Tags

, , , , , , , , , , ,

“So much of our future lies in preserving our past”

 

 

Kalian masokis kalo kalian pergi nonton ini dengan tahu persis seperti apa komedi Warkop, seperti apa komedi garapan Anggy Umbara, sambil masih nekat ngarepin film berisi nan bergizi  layaknya film-film arthouse.

Maksudku, ini adalah bagian kedua dari cerita tentang tiga polisi (alias Chip) yang harus membayar ganti rugi akibat ulah mereka sendiri, yang sebagian besar leluconnya adalah hasil daur ulang dari film-film versi jadul mereka, sementara sebagian lagi datang dari the real Indro Warkop yang muncul pake kostum-kostum konyol. Lalu kalian berniat untuk duduk di bioskop, nyatetin setiap kebegoan yang muncul di layar – enggak sabar ingin mencemooh semua keabsurdan itu dalam blog yang hanya diupdate kalo lagi kepengen, maka ya, itu sama aja dengan nyiksa diri. Karena kalian akan menemukan banyak, sebab film ini memang diniatkan untuk penuh oleh kebodoran. Malahan aku juga heran, kenapa orang-orang masih memerlukan review untuk film-film komedi konyol seperti ini. Jadi aku akan menyimpulkan dengan sederhana terlebih dahulu. Jika kalian mau cari jawaban apakah Warkop Reborn Part 2 ini adalah film yang bagus, maka jawabannya adalah enggak. Tapi jika kalian mampir ke sini demi mengetahui apakah film ini pantas untuk ditonton, maka kubilang; berhenti membaca, pergilah sana ke bioskop, dan selamat tertawa sebelum tertawa itu dilarang.

Dibandingkan dengan Part 1 (2016), Part 2 sedikit lebih berdaging sebab kali ini kita langsung tahu apa motivasi Dono, Kasino, Indro. Mereka tidak sekedar berkeliling melakukan hal-hal mindless. Membuka film dengan kayak serial tv, literally dengan tulisan “episode sebelumnya” disertai cuplikan film sebelumnya not necessarily menafikan keseluruhan Part 1, melainkan menegaskan bahwa Warkop DKI Reborn: Jangkring Boss memang memperlakukan Part 1 sebagai babak perkenalan. Tidak bisakah mereka mengemasnya menjadi satu film aja? Bukankah narasi jadi bisa lebih efektif? Tentu saja bisa, untuk kedua pertanyaan tadi. Namun kupikir kita sudah sama-sama tau alasan di balik mereka malah memutuskan untuk membuatnya menjadi dua. Jadi, Dono, Kasino, Indro, dan rekan cewek mereka Sophie terlantar di Malaysia; tas berisi harta karun yang mereka bawa ketuker sama tas seorang cewek berbaju merah. Sebelum mereka bisa mencari harta karun, mereka harus menemukan cewek baju merah tersebut. Dari mencari cewek di pantai (tentu saja tak ada Warkop tanpa pantai!), pencarian mereka berlanjut ke belantara pulau paling barat Malaysia yang penuh oleh misteri dan twist (tentu saja tak ada Anggy Umbara tanpa twist heboh!)

jadi kupikir sekarang kita tahu alasan kenapa hanya Indro seorang yang mengalami halusinasi, huh?

 

Tidak banyak peningkatan dari segi penampilan. Vino G. Bastian, Abimana Aryasatya, dan Tora Sudiro masih berusaha untuk tampil semirip mungkin dengan persona orisinal yang mereka perankan. Namun begitu, kali ini trio Warkop modern diberikan lebih banyak momen untuk bersenang-senang dengan karakter mereka. Paruh pertama film memancing kekonyolan dari Warkop yang bereaksi terhadap lingkungan sekitar yang asing – mereka anak Jakarta yang plesir ke Malaysia – serta sangat komikal. Pada bagian ini, jokenya enggak tanggung-tanggung, Umbara terus mendorong batas sekonyol-konyolnya. Kita melihat Kasino tumbuh payudara, manusia yang berubah menjadi dispenser, dan banyak lagi hal-hal gila semacam itu. Aku suka joke wajah di pintu, karena film mengambil waktu untuk membuild up towards that joke. Enggak sekedar nunjukin betapa kocaknya orang kejedot pintu sampai-sampai wajahnya tercetak. Efek komputer yang dipake masih terlihat kasar, apalagi yang bagian di pantai, dan kita harap maklum lantaran Dono bilang budget mereka lagi mepet.

Mempertahankan bagian terbaik dari Part 1; tokoh yang kerap breaking the fourth wall – ngomong ke kamera dan ngeMASH UP ULANG ELEMEN-ELEMEN DARI FILM WARKOP JADUL. Kasino bahkan benar-benar ngomong ke kita bahwa punchline yang dia pake “nyolong dari film dulu”.  Kali ini mereka mengambil banyak bagian dari film Warkop favoritku; Setan Kredit. Separoh bagian akhir adalah tentang Warkop keliaran di hutan, nyasar di pulau penuh hantu, mereka ngerehash adegan Indro berantem dengan pocong. Kita juga dapat bagian kocak antara Dono dengan Kuntilanak yang tergantung. Bagian Kasino ribut ama pohon, dia pakek jurus-jurus sableng, ini bisa kita jadikan pemanasan menjelang film silat Vino G. Bastian yang baru akan keluar tahun depan hihihi.. Anyway, film ini pun ada unsur horornya. Akan tetapi, tone cerita enggak pernah bentrok banget. Cerita selalu diarahkan untuk menjadi mahakonyol. Ketika kita noton film ini, concern bukan lagi pada seberapa bagus, melainkan seberapa ‘ajaib’ mereka mengolah materi.

Dono jadi Abimana. Abimana jadi Dono. Eh, mana sih yang benar?

 

Pada satu poin, Indro mengajak Kasino dan Dono berdoa apa yang baru saja mereka lakukan walaupun kalah seram, tetapi semoga masih lebih lucu dibandingkan Setan Kredit original. Sesungguhnya di balik mash up dan recycle, ada misi pelestarian. Banyak masa depan yang bergantung dari seberapa berhasil kita melestarikan masa lalu. Dan ya, tentu, mereka sah saja melakukan itu sembari mengumpulkan uang. They could come off as a villain, sure, seperti motivasi penjahat konyol dalam film ini. Tetapi, ketika pelaku sebenarnya sendiri yang langsung turun tangan, jika dia meminta untuk dilestarikan, penghormatan yang bisa kita berikan tentu saja adalah dengan mengapresiasinya.

 

Aku suka pada apa yang mereka lakukan terhadap kata “Jangrik, Boss!”. Twist di akhir cerita merupakan permainan kata yang menarik, dan actually memberikan arti yang lebih terhadap judulnya. One could argue bahwa separuh terakhir film lebih seru dan kocak dibandingkan bagian awal. Aku gak akan bilangnya tepatnya seperti apa, tapi setelah twist, peran Indro Warkop yang asli menjadi lebih menonjol, dan kita akan mengerti peraturan semacam apa yang berlaku dalam dunia film ini. Jika kalian pernah nonton serial Rick and Morty, maka kalian akan setuju aku bilang universe film ini bertindak kayak universe serial kartun itu. Cuma bedanya alih-alih planet, di Warkop Reborn ini kita akan melihat Indro dunia nyata dan Indro dunia film. Dan di bagian inilah menurutku yang sangat mendefinisikan film, disinilah keputusan finalku dalam menilai film ini membulat:

Part 2 memang lebih seru, namun tidak benar-benar lebih bagus dari Part 1. Pada Part 1 kita melihat film memperkenalkan trio Warkop yang baru. Walaupun karakternya enggak ada motivasi, kita bisa melihat film berusaha menghimpun narasi dari campuran film-film Warkop yang jadul. Ketika ada yang lucu, maka hal tersebut datang dari tokoh Warkop itu, di mana mereka berusaha untuk memperkenalkan – ralat, mengestablish – bahwa tokoh versi yang modern ini enggak kalah lucu. Sedangkan pada Part 2, dunia merekalah yang lucu. I mean, tokoh-tokoh mereka ditempatkan di dunia, di situasi yang tidak mereka tahu; di Malaysia, di hutan, di sarang bandit yang prajuritnya cewek semua, di dunia film. Dan ini seperti mereka tidak pernah lebih lucu dibanding dunia-dunia tersebut. Mereka bereaksi terhadap environment alih-alih beraksi. Merasa gak cukup dengan mengandalkan film Warkop jadul, Part 2 juga resort ke film-film jadul Indonesia yang lain; hanya supaya semakin lucu. Trio Warkop baru ini malah jadi kayak afterthought karenanya. Kita butuh untuk melihat lebih banyak adegan seperti nyanyi Andeca Andeci di mana para tokoh just having fun and being themselves. Mengandalkan interaksi mereka. Tapi ketika berharap pun mestinya aku harus hati-hati, karena tak lama setelah itu, kita dapat adegan Kasino bermimpi mereka bertiga lagi chicken dance. Bagian tersebut sangat entah-dari-mana, gak perlu, dan enggak benar-benar lucu.

 

 

 

So good at being bad, sampai membuat kita tertawa sepanjang durasi. Dengan banyak referensi, film ini bukan hanya sebatas melestarikan legenda Warkop, film-film klasik Indonesia pun turut serta diperkenalkan kembali lewat nada komedi. Yea ada ambisi dan kita bisa sedikit menyipitkan mata di sini, but when you’re having fun, you’re having fun!
The Palace of Wisdom gives 5.5 out of 10 stars for WARKOP DKI REBORN: JANGKRIK BOSS! PART 2

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 

We? We be the judge.

Advertisements