Tags

, , , , , , , , , , , , ,

It is our choices, that show what we truly are, far more than our abilities.

 

 

 

 

Bayangkan kamu dan beberapa orang teman lagi ngumpul-ngumpul di rumah. Kemudian bel pintu depan berbunyi. Satu orang dari kalian beranjak untuk membuka pintu. Kalian yang tidak membuka pintu tetap mengobrol sementara si pembuka pintu akan bersiap untuk ‘obrolan’ baru dengan tamu yang memencet bel. Kepikiran gak, jika kalian mengundi – dengan suit atau melempar dadu – siapa yang bakal membuka pintu; skenario seputar apa yang kalian obrolin, apa yang terjadi di pintu depan, semua itu tergantung oleh siapa yang pergi untuk membuka pintu? Misalnya jika aku yang bukain pintu, obrolan kalian tidak lagi seputar film, dan aku yang ngegreet tamu bisa saja tidak balik lagi ke dalam malah pergi jalan dengan tamu yang ternyata cewek kece itu. Akan sangat berbeda kejadiannya jika yang pergi membuka pintu adalah adik bungsumu yang pemarah.

Kejadian di alam semesta ini kompleks seperti demikian. Ilustrasi yang kusebutkan barusan aku ambil dari episode 3 pada season 4 serial Community (2011) yang memeriksa berbagai kemungkinan yang dapat terjadi jika keputusan tokoh-tokohnya diundi dengan dadu. Serial TV, film, komik, video game, memang sudah sedari dulu bermain-main dengan teori chaos seperti demikian; yang bersumber pada ide ada dunia lain yang berbeda dengan dunia kita. Bahwa dunia kita bukan hanya dunia absolut di mana hanya angka satu yang keluar pada dadu. Melainkan di saat bersamaan, ada dunia lain yang mata dadunya menunjukkan angka lima, ada dunia yang mata dadunya angka enam, yang masing-masingnya menghasilkan kejadian dan outcome yang berbeda-beda. Teori ini dikenal dengan TEORI MULTIVERSE.

“Kita tidak berada pada satu semesta tunggal yang unik, (tapi) temuanku menyiratkan ada pengurangan signifikan multiverse ke kisaran yang lebih kecil dari alam semesta yang mungkin.” Bukan Rick dari serial Rick & Morty yang mengatakan hal tersebut. Kalimat itu aku kutip dari artikel wawancara The Washington Post dengan Stephen Hawking. Ya, menarik sekali bahwa paper terakhir salah satu orang terpintar di dunia membahas tentang multiverse, yang biasanya hanya diomongin di kisah fiksi. Tulisan Hawking ini dipublish pada Mei 2018 – beberapa bulan setelah kematiannya, membahas bahwa ada kemungkinan ide-ide cerita film yang selama ini terdengar gila, memang sedang terjadi di dunia nyata. Bahwa mungkin ada dunia lain di mana ada aku-yang-bukan-tukang-review lagi ngedirect Jennifer Lawrence. Ada universe lain yang aku-nya yang lagi panas-panasan nyari singkapan batuan karena di dunia itu aku masih belum berani untuk bilang enggak dan mengejar cita-cita. Ada dunia di mana kalian mungkin saja jadi presiden planet Bumi, alih-alih sedang membaca tulisan ini. Atau malah ada dunia di mana pada waktu yang bersamaan, kita versi dunia tersebut sudah tiada. Ada kemungkinan tak-terhitung. Ada diri kita yang tak-terhingga.

jika kalian tak tahu Stephen Hawking, baiknya kalian pergi ke dunia di mana dia masih hidup sehat wal’afiat dan sungkem meminta maaf

 

 

Multiverse yang serumit jaringan sarang laba-laba inilah yang menjadi panggung dalam usaha terakhir Sony menghidupkan Spider-Man ke layar lebar. Untuk pertama kalinya tampil dalam wujud animasi, Spider-Man terbaru ini meruntuhkan anggapan bahwa Spider-Man hanyalah Peter Parker seorang. Ada seorang anak muda, Miles Morales, yang terkena gigitan laba-laba radioaktif seperti pahlawan super dalam buku komik yang dikoleksinya. Sehingga beban berat penyelamat umat manusia itu pun kudu hinggap di pundaknya. Kerlebih karena di dunia tempat Morales tinggal, Peter Parker sudah mati. Penjahat bernama Kingpin merajalela, berbuat onar demi tercapainya tujuan membuka gerbang antar-universe. Morales yang masih remaja baik umur maupun sebagai ‘webslinger’ harus bekerja sama mengagalkan rencana Kingpin dengan berbagai macam Spider-Man, cowok maupun cewek maupun…umm binatang?, yang ditarik masuk dari timeline universe yang lain.

Membacanya mungkin sedikit rumit. Tapi film ini tidak pernah menjadi ribet. Karakter yang bejibun, backstory yang saling antri untuk diceritakan itu, tidak pernah hadir tumpang tindih. Karena film punya cara bercerita yang amat sangat unik. Menonton film ini terasa seperti membaca buku komik tanpa perlu membuka halamannya, karena gambarnya udah bergerak sendiri. Gaya animasi, pewarnaan, bahkan kotak-kotak panel dan kotak-kotak dialog – terutama muncul saat tokoh sedang berbicara dalam hati – udah komik banget. Kotak dialog tersebut jadi alat yang efektif untuk membuat cerita memiliki kedalaman, membuatnya serius dengan tokoh yang punya gejolak di hati, tanpa mengurangi pace penuturan. Ada begitu banyak yang terjadi di layar yang membuat kita tersedot untuk memperhatikan, dan semuanya berjalan dengan begitu mulus. Saat aku menonton memang ada sedikit mengganjal perhatianku; garis-garis gambarnya yang tidak tegas, yang ngeblur seolah film ini diniatkan untuk tiga-dimensi, tetapi bioskopnya menayangkan di teknologi dua-dimensi. Aku gak tahu apa itu cuma terjadi di studio pas aku nonton saja, yang jelas bahkan kelamuran itu enggak berarti banyak untuk mengganggu keasyikanku menikmati animasi yang begitu kreatif itu. Tunggu sampai kalian menyaksikan sendiri adegan aksinya, wuihhhh!!!

Dan film ini juga punya selera humor yang benar-benar kocak, enggak receh. Film selalu bisa menyelipkan humor yang mendorong adegan menjadi lebih pecah. Yang membuat cerita menjadi lebih kerasa. Setidaknya ada enam versi Spider-Man yang muncul di sini, dan masing-masing mereka mendapat bagian pengenalan yang serupa-tapi-tak sama yang disebar di titik-titik berbeda sepanjang narasi. Mereka masing-masing akan bercerita ‘origin’ dan apa yang mereka lakukan lewat komik versi dunia mereka – ada konsistensi di sini, namun akan ‘dihancurkan’ dengan gimmick tertentu dari Spider-Man yang sedang diceritakan. Ini menciptakan humor kreatif yang bukan saja bikin kita terbahak, melainkan juga semakin peduli dengan karakternya karena kita langsung tahu apa sih kekhususan dari Spider-Man yang satu itu.

ada gak ya universe di mana aku yang jadi Spider-Man?

 

 

Pada lapisan permukaan, kita bisa melihat keuntungan menghadirkan banyak Spider-Man dalam rangka menarik minat penonton dan menciptakan pengalaman yang berbeda. Secara kreatif ini juga merupakan cara yang gampang; mengolah humor-humor meta dengan konsep tokoh film yang memiliki self-awareness terhadap semesta dan sejarah komik dan versi-versi dirinya sendiri. Di sisi yang lebih dalam, penulisan film yang dibuat begini – yang mengeksplorasi banyak dunia – sebenarnya adalah cara yang pintar untuk membahas tema utama, inti hati yang jadi bangunan utama cerita. Yakni tentang pilihan. Tokoh utama kita, Miles Morales, berjuang dengan hal mana yang sebenarnya menjadi pilihan buatnya. Dia yang lebih suka ngegambar grafiti bareng pamannya, dikirim oleh ayahnya yang polisi ke sekolah asrama, dan Morales sama sekali tidak merasa nyaman berada di sana. Hubungan Morales dengan ayahnya tidak begitu baik karena hal tersebut, karena ia merasa ayah yang membuat ia jadi tidak punya pilihan. Bahkan ketika dia nantinya punya kekuatan Spider-Man, Morales tidak langsung lancar dan enjoy menggunakan kekuatannya tersebut. Dia kesulitan untuk belajar cara berayun dengan jaring. Dia tidak bisa mengontrol kekuatan spesial yang hanya dirinya bisa lakukan. Karena di dalam hati, dia tahu ayahnya ‘membenci’ Spider-Man. “Siapapun bisa memakai topeng. Beraksi di baliknya” cela sang Ayah.

Kemunculan para Spider-Man dari dunia berbeda membuat Morales bisa melihat bahwa pilihan kita membentuk hasil yang berbeda-beda pula. Ada Peter Parker yang gendut oleh depresi di salah satu universe yang ia temui! Multiverse memainkan peran yang begitu besar ke dalam topik cerita karena menunjukkan kepada Morales, kepada kita, bahwa superhero bukan menjadi superhero karena mereka orang yang spesial. Setiap orang, siapapun itu, bisa kena gigit laba-laba radioaktif. Bahkan Morales, anak abg kulit hitam yang bahkan tidak sanggup ngomong lebih dari dua kalimat kepada cewek seusianya tanpa terdengar awkward. “Siapapun bisa memakai topeng” menjelang akhir cerita kata-kata ayah terngiang kembali dalam kepala Morales, hanya saja kali ini ia mendengarnya dengan nada yang berbeda. Tidak semua orang mau bertahan dihajar berkali-kali, menembuh bahaya dan memikul tanggung jawab seperti yang dilakukan oleh Peter Parker. Tidak semua orang mau menghadapi masalah dengan kemampuan mereka. Tidak semua orang memilih untuk optimis, seperti yang dilakukan oleh Peter, dan juga oleh Morales.

Teori Multiverse mengajarkan kepada kita bahwasanya ada spektrum-spektrum yang begitu beragam muncul dari pilihan yang kita lakukan. Ada banyak versi dari kita, tidak ada kita secara khusus, kita bukanlah the absolute one. Pilihan kitalah yang membuat diri kita spesial. Melebihi dari apa kemampuan kita, karena yang dihitung adalah apa yang actually kita pilih untuk kita lakukan. 

 

 

 

Ada banyak hal hebat yang dihadirkan oleh film ini, dari awal hingga akhir. Penampilan voice akting yang dahsyat, animasi serta gaya humor yang kreatif, aksi yang seru dan bikin nagih. Bahkan mulai dari cameo hingga adegan-sehabis-kreditnya aja sudah cukup mampu membuat kita berderai. Oleh tawa dan air mata. Menggunakan konsep rumit multiverse, film ini sendiri tidak pernah bikin kita mengerutkan kening, malahan semuanya begitu menyenangkan. Segi drama dan hiburan, semuanya didorong dengan maksimal. Kadang ada begitu banyak informasi dan karakter yang bermunculan sekaligus, jadi film bisa dengan gampang menjadi sesak jika mereka tidak melakukan sedikit pengurangan di beberapa aspek. Aku mengerti kenapa mereka kurang banyak menggali Kingpin, juga hubungan antara ayah dengan paman Morales; Film baru saja melakukan pilihannya sendiri, that’s all, folks!
The Palace of Wisdom gives 8 gold stars out of 10 for SPIDER-MAN: INTO THE SPIDER-VERSE.

 

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Apakah kalian percaya dengan teori multiverse yang berakar pada teori Big Bang tersebut? Apakah kalian penasaran untuk melihat versi diri sendiri, atau malah takut?

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We got PIALA MAYA for BLOG KRITIK FILM TERPILIH 2017

 

Advertisements