Tags

, , , , , , , , , , , ,

“The only way a journalist should look at a politician is down”

 

 

 

Apakah Amerika segitu begonya sehingga memilih seorang aktor sebagai pemimpin negara?

Lelucon semacam itulah yang bakal kita jumpai dalam komedi romantis berpanggung dunia politik yang digarap oleh Jonathan Levine ini. Lelucon-lelucon yang bakal berubah menjadi sindiran begitu kita mencoba menjawabnya. Lantaran apa yang tadinya terasa seperti sebuah long shot – sesuatu yang gak mungkin – ternyata jauh lebih pendek jaraknya dengan kenyataan hari ini. Segala keanehan yang tampak berakar dari fantasi konyol pembuat film ini bisa jadi adalah komentar bahwa yang telah terjadi di dunia justru lebih aneh lagi.

Fantasi itu dimulai dari Charlotte Field (I would vote for Charlize Theron, really) Sekretaris Negara yang mendengar kabar menggembirakan dari Presiden. Beliau bakal mengejar karirnya di perfilman sehingga Field berkesempatan lebih cepat empat tahun dari targetnya untuk menjadi presiden wanita pertama di Amerika. Dengan ‘tim sukses’nya, Field memulai merancang rencana supaya mendapat banyak simpati publik. Hal pertama yang harus Field benahi adalah daya humornya, untuk mengimbangi kecerdasan dan kemampuannya, you know, karena dia adalah wanita. Di sinilah masuk Fred Flarsky (Seth Rogen teteup nge-Seth Rogen) dengan fantasi masakecilnya. Field Remaja dulunya adalah babysitter Flarsky. Tentu saja, Flarsky ternyata diam-diam naksir berat sama kakak pengasuhnya yang cerdas tersebut, bahkan hingga sekarang, setelah mereka dewasa dan Field nyaris menjadi orang nomor satu di sana.  Dan Flarsky? Well, dia masih cupu walau kini dia seorang jurnalis. Tertarik dengan gaya bahasa artikel Flarsky yang vulgar tapi kena-sasaran, Field mengajak pria berjenggot tersebut untuk menjadi penulis pidato pribadinya. Bersemilah kisah cinta yang mustahil antara jurnalis berintegritas dengan politisi yang mementingkan citra demi elektabilitas.

romantis atau sauvinis?

 

Ultimately, kita penonton adalah penentu arahan seperti apa yang sebaiknya diambil oleh film. Sutradara Levine paham bahwa ketika penonton membeli tiket untuk romance komedi, bukan komentar atau gagasan atau kritik yang ingin disampaikan oleh filmlah yang membuat penonton geregetan. Melainkan adalah pesona dari dua karakter yang saling jatuh cinta. Dalam film ini, kita dapat Field dan Flarsky yang memang tampak manis dan cute bersama. Theron sendiri tak pernah tergagap bertransisi dari memerankan woman in power yang serius ke cewek tetangga-sebelah yang atraktif, dan sangat kocak melihat tokoh ini ketika dua sisi hidupnya bercampur menjadi satu. Bayangkan saja gimana jadinya ketika Sekretaris Negara bernegosiasi dengan teroris, dalam keadaan teler. Momen-momen ketika dia menari bersama Rogen dalam alunan lagu Roxette masih tampak meyakinkan, kita bisa merasakan jejak-jejak cinta monyet masa awal-remaja mereka yang perlahan membesar. Rogen pun cukup bijak untuk menurunkan kenyelenehan sedikit demi menyeimbangkan dengan porsi Theron. Tapi yaah, komedi film ini masih tetap tergolong raunchy, juga masih ada ganja yang berpartisipasi, dan aku turut menyesal buat keluarga yang duduk di barisan di depanku yang mengajak anak balita mereka untuk nonton ikut serta.

Namun begitu, mengatakan seting politiknya duduk di kursi belakang demi cinta-cintaan sebenarnya agak kurang tepat juga. Setiap karakter dalam film ini hidup dan bernapas dari pandangan politik mereka, or at least ideologi mereka. Konflik antara Field dan Flarsky tercipta dari perbedaan value di antara mereka. Personifikasi dari sebuah hubungan klasik antara jurnalisme dan politik. Ini menarik, karena dua kubu tersebut tidak semestinya berjalan bersama. Hubungan di antara mereka seharusnya adversarial. Berlawanan. Politisi bekerja mengarahkan pikiran masyarakat untuk menyelesaikan masalah. Jurnalis bekerja untuk memberitahu kebenaran kepada masyarakat. Politisi seperti Field butuh untuk membangun imej. Sedangkan kerjaan Flarsky adalah mengekspos apa yang ada di balik imej tersebut. Namun, dua orang ini bersedia untuk bekerja sama, karena ada cinta di antara mereka.

Lewat kisah romantis dua tokoh ini, sepertinya film ingin mengatakan kepada kita wartawan dan politisi bisa kok saling cinta, tanpa melahirkan berita-berita hoax sebagai buah cintanya. Itu, atau sebenarnya film ingin melontarkan sindiran. Bahwa satu-satunya waktu ketika jurnalis dan politisi saling cinta adalah ketika sang jurnalis tidak lagi bekerja untuk publik.

 

Skrip film ini memang cukup cerdas, tapi semakin cerita bergulir, ketidakseimbangan semakin besar kita rasakan. Seolah ada satu fantasi yang lebih long shot ketimbang yang lain. Menurutku, imajinasi cerita film ini pada akhirnya menjadi bumerang karena naskah punya tuntutan. Tokoh utama yang baik haruslah yang lebih banyak melakukan pilihan, yang lebih banyak melakukan usaha. Film ini melakukan dengan benar. Kita melihat pilihan-pilihan yang dibuat oleh Field menggerakan alur cerita. Kita melihat perubahan pada dirinya. Yang malah bisa diartikan sebagai perjuangan wanita untuk menjadi presiden itu memang berat. Ada standar tinggi yang harus dilewati, karena politisi seperti Field harus bertanggung jawab kepada partai atau pendukungnya selain kepada pandangan sendiri. On the other hand tho, fantasi Flarsky yang lebih sepele, terlihat lebih mungkin. Tidak ada yang perlu diubah secara drastis.

Gagasan film ini malah jatohnya melempem karena mereka tidak membuat ruang supaya dua fantasi tersebut tampak seimbang. Yang pada akhirnya menimbulkan hal yang membuat kita semua khawatir. Mengapa Field – yang pintar dan punya kuasa – rela mempertaruhkan banyak hal demi bersama dengan orang seperti Flarsky? Ini tidak akan membuat Field look good, dari segi cerita. Film malah seperti membanggakan ada ayah-negara pertama ketimbang presiden wanita pertama, dan si ayah-negara itu masihlah seorang yang sama dengan orang di awal film, yang berkata vulgar, yang ngeganja – how is this make a country better? Kedua tokoh tersebut tampak seperti kehilangan integritas masing-masing di akhir cerita, dan semua itu terjadi karena rakyat yang digambarkan punya soft spot buat romantisme.

also, kritikan buat yang bikin subtitle di cineplex 21; film yang kutonton tadi banyak banget arti kata-kata yang salah

 

 

 

Mengangkat panggung yang menarik buat sebuah drama cinta komedi. Sayangnya film kurang berhasil menyeimbangkan aspek-aspeknya. Elemen romance-nya lebih berhasil, dan sekiranya memang hanya itulah yang akan dibawa pulang oleh penonton. Tetapi toh film mencoba untuk mengangkat satir politik lewat fantasi-fantasi yang mungkin terlalu jauh untuk benar-benar berhasil didaratkan. Pertanyaan yang terangkat dari arc tokoh utama menghasilkan jawaban yang enggak jelas baik atau buruknya. Yang lebih pasti justru hanya soal cowok yang bisa mendapatkan cewek yang diidam-idamkan – enggak peduli betapapun jauh posisi mereka. Film sukses menghasilkan yang manis-manis, tapi gagal mewujudkan janji-janji fantasinya. Hmm.. tau gak ini mengingatkan kita kepada siapa? Para politisi!
The Palace of Wisdom gives 6 gold stars out of 10 for LONG SHOT.

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Bagaimana menurut kalian hubungan antara jurnalis dengan politisi sebaiknya? Kalo disuruh memilih antara koran tanpa pemerintah dengan pemerintah tanpa koran, kalian lebih memilih yang mana? Kenapa?

Tell us in the comments 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.