Tags

, , , , , , , , , , , ,

“You never look good trying to make someone else look bad”

 

 

 

 

Sharing bukan lagi disebut caring jika yang disebar itu adalah cela dari orang lain. Karena saat kita membeberkan keburukan orang, yang ada hanyalah betapa kita mempedulikan diri sendiri.

 

Hanya orang-orang paling insecure sedunialah yang merasa wajib untuk membuktikan diri mereka hebat, maka mereka akan melakukan segala cara. Kebetulan, cara paling gampang adalah menertawakan orang lain; mempermalukan orang di depan umum. Sayangnya, remaja termasuk ke dalam kategori ‘orang-orang paling insecure’ ini; remaja dapat dengan mudah dan tanpa beban mentertawai orang demi popularitas, tanpa mau peduli bahwa mereka baru saja merendahkan makhluk yang berperasaan. Jarang sekali ada remaja yang mau memikirkan bahwa melakukan hal tersebut bukan hanya tidak ngefek apa-apa terhadap kebaikan dirinya, melainkan juga membuka kesempatan bagi orang untuk menyerang balik dirinya, dan lingkaran setan itu akan terus berulang. Hingga seseorang literally terluka.

Sarah dan delapan sohibnya tidak lebih dalam berpikir selain tentu lucu jika seluruh sekolah mengetahui rahasia yang tak-boleh disebut teman mereka yang bernama Caca. Jelas sekali, mereka tidak merasa apa-apa. Kenyataan toh berkata lain. Caca bunuh diri loncat dari lantai dua sekolah, tepat saat Sarah cs bergrup-selfie ria. Kita kemudian akan ngeskip waktu satu tahun kemudian, di mana Caca masuk ke dalam grup video chat Sarah and the genk yang sekarang sudah mulai kuliah dan berkarir sendiri-sendiri; memaksa mereka untuk memainkan permainan maut yang kira-kira berjudul Buka Aib atau Mati dalam rangka merayakan anniversary kematiannya. Aku memang agak mixed soal banyak cerita jaman kekinian yang membuat tokoh hantu yang simpatik kayak gini; mereka dibully hingga meninggal bunuh diri alih-alih terbunuh, dan balik menuntut balas sebagai hantu. Menurutku elemen ini seolah berpesan bunuh diri dapat membuat keadaan menjadi lebih baik. Adalah tanggung jawab film atau ceritanya sendiri buat melandaskan dengan tegas bahwa ‘hantu’ di sini adalah perumpamaan simbolis bahwa pelaku bully sejatinya tidak akan pernah sepenuhnya merasa tenang, rasa bersalah itu akan terus menghantui hingga ke titik mereka menghancurkan diri mereka sendiri.

Music video This is America dengan tepat membuktikan kritikannya

 

Keuntungan dari menyontoh sesuatu adalah kita jadi punya kesempatan untuk menjadi lebih baik dari yang dicontoh. Misalnya di sekolah, sering kan ada murid yang dapet nilai lebih tinggi dari nilai orang yang ia contek. Lantaran saat menyontek, dia harus improvisasi biar gak ketauan ama guru. Nyontek matematika, dia tinggal nyatetin jawaban yang benar dengan rapi, kertas jawabannya gak mesti penuh coretan kayak si rangking satu yang sempet salah hitung dua kali sebelum menemukan rumus yang benar. Aib #Cyberbully paham betul tiap jengkal kekuatan sekaligus kekurangan yang dimiliki oleh Unfriended (2015). Film garapan Amar Mukhi ini mencoba keras untuk mengungguli thriller misteri yang konsepnya menampilkan perspektif layar laptop tersebut.

Unfriended adalah film yang secara mengejutkan menyenangkan buatku. Film itu bercerita dengan pinter dan sungguh orisinil. Aku terkesan sekali dengan Unfriended. Makanya, begitu tahu ada film Indonesia yang mendaur ulang konsep penceritaannya, aku toh jadi penasaran juga. Semua poin kelemahan film yang kutulis dalam review Unfriended, well, Aib #Cyberbully seolah berusaha untuk memperbaikinya. Delapan tokoh sentral yang nantinya bakal dibully sama hantu kali ini diperlihatkan keseharian mereka, kita actually akan melihat mereka lagi ngapain sebelum chatting, sebagai upaya untuk melandaskan karakter dan memberikan kesempatan untuk mengenal mereka lebih dalam. Untuk kepentingan itu pula, Aib menginkorporasikan berbagai variasi shot. Membuat jurang pemisah pada konteks dua film ini; Unfriended bermain di ranah kengerian anonimitas pada internet – makanya kita tidakdibawa masuk mengenal karakter-karakter dengan lebih dalam, sedangkan Aib lebih kepada setiap orang punya rahasia, dan mengeksploitasi rahasia mereka tidak akan membuat kita menjadi orang yang lebih baik.

Anonim benar-benar ditonjolkan dalam Unfriended, maka kita melihat sekuen ketika tokohnya mencoba mengontak sembarang orang. Berusaha mencari bantuan. Pada Aib, kita tidak pernah mendapat sense mereka mencari pertolongan, yet aspek ‘teman menjadi saling menghujat’ benar-benar dinaikkan volumenya hingga maksimal. Menit-menit terakhir akan penuh dengan sumpah serapah di mana para tokoh saling berteriak, menghakimi yang aibnya kebuka, mengutuk yang sudah membuka aibnya, to the point ada salah satu dari mereka tidak lagi menjadi sedih saat ada teman mereka yang mati. Bagian ini mungkin too much buat sebagian orang, but it was needed dan menjadi poin drama dan konflik terkuat yang dimiliki oleh film. Film tidak lagi begitu cheesy, para pemain pun tampak mendeliver emosi dengan tepat. Pada delapan tokoh tersebut dibebankan masing-masing tiga aib, yang merupakan adalah cara film ini menunjukkan kerelavanan dengan isu-isu perihal kehidupan sosial anak muda yang dapat dijumpai di sekitar kita.

Tema cyberbully sudah ada, paling enggak sejak tiga tahun yang lalu. Film ini mengangkatnya lagi. Dan masih terasa sangat relevan. Ini menunjukkan betapa sosial anak muda di dunia maya memang belum sembuh dan cukup mengkahawatirkan.

 

Ada waktunya ketika denyut per denyut film ini persis sama dengan Unfriended, dan ini otomatis menjadi momen-momen yang paling menjemukan buatku.Karena aku gak ngerti kenapa adegan di Unfriended juga mesti diadain pada film ini. Ada banyak elemen yang mestinya bisa diganti atau dihilangkan saja sama sekali. Mulai dari topik chat mereka – gimana kedelapan orang itu terlibat – hingga phrase “byeee (baaa-iiiii)” sama persis. Kompakan nunjukin tangan ke layar supaya jadi bukti chat dari hantu itu bukan ulah hack salah satu dari mereka, mestinya bisa diganti dengan, maybe, mereka dibuat kompakan untuk menjauh dari layar. Dan adegan saling menggoda buka baju di film ini, entah kenapa dibuat begitu panjang.Aku paham sedari Unfriended pun adegan ini dari perspektif penulisan karakter penting untuk menunjukkan bahwa tokoh utama kita memang punya habit untuk berahasia; bahwa dia melakukan sesuatu yang secara moral kurang bener. Bahwasanya setiap orang punya sisi personal yang enggak semua orang diijinkan melihat, bahkan sahabat sekalipun. Yang aku gak mengerti ialah kenapa Aib begitu mengekstensi adegan ini, padahal sebelumnya mereka sudah menunjukkan bahwa mereka punya sisi lain untuk digali. Maksudku, daripada sepuluh menit ekstra chat privat di kasur, bukankah akan lebih baik jika waktunya digunakan untuk set up hal yang lain; perpanjang sedikit bagian waktu mereka masih SMA, misalnya.

mereka juga harusnya mengganti sosmed, karena… SIAPA YANG MASIH PAKE FACEBOOK DAN SKYPE HAREGENEE!!?

 

Kemunculan hantu adalah poin vokal yang digunakan film ini sebagai pembeda utama. Kita benar-benar melihat wujud hantunya muncul di layar laptop Sarah, kita melihat bagaimana dia tepatnya membunuh satupersatu, membuat Sarah menyaksikan semuanya. Tentu, hantu adalah cara paling efektif untuk membuat film kita diterima oleh banyak penonton di sini. Hantu dapat sangat menyeramkan jika ditangani dengan benar. But mainly, hantu di film ini digunakan untuk jumpscare yang tidak menyisakan ruang banyak buat imajinasi penonton. Imbasnya adalah adegan kematian yang menyertai kemunculan si hantu jadi berkurang kengeriannya – juga tidak menolong gimana setiap kematian dioverlook dengan segera begitu saja oleh para tokoh lain. Malah ada kematian yang kelihatannya enggak sakit, I mean, badan dililit kabel headphone? Nanggung sekali – kenapa tidak dibikin talinya nyekek leher aja, impresi yang dihasilkannya bakal lebih gede.

Kebayang sih, bikin film yang bercerita lewat video chat ini butuh usaha ekstra. Editing dan kesinambungan harus benar-benar diperhatikan. Aib #Cyberbully pun tahu apa yang harus mereka lakukan buat mengimbangi konsep yang sudah ada, paling enggak audionya benar terasa sesuai arah. Namun polesannya terasa terlalu banyak. Jaringan internet Indonesia tampak begitu kuat dibandingkan internet anak-anak di film Unfriended.Kesan real jadi berkurang. Unfriended menggunakan interface platform chat yang dibuat sesuai aslinya, lengkap sampai ke glitch suara dan gambar yang hadir di momen-momen random. Kadang gambarnya patah dan suara merekakeluar padahal gambarnya gak gerak. Sesuatu yang kita alami saat berkomunikasi video di dunia maya. Pada Aib, glitch digunakan untuk menyensor kata dan gambar yang ‘dewasa’. Tampilannya yang lebih variatif adalah hasil kerja editing, yang kadang membuat kita suspend our belief soal konsepnya. Misalnya, jumlah aib yang ditampilkan di window chat seolah itu adalah hitungan nyawa mereka; kita tidak akan dapat itu kalo ngeskype. Unnecessary, gak emnyeramkan, selain untuk memaparkan kepada penonton.

Kalo mau ngenitpick di luar perbandingannya dengan Unfriended, kita bisa mulai mengomentari dari kenapa ada cowok seragam SMA yang rambutnya gondrong. Tadinya kupikir ini akan dikaitkan sebagai salah satu aib atau apa yang berhubungan dengan statusnya, tapi enggak. Jikalau pemainnya menolak pangkas pun, sebenarnya bisa dengan gampang ‘disembunyikan’ dengan membuatnya memakai topi. Kemudian ada juga bingkai foto yang berubah dari satu shot ke shot berikutnya yang terlihat jelas. ‘Glitch-glitch’ kecil kayak gini sebenarnya bisa dikurangi jika saja film tidak terlalu focus ke usahanya membuat sesuatu yang lebih baik dari konsep yang mereka tiru.

 

 

Menyadari pentingnya pesan yang berusaha ia sampaikan demi dunia remaja, film mengambil langkah yang enggak nanggung-nanggung. Dengan berani menyandingkan diri dan berusaha membuat lebih dari Unfriended. Bahkan film ini dengan berani memberikan gratis satu tiket untuk setiap pembelian satu tiket kepada siapa saja hingga empat hari setelah penayangan perdana. Film ini mengeluarkan usaha yang ekstra karena film seperti ini tidak gampang dibuat. Bagi penonton awam, anak-anak muda yang menjadi targetnya,film ini punya semua yang mereka cari ketika mau nonton film horror. Yang perlu diingat adalah film ini bisa menjadi sangat vulgar dan kasar untuk konsumsi mereka, it really doesn’t hold back. Aku malah lebih suka jika tanpa sensor. Namun bukan hantunya yang menjadi horror buat penonton yang sudah punya banyak referensi, melainkan kenyataan bahwa mereka harus melihat berbagai hal yang sudah pernah dilakukan dengan lebih meyakinkan sebelum sampai ke bobot drama yang jadi topik utama cerita.
The Palace of Wisdom gives 3 out of 10 gold stars for AIB #CYBERBULLY

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

Advertisements