Tags

, , , , , , , , , , , , ,

“To share your weakness is to make yourself vulnerable; to make yourself vulnerable is to show your strength.”

 

thelegobatmanmovie-poster

 

Penjahat yang hebat membentuk pahlawan yang hebat. Karena semakin berat tantangan, semakin great pula effort yang harus dilakukan untuk overcome it. Hubungan aneh antara superhero dan penjahat itulah yang sesungguhnya membuat setiap cerita komik, or even setiap cerita baik-melawan-jahat menjadi menarik. Rivalry mereka mendorong yang terbaik dari diri masing-masing, dan ‘pertarungan’ itu yang kita nikmati. Aksi Superman menyelamatkan manusia tidak akan bisa kita kagumi jika Lex Luthor tidak mengerahkan kemampuan terbaiknya at being doesn’t care about anyone. Goku enggak bakal pernah jadi orang terkuat jika Bezita berhenti menantangnya berkelahi. John Cena tidak akan pernah punya jurus baru jika CM Punk tidak terus-terusan showcasing a great match – membuktikan dirinya the best in the world. Dan kita tahu, satu-satunya yang bikin Batman segan membunuh adalah karena dia tidak mau menjadi sama seperti Joker.

Tidak akan ada Batman jika tidak ada Joker.

Namun, apa yang dilakukan oleh The LEGO Batman Movie terhadap hubungan antara Joker dengan Batman adalah sesuatu yang sangat brilian. Batman enggak mau admit bahwa dia butuh Joker untuk merasa complete. In fact, Batman di sini having a real hard time mengakui bahwa dia sebenarnya juga butuh orang lain. Film ini mengambil RUTE YANG BENAR-BENAR BERBEDA dalam membahas hubungan mereka. Tidak ada yang lebih diinginkan Joker selain supaya Batman mengakui hubungan spesial (cieee~) di antara mereka. Joker benci Batman, dan dia mau Batman juga bilang dia benci Joker, bahwa dia seneng banget menghajar Joker. But Batman can not say that. Dan kalian tahu, sangatlah kocak cara yang film ini lakukan dalam menggali ‘relationship’ antara dua tokoh komik paling populer tersebut. Ada dialog Batman yang tepatnya bilang begini, “I am fighting a few different people… I like to fight around.” Yup, it’s like persahabatan Kevin Owens dan Chris Jericho di Raw, rivalry antara Batman dan Joker di sini dibikin kayak orang… lagi… pacaran!

Menunjukkan bahwa kita butuh orang lain memang membuat kita vulnerable. Tetapi tidak seketika berarti menjadikan kita lemah. Kesediaan untuk mengakui ketidakmampuan diri sendiri, untuk saling bergantung kepada kekuatan satu dan yang lain demi menjadi kuat bersama-sama ultimately adalah kekuatan terbesar yang dipelajari oleh Batman dalam film ini. Di balik lelucon-lelucon yang datang silih berganti, The LEGO Batman Movie actually berhasil menyentuh penonton sedikit lebih dalem lewat perubahan karakter Batman yang belum pernah ditulis seperti ini sebelumnya.

Hey Jokes. Cash me ousside how bow dah?

Hey Jokes. Cash me ousside how bow dah?

 

Film The LEGO Movie yang keluar tahun 2014 bisa jadi adalah salah satu kejutan paling menyenangkan yang pernah didapat oleh dunia sinema. I love that movie, padahal tadinya aku menyangka film tersebut bakal jualan produk semata. Ternyata, itu adalah animasi dengan cerita yang cukup dalem dan amat-sangat-kocak. Jadi ketika sepertinya mereka mau mulai bikin franchise film LEGO dan eventually mengangkat kisah ksatria malam bertopeng favorit semua orang, aku sangat excited. I actually don’t mind kalo di masa akan datang kita dapet film LEGO versi Harry Potter atau versi Jurassic Park atau franchise film terkenal lain, karena mereka tahu persis gimana memanfaatkan lisensi yang mereka punya sebaik-baiknya. Ada banyak karakter, juga banyak cameo yang dipakai, yang bahkan enggak ada hubungan-langsung dengan universe Batman.

Animasi jaman sekarang sudah diharapkan bakal gemilang dalam segi teknis, terutama visual. Dengan skema warna orange cerah dipadukan dengan berbagai warna gelap, film ini berhasil menampilkan animasi yang fantastis. Membuat Kota Gotham dari brick LEGO tersebut menjadi spektakuler. The LEGO Batman memakai formula bercerita yang sama dengan film LEGO yang pertama. Sekali lagi dengan pinter MEMANFAATKAN GIMMICK MAINAN LEGO SEHINGGA MENGHASILKAN CERITA YANG EKSLUSIF, as in elemen ceritanya hanya bisa worked dengan keberadaan balok-balok susun tersebut. Film ini memang kelihatannya menggunakan tone yang sama. It does follows rangkaian event yang sama dengan film LEGO sebelumnya. And they did it all again, dengan juga sangat kocak. Aku girang banget mereka mempertahankan SELERA HUMOR YANG FANTASTIS. Di film ini juga ada adegan nyanyian, yang mana kita akan melihat Batman ngerap. Pantes ditonton banget gak sih hahaha!

 

Film ini layaknya tulisan personal literatur yang kocak yang ditulis oleh Batman sendiri.

Kita bisa bilang The LEGO Batman Movie adalah parodi yang sangat kreatif. Semua tokoh – disuarakan dengan sesuai dan beresonansi kuat terhadap karakter-karakternya – mendapatkan penyelesaian pada plot mereka, with the ganks of villains treated as one. Keren aja ngeliat gimana sebuah film paham mengenai apa-apa yang bisa dieksploitasi dari karakter, dan benar-benar mengeluarkan yang lucu-lucu dari mereka. Kalian tahu, Batman sudah menumpas kejahatan sejak lama banget, all the way back ke tahun 1960an, malahan sebelumnya ada juga serialnya yang masih hitam-putih. Saking jadulnya, kita tidak perlu ikut kelas sejarah supaya mengerti kehidupan masa lalu. Kita cuma perlu nonton semua Batman. Dan film ini PAHAM BETUL ON HOW TO POKE FUN AT BATMAN’S HISTORY. Ada banyak lelucon soal film-film Batman terdahulu, yang kadang ditampilkan dengan selayang, namun fans berat Batman pasti bakalan nangkep.

Will Arnett membuat suara serak-serak Batman menjadi elemen yang kocak, dia berhasil mengeluarkan kelucuan dari kontrasnya suara dengan karakter tokohnya. Dalam film ini, Batman adalah seorang yang confident sangat – malah udah sampai level arogan. Dia tahu dia kuat. Menjinakkan bom beberapa detik sambil melawan penjahat kelas kakap bukan masalah baginya. Tapi, di balik topengnya, di lubuk hati terdalem, Bruce Wayne sangat depressed soal fakta bahwa dia tidak punya keluarga. He’s having a hard time mengakui butuh keluarga, karena dia takut kehilangan lagi, meskipun Alfred, Robin, dan orang-orang di sekelilingnya constantly mencoba untuk menjadi bagian dari keluarga Batman. But he just like “Enggak, Batman kerja sendiri. Nonton sendiri. Aku nyanyi dan menghajar orang sendiri. Because I’m awesome!!.”

“sudah terlalu lama sendiri, sudah terlalu asyik dengan duniaku sendiri~”

“sudah terlalu lama sendiri, sudah terlalu asyik dengan duniaku sendiri~”

 

The movie is really funny. Punya banyak bahan candaan sehingga rasanya setiap detik kita ditinju oleh punchline. Perihal jenis jokesnya; ini adalah film dengan humor yang SARCASTIC, YANG MENGGUNAKAN BANYAK REFERENSI POP-CULTURE DALAM NADA YANG IRONIS. Humornya dateng terus dan terus dan terus sampai-sampai kita kesusahan untuk mengikuti. Apalagi buat penonton yang bergantung kepada tulisan subtitle. Film ini gets a little frenetic dan oleh sebab banyaknya lelucon, kadang susah untuk kita mengambil fokus. Tak jarang saat kita belum selesai tertawa, lelucon lain sudah mulai dikoarkan oleh tokoh film. Ada beberapa kali aku merasa lelah tertawa dan cuma sanggup terkekeh pelan atau malah senyum doang. Kadang ada juga kita temukan jokes yang enggak selalu make sense together saking cepatnya jokes tersebut dateng. Kayak waktu Batman nyebut apakah mereka akhirnya dibantu oleh Suicide Squad dan gak sampai dua menit kemudian, dia malah bercanda nyindir soal betapa begonya ngumpulin tim berisi kriminal buat ngelawan tim kriminal yang lain.

 

 

 

Animasi yang dapat ditonton oleh semua anggota keluarga ini sungguh sebuah ledakan yang menyenangkan dari awal sampai akhir. Punya banyak sekuens aksi yang seru yang melibatkan sejumlah gede tokoh-tokoh Batman, DC Universe dan sekitarnya, sebanyak yang bisa dipakai oleh LEGO. This movie understands how to poke fun at their characters. Leluconnya adalah tipe-tipe sarkas, yang kalo kalian enggak punya masalah sama film yang acknowledging film lain di dalam cerita, maka candaan film ini akan terasa pas dan kocak sekali. But jokenya acap datang terlalu cepat dan terus menerus sampai-sampai kita capek sendiri dan it gets frenetic. Filmnya bisa jadi lebih baik lagi, sih, jika tone humornya lebih diselaraskan sama elemen drama yang sedikit lebih serius. But then again, kalo kelemahan film ini cuma terletak di humornya yang rada terlalu cepat dan rame, maka sesungguhnya ini adalah film yang kelewat menyenangkan.
The Palace of Wisdom gives 7.5 out of 10 gold stars for THE LEGO BATMAN MOVIE.

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 

 

We? We be the judge.

Advertisements