Tags

, , , , , , , , , , , ,

“Work hard and follow your dreams, but never forget where you came from”

 

 

Band yang di film pertamanya udah sukses populer seantero Malang itu kini personelnya sudah pada lulus SMA. Mereka udah pada gede-gede. Kudu nentuin jalan hidup sendiri, karena kalimat “welcome to the jungle!” toh memang benar adanya. Hidup anak-anak muda tersebut baru saja dimulai. Malahan, ada salah satu dari mereka yang langsung menikah jadi dia punya tanggungjawab kepala keluarga sekarang. Bagi Bayu pun begitu; tak mungkin dia terus bergantung pada pecel ibu dan gig-gig band konyol yang dicarikan oleh pamannya, si Cak Jon, sebagai monecot, eh salah.. manajer band! Tidak jika Bayu enggak mau mereka sekeluarga diusir dari rumah kontrakan. Maka Bayu mutusin untuk enggak lanjut kuliah, dia berniat serius berkarir bersama teman-teman Yowis Ben. Meskipun jika untuk melebarkan sayap demi rezeki itu dia terpaksa harus mencari manajer baru menggantikan pamannya. Ataupun harus rela meninggalkan kota Malang tempat band mereka literally dibesarkan.

Yowis Ben 2 menawarkan cerita yang lebih dewasa dibandingkan film pertamanya, dengan tetap berpegang kuat pada sudut pandang si anak muda. Kita bakal tetap berpusat pada masalah-masalah percintaan, ataupun lika-liku anak band yang berusaha untuk bermain bagus dan masuk tivi, tapi motivasi di balik semua permasalahan dibuat menjadi lebih ‘serius’. Stake yang mengancam di sini adalah urusan yang benar-benar ‘hidup atau mati’ karena menyangkut tanggung jawab terhadap keluarga. Dan bagaimana menjadi bagian dari band membuat kita menjadi semacam satu ‘keluarga’ lagi, di mana kita gak bisa egois hanya memikirkan keluarga-beneran kita sendiri. Yowis Ben 2 mengajak penonton yang udah tergelak-gelak mengikuti film pertamanya untuk tumbuh bersama tokoh-tokohnya. Dan memang ngikutin dua film ini sudah seperti kita ngikutin perjalanan bintang musik yang kita senengi, segitu berhasilnya film ini mengekspansi semesta cerita yang ia miliki.

ada yang ngitungin berapa kali kata ‘jancuk’ disebut dalam film ini?

 

Tadinya memang seperti sebuah pilihan aneh yang dilakukan oleh sutradara Fajar Nugros; buat apa memindahkan lokasi ke Bandung dengan resiko membagi dua penonton alih-alih merangkul lebih banyak jika filmnya malah jatoh setengah-setengah. Ternyata Yowis Ben 2 bukan saja berhasil meluaskan dunia, melainkan juga sukses memadupadankan dua budaya. Banyaknya tokoh baru dibarengi oleh semakin kayanya materi yang bisa dimanfaatkan oleh film ini, baik untuk komedi maupun untuk melandaskan pesan yang dibawa oleh cerita. Kepindahan ke Bandung menimbulkan tantangan baru bagi para tokoh; mereka kini berada dalam situasi fish-out-of-water, ada banyak yang harus mereka pelajari. Dan kepindahan tersebut juga paralel dengan harapan mereka untuk berangkat dari band sekolahan ke band nasional. Kultural shock tentu saja dimainkan jadi alat komedi paling utama. Kali ini penonton akan terbahak-bahak melihat gimana cerdasnya naskah menabrakan bahasa dan kebiasaan arek malang dengan urang sunda. Kosa kata yang sama namun berbeda yang dimiliki oleh kedua daerah akan mewarnai canda-canda dialog. Subtitle memastikan penonton di luar dua daerah tersebut tidak ketinggalan apapun dan dapat tertawa bersama. Bahasa boleh berbeda, tapi anekdot dan kebiasaan-kebiasaan yang dilakukan oleh tokoh filmnya ini kurang-lebih sama dan dapat dengan gampang berelasi dengan para penonton.

Kepindahan ke Bandung diperlukan demi menguatkan pesan bahwa terkadang kita harus melakukan perjalanan, keluar dari comfort zone, untuk bisa berkembang menjadi lebih baik. Namun itu bukan berarti kita tidak boleh balik lagi. Bukan kepindahannya, melainkan proses saat kita berpindah itu yang nyatakan akan menjadi pembelajaran. Nyali Yowis Ben 2 bukan hanya berhenti di memindahkan tokohnya. Film ini juga berani untuk menunjukkan cerita kekalahan. Sebab terkadang masih ada hal yang lebih penting ketimbang kepopuleran. Masih banyak jalan yang bisa dilewati untuk menjemput rejeki. Dari cerita ini kita juga terdorong untuk jadi lebih mencintai orang-orang terdekat sebagai keluarga kedua, untuk belajar menerima meskipun mungkin banyak kekurangannya. Karena mungkin kita tidak tahu apa yang sudah mereka lakukan demi kita.

Sah-sah saja, tidak perlu malu untuk gagal jika keberhasilan yang ada di ujung satunya berarti kita harus melupakan siapa diri kita, mengabaikan keluarga yang sudah membesarkan. Karena penting untuk senantiasa memegang teguh akar diri, mengingat darimana kita berasal

 

Pesan-pesan demikian tersaji frontal di dalam cerita, menyembul di sela-sela komedi yang bekerja efektif. Fajar Nugros kentara sekali punya selera humor yang benar-benar merakyat, dan arahannya berhasil meng-encourage para pemain untuk tampil gak jaim dan benar-benar lepas – membuat karakter mereka menjadi hidup bersama dunianya. Formasi Bayu Skak – Joshua Suherman – Brandon Salim – Tutus Thomson terasa cukup solid, mereka bisa saling bercanda, bahkan ‘berantem’ dengan sama meyakinkannya. Tentu saja menambah banyak bahwa mereka actually bisa main band beneran. Jika film terus lanjut mem-push mereka, bukan tidak mungkin kwartet ini bisa tumbuh berkembang menjadi semacam ekuivalen Warkop buat generasi kekinian, ditambah dengan kepopuleran mereka sebagai bahan pertimbangan. Pemain-pemain lain juga diberikan kesempatan untuk menunjukkan sisi komedi dari mereka. Anggika Bolsterli mungkin adalah yang paling mencuri perhatian, dan jelas tokohnya adalah yang dapat sambutan paling hangat ditambahkan masuk ke dalam dunia Yowis Ben. Film ini berani menyerahkan tugas komedi itu kepada aktor-aktor yang tak sering dijumpai berbanyol dan ‘berjelek’ ria. Dan kupikir keberanian tersebut hadir diback-up oleh kemampuan meracik lelucon – sehingga yang ‘kodian’ tetep terasa seger – dan penguasaan timing yang handal.

dan mataku pun lamur menyangka ada cameo BCL di sana

 

Dan kemudian film tetap memunculkan komedi demi komedi, dan kemudian tiba-tiba ada yang nangis. Kemudian komedi lagi. Film seperti ogah berhenti jika adegannya tidak berujung membuat penonton ketawa ataupun menangis. Atau malah keduanya berbarengan. There’s really no middle-ground here. Buatku inilah yang menjadi permasalahan buat film Yowis Ben 2. Tone ceritanya tidak bercampur dengan baik karena tidak benar-benar ada momen yang menjembatani antara komedi dengan drama. Karena film tidak berhenti untuk membangun momen-momen dramatis. Hanya disampaikan dengan komedi, musik, lalu drama, dan berulang lagi. Jadinya banyak drama yang kerasa ujug-ujug. Satu ketika Bayu memutuskan pergi ke Bandung, adegan berikutnya dia teringat Susan. Di satu poin mereka lucu-lucuan, di momen berikutnya mereka marahan. Dia ketemu cewek, dan adegan berikutnya mereka udah akrab. It just ‘snap’, ‘snap’, like that. Dengan pesan-pesan cerita di-shoehorn masuk begitu saja hanya karena sudah sampai waktunya sekuens tersebut di naskah. Ada satu adegan ‘pidato’ di babak ketiga film yang gamblang banget, yang dilogiskan oleh film dengan segampang bilang “bandung ini punya saya”. Perlu diingat ada banyak sekali adegan-adegan yang dimasukkan untuk kepentingan komedi semata, seperti adegan Doni menunggu di angkot. Padahal jika menit-menitnya digunakan untuk, katakanlah mendevelop interaksi Doni dengan si Bondol, atau ke keadaan dua teman mereka tinggal – mungkin perlihatkan mereka mempertimbangkan kembali keputusan angkatkaki dari band, atau malah memperlihatkan ‘drama’ Cak Jon lebih banyak, tentu perjalanan cerita menjadi semakin enak.

Ada satu adegan saat mereka disuruh rekaman dengan duo-rapper, lagu mereka dirap-in dengan lirik yang hanya tiga kata diulang-ulang dengan alasan ‘logis’  bahwa semakin sederhana maka penonton akan semakin cepet hapal. Sebenarnya inilah yang dilakukan oleh film terhadap cerita yang mereka punya. They keep it simple, mungkin biar jadi enggak terlalu berat bagi penonton. Apa mungkin ini jeritan terselubung dari sang sutradara mengingat film memang sering throwing shade ke hal-hal di luar fourth wall. Karena aku bisa melihat ada versi yang lebih teatrikal dari film ini, ada versi yang bisa lebih enak berceritanya. Rangkaian yang lebih clear daripada muter-muter kayak istri yang ditinggal, ternyata ngikut juga. Menjelang akhir film juga kerasa draggy, jalan keluar pun terkesan lumayan gampang, meski aku suka gimana film memberikan kesempatan kepada Bayu untuk membuat pilihan.

Mungkin, karena film pertamanya punya cara bercerita yang unik – dimulai dari Bayu ama tukang becak, di mana kejadian film merupakan Bayu menceritakan pengalamannya kepada si tukang becak – maka film keduanya ini juga berusaha untuk melakukan sesuatu yang seperti demikian. But they are not really doing it, yang ada malah kita mendapat adegan flashback yang enggak perlu. Misalnya ketika Bayu minta antar angkot buru-buru, dan kita melihat Bayu sampai di tempat. Dan beberapa adegan kemudian dia dikonfrontasi sama si supir angkot karena cring.. cring.. flashback ke apa yang dilakukan Bayu di angkot saat pergi tadi. I mean, kenapa tidak linear saja adegan tersebut ditampilkan?

 

 

 

Aku pengen melihat lebih banyak interaksi personal antara keempat tokoh yang sudah semakin dewasa. Atau diperlihatkan bagaimana keadaan berpengaruh terhadap proses kreatif, bukan langsung ada lagu jadi. Bukan adegan yang seperti skip-skip dari komedi ke haru. Film ini punya potensi untuk jadi cerita remaja yang benar-benar matang dengan pesan yang kuat. Dengan pemberdayaan dua buaya lokal yang berhasil padu padan, aku tak lagi melihatnya mirip Scott Pilgrim vs The World. Bahkan, punya materi yang lebih solid dari film pertamanya, yang aku sukai. Namun film ini memilih untuk keep it simple, melempar pesan ke muka kita dan menutupinya dengan punchline komedi.
The Palace of Wisdom gives 6 gold stars out of 10 for YOWIS BEN 2.

 

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Buat yang anak rantau; pernahkah kalian merasa malu pulang ke rumah lantaran ngerasa belum sukses?

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.

 

Advertisements