Tags

, , , , , , , , , , ,

 

Survivor Series, sejarahnya, adalah tradisi untuk memperingati hari Thanksgiving. Pesta panen. Dan yang namanya pesta, pasti melibatkan banyak orang. WWE menyimbolkan ini dengan memasangkan superstar-superstar, dengan karakter yang beragam, ke dalam tim dan mengadu tim-tim tersebut dalam sebuah match. Jadilah perang lima-lawan-lima. Dan showdown antara brand Raw dan Smackdown selalu merupakan pertunjukan yang menarik minat.

Masalahnya dengan tradisi yang coba dibangun ini adalah, lama kelamaan Survivor Series berubah menjadi literally berjuang untuk survive ketimbang perayaan menghidupkan tradisi.

Karena WWE sepertinya tidak memiliki rencana jangka panjang dalam membangun acara ini, yang mereka lakukan sekarang adalah mendaftar ulang apa-apa saja yang sekiranya diinginkan oleh penonton, apa yang terbaik yang mereka punya, dan menyuapkannya – melemparkan begitu saja dengan harapan mendapat hasil paling memuaskan.

“gobble up, wobbles!”

 

Aku bukannya bilang aku gak mau melihat New Day melawan the Shield, ataupun bilang lebih suka melihat Lesnar melawan Mahal ketimbang melawan Styles. Kurt Angle serta Triple H berlaga kembali? Tentu saja aku akan duduk menggelinjang di depan TV! Tapi ini adalah masalah gimana mereka menceritakannya. Survivor Series 2017 kelihatan seperti sebuah rencana yang banyak direvisi, dicorat-coret, dengan banyak bagian cerita yang ditulis ulang karena mereka merasa gak pede dengan apa yang sudah mereka punya pada awalnya. Ada banyak elemen yang bekerja membangun perseteruan Raw dengan Smackdown, yang ditinggalkan begitu saja – yang tidak menambah apa-apa pada ujungnya. Seolah ditinggalkan oleh penulis aslinya, dan ditangani oleh orang lain, persis kayak film Justice League (2017). Acara ini mempertemukan juara masing-masing brand, dan mereka tidak lagi mempedulikan konsep face melawan heel dalam acara ini.

Jinder Mahal menantang Brock Lesnar adalah percikan yang mengawali kemelut dua brand tahun ini. Tetapi, tembakan yang sebenarnya, diacknowledge oleh show datang dari Shane McMahon yang membawa pasukan Smackdown menginvasi acara Raw. Mereka membuat ini menjadi pertarungan dua manajer acara, tanpa memberikan stake buat masing-masing superstar untuk ikut membela timnya. Shane literally barking orders ke superstar Smackdown. Maksudku, itu mereka punya Mahal dengan motivasi personal (dari storyline standpoint) eh kemudian mereka mengganti Mahal dengan Styles, dengan alasan penonton lebih suka melihat Styles melawan Lesnar. Di sisi Raw, mereka punya storyline tentang Kurt Angle yang kredibilitasnya dipertanyakan karena dia punya anak yang gak benar-benar disukai dan jadi weak link buat tim, dan elemen ini pun dikesampingkan begitu saja.

Survivor Series 2017 pada akhirnya memang menjadi acara yang bergantung kepada starpower, lantaran WWE menyadari titik lemah dari konsep perang antar-brand ini. Yakni, mereka tidak berani mengambil resiko membuat salah satu brand tampak beneran lemah. Mereka tidak berani membuat skor yang jauh, seperti 5-2 atau malah 7-0. Kita akan selalu mendapat skor yang imbang, diceritakan dengan saling mengejar, dan ini membuat outcome beberapa match menjadi dapat dengan mudah ditebak. Jadi, WWE ingin membuat kita tetap tertarik dengan memberikan apa yang kita mau. Shield yang reuni melawan New Day yang sepanjang tahun ini udah konsisten menyuguhkan pertandingan bintang-empat, ditaruh sebagai match pembuka. Dan pertandingan ini sukses menjadi salah satu yang paling seru sebab kita melihat mereka saat skor masih nol-nol. Kepredictablean Roman Reigns bakal membawa timnya auto-win akan diabaikan sebab di titik ini kita hanya ingin melihat pertandingan yang seru. Dan mereka memang ngedeliver. Porsi awalnya agak lambat, namun di akhir banyak spot yang bikin kita menggelinjang.

Nyaingin partai tag tersebut,  AJ Styles melawan Brock Lesnar adalah penantang match terbaik di Survivor Series. Clearly, Lesnar lebih comfortable tanding dengan Styles, he looks like he have fun. Di luar beberapa botch karena antusiasme berlebihan, match dengan pace cepat ini kelihatan seperti pertarungan yang realistis. Offense-offense comeback dari Styles mengalir dengan natural dan meyakinkan. Sayangnya, match ini pun terbog down oleh kepredictablean skor. Saking gampang ditebaknya, bahkan salah satu peserta nonton bareng di Warung Darurat dapat menebak alur match dengan tepat, hingga ke bagian endingnya.

Pertemuan dua Wonder Woman WWE, Goddess melawan Queen, mainly diuntungkan karena berada persis di posisi skor dua sama. It was either Bliss or Lesnar yang akan menyetak angka buat Raw. Sehingga kita dapat dengan gampang terinvest ke dalam pertandingan ini. Actually, ini adalah satu-satunya partai yang mempertemukan antagonis melawan protagonis. Dan Charlotte tidak pernah benar-benar sukses sebagai seorang face. Penampilannya tidak konsisten dibandingkan Bliss yang tepat hingga ke gesture terkecil sebagai seorang yang jahat, jutek. At times, match ini tetap terasa seperti heel melawan heel. Bliss dan Charlotte actually saling mengisi, Bliss keliatan banget kalah dari segi teknikal, tapi kekuatan cerita tidak pernah putus darinya. Menonton match ini akan terasa seperti menonton cerita tentang seorang antagonis yang berusaha mengalahkan kelemahannya sendiri.

Serius Cole, jangan panggil Shin dong, emangnya Shinchan

 

Tradisi adalah soal generasi. Mempertanyakan kenapa John Cena 16 kali juara WWE sama dengan mempertanyakan kenapa Reza Rahadian melulu yang kebagian peran di film Indonesia. Pihak produser ataupun dalam kasus WWE, Vince McMahon, bukannya enggak percaya sama generasi, tapi mereka lebih aman memakai yang sudah terbukti menjual. Mereka lebih suka mempercayakan keranjang duit mereka dipegang oleh orang yang terpercaya, sembari mereka melatih tangan-tangan lain. Asuka, Roman Reigns, Braun Strowman adalah tangan-tangan yang mendapat push paling intens di antara superstar kekinian.

Selebihnya, Survivor Series masih bergantung kepada pegulat-pegulat lama. Main event acara ini melibatkan 10 orang yang sembilan di antaranya berusia di atas 35 tahun. Selain Braun Strowman, eliminasi yang terjadi dalam match ini adalah buah tangan Cena, Shane, Orton, Triple H, Kurt Angle. Ya, nama-nama yang sudah kita kenal sejak sepuluh tahun yang lalu. While awal match ini seru banget dengan menggoda kita dengan berbagai kemungkinan pertandingan impian (aku menggelinjang banget liat Balor ketemu Shinsuke Nakamura), setir masih dipegang oleh Triple H. This match is actually about him, dengan kepentingan ngepush Strowman sebagai face jadi agenda kedua. Sama seperti Traditional Survivor Series yang cewek, kita terinvest, namun pay off match ini tidak benar-benar berasa. Yang ada malah kita kebingungan sama ending match. I guess ekspresi Braun Strowman sangat tepat untuk mewakili wajah-wajah penonton Survivor Series. Saking bingungnya, crowd yang nonton live lebih heboh ngeliat Nia Jax lawan Tamina dibanding ngeliat The Bar lawan Uso loh, mantep.

 

 

Jika kita sudah sepakat Survivor Series adalah perayaan tradisi, maka sekarang coba kamu bayangkan balon-balon warna warni yang biasanya digantung dalam sebuah pesta perayaan. Ambil balon tersebut, kemudian kempeskan, niscaya balon tersebut tidak bisa terbang lagi. Survivor Series 2017 adalah balon yang terbaring kempes di lantai itu.
The Palace of Wisdom menobatkan Brock Lesnar melawan AJ Styles sebagai MATCH OF THE NIGHT

Full Result:
1. 6-MEN TAG TEAM The Shield ngalahin the New Day
2. WOMEN’S TRADITIONAL SURVIVOR SERIES TAG TEAM Asuka jadi sole survivor Team Raw mengalahkan Team Smackdown
3. INTERCONTINENTAL CHAMPION VS. UNITED STATES CHAMPION Baron Corbin mengalahkan The Miz
4. RAW TAG TEAM CHAMPIONS VS. SMACKDOWN TAG TEAM CHAMPIONS The Usos defeating Sheamus and Cesaro
5. RAW WOMEN’S CHAMPION VS. SMACKDOWN’S WOMEN’S CHAMPION Charlotte bikin Alexa Bliss tap out
6. UNIVERSAL CHAMPION VS. WWE CHAMPION Brock Lesnar mengalahkan AJ Styles
7. TRADITONAL SURVIVOR SERIES TAG TEAM MATCH Triple H dan Braun Strowman jadi survivor Team Raw mengalahkan Team Smackdown

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 

We? We be the judge.

Advertisements