Tags

, , , , , , , , , , , , ,

“And your best teams are your friends and your siblings”

 

 

Ada dua tipe anak di dunia. Anak yang pengen banget punya adik. Yang sampe berdoa memohon kepada Tuhan setiap malem. Aku dulu begitu. Aku sampai nyuruh mama keluar ngeliat bulan biar ntar adek yang lahir berupa cewek, tapi namanya tetep harus Nobita sebab nanti bisa punya teman Doraemon. Kalo dipikir-pikir sekarang, niat muliaku mau punya adek sepertinya memang adalah supaya bisa ketemu sama Doraemon dan dapet macem-macem alat ajaib hihihi. Karena actually sangatlah langka ada anak yang kepengen punya adik. Kebanyakan anak-anak akan bersikap seperti Tim jika ditanya “mau punya adik laki-laki atau perempuan?” Aku waktu kecil sendiri juga sebenarnya nyesel pas udah punya adik beneran; mau apa-apa jadi dilarang, enggak boleh berisik kalo lagi main, ada makanan jangan dimakan semua, dan harus ngalah, atau yang paling parah jadi sering disalah-salahin.

Tim sudah bahagia dengan keluarganya. Dia gembira bermain petualangan-petualangan seru bersama ayah dan ibu. Menurut Tim keluarga mereka nggak perlu deh, ditambah oleh kehadiran bayi laki-laki. Namun kemudian sebuah taksi berhenti di depan rumah mereka. Dari dalamnya, turunlah seorang bayi, dengan setelan jas dan koper mini. Seketika ketakutan Tim menjadi nyata, adik barunya sudah datang dan Ayah dan Ibu sepertinya enggak melihat apa yang dilihat oleh Tim! Adik bayi yang di mata Tim enggak ada lucu-lucunya itu membuat ayah dan ibu begitu sibuk sehingga tidak lagi mereka punya waktu untuk bermain dan mendongeng kepada Tim. Dan kemudian Tim mengetahui rahasia si bayi yang bisa bicara kayak orang dewasa. Basically, si bayi yang ‘dibuat’ di semacam pabrik ini bodinya doang yang bocah, mental dan otaknya udah gede. Dia punya misi khusus dan kalo Tim enggak mau kehilangan orangtuanya, Tim harus membantu si bayi dalam menjalankan rencananya menghentikan rencana jahat penggantian bayi-bayi di dunia dengan anak anjing yang superimut.

Di balik lelulon kekanakan, ada pesan positif yang bisa dibawa pulang oleh penonton anak-anak. Animasi komedi petualangan ini mengeksplorasi tentang ketakutan yang dialami oleh setiap anak kecil ketika mereka mengetahui bakal punya adik. Apakah nanti mama papa enggak bakal perhatian lagi. Apakah cina mereka akan pindah ke anak baru yang lebih lucu. Ini adalah perihal yang sangat dekat dan bisa diapresiasi oleh penonton cilik, sebuah pesan positif yang diceritakan dengan ringan yang bakal ngajarin mereka bagaimana menyikapi rasa cemburu terhadap adik.

 

 

Sebagai anak, kita takut posisi kita akan tergantikan. Oleh yang lebih lucu, yang lebih gagaga-gugugu. Film ini menceritakan elemen di mana setiap anak bakal memusuhi saudara yang lebih mudah dari mereka dengan cara yang sangat imajinatif. Menyentuh ketakutan dan kekhawatiran anak-anak soal adik baru, actually adalah aspek dari The Boss Baby yang paling bisa kita acungi jempol. Ceritanya punya lapisan dan perspektif. Menarik melihat gimana film ini menafsirkan, dari sudut pandang anak sulung, bayi seperti bos yang mengatur rumah; segala harus sesuai dengan keinginannya, orangtua harus siaga mengurus bayi setiap saat.  Alec Baldwin menyuarakan si bayi dewasa dengan timing dan intonasi yang sangat kocak. Dia mencuat kuat paling tinggi di antara penampilan yang lain. Aktor yang mengisi suara Tim Kecil pun, Miles Christopher Bakshi, bisa mengimbangi dengan menghidupkan tokoh yang terdengar really grounded. Bagian yang paling kusuka adalah di babak kedua saat Tim dan si Bos Bayi berusaha saling bekerja sama, hubungan mereka – tanpa sadar – mulai terjalin dengan manis. There’s a nice little bond yang terdevelop di antara mereka berdua, sebagai kakak adik, meskipun mereka enggak mau mengakui.

Visual yang jadi medium penceritaan turut digarap dengan sangat baik. Animasinya appealing banget buat anak-anak dan orang dewasa. Penuh warna, kreatif, dan tentu saja imut. Film ini menggunakan DUA GAYA ANIMASI untuk membedakan mana kejadian yang berlangsung di dunia ‘nyata’, dan mana yang merupakan produk dari imajinasi Tim. Dan di sinilah film menjadi sedikit membingungkan buatku.

Tim, Tim, tau gak kalo segitiga itu adalah geometri yang paling menakutkan haha

 

The Boss Baby diceritakan dari sudut pandang Tim. Kita mendengar narasi yang kita asumsikan datang dari Tim yang sudah dewasa menceritakan pengalaman masa kecilnya punya adik kepada seseorang. Kita melihat Tim kecil berusaha membiasakan diri dengan adiknya, kita kerap diajak masuk ke dunia imajinasi. Format animasi akan berubah menjadi lebih komikal ketika kita berada di dalam sekuens fantasi Tim. Dia akan jadi ninja, menyelam ke dalam lautan dalam, bertarung pedang sebagai seorang bajak laut. It’s nice, dan sama seperti Kubo and the Two Strings (2016) elemen ini akan bisa mengajak anak kecil jaman sekarang untuk kembali mengaktifkan kreatifitas imajinasi mereka. Namun semakin cerita berlanjut dan semakin banyak hal-hal ‘ajaib’ nan tak-masuk akal terjadi, garis antara fantasi dan kenyataan semakin mengabur bagi kita, para penonton.

Kita mengerti bahwa imajinasi yang liar tersebut adalah semacam mekanisme pertahanan buat Tim. Dia membayangkan petualangan di kapal bajak laut bukan sebatas untuk bersenang-senang saja, melainkan sebagai cara Tim memancing keberanian di dalam dirinya. Sehingga dia bisa melakukan sesuatu yang tadinya tidak dapat ia lakukan karena takut. Tapi kemudian ada banyak adegan yang jika kita pikirkan tidak masuk akal untuk terjadi. Overlapping antara imajinasi dan hal nyata yang dilakukan oleh Tim terlihat terlalu enggak mungkin. Seperti ketika dia melompati kereta api dengan sepeda, kita melihat Tim membayangkan gundukan pasir sebagai ramp yang tinggi dan dengan menaikinya dia mendapat momentum yang membuatnya terbang hingga ke seberang. Dan ini kita enggak kebayang gimana bisa kejadian di dunia nyata. Tim dan Bayi harusnya udah isdet.

Kita paham mana yang bener, mana yang khayal dari gaya animasinya, namun yang ‘bener’ di dalam film ini juga enggak benar-benar dapat memberikan jawaban yang logis. Misalnya ibu Tim yang hamil, kemudian si Bayi Bos datang naik taksi dan perut ibu udah kempes. Penjelasan yang masuk akal adalah kedatangan si bayi completely karangan Tim, tetapi animasinya yang pake ‘aturan’ dunia nyata mengisyaratkan bahwa bayi datang naik taksi itulah yang kejadian beneran. So honestly I’m confused oleh make-believe dunia film ini. Aneh, apa yang terjadi sebenarnya? Ini film buat anak-anak kan? Aku enggak begitu mengerti apa yang berusaha disampaikan oleh pembuat filmnya sehubungan dengan darimana bayi berasal dan segala macam soal anak anjing ajaib yang bakal diedarkan ke seluruh dunia pake roket. Di akhir film ada revealing yang membuat kita bilang, oh oke jadi begitu, masuk akal kalo semuanya cuma cerita, namun kemudian ada kejadian lain menyusul di penutup banget yang membuat segala hal menjadi kembali gak masuk di akal.

motivasi badguynya actually nyeremin, basically dia ingin tidak ada lagi bayi di dunia, yang berarti kepunahan manusia

 

Tapinya lagi, aku melihat film ini dari perspektif orang dewasa. Babak pertama film terasa menyebalkan oleh kelakuan si Bayi Bos yang rada berlebihan. Apalagi tingkah bayi-bayi lain yang jadi semacam anak buahnya. Humor disetel ke level dumb dalam usaha film ini menghantarkan cerita yang bernature psikologis anak menjadi bertone komedi. Ceritanya, kalo kita pikirkan masak-masak, memang tidak masuk akal. Tahun lalu ada film Storks yang juga menyentuh tema tentang bayi dengan ‘peraturan universe cerita’ yang lebih rapi dan bisa diterima. Sedangkan pada film ini, di the very end ada kejadian yang kinda ruins all of the make-believe. Sesungguhnya film ini enggak parah-parah amat. Dari kacamata anak kecil sih, ini adalah tontonan yang punya pesan bagus, menyenangkan, dan menghibur; Penuh oleh bayi ngegemesin yang melontarkan lelucon-lelucon. Sebagian besar memang lelucon kamar mandi, you know, dengan kentut dan segala macam. Ada beberapa jokes buat orang dewasa juga lantaran film ini berusaha untuk tampil oke bagi semua lapisan umur. Sayangnya, buat kita film cute ini cenderung terlalu silly kayak kenangan masa kecil yang dilebay-lebaykan.
The Palace of Wisdom gives 5 out of 10 gold stars for THE BOSS BABY

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 

We? We be the judge.

Advertisements