Tags

, , , , , , , , , , , , ,

“The body knows things the mind will not admit.”

 

 

Di saat buku komik mungkin masih dilecehkan di negara kita, kesuksesan cerita superhero –  fakta bahwa cerita kebaikan melawan kejahatan biasanya hadir bersama layer tentang isu-isu sosial yang lebih dalem dalam cerita fantasi seperti ini -membuat para pembuat film mulai melirik komik dari negara luar. Penggemar anime atau manga (alias ‘kartun Jepang’) seluruh dunia pastilah sekarang-sekarang ini sudah merasa hidup di utopia masa depan. Bukan saja karena materi-materi sarat makna nan keren dan selama ini sebenarnya sudah dijadikan inspirasi oleh film-film Hollywood tersebut sudah semakin mudah diakses. Ide adaptasi menjadi film yang bener-bener dibuat dengan ‘mirip’, dengan serius, dengan teknologi yang memungkinkan; nyata-nyata sudah bukan mimpi lagi.

Makanya, jangan malu kalo mulut kita ternganga semakin lebar seiring cerita Alita: Battle Angel ini berjalan. Penonton-penonton di sekitar kita juga sama, kok. James Cameron sudah lama mengumumkan dia tertarik mengangkat Alita yang berasal dari manga buatan Yukito Kishiro tahun 1990 ke layar lebar. Dan melalui film ini kita dapat melihat, Cameron benar-benar peduli dan passionate sekali terhadap dunia yang sedang berusaha ia berikan nyawa. Film ini sendiri adalah mesin, dengan Cameron dan sutradara Robert Rodriguez sebagai gepeto cyberpunk-nya. Pengaruh dari gaya manga berusaha mereka pertahankan, sembari melandaskan gaya dan cara bercerita yang dapat diterima oleh pasar mainstream. Bukan tugas yang mudah memang, tapi nyatanya; Alita yang meskipun bukan kreasi sempurna ini tetap dapat menghibur dan menonjok kita dengan keasyikan dan keseruan.

Rongsokan kepala cyborg ditemukan oleh Christoph Waltz saat ia yang berperan sebagai Dr. Ido berjalan di junkyard Kota Besi. Terkenal sebagai tukang reparasi barang-barang cyborg, sang dokter mengkonstruksi ulang tubuh untuk tempat kepala yang ternyata masih ‘hidup’ tersebut. Si cyborg cewek kini Rosa Salazar yang oleh efek dibuat bermata gede kayak tokoh komik seutuhnya, diberi nama Alita. Dan walaupun ia tidak bisa mengingat siapa dirinya di kehidupan yang lama, untungnya muscle memory si Alita masih bekerja; dia bisa melakukan berbagai macam hal menakjubkan – bahkan untuk ukuran dunia di mana penduduknya sebagian besar sudah menjadi separuh cyborg – terutama dalam hal berantem. Malahan setiap kali berantem, Alita mendapati ada kenangannya yang sedikit terbuka. Maka Alita mendaftar menjadi Hunter-Warrior untuk nge-jog ingatannya, sehingga kita bisa melihatnya melakukan aksi-aksi keren dalam petualangan mencari tahu siapa dirinya yang sebenarnya.

“Alita de Ángel, sonrisa de cristal~~”

 

 

 

Apa yang terjadi kepada Alita sebenarnya enggak jauh-jauh dari yang otak kita lakukan setiap kali kita mempelajari suatu kepandaian. Istilahnya muscle memory, yang meskipun disebut muscle, namun tetap tersimpan di otak – bukan di otot. Inilah mengakibatkan kita gak bakal pernah lupa lagi gimana caranya naik sepeda begitu kita sudah bisa saat umur lima-tahun, meskipun kita sudah bertahun-tahun setelah itu kita enggak nyentuh lagi yang namanya sepeda. Bekerja seperti insting, tubuh akan membantu mengingat apa yang dilupakan oleh pikiran. Karena itulah, seperti Alita, kita tidak akan mudah melupakan apa yang sudah kita pelajari.

 

Seperti yang sudah ia perlihatkan sebelumnya di Avatar (2009), Cameron adalah orang yang rela jor-joran demi mencapai hasil yang maksimal. Untungnya dia tidak lupa akan kepandaiannya yang satu itu. Dunia Alita terbangun menawan dengan efek-efek yang luar biasa spektakuler. Wujud tokoh-tokohnya yang setengah robot sungguh memanjakan imajinasi, dan semuanya kelihatan asli. Kita gak menyipit aneh melihat perwujudan Alita yang tampak seperti langsung dicomot dari halaman komik. Efeknya menyatu begitu mulus sehingga tampak serapi topeng yang dikenakan Luna Maya ketika berperan menjadi Suzzanna. Dari segi penampilan saja sepertinya film ini sudah memuaskan banyak penggemar manga yang menyempatkan waktu untuk ke bioskop menyaksikan favorit mereka.

Alita memang dibuat lebih menonjolkan visual. Karena tak seperti Ghost in a Shell (2017) yang dibuat dengan banyak bincang filosofi pada tubuh luarnya, Alita berada di jalur yang lebih ‘sebuah hiburan’. Film ini mengandalkan banyak adegan aksi yang memang dibuat sangat memukau. Entah itu adegan berantemnya yang super asik sekaligus penuh violence yang berstyle tinggi (banyak darah dan banyak oli yang tertumpah!), maupun sekuen olahraga ekstrim Motorball yang udah kayak balapan robot, semuanya di-craft sebagai bangunan-bangunan untuk pusat hiburan para penonton. Jika Harry Potter punya Quidditch dan Hunger Games punya ehm… Hunger Games, film ini punya Motorball; olahraga khusus di dunia ceritanya yang udah jadi semacam ‘maskot’. Dalam Motorball para pemain akan berkejar-kejaran memperebutkan bola metal yang bakal digunakan untuk mencetak angka, dan dari rebutan bola inilah kekerasan dan kesakitan para pemainnya dapat dengan mudah tercipta. Film dengan baik membangun minat kita dan Alita – kita melihat Alita latihan, diajarin main, dan kalah, baru kemudian jadi ‘atlet’ beneran  – terhadap permainan ini yang tak sekedar ditempel ke dalam cerita.

serius deh, aku kepengan lihat menagan siapa Alita melawan No. 18. In 3-D!

 

Di balik keseruan itu, film ini menyelipkan komentar tentang bagaimana perilaku masyarakat dalam sebuah lingkungan kumuh di mana tujuan hidup penduduk kota tempat Alita tinggal adalah supaya bisa punya uang cukup untuk ditransfer ke Zalem, kota ‘surga’ yang tertambat melayang di atas kota mereka. Ini adalah masyarakat yang literally hidup di bawah bayang-bayang. Mereka mengusahakan segala cara, kita bisa bilang ini adalah cerminan kehidupan kriminal yang sebenarnya hanya mendambakan kehidupan yang lebih baik. Dalam usahanya membangun franchise, menghantarkan kita ke sekuel, film dengan bijaksana membuat kota Zalem di atas itu sebagai misteri. Kita tidak pernah diperlihatkan seperti apa di sana. Kita juga hanya mendengar rumor tentang enaknya tinggal di sana.

‘Musuh besar’ yang harus dihadapi Alita bersumber seseorang yang disebut Nova. Ia tinggal di Zalem dan kita hanya sesekali diperlihatkan wujudnya. Kita diharapkan bersabar untuk melihat konfrontasi beneran antara Alita dengan Nova – film menyimpannya untuk sekuel. Di film ini, Nova berinteraksi dengan Alita lewat kaki-tangannya yang berkuasa di Kota Besi. Edward Norton malah tidak muncul di kredit IMDB film ini. Oleh karena itulah, Nova tampak sangat satu-dimensi; dia ‘sebatas’ evil presence yang bikin kekacauan di antara rakyat jelata; seorang kaya yang berusaha mengatur dunia dengan duitnya. Dan bahkan kita tidak benar-benar melihat aksinya. Treatment begini juga berdampak kepada tokoh yang mestinya jadi musuh yang harus dikalahkan di film ini. Diperankan dengan canggung oleh Mahershala Ali, Vector tidak pernah tampak benar-benar penting. Kita diperlihatkan dia memang punya agenda jahat sendiri – dia lebih ingin jadi Hades ketimbang jadi pelayan Zeus – tetapi dengan seringnya dia dirasuki oleh Nova, tokoh ini tak membekas. Aku bahkan gak yakin entah harus membenci atau mengasihani dirinya. Begitu pula halnya dengan tokoh Chiren (Cungkar hihihi); Jennifer Connelly dapat porsi yang paling kurang di sini. Tokohnya diniatkan menambah sesuatu pada cerita, hanya saja malah jadi terlihat membingungkan karena begitu minimnya pengaruh dan porsi karakternya.

Yang mungkin paling mengganggu buat para penonton (buatku sih iyes) adalah elemen romance yang jatohnya malah jadi terlalu melodramatis. Elemen penting ini memang ada di sumber aslinya, kita pun bisa memahami ada kepentingan untuk membuat Alita jatuh cinta kepada seorang manusia, tapi bagaimana film menggambarkan hal tersebut – tanpa komedi-berarti yang menjadi katalis antara violence, action, dan dramatisasi ini – membuat kita berharap elemen ini lebih baik ditiadakan saja. Atau, masa sih mereka gak bisa mikirin cara yang lebih baik dari ini. Pace cerita menjadi tidak seimbang oleh karena elemen romantis yang melempar kita semua dari jalur yang kita sudah mengencangkan sabung pengaman. Film ini hampir menyentuh level ke-cheesy-an dialog pasir antara Anakin dengan Padme lewat dialog Alita yang literally menyerahkan hatinya.

 

 

 

 

 

Menyenangkan sekali manga dan anime terus dibuat menjadi film yang penuh perhatian terhadap sumber aslinya. Melegakan bahwa industri akhirnya menyadari potensi pasar dari sumber-sumber tersebut. Film ini, diniatkan sebagai pilar pondasi dari segi hiburan, terasa begitu mainstream dengan segala aksi dan kebrutalan yang seru, yang tergambarkan lewat visual dan produksi yang enggak main-main. Tapi mengingat ini dari manga, akan ada beberapa hal yang terasa aneh. Bagian cinta-cintaan itu, misalnya. Aku paham menyuruh orang membaca dulu materi asli sebelum menonton film adaptasi adalah tindakan yang sama adilnya dengan menyuruh orang harus tahu bikin film dulu sebelum mengomentari sebuah film. Karena film adalah media yang berbeda. Penonton pun bebas ingin menilainya secara ‘close reading’ ataupun secara kontekstual. Untuk kasus film ini, however, aku pikir penggemar manganya atau paling tidak orang yang mengerti bagaimana pakem manga/anime akan lebih bisa menikmati gaya berceritanya.
The Palace of Wisdom gives 6.5 out of 10 gold stars for ALITA: BATTLE ANGEL.

 

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Pernahkan kalian mengalami suatu kejadian ketika tubuh terasa bergerak duluan sebelum sempat berpikir? Enggak termasuk waktu lagi mencret loh ya hhihi

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.

 

 

 

 

Advertisements