapa sih mereka, kenapa pacarannya sweet banget. Mereka kerap menyebut ‘enam jam malam itu’, dan ini membuat kita penasaran apa yang terjadi kepada mereka dalam kurun waktu itu. Film untungnya enggak repot-repot menceritakan dengan flashback, kita actually belajar tentang hubungan mereka secara perlahan melalui dialog-dialog. Melalui interaksi para karakter. Kita bahkan enggak tahu siapa mereka, kenapa Hema bawa-bawa mesin tik. Kita menonton Hema dan Starla ‘berparade’ keliling kota, mengunjungi tempat-tempat hip di Jakarta dan Bandung, dan layer-layer serta backstory tersebut terkuak dari sana.

Biasanya, hal yang udah kita rencanakan bakal berbuah pahit, rencana tersebut batal. Justru hal-hal yang dilakukan dengan mendadak lah yang jatohnya lebih berkesan. Mungkinkah hal tersebut berlaku juga dalam urusan cinta? Pengalaman setahun pacaran (yang dijodohkan) Starla enggak ada apa-apanya dengan apa yang ia rasakan bersama Hema hanya dalam enam jam. Cinta bisa datang sama mendadaknya dengan saat dia terputus. Masalahnya adalah dapatkah hati kita mengenali ketika ia datang. Mana yang bulan, mana yang bintang.

 

Jefri Nichol dan Caitlin Halderman are great together. Mereka punya chemistry yang click! Mereka juga mampu memainkan rentang emosi yang jauh. Helmanya si Jefri bisa berubah dari cowok yang terlihat berandal menjadi cowok yang marah pengen tahu siapa dirinya dengan mulus dalam sekejap mata. Memainkan tokoh yang manja, yang menggembungkan pipinya kalo lagi jealous, hingga nangis penuh emosi, Caitlin mampu menampilkannya tanpa terasa dilebay-lebaykan. Langkah bagus dari film ini dengan membuat kedua tokoh enggak satu dimensi, aku suka ketika Hema dengan filosofi moral antara penggambar mural dengan pembuang sampah sembarangan ngejugde gitu aja mengatai Starla adalah anak yang suka masuk mall. Apa yang salah dengan anak mall? Kita bisa tumbuh peduli, kita menginginkan kedua remaja ini berakhir sebagai pasangan, sebab mereka tampak so cute bersama. Namun sesungguhnya alasan tersebut belumlah cukup untuk membuat sebuah film yang menarik.

Film ini bereksperimen dengan strukturnya. Alih-alih tiga babak penceritaan yang biasa, film tampak berjalan tanpa arah, maksudku separuh pertama film mereka hanya pacaran. Basically adalah set up yang panjang sebelum dramatisasi pecah di bagian akhirnya. Dan hal ini bisa sangat mengganggu. Kita enggak tahu motivasi mereka. Perihal pembuatan mural-mural, tidak ada misi yang integralkan dengan perjalanan karakter. Mereka melakukannya karena suka. ‘Daging’ film ini ada di pertengahan akhir cerita, yang sebenarnya bisa saja seluruh struktur cerita film ini dirombak ulang sehingga inti cerita tersebut lebih ditonjolkan, yang tentu saja membuat film menjadi lebih menarik dan terarah.

ngegambar orang sebagai permintaan maaf, pffft good luck with that

 

Selain pemberani, Starla juga seorang tukang tidur yang amat sangat pulas. Beneran, ini adalah trait tokoh Starla. Dia bisa tertidur di kursi pengemudi di tengah jalan dan terbangun besok pagi saat mobilnya diderek. Dia pulas sehabis jalan-jalan, dan gak bisa dibangunkan oleh Hema, sehingga Hema yang tak tahu alamatnya terpaksa membawa Starla menginap di rumah. Begitulah film menggarap poin-poin cerita. Mereka menaruh perhatian dan minat lebih untuk membuat narasi yang over-the-top. Jambret bisa datang tiba-tiba hanya karena mereka butuh Hema untuk tampil heroik. Yang mana menurutku cukup lucu lantaran ketika momen emosional yang alami datang, film malah menurunkan intensitasnya – membuatnya jadi bagian dari komedi, membuatnya tampak justru sebagai adegan yang menyenangkan. Aku bicara soal adegan ketika lagi bikin mural, Hema dan Starla dikejar polisi. Eventually mereka terpisah, dan Starla tertangkap, jadi Hema ikut menyerahkan diri – dia berlari ke depan moncong mobil polisi. That whole sequence, seharusnya menghasilkan emosi yang kuat, memancarkan intensitas yang genuine. Tapi film malah menegasi efeknya dengan menampilkan latar musik pop yang asyik, untuk kemudian diikuti oleh adegan interogasi yang kocak.

Konsekuensi real life dari aksi mereka selalu dikecilkan. Polisi dalam film ini  adalah badut. Mereka lambat, gampang ditipu – kepala polisi percaya aja kalo yang berbuat vandalism selama ini adalah kembaran Hema. Rintangan asli dari hubungan mereka datang dari saingan cinta. Ngeliat cowok jalan sama cewek lain adalah alasan yang tepat untuk meninggalkan mobil di tengah jalan dan membuat pengguna jalan lain marah-marah. Sebenarnya aku heran kenapa film ini menonjolkan sisi komedi di sepuluh menit awal. Ada adegan kejar-kejaran yang sangat komikal yang bahkan berlebihan untuk sebuah komedi romantis.

Film ini benar-benar membuatku terkejut ketika ada penampakan juara Gadis Sampul 2016 yang jadi cameo (Carmela, good for youuu), eh salah, maksudku, film ini took me by surprise ketika cerita berubah menjadi konflik keluarga yang unnecessarily ribet di bagian akhir. Yang dicari Hema bisa jadi bukan cinta, melainkan ibunya. Starla juga jadi tampak selfish banget. Sepuluh menit pertama yang kocak mendadak jadi beralasan karena memang film ini agak mengesampingkan logika dan memang tersusun atas dasar mengada-ada. Ada twist yang semak oleh kebetulan. Aku duduk di sebelah kelompok abg yang bersorak “umur kita pas!” ketika tulisan ‘untuk 13 tahun ke atas’ nongol di awal film. Di tengah-tengah film, aku mendengar sebelahku bercanda ke teman-temannya, dia ngarang ending cerita. Teman-temannya sontak ngakak karena teori anak tersebut memang konyol, aku sampai ikutan ngikik malah. Dan guess what, tebakan anak tersebut tepat seratus persen. Cerita bergulir sesuai dengan apa yang ia guyonkan. Jadi kalian bisa bayangkan sendiri gimana begonya kalo poin cerita kalian bisa ditebak dari separo jalan film oleh abg yang lagi bercanda sama temen-temennya.

 

 

Dimainkan dengan kompeten, ini adalah cerita cinta yang penuh pesona buat kawula muda. Kita bisa melihat bahwa ini berangkat dari materi yang menarik. Tapi kenyataannya, masih banyak yang perlu dirombak – ditata ulang dari struktur penceritaan. It was a mess, dramatisasi semakin menjadi-jadi as the film goes on. Tone ceritanya juga persis kayak anak remaja, labil. Dan twistnya enggak sungguh-sungguh diperlukan. Mengada-ada. Sesungguhnya ada cara lain untuk membungkus cerita, untuk menguji hubungan kedua anak muda ini dengan lebih menarik dan logis. Film ini kayak menuliskan surat kepada remaja yang berpesan bahwa dalam cinta, kalian seperti bulan dan bintang di langit; semua di bawah kalian tak jadi soal.
The Palace of Wisdom gives 3 gold stars out of 10 for SURAT CINTA UNTUK STARLA THE MOVIE.

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 

We?
We got the PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

 

Advertisements