Tags

, , , , , , , , , , , ,

“History shows again and again how nature points out the folly of man”

 

 

Bencana alam terjadi, dan orang-orang relijius akan menyebutnya sebagai peringatan Tuhan kepada umat manusia. Bahwa tsunami, gempa, gunung meletus adalah murka Yang Maha Kuasa atas perilaku manusia yang sudah menyimpang. Bahwa kita sudah mengecewakan alam semesta. Orang Jepang sependapat, meskipun kepercayaan mereka sedikit berbeda. Alih-alih ‘cuma’ God, di Tokyo sana yang murka adalah “Gojira”, monster besar yang menghancurkan kota, terbangun oleh ujicoba senjata nuklir. Bencana adalah tindakan Godzilla yang ingin mengembalikan lagi keseimbangan alam yang terganggu akibat ulah dan kerakusan manusia. Keseluruhan mitologi Godzilla, yang ditelurkan banyak film – baik itu animasi ataupun live-action, produksi Jepang maupun Amerika – selalu berpusat terhadap tema tersebut. Selalu menantang kita dengan pertanyaan mungkin saja manusialah monster yang sesungguhnya terhadap alam.

Godzilla: King of the Monsters (untuk selanjutnya akan aku sebut Godzilla 2 saja) garapan Michael Dougherty melanjutkan cerita dari entry pertama MonsterVerse tahun 2014 yang lalu; film-film MonsterVerse memberitahu kepada kita bahwa Godzilla bukan satu-satunya ‘senjata alam’ yang bersemayam tempat-tempat di dunia. Dan pada Godzilla 2 kita berkenalan dengan banyak lagi – sedikitnya ada 17 Titan yang siap turun tangan kalo-kalo manusia sudah sebegitu semena-menanya ngurusin alam. Dan yang namanya manusia – makhluk rakus, angkuh, namun bego – mana bisa menahan diri melihat segitu banyaknya hewan besar yang bisa mereka jadikan senjata nuklir berjalan. Dalam film ini kita akan melihat manusia terbagi menjadi dua golongan; satu yang ingin hidup bersisian dengan Godzilla dan rekan-rekan Titan, dan yang ingin mengendalikan para Titan untuk menghapus sebagian besar populasi demi memulai kembali hidup yang bersih. Dua golongan manusia ini rebutan alat yang memungkinkan mereka ‘berkomunikasi’ dengan Titan-Titan, tapi masalahnya adalah di antara Titan-Titan yang mereka usik dari tidurnya tersebut, ada satu yang bukan berasal dari planet ini. Ada satu yang bahkan tidak tunduk sama Godzilla. Bumi dalam Godzilla 2 tak pelak menjadi medan pertempuran para Titan tersebut. Manusia dengan segala kerakusannya, jadi pelanduk yang siap-siap mati di tengah-tengah mereka.

Sesungguhnya kebegoan dan kesombongan yang lagi dan lagi dilakukan oleh manusia, seperti yang disuggest oleh lagu Godzilla dan film Godzilla 2 ini, adalah manusia suka bermain sebagai Tuhan. Kita pikir kita bisa dan berhak untuk mengontrol alam. 

dan semua hiruk pikuk fim ini berakar dari seorang ibu yang kehilangan anaknya

 

Sejujurnya, aku setuju sama motivasi golongan jahat film ini; untuk membangunkan semua Titan yang tertidur di balik kerak bumi. I mean, duh, ini film monster maka kita butuh sebanyak-banyaknya adegan monster raksasa mengamuk di kota, adegan monster raksasa saling berantem. Film ini punya banyak monster-monster beken yang bakal bikin penggemar Godzilla meraung-raung senang. Di antaranya ada Mothra, Rodan, dan tentu saja si naga berkepala tiga Blue Eyes Ultimate Dragon.. eh salah, maksudnya Ghidorah! Para Titan ini dihidupkan dengan teramat sangar dan begitu menawan. Efek-efek mereka cukup keren, meskipun menurutku seharusnya film bisa memikirkan cara yang lebih kreatif, yang lebih impresif, untuk memainkan raksasa-raksasa ini. Tarok mereka di lingkungan yang lebih terang, mungkin. Karena bagian terbaik dari menyaksikan film ini adalah menyaksikan mereka bertarung. Atau malah setiap kali mereka muncul di layar. Ngeliat ujung capit monster aja rasanya udah puas banget mengingat sewaktu kecil kerjaanku kayak orang idiot menubruk-nubrukkan dua mainan monster. Dari membayangkan kelahi monster mainan yang kaku, dan sekarang melihat para monster beneran ‘hidup’ berkelahi tembak-tembakan sinar dan api dari mulut, film ini adalah impian jadi nyata untuk setiap anak kecil. Godzilla 2, dari segi penampilan monster, memang jauh lebih memuaskan dibandingkan Godzilla tahun 2014 yang irit banget nampilin Godzilla.

Sayangnya kelebihan yang dipunya tersebut langsung ketutupan oleh kekurangan raksasa pada aspek paling mendasar dalam sebuah film; cerita dan penokohan.

Cerita Godzilla 2 berpusat pada keluarga Millie Bobby Brown yang orangtuanya sudah bercerai semenjak kehilangan anak bungsu pada insiden Godzilla tahun 2014 silam. Ibu Millie, Vera Farmiga, berbeda pandangan dengan ayah. Ayah Millie, Kyle Chandler lebih memilih untuk membenci Godzilla seumur hidup, menjauh dari ibu yang terus melakukan eksperimen pengembangan alat-alat untuk berinteraksi dengan para Titan. As the story goes, tokohnya si Millie ini akan semakin terombang-ambing karena kedua orangtuanya literally jadi oposisi, mereka berada di pihak yang berbeda keyakinan. Konflik sentral keluarga ini tidak pernah dieksplorasi lebih dalam karena film hanya berfokus kepada perkelahian monster. Dan kalo boleh jujur, melihat apa yang film ini lakukan pada tokoh-tokoh manusia, aku meragukan penulis ceritanya bisa membuat percakapan dramatis yang bukan berupa raungan dan teriakan.

Aku bahkan gak yakin nama tokoh-tokoh sentral itu ada disebutin semua di dalam filmnya

 

Sungguh menyia-menyiakan sumber daya alam yakni deretan aktor-aktor yang kompeten yang berdedikasi untuk menyuguhkan penampilan yang terbaik. Tapi apalah artinya dedikasi jika dihadapkan pada naskah yang buruk? Tokoh-tokoh manusia dalam film ini membuka mulut untuk meneriakkan kata-kata ke layar monitor di depan mereka. Dan di sela-sela mereka cukup tenang, mereka akan melontarkan dialog-dialog eksposisi. Di mana lokasi para Titan. Apa nama Titannya. Bagaimana device Orca bekerja. Apa cerita legenda jaman dahulu kala. Yang mereka suarakan hanyalah baris demi baris informasi yang sungguh-sungguh membosankan. Tidak ada satu kalipun interaksi antarmanusia yang terasa genuine. Dikasih informasi-informasi tadi, tokoh film ini akan bereaksi dalam rentang tiga pilihan berikut ini; Sok dramatis, Sok ngelawak, atau juga Sok bijak. Makanya film ini terasa sangat membosankan begitu Godzilla dan rekan-rekan raksasanya absen di layar. Ketika ada tokoh manusia yang mati, kita tidak peduli, karena film tidak pernah memerintahkan tokoh-tokoh lain untuk mempedulikan hal tersebut. Mereka hanya dipersiapkan untuk eksposisi, teriak, nyeletuk, lagi dan lagi, tanpa ada sense.

Ini adalah ketidakmampuan film untuk menyeimbangkan antara tokoh manusia dengan tokoh monsternya. Jangankan kita yang nonton, yang nulisnya saja seperti tidak peduli sama tokohnya. Hampir seperti film ini ya tujuannya pengen nunjukin monster-monster kelahi saja. Bandingkan dengan original Jurassic Park (1993) yang punya tokoh seperti Grant, Malcolm, Hammond yang kita pahami pilihan, sudut pandang, dan motivasinya – sementara tetap bikin kita greget oleh penampilan T-Rex dan Raptor. Motivasi tokoh manusia pada Godzilla 2 seperti ditulis seadanya, padahal mereka punya lima tahun dari film pertama untuk mengembangkan cerita. Kenapa untuk menggapai hasil seperti Thanos mereka perlu banget untuk membangunkan seluruh monster yang ada? Kenapa orang yang kehilangan anak oleh monster malah jadi berbalik membenci manusia? Dan kenapa di tengah cerita si orang tersebut pikirannya mendadak jadi ‘bener’ lagi? Ini lebih parah dibandingkan John Wick di John Wick Chapter 3: Parabellum (2019) yang rela dipotong jadinya untuk ikut clause High Table, hanya untuk mengubah pandangannya gitu aja ketika sudah berada di Hotel, karena John Wick memberikan kita tiga film untuk peduli dan dia punya aksi yang badass. Sedangkan tokoh-tokoh Godzilla 2, mereka cuma punya dialog yang ditulis dengan sangat membosankan dan personality yang begitu dibuat-buat. They do nothing to earn our sympathy.

 

 

 

 

Walaupun dihiasi oleh banyak adegan-adegan spektakuler berupa aksi-aksi para monster raksasa, film ini jatohnya seperti film-film bencana alam atau monster yang generic. Karena tidak punya kepentingan cerita dan karakter yang menjulang. Monster-monster yang keseringan muncul toh pada akhirnya bakal menumpulkan excitement kita juga. Cerita yang kebanyakan eksposisi itu juga tentu tidak membantu film keluar dari lembah membosankan. MonsterVerse sejauh ini buatku tampak medioker; setelah entry pertama yang bikin penasaran (lantaran Godzilla ditampilkan terbatas), Kong: Skull Island (2017) dan film ini sangat mengecewakan karena sudah tiga film dan mereka masih belum bisa mendapatkan formula yang seimbang antara monster dengan manusia. Ada banyak pemain yang kompeten dalam jejeran cast film ini, namun mereka semua tersia-siakan karena tak satupun yang tampil seperti ‘manusia’. Film ini sama seperti dunia; hancur di tangan manusia-manusianya.
The Palace of Wisdom gives 4.5 out of 10 gold stars for GODZILLA: KING OF THE MONSTERS. 

 

 

 

 

 

That’s all we have for now.
Setujukah kalian dengan pernyataan bahwa manusia adalah perusak alam? Apakah kalian melihat bencana alam sebagai cobaan, teguran, atau malah anugerah?

Tell us in the comments 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA.