Tags

, , , , , , , , , , , ,

“The most terrible poverty is loneliness and  the feeling of being unloved.”

 

 

 

Siapa sih yang bakal melirik motel kecil di pinggiran kota dalam perjalanan liburan ke taman hiburan berkawasan elit di jantung kotanya? Enggak ada. Palingan cuma turis yang budgetnya lagi ngencengin ikat pinggang, atau malah turis yang salah alamat. Atau turis yang kebelet doang.  Di tempat seperti itulah Moonee dan ibunya, Halley, tinggal. Bagi bocah enam tahun itu mungkin motel tiga lantai seperti Magic Castle memang terasa layaknya istana dunia fantasi sungguhan; sepanjang hari dia bermain bersama teman-temannya, riang, ceria, penuh curiosity. Bagi mata anak kecil, hal-hal biasa seperti berjalan ke gerai es krim ataupun main ke gedung terbengkalai, bisa menjelma menjadi sebuah petualangan luar biasa. Tapi bagi Halley, ibu muda yang bahkan masih sering bersikap sama kekanakannya, dinding ungu tempat pinggiran seperti Magic Castle adalah tempat berlindung. Dari apa? Dari kenyataan, setidaknya dari realita yang setiap akhir minggu mengetuk pintu kamar menagih uang sewa.

The Florida Project adalah jenis film yang selayang pandang tampak seolah tidak punya plot. Adegan-adegannya adalah keseharian Moonee dan Halley, bagaimana mereka menyintas hari yang panas dengan melakukan kegiatan biasa, seperti makan siang di kursi taman motel. Atau juga dengan tidak melakukan kegiatan biasa, seperti mereka tidak membayar makan siang tersebut sebab makanannya actually ‘diselundupkan’ keluar oleh teman yang bekerja di restoran. Pada dasarnya sih, kita akan mengikuti bocah bandel dan wanita yang lebih rajin merokok daripada nyari kerja ‘beneran’. Jadi, jita kalian gerah akan perangai orang-orang seperti mereka, atau bila tujuan kalian adalah tontonan yang lebih gede, mungkin kalian lebih suka untuk melewatkan film ini. Tapi aku menyarankan untuk mampir.  Amat sangat, malah. Penampilan aktingnya aja dulu; Brooklyn Prince yang jadi Moonee dan Bria Vinaite sebagai Halley yang bertato dan berambut biru menyuguhkan permainan yang luar biasa real dalam debut mereka di sini. Mereka membuat kita lupa sedang menonton film!

tips parenting simple; tanyakan anak Anda “What do you do now!?”

 

 

Menangkap secercah kenyataan dan memaparkannya, seni bercerita seperti demikianlah yang terus diasah oleh sutradara Sean Baker. Di bawah penanganannya, The Florida Project mekar menjadi kisah sederhana namun unik tentang sebuah pandangan enerjik dalam hidup yang penuh oleh pilihan-pilihan yang salah. Ada dua tone kontras yang ia mainkan di sini, dan wisely enough film menyediakan jembatan buat kita sehingga film tetap berimbang. Menceritakan masalah keuangan, tidak melulu harus banjir air mata. Bicara mengenai anak-anak, tidak senantiasa mesti senang-senang tak berarti.

Moonee tidak dibuat sebagai tokoh yang terlalu komikal. Yea, dia ngomong jorok. Benar, dia polos banget dan taunya main doang. Tapi tokoh ini diberikan sense. Dia diberikan bobot yang menapakkannya ke tanah; dia cuma mau bersama ibunya, dia benar-benar look up to her mother. Buah memang tidak jatuh jauh dari pohonnya. Di film ini, buah itu tidak bisa untuk jauh dari pohonnya. Dalam konteks they just have each other, kita pun tidak pernah benar-benar melihat kelakuan Halley diromantisasi. Kita paham dia rela melakukan apapun demi putrinya. Bola konflik inilah yang pelan-pelan menggulung turun, dan membesar tanpa kita sadari. Kedua orang ini tidak bisa hidup terus seperti itu. Kehidupan Halley yang semakin mepet ke garis kriminal tentu akan memanen dampaknya, segera. Film tidak memberitahu kita masalah-masalah tersebut, melainkan memperlihatkan langsung lewat kegiatan para tokoh. Siap-siap saja, ketika gilirannya tiba – ketika klimaks itu terjadi, film juga tidak akan membuatnya terlalu dramatis ataupun sentimental. Tetapi niscaya kita akan terenyuh, sebab apa yang sudah ditanamkan dari awal tanpa kita sadari akan kembali, membuat babak akhir film ini sangat impactful.

Miskin itu adalah kalo kita enggak punya tempat tinggal, enggak punya makanan, enggak punya pakaian bersih. Miskin itu berarti kita enggak bisa memenuhi kebutuhan sandang, pangan, dan papan. Namun sesungguhnya, kita barulah menjadi benar-benar miskin jika sudah tidak ada lagi yang menginginkan kita, tidak ada lagi orang yang mengasihi dan menjaga kita.

 

Anak seperti Moonee butuh bimbingan positif, atau bahkan figur seorang ayah, dan di sinilah tokoh Bobby yang diperankan dengan sangat meyakinkan oleh William Dafoe menunjukkan fungsinya. Bagi penyewa kamar motel, Bobby adalah bapak kos yang serbabisa. Dia memperbaiki barang, dia mengusir penjaja makanan liar, dia menjaga keamanan, dia menegakkan peraturan, dia menertibkan para penghuni yang melanggar aturan. Dan tentu saja bagi Halley, yang lantas diikuti oleh Moonee, Bobby adalah figur berwenang yang menyenangkan untuk dilawan. Dinamika hubungan mereka menciptakan suatu konflik yang sangat heartwarming. Aku bahkan berani bilang tokoh Bobby adalah hati pada film ini. Di paruh awal, kita melihat Bobby mengusir seorang pria predator yang mengincar anak-anak penghuni motel, kemudian pada menjelang akhir cerita lihatlah betapa bimbang penuh emosinya wajah Bobby ketika dia tidak bisa apa-apa selain diam dan membiarkan seorang anak kecil diambil untuk diserahkan kepada orangtua asuh. Komponen karakter Bobby ini begitu penting karena itulah yang dijadikan poin vokal oleh film.

Bahwa terkadang, bukan pilihan kitalah yang salah, melainkan hanya hidup yang mengganti pertanyaannya menjadi terlalu susah. Akan tetapi, sebagaimana rumah terbakar yang jadi hiburan oleh orang-orang terpinggir, semestinya akan selalu ada hal baik yang datang darinya.

 

adegan niup kipas angin itu benar-benar nostalgic buat sariawan di bibirku

 

 

 

Aku sudah berkali-kali mampir nonton film ini. Aku sangat terpesona sama karakter dan penceritaannya. Memang, film ini susah untuk direview, terutama aku tidak merasa film ini urgen banget untuk segera diulas. Jadi, aku mengulur-ulur waktu. Aku nonton lagi, dan lagi. Kalo kalian kebetulan sering nongkrong di kafe eskrim Warung Darurat akhir tahun kemaren, mungkin kalian bosen disuguhi film ini hampir setiap hari. Aku ingin mencari kekurangannya, tapi selalu gagal karena film ini totally menghangatkan  sekaligus benar-benar pengalaman menonton yang menyenangkan karena aspek real karakternya. Actually, aku banyak nerima permintaan untuk mengulas sehingga aku pikir aku tidak bisa menunda lebih lama lagi.

Oke, there is no overaching plots di sini, but still apa yang menunggu para tokoh di akhir cerita benar-benar adalah sesuatu yang menohok. Dan juga karena film ini tentang kehidupan sehari-hari, maka beberapa sekuen adegan akan terasa repetitif. Kalian tahu, kayak ketika Moonee kerap mandi sambil maen boneka dan radio menyala keras, like “Oke, kami mengerti apa yang ingin disampaikan” tapi film terus mengulang memperlihatkan kembali adegan yang sama. Aspek yang kayak gini ini bisa sedikit melepaskan kita dari cerita. Maksudku, buatku sendiri, aku jadi ada kesempatan berpikir, ‘mungkin kalo kita diperlihatkan sedikit backstory tokoh-tokohnya instead, durasi jadi lebih efektif terpakai’.

 

Di luar itu, aku enggak melihat ada masalah yang benar-benar mengganggu. Penampilan akting film ini sangat meyakinkan dan ekspresif. Ketika mendengar orang menyebut film ini adalah salah satu yang terbaik di tahun 2017, aku manggut-manggut menyetujui. Literally dan figuratively, film ini seperti versi yang lebih berwarna dari film Siti (Film Terbaik FFI 2015). Dia berkelit menghindar dari komikalisasi, menjauh dari romantisasi, serta tak pernah berniat untuk mendramatisir secara berlebihan. Tone yang dicapai sangat berimbang. Hanya butuh kepedulian, sebenarnya, untuk kita menonton film ini.
The Palace of Wisdom gives 7.5 gold stars out of 10 for THE FLORIDA PROJECT

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got the PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

Advertisements