Tags

, , , , , , , , , ,

“Do you know how you tell real love? It’s when someone else’s interest trumps your own.”

 

 

Nikah Yuk memang kedengarannya seperti kalimat yang kita gunakan untuk ‘get cute’ with strangers di twitter. Ekspresi yang enggak serius. Namun, di balik judulnya tersebut, film garapan Adhe Darmastriya ini punya cerita yang gak main-main seputar mengenali cinta, serta relasi anak pada keluarganya terkait tuntutan orangtua dan kesuksesan diri sendiri.

Nikah bukan perkara sembarangan. Persoalan membangun rumah tangga, menjalin masa depan bersama orang yang kita pilih mestinya bukan seperti ngajak orang “main yuk” atau “nonton yuk”. Namun jika kita mengoverthink it, masalah pernikahan akan membuat runyam. Seperti yang dialami oleh Arya, sang fotografer anak orang kaya. Meskipun kedua orangtuanya sanggup menyediakan mas kawin apapun untuk meminang putri raja sekalipun, Arya urung mau menikah. Dia ingin fokus dulu ke kerjaan, supaya bisa menikmati kesuksesan hasil keringat sendiri. Bukan kucuran dari orangtuanya. Dalam suatu proyek kerjaan, Arya bertemu dengan Lia, seorang penggambar manga/komik jepang. Ayah ibu Arya semakin semangat nyuruh nikah, sampai-sampai ibu jatuh sakit. Tergerak oleh ini, Arya lantas ngajak Lia menikah. Hanya saja, walau seluruh dunia seperti setuju mereka cocok, Arya dan Lia punya mimpi berbeda yang menjadi penghalang terbesar mereka sebab bagaimanapun juga Arya ingin membuktikan kepada seluruh manusia dia bisa sukses sendiri mewujudkan mimpinya.

Cuma di film ini komik Detektif Conan disebut lucu dan bisa menghapus kesedihan anak SD.

 

Oke, pertama dan yang terutama sekali; Nama tokoh ini Arya. Itu awalnya, aku masih biasa aja, like, pfft jangan baper banyak kok yang bernama sama denganku. Namun kemudian ternyata nama panjang tokoh yang diperankan oleh Marcell Darwin ini adalah Arya Pratama; I’m like, what.. Dan kemudian dia menyebut smekdon, dia bilang gak bisa bawa motor, lalu ada penggalan headline berita yang menulis dia mengakuisisi perusahaan di – coba tebak – Riau. WHAAAT? Nonton ini aku jadi merasa seperti tokoh dalam serial Beyond Belief episode kebetulan-kebetulan mencengangkan terjadi di sekitarku. Atau mungkin Arya di film ini adalah aku di multiverse yang lain, gak tau deh rasanya ganjil sekali.. Tapi meskipun banyak miripnya (skornya berapa, 4 dari 5 sih sepertinya), I would not pull out any punches dalam mengulas film yang menurutku punya potensi ini.

Yang bisa kita puji dari film ini adalah chemistry antara Marcell dengan Yuki Kato yang kebagian peran menjadi Lia. Mereka beneran kelihatan cute sebagai pasangan. Ini actually menambah banyak bagi film karena sebagian besar cerita akan berpusat kepada drama di antara mereka berdua, dan hubungan merekalah yang menjaga film untuk tetap menarik. Interaksi mereka genuinely berkembang dari awkward malu-malu hingga keakraban mereka ada pada level memparodikan adegan 500 Days of Summer. Film berhasil menemukan kegiatan demi kegiatan yang menarik sebagai ladang tumbuhnya benih cinta mereka. Yang paling kocak adalah Lia mengajak Arya bertamu ke acara kondangan orang yang gak mereka kenal, dan ketika hampir ketahuan Lia ‘menuduhkan’ Arya sebagai fotografer acara hihi. Sifat mereka yang kontras pun dipadukan dengan manis. Arya yang lebih berdeterminasi, agak sedikit lebih robot kalo meminjam istilah dari mantan pacarnya yang model. Dia punya banyak pikiran antara ibu yang sakit menuntut nikah dan karir/kesuksesan yang menuntut pembuktian segera. Lia lebih free-spirited. Cewek ini punya banyak mimpi; salah satunya adalah pengen ke Jepang (film ini akan banyak referensi negara Sakura), namun terutama dia pengen menjadi penulis komik. Hidup Lia lebih berwarna. Dalam hal memilih pakaian saja, Lia diperlihatkan jauh lebih bebas.

Mereka punya pandangan yang berbeda soal pernikahan. Arya percaya menikah itu seperti berbisnis. Kedua pihak harus sama-sama diuntungkan. Sedangkan Lia berkata sebaliknya, bahwa nikah bukan bisnis. Cinta bukan berarti sama-sama harus menangguk untung. Melainkan akan ada tiba saatnya harus ada satu pengorbanan, satu yang mengalah. Sebab cinta adalah menanggung bersama-sama. Di sini, aku merasa film punya daging yang seru untuk dikunyah. Arc karakter Arya sepertinya adalah dia yang tadinya ingin sukses baru menikah menjadi menikah dan sengaja menunda sukses demi orang yang ia sayangi. Menikahi Lia seperti clean slate bagi Arya yang mau memenuhi keinginan orangtua sekaligus memutus ketergantungannya dari mereka. Namun ternyata film menyimpan sesuatu yang lain, dan buatku, sesuatu itu kinda breaks the whole thing apart.

Kita tahu kita beneran cinta kepada seseorang kepentingan mereka menjadi sesuatu yang kita rasa harus kita lindungi, harus kita dahulukan bahkan dari kepentingan sendiri. Bagian terbaik dari Nikah Yuk! adalah ketika Arya berusaha untuk mengerti mimpi-mimpi Lia sehingga kemudian ia rela menunda agenda pembuktian suksesnya, dan pada saat itu terjadi Arya bahkan belum menyadari dia sudah demikian cinta kepada Lia.

 

Sebelum sampai ke mengapa pengungkapan di babak akhir film memelencengkan cerita dari gagasannya sebelumnya, aku perlu mengestablish dulu gaya bercerita film ini. Nikah Yuk! punya muatan komedi yang tinggi dan ia mempersembahkan diri sebagai kejadian yang cukup absurd, dalam artian kita diminta untuk memaklumi apa yang terjadi sepanjang durasi. Film ini tampil ftv-ish. Pertemuan Arya dan Lia sebenarnya dihiasi berbagai kebetulan. Mereka pertama kali jumpa di pameran foto karya Arya. Lalu bertemu gak sengaja di sebuah SD, yang kemudian mengingatkan mereka bahwa keduanya adalah teman masa kecil dan sama-sama bersekolah di SD tempat mereka bertemu. Film ini juga banyak memakai insert komedi pada ftv; komedi yang tampak irelevan. Seperti pengamen yang bertingkah konyol nyanyi dan nyuruh Arya dan Lia menari seperti pasangan saat mereka lagi pedekate. Dalam konteks awal film, segala adegan kebetulan dan komedi ala ftv terasa manis karena dunia seperti memang menginginkan mereka untuk bersatu. Ini masuk ke dalam karakter Lia yang memang mendambakan kejadian tak-terduga seperti pada komik-komik Jepang.

konsep yang menarik? how ’bout: drama dengan Yuki Kato jadi anak Asri Welas hihi..

 

Tapi cerita lantas ‘berbelok’ saat pengungkapan di babak tiga tiba. Film ternyata punya jawaban dan alasan untuk semua kebetulan yang sudah kita terima sebagai sweet tadi. Alasan yang mencakup begitu banyak elemen cerita sehingga keseluruhan narasi jadi gak masuk akal. Padahal pesan dan maksud di baliknya kita paham. Sajian utama Nikah Yuk! ternyata adalah drama Arya dengan keluarganya. Lia cuma bidak, begitupun Arya. Karena semua adalah ‘tipuan’ Arya. Tokoh utama kita pengen sukses, ia bekerja sebagai fotografer, sempat punya pacar model dan segala macem achievement lain. Tapi dia gak tau satu hal, yakni kesuksesannya palsu. Ingat Awan di Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (2020) mendapatkan kembali pekerjaannya karena pengaruh sang ayah? Nah, Arya dalam Nikah Yuk! mirip seperti itu tapi ‘bantuan’ itu ada pada semua aspek hidupnya. Orangtua Arya sadar anak mereka akan kecewa karena si anak ini sudah bersumpah akan sukses dulu baru nikah, Arya mungkin tidak akan pernah menikah. Jadi orangtua Arya berusaha membuat cowok ini jatuh cinta sebenar-benarnya cinta. Dan itulah keseluruhan film yang kita tonton. Sebuah grand scheme.

Ini membuat Arc Arya menjadi melenceng. Bukan lagi soal dia mengesampingkan karirnya demi orang yang ia sayangi. Karena Arya ternyata gak punya apa-apa selain Lia dan mimpi-mimpi Lia. Sekilas plotnya masih nyambung; dari yang mau sukses dulu baru nikah menjadi belum sukses tapi mau nikah. Tapi kepentingan dan tone-nya jadi jauh berbeda. Film harusnya membahas lebih dalam betapa devastatingnya bagi Arya begitu mempelajari bahwa sebenarnya dia adalah nothing. Dia mungkin saja malah menutup diri karena malu dan marah. Film tidak memasak elemen drama yang ini. Melainkan hanya mempermudah cerita dengan membiarkan cinta begitu saja menjawab semua. Aku gak yakin apakah film sengaja memilih simpel atau durasi sembilan-puluh-empat menit itu kurang. Karena banyak elemen yang memang undercook. Penceritaan film melompat-lompat tapi kita enggak mendapat sense yang pasti seberapa jauh waktu cerita ini berlangsung. Peristiwa penting seperti pernikahan dilakukan dengan montase yang lebih mirip seperti khayalan tokoh Lia karena sebelumnya Lia bilang enggak mau nikah. Mereka harusnya memperdalam perspektif ini dulu. Cut dan penyatuan adegan film ini yang juga agak aneh turut memberi kesan gak pasti pada penceritaan.

 

 

 

Imagine having this conversation: “Selamat siang, silahkan mau nonton apa?”/ “Nikah Yuk! Mbak” / “… Maass, kan kita baru ketemuu”. Atau terus bayangin kalo mbaknya bilang mau dan mendadak orang-orang sebioskop tepuk tangan menyoraki dan kalian mendadak viral baru saat ijab kabul kamu bisa meratap “Aku cuma mau nontooooon”

Tadinya aku menyangka film ini butuh judul yang lebih baik, yang lebih berbobot. Namun ternyata film ini butuh lebih banyak lagi hal yang lebih baik. Durasi yang lebih memadai, penulisan yang lebih subtil, logat yang lebih jelas antara Makassar atau Jepang (serius aku bingung teman si Lia sebenarnya anak mana), sudut pandang yang lebih digali, editing yang lebih precise, dan terutama pengungkapan yang lebih masuk akal. Karena pesan yang film ini sebenarnya enggak sebercanda judulnya. Membahas dengan asik seputar cinta dan relasi anak pada keluarga. Fun sebenarnya cukup bersandar mantap pada Marcell dan Yuki. Namun film menjadikan pengungkapan sebagai senjata utama, dan sayangnya dibuat terlalu luas sehingga pesan yang logis jadi mengalah kepada cerita yang gak sukar dipercaya bisa terjadi dan membuat film ini menjauh dari daratan.
The Palace of Wisdom gives 4 gold stars out of 10 for NIKAH YUK!

 

 

 

That’s all we have for now.

Jadi apakah kalian tim ‘sukses dulu baru nikah’ atau tim ‘nikah dulu dan susah-sukses bersama-sama’?

 

Share  with us in the comments 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.