Tags

, , , , , , , , , ,

“People may spend their whole lives climbing the ladder of success..”

 

 

Jika pintu bisa dianggap sebagai simbol kesempatan, maka Pintu Merah sudah punya kesempatan untuk menjadi sajian horor yang berbeda dari kebanyakan. Karena debut film panjang dari sutradara Noviandra Santosa ini akan membawa kita semakin dalam ke ranah misteri melalui perjalanan mengerikan yang nyaris tiada akhir. The problem is, perjalanan tersebut toh pada akhirnya harus berakhir, dan kita malah menemukan diri kita berada di ranah horor yang biasa-biasa saja.

Pintu kesempatan, bagi Aya (Aura Kasih menunjukkan kemampuan deduksi dan investigasi), adalah kasus kematian misterius di hutan pinus. Dia ‘memaksa’ untuk menulis berita tentang ini karena baginya ini adalah pembuktian dirinya sebagai jurnalis. Penyelidikan membawa Aya ke bangunan terbengkalai. Tempat dia menemukan sebuah pintu merah. Yang ketika dimasuki ternyata bukan membawa Aya ke Narnia. Melainkan ke lorong lantai tiga rumah sakit. Dan hanya lorong lantai tiga tersebut. Aya terjebak, bersama seorang pria yang dulu pernah bekerja sebagai perawat di sana. Gak peduli mau naik lift atau tangga darurat, Aya terus mendapati dirinya di tempat yang sama. Jikapun ada yang berbeda, maka itu adalah lorong tersebut – setiap kali Aya berusaha keluar lewat pintu exit – menjelma menjadi semakin mengerikan. Aya tak bisa keluar sebelum memecahkan misteri dan membongkar apa yang sebenarnya terjadi pada rumah sakit dan kasus kematian di hutan. Dia harus melakukannya dengan segera, sebab bukan saja deadline tulisan dua hari lagi, melainkan juga lantaran makhluk berkuku panjang di dalam sana bakal membawa Aya ke deadline umurnya

Dari judulnya kirain ini tentang hotel, ternyata tentang rumahsakit

 

Pengalaman Aya terjebak di lorong rumah sakit dengan anak tangga yang terus nge-loop tidak membawanya ke atas maupun ke bawah actually adalah gambaran mengerikan dari keadaan Aya di tempat kerja. Pada babak awal, film mengambil waktu untuk melandaskan posisi Aya di kehidupan profesionalnya. Kita tahu bahwa karir Aya mentok, gak bisa naik, gak sudi turun. Kita melihat dia mengeluhkan laporannya selalu dipotong karena kolom yang disediakan untuknya semakin sedikit. Bayangkan Tangga Penrose; tangga-mustahil hasil ilusi optik dua dimensi ciptaan Lionel Penrose dan putranya, Roger Penrose. Karir Aya persis seperti demikian, dan kemudian Aya beneran menaiki tangga itu saat terjebak di rumah sakit. Jadi memecahkan kasus misteri di sana menjadi lebih personal baginya. Aspek inilah yang membuat Pintu Merah tampak berbeda dan punya pesona untuk ditonton. Melihat dia dan pria yang ditemuinya di sana bekerja sama mencari petunjuk, melakukan percobaan untuk mengetahui detil apa yang berubah pada lorong yang sekarang dari lorong yang sama yang baru saja mereka tinggalkan. Film punya modal untuk mengeksplorasi kefrustasian dan kengerian, horor di sini semestinya bisa bersumber kuat dari psikologi Aya karena semua kejadian tersebut benar-benar mencerminkan posisi kerja yang ia ingin keluar dari sana.

Sebuah pekerjaan disebut sebagai dead-end job jika: kau tidak bisa melihat bagaimana pekerjaan tersebut bisa menghantarkanmu kepada tujuan karirmu; jika pekerjaan tersebut tidak memberikan ruang untukmu berkembang, tidak menantangmu, dan beneran membuatmu tidak puas terhadap diri sendiri; jika kau merasa atasanmu memperlakukanmu dengan tidak adil. Setiap orang berusaha menaiki jenjang kesuksesan, tapi tak jarang terjebak dalam jenjang karir tak-berujung seperti begini. Toh, sebagian orang memilih untuk tetap dalam posisi itu, mempertahankan apa yang sudah didapat. Dan sebagian lagi, orang-orang seperti Aya, memilih untuk sesuatu yang lebih – maka mereka mengambil resiko demi pembuktian diri dan keluar dari dead-end job mereka.

 

Tapi tentu saja, penggemar video game seperti aku langsung bisa menarik kesamaan konsep terjebak di lorong nge-loop pada film ini dengan konsep loop pada teaser game Silent Hill: P.T. (contoh gameplaynya bisa ditonton di sini). Video game psychological horor keluaran Konami yang menggunakan sudut pandang orang-pertama ini tadinya dicanangkan sebagai proyek kolaborasi antara pembuat game Hideo Kojima dengan sutradara film Guillermo del Toro. Duet maut! P.T. yang judul aslinya Silent Hills itu menjanjikan eksplorasi misteri dan kedalaman cerita karena di teaser tersebut player akan bermain sebagai seorang pria yang terbangun di basement sebuah rumah dalam keadaan amnesia. Player lalu mengendalikan si pria mencari berbagai petunjuk di sepanjang lorong, sebelum akhirnya bertemu dengan pintu yang jika dibuka akan membawa pemain ke tempat tokoh ini muncul semula – tentu saja dengan kondisi lorong yang berbeda berikutnya. Persis seperti Aya dan pria misterius pada Pintu Merah. Hanya, tempatnya berbeda. Pada P.T. stake datang dari hantu yang bisa muncul tiba-tiba dan mengakibatkan game over, kurang lebih sama seperti makhluk seperti hantu begu ganjang yang muncul membuat Aya jejeritan pada Pintu Merah. Sayangnya, proyek full game P.T. yang sudah dinanti-nanti itu dicancel oleh pihak Konami. Sayang memang. Karena kita malah dapat versi reinkarnasinya (reinkarnasi tak-resmi) dalam wujud film horor, yang gak mampu mengimbangi sisi menarik dari konsepnya sendiri.

Film ini berusaha menghadirkan cerita yang linear. Cerita dimulai dari sebelum kejadian terjebak. Kita diperkenalkan dari awal siapa tokoh utama, apa pekerjaan, apa motivasinya, apa kasusnya. Kita belajar misteri berbarengan dengan tokoh utama. Hanya saja misteri yang dihadirkan tidak cukup menarik. Tidak ada kaitannya dengan tokoh utama, kecuali soal keadaan yang dicerminkan yang kutulis di atas. Aya adalah outsider yang berusaha memecahkan misteri untuk kepentingan karirnya. Kita tidak dibuat peduli apa dia bisa memecahkan misteri ini. Kita hanya tertarik sama lingkungan dan keadaan loop yang menjebak Aya. Mungkin jika kasusnya dibuat berkaitan dengan pribadi Aya – somehow it’s connected to who she is – maka film bisa menjadi lebih menarik.

Tidak membantu juga gimana film memperlakukan aspek-aspek investigasi dan pengungkapan misteri supernaturalnya. Dialog saat mereka terjebak ditulis standar, kayak percakapan dua orang pengunjung wahana rumah hantu yang masuk sambil main detektif-detektif. “Ayo kita selidiki”. Misterinya menarik tapi tidak banyak hal-hal yang memancing kita untuk ikutan berpikir. Kita hanya menonton mereka ngobrol ala kadar dan tau-tau misterinya selesai. Investigasi di babak awal melingkupi menanyai orang yang sok-sok misterius dan melarang – mengakibatkan percakapan mereka membosankan – dan juga shot demi shot layar komputer ketika tokoh utama ngegoogle berita-berita terkait. Biasa banget, effort untuk membangun misterinya sangat minim. Di awal-awal itu film malah mendedikasikan dialog untuk membuat kita ingat bahwa kasus kematian itu adanya di hutan. Aku ketawa setiap kali tokoh film ini menyebut “kasus mayat di hutan”. Udah kayak, karena sebagian besar nanti adegan di lorong rumah sakit maka film akan takut kita lupa bahwa mayat-mayat ditemukan di hutan. Jadi semua tokoh terus menerus menyebut mayat di hutan. I mean, kasus itu kan kasus misterius yang melegenda, mereka mestinya ngebuild legitnya misteri dengan menamakannya dengan istilah; Kasus Pinus misalnya, atau Kasus Pohon Bertopeng (aku suka pemandangan pohon-pohon pake topeng yang diperlihatkan pada intro kedua film ini), atau apa kek yang lebih kreatif. Tapi tentu saja mencari nama adalah proses ekstra, jadi film lebih memilih yang gampang dengan “kasus mayat di hutan”.

Huy Penonton! Mayatnya ada di manaaaaaa *sodorin mic*

 

 

Maka film ini tidak pernah tampil menyeramkan. Desain hantunya sendiri keren, tapi gak membuat bulu kuduk kita meremang. Kayak Slenderman dengan kuku panjang. Aku nyebutnya mirip begu ganjang karena aku pengen hantunya bisa dilokalin. Karena hantu film ini tidak berciri khas. It’s just a computer animation. Enggak seram. Aku nonton ini literally sendirian di studio, enggak ada penonton lain, dan tidak sekalipun aku merasa takut dan merinding menonton ini. Sebelum film mulai aku sempat ngeri juga, kalo hantunya sebangsa kunti atau hantu-hantu cewek lain, aku mungkin bakal melambaikan tangan. Tapi ternyata enggak. Hantunya sama sekali tidak menakutkan. Film berusaha untuk tidak terlalu ngandelin jumpscare, ini nilai plus kuberikan buat film ini, tapi mereka juga tidak punya kemampuan untuk membangun kengerian. Musiknya memberi spoiler terlalu banyak. Kita tahu bakal ada yang muncul ketika musik film ini berhenti.

Mungkin jika film ini setia pada Aya, membangun cerita psikologis yang fokus pada dirinya, memberikan koneksi langsung antara Aya dengan kasus misteri – membuat film ini beneran mirip game P.T. – maka semuanya akan lebih menarik. Tapi jika del Toro dan Kojima saja ternyata enggak sanggup melanjutkan bikin, maka apa harapannya buat tim penulis yang bahkan males mencari nama yang legit untuk kasus di film ini bisa membuat yang sama atau lebih menantang. Maka film menggali ke luar. Diberikan banyak tokoh-tokoh pendukung yang semuanya satu-dimensi yang tak banyak memberikan kontribusi selain penampilan akting yang biasa banget. Setelah menutup plot dengan susah payah, film bermaksud undur diri dengan heboh. Maka mereka menampilkan adegan tambahan yang sukur-sukur bisa bikin penonton penasaran sehingga punya pintu kesempatan untuk dibuat sekuel. But at that point, penonton-penonton seperti ku sudah melirik-lirik pintu exit supaya bisa ngibrit pas kredit.

 

 

 

Punya konsep yang berbeda dari kebanyakan horor lokal yang beredar sekarang. Tapi dari cara film menceritakan dan mengembangkan konsepnya, kita jadi meragukan apakah konsep tersebut benar-benar dicomot dari konsep video game yang batal dirilis. Bahkan beberapa kali film berpindah menggunakan kamera sudut pandang orang-pertama seperti pada game. Cerita film ini tidak bisa mengimbangi keunikan konsepnya. Elemen investigasi dan misteri yang dihadirkan tidak betul-betul menarik. Film ini bahkan enggak seram.
The Palace of Wisdom gives 3 out of 10 gold stars for PINTU MERAH.

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.

Where do you see yourself in five years? Apakah kalian akan membiarkan diri terjebak oleh dead-end jobs? 

Share with us in the comments 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.