Tags

, , , , , , , , , , ,

 

Tahun lalu, aku nulis surat cinta untuk Alexa Bliss. Basically di Elimination Chamber 2017 itu aku lega Alexa ‘hanya’ bertanding melawan Naomi, dia tidak perlu masuk kerangkeng baja – struktur setan yang digadangkan sebagai salah satu pertandingan paling berbahaya dalam semesta WWE. Sekarang, aku tahu kemungkinan pihak WWE membaca review ala surat buatanku sama gedenya dengan Alexa Bliss beneran jajan eskrim di kafeku. Aku yakin kita semua tahu adalah hal semacam inilah yang dilakukan oleh WWE.

Mereka membengkokkan keinginan para fans. Mereka menjual kejutan. Mereka mengkapitalisasi konflik dan kontroversi. Mereka bekerja di atas ekspektasi kita semua, for better or worse.

Ditambah pula dengan agenda “for the first time ever” yang semaking gencar mereka lakukan. Dan eng ing eng, di tahun 2018 ini kita menjadi bagian dari sejarah saat WWE menyelenggarakan pertarungan Elimination Chamber khusus untuk peserta cewek!

 

Turns out, bukan saja pertandingan tersebut benar-benar membuatku gemetaran, namun juga membuatku ingin melompat-lompat saking serunya. Para cewek itu diarahkan untuk membawakan cerita yang solid, dan mereka ngedeliver tuntutan tersebut dengan sangat efektif. Dan Alexa Bliss? She slays! Serius, bukannya aku bias, tapi memang match ini intinya adalah membuat Alexa terlihat kuat dalam artian mampu memanfaatkan apapun untuk menggapai kemenangan. Bahkan sehabis match pun, Alexa menunjukkan gimana dia adalah salah satu performer terbaik yang dipunya oleh WWE dengan ‘pidato kemenangan’ yang sukses mengecoh semua penonton.

Tiga puluh menit durasi tanding benar-benar terbayar puas sebab subplot yang lain juga berkembang dengan baik. Environment yang kita masuki dalam pertandingan pembuka ini bukan saja kerangkeng kotak sadis itu, melainkan juga adalah aliansi yang terbentuk di dalam ruang lingkup peserta. Mandy Rose dan Sonya Deville boleh saja paling ‘hijau’ dalam urusan aksi, tetapi mereka punya ikatan pertemanan yang paling kuat dibandingkan yang lain. Sasha Banks dengan Bayley sudah ditanamkan bibit-bibit permusuhan, yang berujung pada Sasha menendang jatuh Bayley dari atas kandang seperti Scar mencampakkan Mufasa ke jurang. Sementara itu, kita tidak pernah tahu apakah Bliss ngajak Mickie James baikan adalah hal yang tulus sebab cerita mengharuskan Bliss untuk mengovercome the odds sendirian.

#GoddessAboveAll

 

Perlu diakui, Elimination Chamber jaman now itu memang sudah tak sama lagi dengan Elimination Chamber saat Shawn Michaels memenangkannya di Madison Square Garden.  I mean, bentuk kandangnya saja sudah berbeda. Tentu saja kita semua merindukan warna merah mengkilat di jidat. Intensitas kekerasan seperti demikian tidak akan pernah lagi kita dapatkan. Sejak dari tahun lalu, kandang itu terihat jinak. Sekarang setiap dasar bajanya dialas matras yang lumayan tebel. Rantainya antara dibuat lebih kokoh untuk menyerap benturan atau dipasang terlalu kendur, aku kurang tahu juga, pointer untuk menilainya adalah waktu Roman Reigns menarik-nariknya yang kelihatan bergoyang cuma lengannya; jadi entah itu dia enggak menarik dengan kuat atau dia pura-pura narik doang untuk menjual kekokohan kandang. Chamber yang sekarang lebih tampak seperti taman bermain, dan WWE mengetahui persis hal ini, sehingga para superstar pun diarah untuk benar-benar bersikap demikian terhadap kandang. Tentu, ini membuka kesempatan buat mereka ngeutilize kandang dengan semakin kreatif sesuai dengan karakter tokoh masing-masing. Aku suka momen ketika Alexa kabur dengan memanjat kandang, ketika dia melakukan Twisted Bliss dari atas Kamar, ketika Elias mengunci diri, ketika Strowman melempar Reigns menembus kaca. Tapi sekali lagi, intensitas Chambernya sendiri tidak pernah terasa kuat. Mungkin ini masalah karena gimmick ppv, I mean, menurutku akan lebih kuat aja jika superstar beraksi terhadap stake dan environment karena mereka pikir mereka butuh dibandingkan dengan mereka bereaksi  terhadap environment yang sudah disiapkan teruntuk mereka.

Salah satu cara untuk menangkal atau menutupi ke-predictable-an adalah dengan memainkan mereka dengan tepat dalam kotak, worked to their strengths. WWE sekali lagi membuktikan bahwa mereka mampu dan rela mewujudkan apa yang sudah ditebak oleh fans asalkan semua itu pada akhirnya bekerja sesuai dengan terms dan kekuatan yang mereka incar. Singkatnya, kita bisa dibilang WWE akan lebih memilih untuk membuat fans sakit hati daripada mereka terang-terangan tampak seperti menuruti apa yang fans mau.

 

Tidak seorang pun penonton yang berusia di atas 13 tahun meminta untuk melihat Roman Reigns bertemu lagi dengan Brock Lesnar di Wrestlemania. Tidak ketika masih ada Strowman. Tidak ketika suara Elias semakin lantang bernyanyi. On the other hand, semua orang tahu Roman Reigns punya kans menang Chamber paling gede. Dan WWE mewujudkan hal tersebut. Dengan bangga. Ya, ini bukanlah bookingan tercerdas yang dilakukan oleh para penulis. Keputusan yang lebih pinter jelas adalah membuat Strowman memecahkan rekor memenangi Chamber dengan mengeliminasi semua peserta lain sendiri atau dengan membuat Elias mengeliminasi John Cena . Elimination Chamber dengan tujuh orang peserta seharusnya adalah suatu partai yang buas. Dan looking this match back in a retrospect, WWE mengambil keputusan untuk bermain aman. Mereka ngepush apa yang perlu dipush. Miz, Rollins, Balor tidak terlihat seperti penggembira. Elias dan Cena punya interaksi yang mencukupi. Strowman kick out of everything. Semuanya bermain sesuai dengan kekuatan masing-masing dengan Roman Reigns yang tampak paling ‘vulnerable’ di sini.

Ada pengunjung kafeku yang teriak “Teuku Wisnu!!” sambil nunjuk Finn Balor

 

Sebagai partai yang paling predictable, Nia Jax dan Asuka juga terbukti jatoh menyenangkan. Walaupun sama sekali tidak pernah kita kepikiran “jangan-jangan Nia yang bakal menang”, aku berani bilang match mereka adalah salah satu yang punya kesan intens paling kuat sepanjang acara (Satunya lagi adalah ketika Sasha Banks ngelakuin Frog Splash yang benar-benar enggak safety – doi mendarat literally dengan dua sikunya doang, duh!) Ini adalah pertandingan yang showcasing kekuatan kedua superstar, baik dari segi aksi maupun dari segi karakter. Ringkas dan padat. Baik Nia maupun Asuka, keduanya membiarkan aksi mereka yang berbicara.

Karena diam itu memang emas. Segmen tandatangan kontrak Ronda Rousey yang melibatkan Triple H, Stephanie, dan Kurt Angle sukses jatoh awkward, sebagian besar karena Rousey seharusnya melawan skrip dengan tidak mengambil microfon dan berbicara.  Baru beberapa patah kata saja sudah terlihat jelas – atau seharusnya aku bilang terdengar – bahwa Rousey grogi banget. Untuk ke depan, sepertinya Rousey butuh untuk diwakili oleh manager yang berbicara untuknya. Kalo kita mengingat promo post-match keren dari Alexa, segmen Rousey ngomong ini akan berkali lipat lebih parah hhihi. Begitu sudah masuk ke storyline, terima kasih buat Kurt Angle yang perannya di sini kayak Jimi Jangkrik bagi Pinokio Rousey,  segmen seketika menjadi lebih baik. Triple H benar-benar ngesold bantingan judo dari Rousey. Stephanie juga efektif nunjukin karakter heelnya. Pada akhirnya kita menyukai segmen ini karena menghibur dan menyenangkan, linimasa WWE akan penuh oleh berita-berita tentang badassnya Rousey, walaupun menit-menit awalnya sangat menggelikan.

Sebagaimana mendung yang tak selamanya kelabu, senang-senang juga tidak selamanya menyenangkan. The worst part dari acara terletak pada match antara Bray Wyatt melawan Woken Matt Hardy. Diniatkan sebagai porsi hiburan, susah sekali bagi kita untuk menganggap serius konflik personal antara Wyat dengan Hardy lantaran gimmick mereka yang dibuat terlalu over-the-top. Malahan, saking have fun nya, para penonton di arena sampai lebih sibuk neriakin hal-hal asyik lain yang sama sekali tidak berhubungan dengan pertandingan yang sedang berlangsung. Menurutku, mereka perlu meningkatkan elemen kengerian dari feud ini. Atau mungkin lebih baik mereka menyudahi storyline ini secara keseluruhan.

 

 

Pay-per-view khusus Raw sedari awal pemisahan brand memang tidak pernah betul-betul stand out sebagai sebuah show, meski mereka punya starpower yang lebih gede, dan terkadang punya cerita dan build up yang lebih solid. Elimination Chamber tidak terkecuali, selain pertandingan gimmicknya, acara ini terasa biasa saja. Namun begitu dua pertandingan kandangnya berhasil menyampaikan cerita dank e-predictable-an dengan cara yang sangat menghibur. Kalo ada satu kata yang positif untuk menilai acara ini, memang kata tersebut adalah ‘menyenangkan’.
The Palace of Wisdom menobatkan ELIMINATION CHAMBER FOR WWE RAW WOMEN’S CHAMPIONSHIP sebagai MATCH OF THE NIGHT.

 

 

Full Result:
1. WWE RAW WOMEN’S CHAMPIONSHIP ELIMINATION CHAMBER Alexa Bliss nyaww sukses retain atas Sasha Banks, Bayley, Mickie James, Sonya Deville, dan Mandy Rose
2. WWE RAW TAG TEAM CHAMPIONSHIP The Bar Sheamus dan Cesaro bertahan dari Titus dan Apollo
3. SINGLE Nia Jax gagal nimbrung di kejuaraan di Wrestlemania karena kalah sama Asuka
4. SINGLE Woken Matt Hardy ngalahin Bray Wyatt
5. 7-MEN ELIMINATION CHAMBER Roman Reigns memenangkan hak menantang Brock Lesnar di Wrestlemania dengan mengalahkan Braun Strowman, Seth Rollins, Finn Balor, John Cena, Elias, dan The Miz

 

 

 

That’s all we have for now.

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

 

 

We?
We got the PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

Advertisements