NAGA NAGA NAGA Review

 

“Listen to what your kids are saying, and let them be themselves”

 

 

Kadang kalo terlampau banyak yang pengen kita obrolin, terlalu banyak yang mau dibahas, pengen kritik sana-sini, di dalam satu waktu, kita justru bisa kelihatan gak punya arah dan asal bicara tanpa benar-benar ada point yang mau dibicarakan. Bener loh, kalo gak percaya tonton aja Naga Naga Naga. Film ketiga dari tokoh ikonik Deddy Mizwar, si Jenderal Naga Bonar ini memang tampak dibuat dengan niat yang baik. Mau menasehati dan ngingetin kita lewat celetukan-celetukan yang menyentil politik dan sosial, sekaligus juga pengen ngasih wejangan terhadap dunia pendidikan anak kepada orangtua. Tapi yang disampaikannya ini terlalu bloated, bahkan tidak benar-benar terstruktur dalam penceritaannya. Meskipun begitu, penggemar yang sudah setia ngikutin dari film pertamanya akan masih bisa merasa terhibur karena film ini memang dibuat untuk melanjutkan legacy karakternya yang unik.

Nagabonar,  pencopet yang jadi jenderal itu, kini telah menjadi opung-opung. Cucunya gak kalah nyentrik. Hobi bermain sepakbola, sering berantem (dia nampar temannya, pake kaki!) dan gak mau sekolah, padahal cucunya ini anak perempuan loh. Monaga namanya (Cut Beby Tshabina pemerannya). Sikap Monaga terang saja membuat khawatir ayah dan ibu. Bayangkan kalian pasangan yang sukses dan tajir mampus, tapi anak kalian dikeluarkan berkali-kali dari sekolah. Bonaga berusaha mencarikan jalan keluar yang terbaik bagi pendidikan sang putri tunggal, sesuai dengan yang diminta oleh istrinya. Tapi Naga senior terbukti sangat berpengaruh dalam keluarga ini. Si Monaga ternyata lebih suka sekolah di  literally sekolah kandang kambing bersama anak-anak jalanan, dengan dukungan penuh dari opungnya.

Awas diamuk Wanda, lohhh!

 

Sini kuberitahu sedikit tentang cara mengetahui film yang kita tonton itu bagus atau tidak seperti apa. Coba tuliskan sinopsisnya. Jika sinopsis itu bisa clear terjabarkan dari satu perspektif karakter sebagai subjeknya, maka film itu termasuk bagus karena berarti sudut pandang utamanya kuat dan cerita tersusun padu dari karakter tersebut. Now, aku sendiri kebingungan mau menuliskan sinopsis dari Naga Naga Naga ini. Ya, seperti judulnya itu; ‘Naga-nya terlalu banyak!’ Seems like, film ingin bercerita tentang hubungan para karakter. Tentang ayah dengan anaknya, kakek dengan cucunya, lalu juga tentang si ayah dengan si kakek, suami dengan istri, ibu dengan putrinya. Jejaring relasi ini memang membuat sebuah drama yang kompleks, hanya saja film tidak pernah benar-benar menapakkan cerita ini punya siapa. Naturally, cerita sepertinya berkembang dari sudut pandang orangtua. Dan memang pada film ini, yang mengalami pembelajaran, yang mengalami pengubahan cara berpikir, adalah Bonaga dan istrinya. Mereka jadi tahu lebih baik daripada memaksakan putri mereka harus sekolah di mana. Di awalpun film memang seperti sudah menempatkan Bonaga yang diperankan Tora Sudiro sebagai tokoh utama, karena dia ada di pusat cerita. Tapi sepanjang durasi, Bonaga jarang sekali melakukan aksi atau pilihan yang berarti. Dia bahkan gak benar-benar tampak mengkhawatirkan pendidikan putrinya, setidaknya gak tampak sekhawatir istrinya. Pada perjalanannya, cerita terus kembali kepada si opung. Naga Bonar Deddy Mizwar. Keputusan dan tindakan beliaulah yang membuat cerita bergulir.

Masalahnya, dari sudut pandang si Opung ini, tidak ada yang namanya masalah. Opung Naga Bonar dibentuk sebagai karakter dengan pola pikir yang beda, yang dijadikan pemecah masalah. Dia begitu perfect, sampai-sampai dia salah pun, dia benar. I mean, mungkin kita bisa bandingkan karakter Naga Bonar di sini dengan karakter Aamir Khan di 3 Idiots (2009), si Ranchoddas Chanchad. Karakter Rancho dihadirkan sebagai kritikan terhadap sistem pendidikan India yang kaku dan bikin stress banyak murid, film 3 Idiots membuat Rancho sebagai ‘jawaban’ dan pendidikan kaku tersebut sebagai ‘lawan’. Dia tampak seperti si nyentrik nekat, yang membuka pandangan teman-temannya dan eventually membuat mereka lebih berani menjadi diri sendiri. Fungsi dan bentukan karakter Rancho dan Naga Bonar di Naga Naga Naga sama. Sama-sama lain dari yang lain. Opung Naga juga jadi pembuka mata bagi karakter lain, sehubungan dengan mendidik anak (termasuk sekolah mereka dan sebagainya). Tapi ada perbedaan yang signifikan. Opung Naga  gak punya stake di dalam cerita ini. Ketika Rancho masih harus membuktikan dia memang beneran pintar, dia ikut merasa bersalah saat sesuatu menimpa temannya, dia tampak vulnerable saat membantu proses melahirkan – sesuatu yang ia tidak pernah lakukan, Opung Naga dalam cerita garapan Deddy Mizwar ini selalu benar. Tidak punya stake. Tidak ada yang menantang sudut pandangnya. Karakter ini difungsikan sebagai penyampai kritik tapi yang dikritiknya begitu luas sehingga jadi mengambang, tidak fokus di satu titik seperti Rancho yang ‘berhadapan’ dengan dosennya.

Hampir dua-puluh menit aku masuk ke dalam film, tapi tidak benar-benar terasa ada masalah. Padahal permasalahan dan isu sosial, politik, bahkan parenting dan rumah tangga sudah ada disebutkan. Mulai dari kesetaraan gender (cewek kok main bola) hingga ke soal keadilan juga berarti harus beradab, bahkan soal orang Batak pengen punya keturunan laki-laki semuanya dilibas oleh film ini.  Akan tetapi Naga Naga Naga ini adalah tipe film yang mengangkat satu masalah, lalu kemudian menyelesaikannya lewat nasehat atau penjelasan Opung (berupa celetukan kritik sosial dan politik), gitu terus berulang. Satu masalah-langsung-beres, lanjut ke masalah baru. Tidak ada ritme dan struktur. Semuanya hanya tampak seperti sketsa-sketsa kritik yang dipaksakan masuk ke dalam narasi anak-yang-ingin-memilih sendiri bentuk pendidikannya. Yang terburuk yang bisa muncul dari ‘struktur’ non dramatis seperti ini adalah kejadian-kejadian atau masalah-masalah dalam film inin selesai dengan cara yang tidak realistis. Sering juga permasalahan jadi tampak perfect, ideal, dan berakhir manis tanpa benar-benar menyinggung pusat masalahnya. Film ini, beserta karakter-karakternya, jadi tidak lagi genuine. Misalnya, untuk menasehati kita perihal adil itu bukan berarti harus sama rata, maka film membuat Opung dan teman-teman sekolah Monaga makan di restoran Padang (halal of course, ngok!) yang mau tutup sehingga nasinya cuma tiga piring sedangkan mereka berenam orang. Film ‘memaksa’ karakter-karakter itu untuk makan di sana, alih-alih pindah nyari yang lain, hanya supaya bisa ada adegan mereka membagikan porsi nasi dengan lebih beradab.

Kalo si Monaga, aku lihat-lihat miripnya sama Nikki A.S.H di WWE haha

 

Tadinya kupikir film ini bakal ngasih banyak pembahasan menarik, khususnya terkait Monaga sebagai anak dan cucu perempuan dari duo Naga yang sudah dikenal luas oleh penonton. Tapi ternyata keberhasilan film ini justru membuat set up Monaga yang menarik menjadi karakter paling boring. Dia basically versi perpanjangan dari opungnya. Kenyataan bahwa karakternya ini perempuan, malah membuat film semakin ‘napsu’ untuk membuat karakter ini sebagai teramat mulia. Literally no flaw. Kalimat sindiran favoritnya “daripada jadi koruptor”. Film tidak membahas kenapa dia lebih dekat ke opung, soal borderline dia jadi kayak terlalu dimanjakan, atau bahkan soal sepertinya dia gak ngeh dirinya bisa nolak sekolah dan semua itu karena orangtuanya tajir. This kid compares herself dengan Mark Zuckerberg, Thomas Alpha Edison, dan bahkan nabi – itu argumennya perihal sekolah. Ada adegan Monaga memandangi teman-temannya makan di halaman dari balik kaca jendela, tersenyum bangga, seolah pahlawan yang menatap kebaikan yang ia lakukan. Buatku ini bukannya menginspirasi, tapi malah terasa kayak orang kaya yang kena savior complex. Real hero harusnya punya pengorbanan dan perjuangan. Monaga gak punya ini, semua masalahnya dibereskan dengan gampang oleh opung dan uang. Dan film gak mempertegas apakah Monaga tahu semua itu atau tidak. Buatku, film ini persis kayak si Monaga. Hanya melihat dari jendela. Nice, tapi gak realistis. Problem dan penyelesaian yang dihadirkan tidak terasa real. Melainkan hanya satu sisi kritikan tanpa mengangkat diskusi dari sisi lain.

Pesan paling grounded yang dimiliki oleh film ini di balik banyak celetukan-celetukan kritik ke sana kemari adalah soal orangtua harusnya mendengarkan anak. Yang sangat respek dilakukan oleh film ini adalah memperlihatkan bahwa pendapat anak juga penting untuk didengarkan. Dalam adegan-adegan film ini, opini dan kata-kata Monaga selalu dijadikan penentu oleh Opung dan ayahnya. Dan di akhir, ibunya diperlihatkan mau membuka diri untuk mendengar pendapat anaknya sebelum mengambil keputusan sepihak. Sungguh tindakan dan keterbukaan kekeluargaan yang patut ditiru.

 

Padahal dari segi karakterisasi sebenarnya menarik. Penyampaian dialog, tek-tokan build up pengadeganan, hingga kata-kata dialognya terasa keren kayak gaya sastra lama. Dan pintar juga, I give that. Aku suka ketika film seperti membandingkan ‘Apa kata dunia?’ bagi Opung dengan bagi ibunya Monaga (walau ibunya tidak mengucapkan ini dengan gamblang). Karena dua karakter ini punya prinsip yang berbeda, yang satu merasa malu kalo diledek orang lain, malu kalo berbeda dengan orang lain, sementara yang satu percaya cara dia-lah yang benar walaupun menurut orang lain salah. Sehingga mereka menggunakan kalimat tersebut sebagai katakanlah pembuat keputusan, pondasi value mereka. Aku pengen melihat kalimat tersebut digunakan lebih tegas lagi sebagai penanda pembelajaran karakter, terutama pada Opung. Film memang melakukannya, tapi tidak sekuat dan setegas yang harusnya bisa dilakukan. Sehingga lebih mirip sebagai gimmick semata. Yea, gimmick. Pada akhirnya Naga Naga Naga tampak seperti gimmick saja. Mulai dari elemen karakter Bataknya hingga ke semangat nasionalisme itu sendiri, semuanya seperti gimmick untuk menyampaikan kritik serabutan alih-alih fokus pada hal urgen yang jadi pondasi ceritanya.

 

 

 

Tayang saat ada cerita keluarga berlatar Batak yang lebih genuine masih bercokol gagah di bioskop, jelas tidak membantu untuk film ini. Yang ada malah penonton akan lebih mudah membandingkan keduanya. Dan penonton akan menemukan bahwa film ini memang tampak sebagai gimmick yang preachy saja jika dibandingkan dengan Ngeri-Ngeri Sedap tersebut. Film Deddy Mizwar ini padahal punya kekuatan di karakter, dengan akting yang boleh diadu. Permasalahan yang diangkat juga gak kalah penting dan grounded, hanya saja film ini memuat terlalu banyak. Tidak hadir dengan struktur dan pokok bahasan yang jelas. Semua mau disenggol. Coba di mana masuknya cerita tentang anak yang hanya mau sekolah demi anak-anak jalanan bisa ikut sekolah dengan mengembalikan dompet bukan ke polisi tapi langsung ke empunya. Cerita film ini tampak lebih works out ke dalam bentuk serial atau video-video pendek, menurutku.
The Palace of Wisdom gives 5 out of 10 gold stars for NAGA NAGA NAGA

 

 

 

That’s all we have for now.

Bagaimana menurut kalian tentang nasionalisme yang diangkat oleh film ini?

Share  with us in the comments

 

 

 

Remember, in life there are winners.
And there are losers.

 

 

 

 

We?
We are the longest reigning BLOG KRITIK FILM TERPILIH PIALA MAYA

 

 

Comments

  1. Danarta says:

    Wah parah bgt lo om, ngasih nilai 5
    Kecewa gw ama lo
    Film ini skornya 2.5/10
    Pesanan sjw
    Kadrun
    Ngo pemecah bangsa
    Ato oligarki saat ini yg ingin nunjukin bhw jd oposisi itu emg ga jelas dlm ngasih kritikan tnp arah

      • Danarta says:

        Bayangin om, gw ntn sndirian
        Literrally sendirian sebioskop
        Ampe mas2 yg jaga bioskop ngmg sendiri bgt mas serius nih?
        Gw dh curiga ama marketingnya nih film ko ga heboh

        Trus sbnrnya gw benci bgt ama tsabina
        Tp gw liat deddy hrusnya ga fail lah, aplgi yg trkhr maen ama syifa hadju itu oke bgt

        Owalah tnyt film nya selevel ftv
        Bedanya cinematography dan budget level tinggi

        Mending ftv gw mah serius

        • Arya says:

          Kalo ini tayang sebagai ftv, mungkin jatohnya bagus ya. Salah satu terbaik di antara ftv2. Taaappi berhubung film, hihihi
          Pas aku nonton, cukup rame yang ketawa2. Sampe heran sendiri, perasaan gak selucu itu

          Hahaha kok benci dah? Kalo aku, baru nonton 2-3 kayaknya film si Tsabina ini, belum ada yang membuat terkesan. Masih kayak template akting anak-anak muda.

Leave a Reply