Tags

, , , , , , , , , ,

“Freedom is the ability to choose”

 

 

Begitu lulus SMA, Ningsih yang gadis desa langsung disuruh nikah. Sama bujang anak kepala desa yang kaya dan terhormat. Ningsih lebih memilih mengejar mimpinya ke kota. Di Jakarta ia bekerja sebagai asisten rumah tangga, dan coba tebak – di sana ia juga dijodohin nikah oleh nenek majikannya sama sang cucu yang tentunya juga kaya raya. Siapa yang dipilih Ningsih? Apakah semua masalah kehidupan Ningsih terselamatkan berkat cowok kaya yang jatuh cinta padanya? Seorang cewek yang mengerjakan tugas rumahan, masak, membersihkan lantai, yang dikekang mimpinya, kemudian muncullah seorang pria, dan kita mendapatkan pernikahan sempurna. Ujung-ujungnya tetap jadi bini. Sepertinya memang cerita yang familiar. Drama komedi garapan Asep Kusnidar ini cocok sekali mengenakan sepatu kaca Cinderella. Bahkan, actually, sepatu juga memegang peranan penting dalam Calon Bini, meskipun memang bukan terbuat dari kaca, melainkan ‘bersayap’. Dan hal tersebut bukanlah hal yang buruk.

Cinderella dari Bantul

 

Selama ini, Cinderella (1950) menuai cukup banyak kritikan. Dikatain anti-feminisme karena dari luar ceritanya seperti tentang  cewek pasif, cewek lemah yang pada akhirnya diselamatkan oleh kekayaan. Calon Bini dan Ningsihnya dari luar juga seperti demikian. Aku agak telat, sih, menonton film ini. Aku sudah banyak mendengar pujian terhadap film ini pada umumnya datang dari penampilan akting yang benar-benar total; dari penggunaan bahasa Jawa yang benar-benar ada usaha untuk terlihat meyakinkan sehingga memperkuat nilai budayanya. Aku setuju sama pujian itu. Michelle Ziudith luar biasa natural sebagai Ningsih, medhoknya tak kedengeran dibuat-buat. Para aktor senior juga memberikan banyak bobot dan nilai plus untuk penampilan film ini. Mungkin para aktor senior seperti Niniek L. Karim, Slamet Raharjo, Butet Kertaradjasa, Cut Mini, mereka sudah dapat melihat kedalaman dan tidak menganggap remeh cerita ini. Yang aku tidak setuju adalah sama banyaknya pendapat yang menyebut Ningsih hampir senada dengan yang disebutkan orang terhadap Cinderella. Karena baik Cinderella maupun Ningsih bukan sekedar tokoh cantik yang beruntung. Sebab kedua cerita ini sebenarnya adalah cerita tentang wanita yang kuat. Inilah yang luput dilihat sebagian besar orang; Lupa melihat konteks hidup Ningsih, dan Cinderella.

Cinderella malah ‘dipersalahkan’, dicemooh karena tidak melakukan apa-apa terhadap situasinya; dia tetap kerja mesti ibu tirinya jahat. Padahal sebenarnya Cinderella melawan, dia tidak kabur dari masalah, lebih memilih kebaikan dan sifat optimis sebagai senjata terhadap kondisi yang sulit, dia menggunakan imajinasi dan kreativitas untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Dan perlu diingat, Cinderella hidup di tahun 1950 di mana wanita belum sepantasnya bekerja, atau hidup sendiri. Inilah hal ‘kuno’ yang terdapat pada Cinderella – bagaimana dia diposisikan sebagai korban, dan dia berjuang atasnya. Calon Bini, buatku, tampak seperti  menjawab kritikan terhadap Cinderella – bukan serta merta meniru cerita impiannya. Film bekerja sesuai zaman ia dilahirkan. Kita lihat Ningsih yang wanita modern tahu ia punya pilihan. Maka ia kabur dari kampungnya, dia pergi ke Jakarta. Bukan untuk melarikan diri, melainkan untuk melawan opresi berupa paksaan kawin. Dia diantar ayah dan ibunya, tidak pergi diam-diam. Ningsih menawarkan solusi terhadap kemiskinan keluarga. Dia ingin bekerja, wants to be able to provide for herself sehingga gak nyusahin keluarga. Daripada disuruh kawin demi kemakmuran semu keluarga besar di kampung yang menekan dia dengan aturan-aturan sosial beserta segala keterbatasan yang datang bersamanya. Ningsih juga punya imajinasi dan kreativitas. Kita melihat bukti hal ini dari gimana filosofisnya dia mencari nama untuk akun sosial media yang ia gunakan. Sayap yang tadi sempat kusinggung adalah simbol imajinasi yang muncul dari dunia yang menghargai dirinya. Ningsih ini postif dalam melihat apapun, bahkan melihat kesepian dan kematian. Inilah yang membuat dirinya serta merta diterima oleh Oma. Tokoh Oma, sama halnya dengan tokoh Ibu Peri dalam Cinderella, adalah amplifikasi dari sifat-sifat positif dan kekuatan yang dimiliki oleh Ningsih, yang pada akhirnya memberikan tokoh utama kita ini kesempatan untuk menggapai impian.

Setelah nonton ini, aku tak bisa melihat ini sebagai cerita ftv tentang cewek miskin yang diselamatkan oleh cowok kaya. Calon Bini berjuang untuk mengangkat derajat ceritanya, dia ingin membuat kita semua dapat melihat lebih jauh di balik apa yang kita lihat.  Alih-alih seperti jatuh cinta pada pandangan pertama, film membuat Ningsih dan Satria saling terkoneksi lewat hubungan emosional sedari awal, sedari saat mereka belum tahu lawan berbalas-komen mereka itu kaya atau miskin. Film memainkan aspek chat dan emotional intimacy dengan lebih baik dan lebih ngefek daripada yang dilakukan oleh The Way I Love You (2019) . Catatan kecil; menurutku lucu juga Rizky Nazar memainkan dua tokoh lawan chat yang simpatik namun misterius dalam waktu tayang yang berdekatan haha. Anyway, aspek modern dimanfaatkan benar supaya tak lagi ada celah orang salah membaca film ini, seperti orang misreading film Cinderella. Chat-chat Ningsih bukanlah mimpi-mimpi siang bolong pasif. Terkait ini, perhatikan gimana film dengan gamblang membuat perbandingan antara Ningsih dengan rekan kerjanya, Marni, yang literally hobi tidur siang. Malah ada satu adegan Marni lagi di dunia mimpi tatkala Ningsih menyuarakan impian tepat di atasnya. Semua yang dilakukan Ningsih di internet adalah penampakan dari kekuatan, harapan, dan keberanian yang ada di dalam dirinya.

Ningsih independen. Dia menemukan kesenangan dalam dunia imajinasi, atau katakanlah dunia maya. Foto-foto dengan caption puitis yang ia pos menyuarakan kekuatan, harapan dan impiannya. Hal-hal yang merupakan traits yang paling dihargai dalam femininitas. Tidak banyak orang yang bisa sekuat Ningsih, cewek maupun cowok, yang lebih memilih mengejar impian ketimbang uang di depan mata. Semua ini adalah tentang kebebasan, kemandirian, untuk memilih apa yang terbaik untuk dirinya sendiri sebagai perwujudan dari wanita yang kuat.

 

 

Istilah ‘kisah Cinderella’ seringkali dipakai untuk menggambarkan situasi ketika pihak yang tak dikenal, tak diunggulkan, mendapat kemenangan besar di luar ekspektasi semua orang. Namun sebenarnya cinderella-cinderella dalam cerita tersebut berhasil mewujudkan mimpi mereka bukan tanpa perjuangan dan kerja keras. Ningsih dalam Calon Bini, sederhananya menuai hadiah atas kerja keras, kesederhanaan, dan ketabahan mengejar mimpi yang dilepehkan oleh banyak pihak. I mean, dia kabur dari potensi hidup enak di kampung! Perihal ‘pangeran’nya kaya dan tampan itu bonus untuk sikap baik yang ia miliki. Naskah turut mengerahkan usaha untuk keluarga Ningsih melihat di luar faktor uang. Makanya melihat ada drama usir-usiran yang juga nyambung dengan mulus dengan komedi yang datang sebelumnya. Film menunjukkan compassion Ningsih dari bagaimana dia tekun bekerja dan peduli sama keluarga di tempat ia bekerja, dia melakukan tugasnya dengan baik, penuh perhatian. Sekali lagi film membandingkan Ningsih dengan Marni yang ngasih gula kebanyakan. Cinta Ningsih adalah geunine. Sapto adalah perwujudan dari antagonis baginya, sebuah opresi di mana hanya ingin memiliki tanpa cinta. untuk Sapto ini aku agak kasihan juga sih, tapi dia juga benar-benar kocak – like, aku bisa maklum dia nyiumin foto, tapi dia nempelin foto wajah itu di badan Ramboo benar-benar gila ngakak buatku. Ningsih, sebaliknya, tak sekalipun ngajak cowok teman onlinenya untuk ketemuan, atau bahkan jadian. Dia sudah cinta hanya dengan mengobrol saja.

juga menakjubkan jumlah orang cadel dalam satu film ini hhaha

 

Namun, memang masih banyak elemen yang di-shoehorn masuk ke dalam cerita. Yang meminta kita untuk angguk-angguk saja tanpa memikirkannya lebih lanjut hanya karena cerita pengen seperti begitu. Seperti misalnya kenapa Ningsih bisa kebetulan banget kerja untuk keluarga Oma. Ataupun kenapa Oma yang jelas-jelas ngerti cara media sosial bekerja – dia membuat akun palsu di aplikasi cari jodoh, dia punya grup chat dengan teman-temannya yang tinggal seberapa – tidak ngobrol online saja dengan cucunya yang ia sebut teman baik. Pada lapisan luar, juga tidak begitu banyak yang dilakukan oleh Ningsih; kejadian dan kelakuan orang-orang di sekitarnyalah yang justru membuat maju cerita. Ningsih masih bereaksi ketimbang beraksi. Menurutku naskah dan tokohnya bisa ditulis lebih baik lagi. Ningsih diceritakan punya mimpi, tapi kita tidak pernah diperlihatkan apa yang sebenarnya ia kejar, apa cita-citanya sebagai wanita. Buatku cerita ini kurang memuaskan karena di akhir Ningsih malah jadi ngikut calon suami. Dan terutama, hilangkan saja elemen-elemen yang seolah gak pede untuk cerita tampil tanpa twist. Karena bukanlah twist lagi sedari awal. Kita tahu. Pengungkapan yang dilakukan oleh film hanya bekerja buat Ningsih seorang. Di poin tersebut kita tidak lagi satu sepatu dengannya, kita tidak bergerak bersamanya karena kita sudah tahu duluan.

 

 

 

 

Kitalah yang dangkal melihat Cinderella sekadar cerita tentang ukuran kaki. Kitalah yang luput melihat Calon Bini hanya seperti FTV yang ditayangin di layar lebar. Karena seperti yang diperlihatkan oleh Ningsih, it’s what’s inside that matter. Pun menurutku, di samping komedi yang mengena karena dibawakan dengan baik, film ini benar mencerminkan masa kita, dia tak lupa budaya, dia juga memperlihatkan aspek-aspek yang tak bisa dimiliki oleh kisah Cinderella. Pendekatan ceritanya moderen meskipun kita masih dapat melihat hidup yang masih tradisional dan simpel untuk orang-orang berpikiran sempit. Dan ya, kupikir kita masih butuh satu cerita Cinderella lagi.
The Palace of Wisdom gives 6.5 out of 10 gold stars for CALON BINI

 

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Apakah menurut kalian Ningsih adalah wanita yang kuat? Atau malah lemah? Seberapa penting cerita Cinderella buat para wanita, benarkah ia masih diperlukan di masa kini? Mengingat Ningsih yang pada akhirnya jadi ngikut aja, apakah kemandirian nyatanya adalah hal yang masih menakutkan untuk wanita?

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.