Tags

, , , , , , , , , , , ,

“What value is strength unless you’re using it to help someone”

 

 

Sunset paling indah ada di Wakanda. Tapi jangan tanya ada di sebelah mananya Afrika negara Wakanda tersebut, karena kita tidak akan menemukannya dalam peta. Malahan, negara ini juga enggak tercantum di dalam peta fiksi dunia Marvel. Letaknya memang sengaja disembunyikan oleh lima suku yang  dibersatukan oleh jatuhan meteor yang kaya akan kandungan mineral alien yang disebut Vibranium. Wakanda jadi negara dengan peradaban supercanggih karenanya. Mereka dipimpin oleh Raja, seorang pejuang yang worthy menyandang kekuatan Black Panther. Tatanan kerajaan dan kerahasiaan mereka berjalan aman. Meskipun punya sumber daya melimpah, Wakanda menyamarkan diri kepada dunia sebagai negara ‘susah’. Bukan karena pelit, tapi mereka menjaga agar teknologi mereka enggak tercium dan pada akhirnya disalahgunakan. Tapi yang namanya rahasia mana bisa sih terjaga lama-lama. Ketika tiba saatnya bagi Pangeran T’Challa menduduki tahta menggantikan ayahnya, seseorang misterius muncul memburu dan mengekspos aretfak-artefak kebudayaan Wakanda. Orang tak dikenal ini ingin menonton sunset paling indah sambil menyaksikan seluruh dunia terbakar. Jadi, T’Challa sebagai Black Panther yang baru harus berjuang menghentikan orang yang menantang posisinya sebagai raja baru, dan untuk itu T’Challa harus menoleh ke belakang. Ke teman-teman. Ke suku-suku di Wakanda. Ke keluarganya.

Inilah yang namanya sunset di tanah anarki

 

Tidak sukar untuk mendeskripsikan film Black Panther ke dalam satu kata; MEMUASKAN. Film ini akan membuat bahagia banyak orang, dalam berbagai tingkatan. Buatku, aku puas banget akhirnya ada lagi tokoh penjahat utama dalam film superhero yang kuat secara manusiawi dan bukan bernama Joker. Killmonger (penampilan Michael B. Jordan di sini kharismatis banget) enggak sekadar pengen dunia chaos, dia juga diberikan sense keadilan menurut pandangannya sendiri, sebab motivasi utama pemuda ini berakar dari perlakuan yang tidak adil yang dilakukan oleh supposedly kubu baik dalam narasi. Kita melihat dia membunuh orang-orang tak bersalah, namun kita mengerti pemahaman dan sudut pandangnya. Killmonger tidak dibesarkan di nyaman di Wakanda, dia jauh dari kekeluargaan dan kebudayaan para suku. Instead, Killmonger tumbuh di jalanan Amerika di mana dia sudah melihat kerasnya hidup. Jadi, dia ingin menggunakan Wakanda untuk melakukan revolusi, like, “kalian punya banyak teknologi, kenapa tidak digunakan untuk membantu orang-orangmu di tempat lain?”. Kita tahu Killmonger jahat, namun kita ingin mendengar lebih banyak darinya. Kehadiran Killmongerlah yang menjadi pemicu perubahan pada cerita, yang menantang tokoh utama untuk menjadi orang yang lebih baik.

Aspek seperti ini yang menjadi pertanda sebuah cerita seteru yang baik. Hero dan penjahatnya sama-sama bercacat. Penjahat yang kuat dan ‘baik’ bukanlah  orang atau makhluk jahat yang berambisi menguasai dunia dengan meledakkan atau semacamnya. Penjahat yang ‘baik’adalah penjahat yang motivasinya memaksa protagonis untuk memikirkan kembali sikap, pilihan, dan kelemahan mereka. Penentangan penjahat membuat protagonis berkembang. Dan dalam film ini kita akan melihat betapa T’Challa dengan Killmonger punya dinamika yang membuat masing-masing saling ‘berhenti’ dan memikirkan kembali keyakinan mereka. Untuk pertama kalinya, kita tidak melihat superhero yang menjunjung patriotisme. Malahan, T’Challa (Chadwick Boseman memimpin jejeran cast yang uniformly doing a great job) tampak lebih seperti pemimpin negara yang galau antara melindungi atau melayani. Antara tradisi kerajaannya dan hal yang ia yakini harus dipilih.  Tampang T’Challa ketika dinasihati “Orang baik susah untuk menjadi raja” benar-benar menampilkan keraguan di hatinya; apakah dia sedang ditegur karena terlalu baik untuk menjadi seorang raja, atau apakah dia sedang dipuji layak menjadi raja karena berani bertindak ‘jahat’. Hampir semua perkembangan tokoh T’Challa berdasar kepada dirinya memikirkan ulang sudut pandang kerajaan, dan menyadari hal-hal yang salah yang sudah dilakukan oleh generasi sebelumnya, dan kemudian T’Challa akan memikirkan apa yang harus ia lakukan supaya keadaan menjadi lebih baik.

Film ini bukan menggambarkan betapa sempurnanya kerajaan Wakanda dan bagaimana orang sepintar T’Challa mengembangkan kerajaan ini. Black Panther adalah tentang menyadari apa yang sudah kita perbuat. Dan maukah kita melakukan koreksi terhadapnya.

 

In a way, film ini punya sedikit kemiripan dengan Maze Runner: The Death Cure (2018) dalam elemen cerita mengenai kentalnya naluri ketribalan pada manusia, bahwa kita lebih cenderung untuk memikirkan nasib golongan sendiri. Dalam skala yang lebih besar, film ini memang punya kepentingan yang luar biasa. Ditambah pula dengan kerelevanannya ditayangkan di masa-masa sekarang ini. Jika DC punya Wonder Woman (2017) yang pesan pemberdayaan perempuannya kuat sekali, maka Black Panther adalah ekuivalen yang dihadirkan oleh Marvel, hanya saja dalam film ini warna kulit yang diangkat menjadi tema. Makanya film ini banyak sekali mendapat pujian. Black Panther bukan sekadar film hero di mana para jagoan bertarung dan banyak ledakan, film ini punya pesan yang berhasil tidak preachy dalam menyampaikannya. Di balik kostum keren, aksi dahsyat, dan perlengkapan canggih, film ini bicara tentang komentar sosial lewat para karakter yang mencari ke dalam diri mereka sendiri.

Yang butuh baju lebaran, bisa mencarinya di katalog Black Panther sesi ‘Lawan dengan Iman’

 

Aku sudah nonton film ini dua kali, mainly karena pada saat nonton pertama, aku sempat ketiduran di bagian aksi kejar-kejar di sekitar pertengahan film. Tadinya kupikir saat menonton aku mungkin kecapean sehingga saat bagian seru aku justru merasa bosan hingga terlayang. Maka aku memutuskan untuk menonton lagi sebab tentu saja aku tidak punya hak untuk mengulas sebuah film jika tidak menontonnya dengan sebenar-benar menonton. Namun, setelah menonton ini dua kali, aku tetap merasa separuh awal film ini tidak digarap dengan semenarik paruh akhirnya, paruh ketika para karakter mulai berpikir ulang tentang tindak yang selama ini mereka percaya. T’Challa, misalnya, dia adalah karakter paling pinter seantero Marvel, sekaligus juga paling bijak. Tokoh ini enggak nyebelin karena sarkas kayak Tony Stark, dia enggak awkward dan konyol kayak Thor, dia enggak sedikit angkuh kayak Doctor Strange, dia bahkan enggak nampak begitu berkharismatis seperti Captain America, sehingga dengan seketerlalubaikannya itu memang T’Challa agak sedikit ngebosenin sebelum dia mendapat realisasi akan apa yang mestinya dia lakukan. Film actually membangun karakter T’Challa dengan seksama, hanya saja memang tidak terhindarkan akibat dari pilihan ini yakni di paruh awal Black Panther terasa seperti film superhero yang biasa-biasa saja. Menurutku akan bisa lebih baik kalo sedari awal kita dicemplungkan saja ke dalam konflik personal masing-masing karakter. Aku sudah tertarik dari sepuluh menit pertama, dan kemudian kita diperkenalkan kepada Killmonger dalam sebuah adegan yang keren di museum, tapi setelah itu aspek menarik film seolah bersembunyi di balik shield pelindung. Kita dapat sekuen-sekuen aksi yang kadang terlalu gelap, atau malah terlalu goyang. Kita dapat tembak-tembakan dan car chasing yang enggak terlalu signifikan menambah kepada bobot penting yang ingin disampaikan.

Pihak-pihak yang berdaya kuasa sejatinya akan merasa punya hutang kepada pihak-pihak yang membutuhkan pertolongan. Karena apalah artinya kekuatan jika tidak digunakan untuk menolong yang lemah? Bagi Wakanda, ini menjadi konflik yang merayapi suku-suku yang termasuk di dalamnya selama bertahun-tahun. Karena siapa lagi yang akan menolong negara-negara lain yang kesusahan jika bukan mereka? Akan tetapi jika mereka menolong, mereka mengekspos rahasia yang bakal membawa kehancuran yang lebih besar.

 

Salah satu yang paling menyenangkan dari penduduk Wakanda adalah gimana mereka masih mempertahankan tradisi dan kebudayaan lokal, walaupun mereka sudah menguasai teknologi alien. Lihatlah betapa semaraknya kostum-kostum dan tingkah laku adat mereka masih tertanam kuat. Mereka tidak sekonyong-konyong beralih pake jet kemana-mana, misalnya. Bandingkan dengan kita yang teknologinya baru hape ointer aja, tapi udah nempel terus sama hape kayak perangko. Di belakang layar, Black Panther menggunakan aspek kebudayaan ini untuk memberi warna kepada cerita. But also, mereka juga memanfaatkan CGI, yang kadang tampak masih sedikit kasar dan mestinya bisa diperhalus lagi. Ada beberapa adegan yang orang-orangnya kayak ditempel begitu saja di latar, ada juga shot beberapa makhluk yang tampak tidak benar-benar ada di sana. Black Panther seperti menggunakan beberapa formula penceritaan sekaligus, beberapa memang need more work, tapi ada juga shot-shot praktikal yang membuatku takjub seperti shot dengan kamera terbalik, dan kemudian berputar menjadi normal dengan perlahan, saat Killmonger mengucapkan dialog tentang bagaimana mereka mengambil alih dunia dengan memulainya dari atas. Konteks sama perlakuan kamera yang klop banget seperti inilah yang bikin pengalaman menonton semakin asyik.

 

 

 

 

Keunikan film ini sehubungan dengan statusnya sebagai cerita superhero terletak pada bahwa justru saat tidak menjadi cerita superherolah, dia mencapai kerja yang sangat baik. Keputusan untuk membuat film ini seperti layaknya laga superhero supaya menarik minat penonton malahan membuat filmnya menjadi tampak biasa saja, dan ini sedikit mengecewakan. Karena film ini sejatinya bukanlah soal aksi heboh ataupun pertarungan epik, melainkan mengenai hal-hal yang membentuk para karakternya, hal-hal yang mempengaruhi hidup mereka. Karakternya lah yang kita bicarakan ketika kita bicara tentang film ini.
The Palace of Wisdom gives 7.5 out of 10 gold stars for BLACK PANTHER.

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got the PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

 

 

 

Advertisements