Tags

, , , , , , , , , , , , ,

“Fake is, like, the worst word you could possibly use to describe anything..”

 

 

Orang bego enggak bisa masuk ke seni pertunjukan. Di lain pihak, kita bisa menjadi orang terjenius di dunia dan tidak mengerti apa maksudnya untuk mempunyai presence di atas panggung. Menjelma menjadi karakter, mengeksekusi pertunjukan secara langsung. Melakukan koneksi dengan penonton. Yang dilakukan oleh mereka sesungguhnya teramatlah kompleks, dan seringkali mereka kurang mendapat apresiasi.

 

Phineas Taylor Barnum paham bagaimana pentingnya untuk menampilkan sebuah show yang bisa menyentuh para penonton. Dia tahu apa yang harus dilakukan, apa yang harus dia ‘jual’, dan cara mengemasnya. Film The Greatest Showman adaah film musikal yang mendendangkan tentang perjalanan P.T. Barnum dari anak kecil pengutil roti di pasar sampai menjadi sebagai seorang ringmaster yang pertunjukan sirkusnya selalu dijubeli oleh banyak orang. Untuk memancing ikan paus, kita tidak bisa menggunakan umpan yang biasa. Harus yang spesial. Barnum, seorang suami yang tidak ingin mengecewakan pengorbanan istrinya yang anak orang borju namun memilih hidup susah bareng-bareng. Seorang ayah yang ingin menorehkan senyum di wajah kedua putrinya, jangan sampai mereka dipandang sebelah mata seperti orang-orang biasa memandang dirinya. Dia punya visi. Dia memancing orang-orang dengan keajaiban. Modal usaha Barnum adalah rasa penasaran dan dia membuat hal tersebut menjadi nyata.

Toh, Barnum yang sangat driven pernah tersesat dalam motivasinya. Ketenaran itu sempat membuatnya silau. Narasi banyak meninggalkan aspek-aspek terendah dalam hidup Barnum, apa yang kita dapat di sini adalah konflik yang terselesaikan dengan convenient, sebab film memang diniatkan untuk tampil semenyenangkan mungkin. Seolah sebuah pertunjukan mimpi yang begitu spektakuler.

menarilah sampai keringat merembes ke lantai!

 

Di balik cerita dan lagu-lagu yang menghentak, film ini menyematkan pesan hendaklah agar kita selalu ingat apa yang membuat kita pengen terkenal, alih-alih soal menjadi terkenal itu sendiri. Dan sekuen-sekuen nyanyian di sini tak pelak akan lama membekas karena semuanya dicraft baik sehingga begitu catchyMelihat penampilan Hugh Jackman sebagai Barnum di sini akan membuat kita merelakan dia melepas kuku adamantium untuk bernyanyi saja terus hingga bahagia selamanya. Susah untuk memilih penampilan musikal mana yang paling keren – “This is Me” digadang sudah kekunci bakal menangin Oscar – tapi buatku, Zac Efron dengan Zendaya saling mengikrar cinta bersenandung magis sembari berayun di tali adalah adegan musik yang benar-benar menyentuh. Chemistry mereka kuat sekali. Ini juga adalah salah satu adegan yang diolah dengan menggunakan efek komputer paling sedikit, dan kupikir itulah sebabnya kenapa terasa begitu real.

Actually, mengenai pemilihan lagu-lagu original yang disajikan; dapat menjadi turn off buat sebagian penonton. I mean, dengan setting jadul tahun 80an secara alamiah kita akan mengharapkan lagu-lagu klasik, akan lebih cocok dengan genre tersebut, namun demikian lagu-lagu yang kita dengar dalam film ini adalah lagu pop. Ada yang kedengarannya pake auto-tune juga malah. Ditambah lagi sebagian besar adegan-adegan nyanyinya dimainkan dengan banyak bergantung kepada CGI. Kita lihat hewan-hewan sirkus beraksi bohongan. Barnum suatu ketika naik gajah menjemput istrinya, yang mana menggelikan jika kita bayangkan gimana reaksi seluruh penduduk serta jerih payah Barnum mengendalikan hewan tersebut. Dan aku curiga tinggi manusia kerdil di grup sirkus Barnum juga sedikit dikurangi dengan efek komputer. Semua ini adalah resiko kreatif yang diambil oleh film. Oke, melatih singa melompati lingkaran api di sekeliling Hugh Jackman jelas beresiko, namun kenapa sutradara Michael Gracey memilih cara yang begini enggak klop dengan keseluruhan film patut kita pertanyakan.

Sesungguhnya semua itu ada alasannya.

Aku pikir film ingin menunjukkan bahwa Barnum begitu berbeda. Dia adalah orang yang lebih maju dari zamannya. Di saat masyarakat masih berprasangka terhadap kulit gelap, mengasingkan mereka, Barnum malah merangkul. Di saat masyrakat masih menganggap orang yang punya kelainan fisik sebagai makhluk yang berbahaya, dan mungkin menular, Barnum menjadikan mereka pertunjukan utama. Seleb yang untuk melihatnya, masyarakat yang biasanya memandang jijik, harus membayar uang. Ide Barnum membangun museum yang berisi hal-hal ganjil, mengumpulkan orang-orang freak untuk beratraksi, dianggap gila oleh masyarakat saat itu. Di mata mereka Barnum juga sama freaknya. Gagasan bahwa orang-orang hebat memang tampak gila bagi kenormalan memang belum terpikirkan oleh mereka, namun Barnum sudah bisa melihat ini. Dia adalah orang yang berani bermimpi. Efek-efek yang kita lihat saat adegan nyanyi mungkin hanyalah bagaimana adegan tersebut di mata, di kepala Barnum. Bagaimana hal itu adalah mimpi yang jadi nyata juga baginya. Ini adalah cerita hidup orang nyata yang disuarakan dalam nada fantasi, dan film tampaknya berniat untuk tampil seajaib mungkin.

American Success Story: Freak Show

 

Beberapa tokoh menampilkan adegan nyanyi dengan lip-sync, dan honestly aku gak yakin kenapa ini terjadi. Masa iya sih film demikian malasnya mengasting aktor dengan suara beneran bagus. Sekali lagi, saat memikirkan ini aku menemukan bahwa mungkin film memang sengaja. Mereka ingin membuat poin soal bahwa sekalipun tampak palsu, artifisial, sesungguhnya tidak ada yang ‘palsu’ dalam pertunjukan. Kita melihat Barnum juga adalah orang yang rela melakukan apa saja untuk menjual shownya. Dia memasukkan bantal ke dalam “Manusia Paling Berat” dan menaikkan beratnya dari 500 ke 750 pounds. Dia menjuduli orang tinggi yang dia rekrut sebagai Raksasa Irlandia, meski orang tersebut aslinya berasal dari Rusia. Barnum terang-terangan mengakui dia menjual hal bohongan, sesekali dia ingin mempersembahkan yang  nyata ketika dia kepincut sama talenta penyanyi opera dari Eropa.

Apa itu palsu? Palsu adalah ungkapan terburuk yang bisa kita sematkan kepada dunia pertunjukan. Sirkus, sandiwara, gulat profesional, bahkan film. Semua hal tersebut adalah sama. Ya, mereka punya skrip, mereka dikoreografi, ada trik, namun itu semua bagian dari usaha yang nyata. Senyum kita yang terhanyut menyaksikan pertunjukan mereka adalah senyata yang nyata bisa. As real as kelinci yang ditarik oleh pesulap dari topinya.

 

Setelah semua ‘kehebatan’ Barnum itu pun, The Greatest Showman bukanlah benar-benar pertunjukan paling hebat. Antara lagu ke lagu, narasinya bergerak begitu cepat sehingga kita belum sempat berpegangan kepada karakternya. Seluruh ‘kegampangan’ pada setiap solusi mematikan stake sehingga bikin ceritanya berlalu dengan dangkal. Kita hanya pengen cepat-cepat kembali ke adegan nyanyi. Dan bahkan liriknya yang enak itu tidak tampak ditulis dengan begitu dalem. Banyak yang semestinya digali tapi film menelantarkannya. Hampir seperti film tidak ingin ada yang stress dalam ceritanya. Aku sendiri pengen melihat lebih banyak antara Barnum dengan anggota-anggota sirkus, tapi mereka malah lama terpisahkan lantaran film pengen membangun konflik romansa yang ujungnya juga terasa selesai dengan buru-buru. Sambil lalu, film actually membahas banyak sehingga saat menontonnya aku teringat banyak cerita lain seperti American Horror Story, film Sing (2016), juga sedikit elemen The Shape of Water (2017)

 

 

 

Dengan pertunjukan musik selikeable ini, akan susah untuk kita melihat dengan enggak bias. Selagi aku berusaha mencatat poin-poin kelebihan dan kekurangan sangat menonton ini, aku melihat ada aku di layar. Haha yea film ini juga membahas hubungan Barnum dengan seorang kritikus. Yang mana menjadikanku bertekad untuk enggak mau menjadi ‘kritik palsu’ yang ngaku suka nonton tapi selalu menggerutui tontonannya. Aku mestinya jujur terhadap apa yang aku suka; setiap yang aku suka enggak mesti selalu hal yang bagus. Aku bisa, boleh, saja suka sama sesuatu yang biasa aja. Ataupun sama yang jelek. And so do all of you.
The Palace of Wisdom gives 7 gold stars out of 10 for THE GREATEST SHOWMAN.

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 

We?
We got the PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

Advertisements