Tags

, , , , , , , , , , , ,

..subconscious perception from your numbers is able to influence your life.

 

 

 

Dengan judul yang unik, seketika film ini menangkap perhatian kita. Kenapa angka? Di abad pertengahan, berkembang ilmu yang khusus meneliti hubungan antarangka-angka dengan kemungkinan makna di baliknya. Bahwa aspek positif dan negatif yang terkandung dalam setiap barisan angka. Meskipun kita mengulum senyum membacanya, praktek numerologi tak bisa disangkal masih sering diterapkan di dunia modern seperti sekarang. Orang ngadaian pesta di nikah pada tanggal-tanggal yang dinilai ‘cantik’. Bioskop dan pesawat yang enggak punya baris ke-13, atau gimana orang Jepang membangun apartemen dengan sengaja mengeskip lantai empat. Dan aku masih ingat, belum lama banget, berkembang tren ngepos angka kembar yang tak sengaja terlihat dan mengaitkannya dengan lambang abjad dari nama orang yang dipercaya saat itu lagi kangen ama yang melihat angka.

Film 11:11 garapan Andi Manoppo bukan film pertama yang menyinggung horor yang terkandung pada angka sebelas. Pernah ada film Hollywood, 11-11-11 (2011) yang mengkapitalisasi betapa angka sebelas kembar merupakan lambang terbukanya gerbang neraka. Dalam film Manoppo yang menceritakan empat anak muda pencinta diving, waktu sebelas lewat sebelas juga menandakan petaka yang bakal datang. Meskipun memang hanya sedikit sekali build-up mengenai kepentingan waktu tersebut; kita hanya melihat sebelum menyelam, seseorang dari mereka melihat angka tersebut pada jam tangan – dan nantinya keadaan menjadi buruk di dalam air sana. Namun ada satu mitos lagi, sesuatu yang mereka lakukan di dalam sana – yang melanggar larangan – yang actually menjadi trigger sebenarnya kemunculan petaka. Jadi, angka 11:11 pada judul hanya tampak seperti lapisan pengecoh yang enggak benar-benar penting dengan adegannya yang menunjukkan ini seperti ditambahkan supaya judulnya ‘terbayar’. Bahkan tokohnya saja tidak digambarkan punya reaksi apa-apa saat melihat angka penting tersebut.

jelas mereka gak bisa bikin film ini berjudul Karang Hiu karena takut disalahsangka ini adalah film tentang hiu.

 

 

Mungkin juga ini adalah cara film menyentil kebiasaan ajaib kebanyakan orang. Bahwa tidak ada yang spesial pada sebaris angka, termasuk angka kembar. Pikiran kitalah yang membuatnya menjadi spesial. Berkembangnya banyak fenomena dan kebiasaan berdasarkan angka atau waktu menunjukkan betapa kita, manusia, suka menyelami makna. Kita merasa puas jika menemukan kepentingan dan alasan di balik hal apapun dalam hidup.

 

Namun begitu, tawaran 11:11 memang bukan main-main. Horor di bawah laut, penonton dibawa menyelam bersama para tokoh, bukanlah suatu sajian yang mudah merekam dari dalam laut. Ini adalah teritori yang enggak berani dilakukan oleh kebanyakan film. Mereka harus membangun momen-momen mengerikan, kita tidak bisa membuat jumpscare begitu saja, dan lagi para aktor juga akan terbatas geraknya. Film ini punya ambisi yang besar untuk menampilkan itu semua. Mereka kelihatan berusaha untuk menyajikan yang terbaik yang mereka bisa. Hanya saja, tantangannya memang terlalu sulit.

Dengan pakaian selam lengkap, akan susah sekali untuk kita melihat ekspresi para tokoh. Untuk memahami apa yang mereka rasakan, mereka katakan. Butuh usaha dan kemampuan yang tinggi dari pembuat filmnya jika ingin membuat narasi yang utuh dari sekelompok penyelam yang menemukan bangkai kapal, dan punya bermacam reaksi terhadap temuan tersebut. Aku bukan mau bilang kemampuan mereka masih dangkal, tetapi kenyataan berkata lain. Film seperti pasrah untuk menjadi ‘bego’ dengan eventually membuat para tokoh tersebut saling mengobrol di dalam air. Mengobrol yang pake suara biasa, bukan pake bahasa isyarat. Setiap obrolan diakhiri dengan bunyi kresek seolah mereka ngobrol lewat transmiter radio, tapi kita bisa lihat mereka sama sekali enggak punya radio. Mereka menyelam, bicara dengan suara yang jelas, dan kemudian ada candaan seorang tokoh melihat ada cewek dan ngikutin dia nyelam ke sisi lain kapal. Adegannya seperti adegan yang terjadi di darat, hanya saja mereka membawanya ke bawah air. Pun airnya tak pernah menjadi hambatan. Ketakutan dan horor tetap datang dari jumpscare hantu yang muncul. Pada akhirnya kita tetap tidak mendapatkan pengalaman baru, kita tidak tahu seremnya menyelam itu gimana. Ada banyak hambatan yang bisa dilakukan; oksigen habis, kaki tersangkut, buta arah, tapi film hanya melakukan apa-apa yang juga sudah sering kita lihat dalam horor yang bertempat di darat.

Film berusaha keras mengisi durasi satu-jam-lebih-sedikitnya dengan cerita yang menarik mengenai hubungan antara keempat tokohnya. Ada persahabatan yang terjalin di antara tiga cowok, ada cinta segitiga yang mulai merasuk tatkala si cewek baru yang manis itu bergabung. Tokoh utama kita ditulis punya keinginan untuk bertemu kembali dengan ibu, yang sudah mengenalkan dia dengan pantai dan air, yang menghilang saat dia masih kecil. Mengutip lirik lagu Lady Gaga; kupikir “we’re far from the shallow now”. Tapi ternyata, tiga lapis cerita itu tidak benar-benar punya kedalaman. Hilangnya ibu tidak menambah apa-apa pada perkembangan tokoh utama; dia hanya belajar bahwa dia adalah bagian dari tugas sang ibu.  Persahabatan dan cinta pun ternyata cuma untuk jadi pemancing drama yang tak pernah benar-benar mekar. Ada satu adegan di menjelang akhir ketika si saingan cinta udah koit, si tokoh malah bilang semacam begini ke si cewek; “kamu cocok sama dia, kamu tahu kan dia suka sama kamu?” I mean, apa yang mau dicapai dari penenangan yang waktunya sudah telat itu? Ceritanya berlabuh dengan aneh.

Ketika orang menilai film dan mengatakan filmnya bagus karena relasi tokohnya terlihat nyata – mereka seperti temenan beneran, itu bukan berarti mereka berinteraksi biasa-biasa aja kayak bukan dalam film. ‘Temenan beneran’ itu berarti kita merasakan chemistry, seolah para aktor yang memainkan juga temenan baik beneran. Keempat aktor tampak berusaha menghidupkan tokoh mereka, hanya saja tak banyak yang bisa mereka lakukan. Ada satu adegan di meja makan yang terasa genuine akrab. Selainnya, dialog dalam film ini tak pernah terdengar penting. Seperti obrolan biasa yang biasanya kalo dalam kelas menulis naskah disuruh hapus karena bukan dialog film karena tak menghantarkan cerita ataupun menambah karakter. Menurutku, akar masalah ini justru pada karakter itu sendiri. Karakter pada film ini hanya sebaris kalimat. Cewek vlogger, yang kerjanya ngerekam video (aku paling tidak mengharap di videonya ia menangkap sesuatu, ternyata tidak). Cowok botak yang suka menggoda cewek. Cowok satu lagi yang dibuat ‘sok misterius’. Dan tokoh utama yang pendiam dan selalu mikirin ibunya yang hilang. Setiap mereka ngobrol selalu tentang cewek yang berusaha ngedeket tapi agak dijauhin, terus ada yang sirik, dan yang godain. Tidak membahas sesuatu yang lebih dalam, padahal bisa saja kesempatan development dilakukan untuk membangun mitos daerah atau apa.

Menurutku juga kocak sekali gimana si tokoh utama digambarkan kangen ibu dengan membawa pigura fotonya ke tempat penginapan. Tidak bisakah pakai loket atau disimpai di dalam dompet, atau tarok di hape. Hal ‘seaneh’ demikian mestinya berujung pada satu penjelasan atau dimanfaatkan untuk sesuatu, tapi enggak.

11:11.. K! k..k… k… kuntilanak!

 

Mengenai setannya sendiri, juga menurutku masih sangat standar. Penampakannya memang seram. Tapi tidak pernah ada bangunan untuk tokoh ini. Dia cuma ada sebagai teror. Namanya pun biasa sekali; Siluman. Makhluk penjaga pusaka bawah laut yang mampu menimbulkan ombak gede, mahluk yang harus dikalahkan, wujud mengerikan dengan kuku panjang yang mampu membunuh manusia. Siapa bagusnya nih namanya? / Siluman aja, Siluman. Udah serem. Yang kocak dari setan ini adalah pada saat di bawah laut kita sempat diperlihatkan pov shot dari sudut pandang dia, dan itu treatment kameranya biasa aja. Tapi kemudian, di darat kita juga diperlihatkan pov shot miliknya, hanya saja kali ini layarnya berwarna merah. Dan aku; well, yea masuk akal mata hantunya mungkin merah karena kelamaan di dalam air.

 

 

 

Dunia horor perfilman kita mungkin sudah mulai masuk masa jenuh-jenuhnya. Film-film yang berbeda seperti ini diharapkan bertindak sebagai ‘vitamin sea’ yang membawa suasana segar. Sayang, film ini gagal. Ada sedikit usaha yang terlihat, tapi belum cukup. Pengembangannya masih sangkat dangkal. Film masih seperti plot poin dengan pengembangan seadanya, sehingga geraknya masih gak mulus. Tapi menurutku, cerita ini toh punya potensi, hanya saja masih terlalu besar untuk kemampuan pembuatnya yang sekarang.
The Palace of Wisdom gives 1 out of 10 gold star for 11:11 APA YANG KAU LIHAT?

 

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Apakah kalian punya angka keramat?

Mumpung setan di film ini belum punya nama, yuk kira-kira apa ya nama yang kalian kasih kepadanya jika kalian yang menulis cerita film ini?

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.